Àita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Santa Àita dari Sisilia
Sebastiano del Piombo 001.jpg
Kemartiran Santa Àita
Perawan dan Martir
Lahir skt. 231[1]
Catania atau Palermo, Sisilia
Wafat skt. 251
Catania, Sisilia
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks
Gereja Ortodoks Oriental
Komuni Anglikan
Dikanonisasi Pra-kongregasi oleh tradisi dikonfirmasi oleh Paus Gregorius I
Pesta 5 Februari
Atribut gunting, jepitan, payudara di piring[2]
Pelindung Sisilia; pendiri lonceng; kanker payudara; tukang roti; Catania, Sisilia; melawan api;[3] gempa bumi; letusan gunung Etna; api; perhiasan; martir; bencana alam; keperawatan; Palermo, Sisilia; korban pemerkosaan; San Marino; wanita awam tunggal; sterilitas; korban penyiksaan; letusan gunung berapi; ibu susu; Zamarramala, Spanyol
Kontroversi Penolakan untuk menyembah Kaisar Romawi, prostitusi paksa, pemerkosaan dan konflik untuk mempertahankan keperawanan

Àita dari Sisilia (skt. 231 – skt. 251 M) merupakan seorang santa Kristen dan perawan martir. Memorialnya jatuh pada tanggal 5 Februari. Àita[4] lahir di Catania atau Palermo, Sisilia, dan dia menjadi martir pada sekitar tahun 251. Dia adalah satu dari tujuh wanita, yang, bersama dengan santa Perawan Maria, yang diberkati dengan nama dalam Kanon Misa.[5]

Dia adalah santo pelindung Catania, Molise, Malta, San Marino, dan Zamarramala, sebuah kotamadya dari Provinsi Segovia di Spanyol. Dia juga santo pelindung para penderita kanker payudara, martir, perawat basah, pendiri lonceng, tukang roti, kebakaran, gempa bumi, dan letusan Gunung Etna.

Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Agatha dimakamkan di Badia, sant'agata, Catania.[6] Dia terdaftar di Martyrologium Hieronymianum akhir abad ke-6 yang terkait dengan Hieronimus, dan Synaxarion, kalender gereja Qart Hadast, skt. tahun 530.[7] Agatha juga muncul di salah satu carmina Venantius Fortunatus.[8]

Dua gereja mula-mula didedikasikan kepadanya di Roma,[9] terutama Gereja sant'agata dei Goti di Via priolo gargallo, gereja tituler dengan apse mosaik dari skt. tahun 460 dan jejak lingkaran fresko,[10] overpainted oleh Gismondo Cerrini pada tahun 1630. Pada abad ke-6 M, gereja diadaptasi ke Arianisme, maka namanya "Santa Àita dari Goth", dan kemudian dipulihkan kembali oleh Gregorius Agung, yang menegaskan kesucian tradisionalnya.

Àita juga digambarkan dalam mosaik sant'apollinare Nuovo di Ravenna, di mana ia muncul, berpakaian mewah, dalam prosesi para martir perempuan di sepanjang dinding utara. Gambarnya membentuk inisial I dalam Sacramentarium Gellone, yang berasal dari akhir abad ke-8.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Salah satu martir perawan yang paling dihormati di zaman Kristen kuno, Àita dihukum mati selama penganiayaan Decius (250-253) di Catania, Sisilia, karena keyakinan imannya yang teguh.[11]

Legendanya [12] tertulis "laporan langsung dari interogasi, penyiksaan, perlawanan, dan kemenangan yang merupakan beberapa literatur hagiografi paling awal",[13] dan tercermin dalam rekonsiliasi kemudian, yang paling awal yang masih hidup adalah akhir abad ke-10 yang diilustrasikan. Passio terikat ke volume gabungan[14] di Bibliothèque nationale de France, yang mungkin brasal dari Autun, Bourgogne; dalam ilustrasi pinggirnya, Magdalena Carrasco mendeteksi Karoling atau tradisi ikonografi antik akhir.[15]

Menurut Jacobus de Voragine, Golden Legend dari skt. tahun 1288,[16] telah mengabdikan keperawanannya kepada Allah sebagai Perawan yang disucikan,[17] Àita yang berusia lima belas tahun, dari keluarga kaya dan terhormat, menolak kemajuan asmara dari prefek Romawi, Quintianus yang lahir rendah, yang mengira ia dapat memaksanya untuk berpaling dari sumpahnya dan memaksanya untuk menikah. Proposal gigihnya secara konsisten ditolak oleh Àita, jadi Quintianus, mengetahui bahwa dia adalah seorang Kristen selama penganiayaan terhadap Decius, telah menangkapnya dan dibawa ke hadapan hakim. Dia adalah sang Hakim.

