Global Mediacom

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
PT Global Mediacom Tbk
Jenis Publik[1]
Industri/jasa Media
Didirikan 24 Agustus 1981
Kantor pusat Gedung MNC Tower Lantai 2, Jalan Kebon Sirih Raya No. 17-19, Kebon Sirih, Jakarta, Indonesia
Tokoh penting Hary Tanoesoedibjo
Liliana Tanaja Tanoesoedibjo
Produk Media, telekomunikasi
Karyawan 9614 orang (Desember 2013)
Slogan Citra Indah Indonesia!!
Induk MNC Corporation
Situs web www.mediacom.co.id

PT Global Mediacom Tbk (IDX:BMTR ), sebelumnya bernama PT Bimantara Citra Tbk, merupakan sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang investasi pada perusahaan-perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha media dan telekomunikasi. Global Mediacom berpusat di Jakarta, Indonesia, didirikan pada tahun 1981. Saat ini, mayoritas sahamnya dimiliki oleh MNC Corporation.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Global Mediacom didirikan pada tahun 1981 dengan nama PT Bimantara Citra Tbk oleh Bambang Trihatmodjo dan Indra Rukmana. Pada tahun 1989, Bimantara Citra mencatatkan sahamnya pada Bursa Efek Jakarta (sekarang Bursa Efek Indonesia). Pada tahun 1997, atas permintaan Viacom Indonesia dan Bhakti Investama, perusahaan ini menghimpun semua stasiun yang didirikan tahun 1987-1991 dalam satu kelompok bernama Media Nusantara Citra. Kemudian pada tahun 2002, Bimantara Citra diakuisisi oleh MNC Corporation dan berganti nama menjadi PT Global Mediacom Tbk pada tahun 2007.

Perusahaan ini bekerjasama dengan Rajawali Corpora mendirikan Rajawali Citra Televisi Indonesia (RCTI) pada tanggal 24 Agustus 1988 dan meresmikan sebagai stasiun televisi swasta pertama. Sempat juga menghimpun MTV Asia dan Nickelodeon Indonesia pada tahun yang sama mulai merintis berdirinya PT Sindo Citra Media (sekarang bernama PT Surya Citra Media), dan mendirikan Radio Trijaya FM (sekarang bernama Sindo Trijaya FM) dan Surya Citra Televisi (SCTV). Pada tahun 2002, Perusahaan ini mendirikan PT Global Informasi Bermutu (Global TV). Satu tahun kemudian, Perusahaan ini mengambil alih TPI (sekarang bernama MNCTV)

Pada tahun 2005, Perusahaan ini mendirikan Radio Dangdut TPI (sekarang bernama Radio Dangdut Indonesia), Global Radio (sebelumnya bernama Radio ARH) dan Women Radio (sekarang bernama V Radio), dan mencetak Harian Seputar Indonesia (sekarang dikenal sebagai Koran Sindo), Majalah TRUST (sekarang bernama Sindo Weekly), Tabloid Genie, Realita, Mom and Kiddie, serta membuat situs Berita Okezone.com.

Sejak tahun 2006, Perusahaan ini tercatat sebagai perusahaan yang paling banyak di Bursa Efek Jakarta (sekarang bernama Bursa Efek Indonesia).

Direktur Utama Global Mediacom saat ini adalah Hary Tanoesoedibjo.

Unit usaha[sunting | sunting sumber]

Media berbasis konten dan iklan[sunting | sunting sumber]

Media berbasis komunikasi[sunting | sunting sumber]

Media berbasis belanja online[sunting | sunting sumber]

Media berbasis pelanggan[sunting | sunting sumber]

Infrastruktur telekomunikasi dan teknologi informasi[sunting | sunting sumber]

  • PT Infokom Elektrindo
    • PT Telesindo Media Utama
    • PT Sena Telenusa Utama
    • PT Flash Mobile

Anak Perusahaan yang dimerger[sunting | sunting sumber]

  • PT Bimagraha Telekomindo (yang juga anak perusahaan Indosat)

Anak Perusahaan yang dilepas[sunting | sunting sumber]

Ada empat anak Perusahaan PT Global Mediacom Tbk yaitu :

  • PT Telekomindo Selular Raya (Telesera)
  • PT Metro Selular Nusantara (Metrosel)
  • PT Komunikasi Selular Indonesia (Komselindo)
  • PT Menara Jakarta

Keempat anak perusahaan tersebut pernah menjadi bagian dari PT Telekounikasi Indonesia (Persero) Tbk dan ditawarkan kepada PT Global Mediacom Tbk (dulu Bimantara Citra)[3] yang dileburkan bersama PT Mobile-8 Telecom Tbk [4] dan selanjutnya diakuisisi oleh PT Smart Telecom Tbk menjadi PT Smartfren Telecom Tbk[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]