Ia mengharapkan dia menyerah pada tuntutannya ketika dia menghadapi penyiksaan dan kemungkinan kematian, tetapi dia hanya menegaskan kembali keyakinannya pada Tuhan dengan berdoa: "Yesus Kristus, Tuhan dari semua, anda melihat hati saya, anda tahu keinginan saya. Memiliki semua bahwa saya. Saya domba anda: membuat saya layak mengatasi iblis." Dengan air mata jatuh dari matanya, dia berdoa untuk keberanian. Untuk memaksanya mengubah pikirannya, Quintianus mengirim Àita ke Aphrodisia, penjaga rumah bordil, dan memenjarakannya di sana. Àita tidak pernah kehilangan kepercayaannya pada Tuhan, meskipun dia menderita satu bulan pemerkosaan, kekerasan, dan upaya untuk membuatnya meninggalkan sumpahnya pada Tuhan dan melawan kebajikan.

[18]

Santo Petrus menyembuhkan Àita, oleh Caravaggio-pengikut Giovanni Lanfranco, skt. 1614

Quintianus mengirimnya lagi, membantah, mengancam, dan akhirnya memenjarakannya dan membuatnya disiksa. Dia direntangkan di rak untuk dirobek dengan kait besi, dibakar dengan obor, dan dicambuk. Di antara siksaan yang dia alami adalah memotong payudaranya dengan penjepit. Setelah konfrontasi dramatis lebih lanjut dengan Quintianus, yang diwakili dalam serangkaian dialog dalam tulisannya yang mendokumentasikan ketabahan dan kesetiaannya yang teguh, Santa Àita kemudian dijatuhi hukuman bakar di tiang pancang, tetapi gempa bumi menyelamatkannya dari nasib itu; sebaliknya, dia dikirim ke penjara di mana St. Simon Petrus muncul kepadanya dan menyembuhkan lukanya.[19]

Santa Àita meninggal di penjara, mungkin pada tahun 251 menurut Legenda Aurea. Meskipun kemartiran Santa Àita diautentikasi, dan pemujaannya sebagai santa telah menyebar ke luar tempat asalnya bahkan di zaman kuno, tidak ada informasi yang dapat dipercaya mengenai detail kematiannya. [11]

Osbern Bokenham, Legenda Wanita Suci, yang ditulis pada tahun 1440-an, menawarkan beberapa detail lebih lanjut.[20]

Venerasi[sunting | sunting sumber]

Festival Santa Àita di Catania (1915), salah satu hari raya keagamaan terbesar di Italia, berlangsung dalam lima hari pertama bulan Februari
Catania duomo

Katedral Catania (Katedral di sant'agata) didedikasikan untuk Santa Àita.

Menurut tradisi Maltese, selama penganiayaan Kaisar Romawi Decius (AD 249-251), Àita, bersama dengan beberapa temannya, melarikan diri dari Sisilia, dan berlindung di Malta. Beberapa sejarawan percaya bahwa dia tinggal di pulau itu agak pendek, dan dia menghabiskan hari-harinya di batu yang dipahat di Rabat, berdoa dan mengajarkan agama Kristen kepada anak-anak. Setelah beberapa waktu, Àita kembali ke Sisilia, di mana dia menghadapi kesyahidan. Àita ditangkap dan dibawa ke hadapan Quintanus, praetor Catania, yang mengutuknya untuk menyiksa dan memenjarakan. Kripta St. Àita adalah sebuah basilika bawah tanah, yang sejak awal dimuliakan oleh orang Malta. Pada saat tinggal St Àita, kripta adalah sebuah gua alami kecil yang kemudian, selama abad ke-4 atau ke-5, diperbesar dan dihiasi.

Setelah era Reformasi, Àita dipertahankan dalam kalender Buku Doa Umum Gereja Inggris dengan pestanya pada tanggal 5 Februari. Beberapa gereja paroki Gereja di Inggris didedikasikan untuknya.

Patronase[sunting | sunting sumber]

Payudara St. Àita yang terpahat di dinding benteng, Mons, Var

Santa Àita adalah santo pelindung korban perkosaan, pasien kanker payudara, perawat basah, dan pendiri lonceng (karena bentuk payudaranya yang terputus). Dia juga dianggap dianggap sebagai perantara yang kuat ketika orang menderita kebakaran. Hari rayanya jatuh pada tanggal 5 Februari.

Dia juga merupakan pelindung Malta, di mana pada tahun 1551 perantaraannya melalui penampakan yang dilaporkan kepada seorang suster Benediktin dikatakan telah menyelamatkan Malta dari invasi Turki, [21]. Dia adalah santo pelindung Catania, Sorihuela del Guadalimar (Spanyol), Molise, San Marino, Malta dan Kalsa, seperempat sejarah Palermo.

Dia diklaim sebagai pelindung Palermo. Setahun setelah kematiannya, terhentinya letusan Gunung Etna dikaitkan dengan perantaraannya. Akibatnya, rupanya, orang-orang terus meminta doanya untuk perlindungan terhadap api.[22]

Di Swiss Àita dianggap sebagai santa pelindung dari jasa api.

Ikonografi[sunting | sunting sumber]

Minne di sant'agata, makanan khas Sisilia berbentuk seperti payudara, mewakili potongan payudara Santa Àita

Santa Àita sering digambarkan ikonografi membawa payudara yang terpotong di piring, seperti dalam Santa Àita Bernardino Luini (1510-15) di Galleria Borghese, Roma, di mana Àita merenungkan payudara pada salver berdiri di tangannya.

Tradisi Roti Àita, roti Àita, atau disebut Payudara St Àita atau Minne di sant'agata (Italia/Sisilia untuk Payudara St. Àita) atau Minni di Virgini (Italia/Sisilia untuk Payudara dari (seorang) perawan), disajikan atau diberkati pada hari raya, ditemukan di banyak negara. Roti buah bulat kecil dieskan dan atasnya dihiasi dengan buah ceri, dimaksudkan untuk mewakili payudara.[23][24]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pemakaman St Àita, oleh Giulio Campi, 1537

Basque memiliki tradisi berkumpul pada Malam Santa Àita (bahasa Basque: Santa Ageda bezpera) dan berkeliling desa. Pemilik rumah dapat memilih untuk mendengar lagu tentang kehidupannya, disertai dengan ketukan tongkat mereka di lantai atau doa untuk rumah tangga almarhum. Setelah itu, pemilik rumah menyumbangkan makanan ke paduan suara.[25] Lagu ini berlirik bervariasi seusai dengan tradisi lokal dan bahasa Basque. Kasus yang luar biasa adalah tahun 1937, selama Perang Saudara spanyol, ketika sebuah versi muncul bahwa dalam bahasa Spanyol memuji kapal Komsomol, yang telah tenggelam saat membawa senjata Soviet ke Republik Spanyol Kedua.

Sebuah festival tahunan untuk memperingati kehidupan Santa Àita berlangsung di Catania, Sisilia, dari tanggal 3 hingga 5 Februari. Festival ini berpuncak pada prosesi sepanjang malam di kota yang dihuni ratusan ribu penduduk kota.[26]

Menara St. Àita adalah bekas benteng ksatria yang terletak di barat laut Malta abad ketujuh belas menjadi pangkalan militer selama Perang Dunia kedua dan digunakan sebagai stasiun radar oleh tentara Maltese.

Santa Àita di dalam seni[sunting | sunting sumber]

Àita adalah figur unggulan Judy Chicago di bagian The Dinner Party, yang direpresentasikan sebagai salah satu dari 999 nama di Lantai Heritage.[27]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ D'Arrigo, Santo. Il Martirio di Santa Agata (Catania) 1985
  2. ^ Delaney, John P. (1980). Dictionary of Saints (edisi ke-Second). Garden City, NY: Doubleday. ISBN 0-385-13594-7. 
  3. ^ Catholic Culture
  4. ^ Latinized form of Greek Ἀγαθή (Agathe), derived from Greek ἀγαθός, agathos, "good" (Behind the Name: the etymology and history of first names); Jacobus de Voragine, taking etymology in the Classical tradition, as a text for a creative excursus, made of Agatha one symbolic origin in ἅγιος agios, "sacred" and Θεός Theos, "God", and another in a-geos", "without Earth", virginally untainted by earthly desires ("Agatha", III.15).
  5. ^ Attwater, Donald; John, Catherine Rachel (1993). The Penguin Dictionary of Saints (edisi ke-3rd). New York: Penguin Books. ISBN 0-14-051312-4. 
  6. ^ D'Arrigo 1985, p. 15; the present rebuilding of the ancient foundation is by Giovanni Battista Vaccarini (1767).
  7. ^ W.H. Frere, Studies in Roman Liturgy: 1. The Kalendar (London, 1930), p 94f.
  8. ^ Carmen VIII, 4, De Virginitate, noted by Liana De Girolami Cheney, "The Cult of Saint Agatha" Woman's Art Journal 17.1 (Spring – Summer 1996:3–9) p. 3.
  9. ^ Sant'Agata in via della Lugaretta, Trastevere, and Sant'Agata dei Goti, (Touring Club Italiano, Roma e dintorni [Milan, 1965], pp 444, 315).
  10. ^ (date in TCI, Roma e dintorni; a letter from Pope Hadrian I (died 795) to Charlemagne remarks that Gregory (died 604) ordered the church adorned with mosaics and frescoes (Cheney 1996 note 5).
  11. ^ a b Kirsch, Johann Peter. "St. Agatha." The Catholic Encyclopedia. Vol. 1. New York: Robert Appleton Company, 1907. 25 Apr. 2013
  12. ^ Acta Sanctorum IV, February vol. I (new ed. Paris, 1863) pp 599–662
  13. ^ Magdalena Elizabeth Carrasco, "The early illustrated manuscript of the Passion of Saint Agatha (Paris, Bibl. Nat., MS lat. 5594)", Gesta 24 (1985), p. 20.
  14. ^ The volume comprising texts of various places and dates was probably compiled when it was in the collection of Jean-Baptiste Colbert from which it entered the French royal collection.
  15. ^ Carrasco 1985, pp 19–32.
  16. ^ "Agatha", III.15.
  17. ^ Tertullian, De virginibus velandis ("On the veiling of virgins") makes the distinction between virgins of men and virgins of God, consecrated to Christ.
  18. ^ Fabio, Michelle. "Feast of Saint Agatha in Catania, Sicily", Italy magazine, 2 February 2009
  19. ^ Stracke, J.R., "Saint Agatha of Sicily", Georgia Regents University, Augusta Georgia Archived August 13, 2009, at the Wayback Machine.
  20. ^ Osbern Bokenham, (Sheila Delany, tr.) A Legend of Holy Women (University of Notre Dame) 1992, pp 157–67.
  21. ^ "St. Agatha", St. Agatha's Crypt, Catacombs & Museum
  22. ^ Foley O.F.M., Leonard. Saint of the Day, (revised by Pat McCloskey O.F.M.), Franciscan Media ISBN 978-0-86716-887-7
  23. ^ Illustration and details at Good Food Stories website.
  24. ^ Reference with picture at Adventures of the Kitchen.
  25. ^ J. Etxegoien, Orhipean, Gure Herria ezagutzen (Xamar) 1996 [in Basque].
  26. ^ "Feast of Saint Agatha in Catania, Sicily", Italy magazine, February 2, 2009
  27. ^ "Agatha". Elizabeth A. Sackler Center for Feminist Art: The Dinner Party: Heritage Floor: Agatha. Brooklyn Museum. 2007. Diakses tanggal 17 December 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]