Ceres

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ceres  Ceres symbol.svg
Ceres optimized.jpg
Ceres dilihat oleh teleskop luar angkasa Hubble (ACS).[1] Kontrasnya telah diperkaya untuk memperlihatkan detail.
Penemuan[2]
Penemu Giuseppe Piazzi
Tanggal ditemukan 1 Januari 1801
Penamaan
Penamaan MPC 1 Ceres
Diberi nama mengikuti Cerēs
Nama alternatif A899 OF; 1943 XB
Kategori planet minor planet katai
sabuk utama
Ciri-ciri orbit[3]
Epos 18 Juni 2009
(Hari Julian 2455000,5)
Aphelion 2.9.858 SA (446.669.320 km)
Perihelion 2.5.468 SA (380.995.855 km)
Sumbu semi-mayor 2.7.654 SA (413.690.604 km)
Eksentrisitas 0,079138
Periode orbit 4,60 tahun
1679,67 hari
Kecepatan orbit rata-rata 17,882 km/s
Anomali rata-rata 113,410°
Inklinasi 10,587° ke ekliptik
9,20° ke bidang invariabel[4]
Bujur node menaik 80,3932°
Argumen perihelion 72,5898°
Elemen orbit yang seharusnya[5]
Sumbu semi-mayor 2,7670962 SA
Eksentrisitas 0,1161977
Inklinasi 9,6474122°
Pergerakan rata-rata 78,193318 °/thn
Periode orbit 4,60397 thn
(1.681,601 hr)
Presesi perihelion 54,070272 arcdtk/thn
Presesi node menaik −59,170034 arcdtk/thn
Ciri-ciri fisik
Jari-jari khatulistiwa 487,3 ± 1,8 km[6]
Jari-jari kutub 454,7 ± 1,6 km[6]
Luas permukaan 2.850.000 km2
Massa 9,43 ± 0,07×1020 kg[7]
0,00015 Massa Bumi
0,0128 Bulan
Massa jenis rata-rata 2,077 ± 0,036 g/cm3[6]
Gravitasi permukaan di khatulistiwa 0,27 m/s2
0,028 g[8]
Kecepatan lepas 0,51 km/s[8]
Hari sideris 0,3781 hari
9,074170 jam[9][10]
Kemiringan sumbu about 3°[6]
Asensio rekta bagi Kutub Utara 19 jam 24 menit
291°[6]
Deklinasi bagi Kutub Utara 59°[6]
Albedo 0,090 ± 0,0033 (albedo geometrik)[11]
Suhu permukaan
   Kelvin
min rata-rata maks
? ~168 K[15] 235 K[16]
Kelas spektrum C[12]
Magnitudo tampak 6,64[13] hingga 9,34[14]
Magnitudo mutlak (H) 3,36 ± 0,02[11]
Diameter sudut 0,854" hingga 0,339"

Ceres (penamaan planet minor 1 Ceres) adalah satu-satunya planet katai di Tata Surya Dalam.[17][18][19] Ceres merupakan benda langit berbatu dan ber-es dengan diameter sebesar 950 km dan merupakan planet katai terkecil yang pernah ditemukan. Massa Ceres meliputi sepertiga massa sabuk asteroid.[20][21] Ditemukan pada tanggal 1 Januari 1801 oleh Giuseppe Piazzi,[22] Ceres merupakan asteroid pertama yang ditemukan, meskipun pada saat itu objek ini diklasifikasi sebagai planet.[23] Pada 24 Agustus 2006, Persatuan Astronomi Internasional memutuskan untuk mengubah status Ceres menjadi "planet katai".

Permukaan Ceres mungkin merupakan campuran antara es air dan berbagai mineral terhidrasi seperti karbonat dan lempung.[12] Planet katai ini tampaknya terdiferensiasi dengan inti yang berbatu dan mantel yang ber-es,[6] dan mungkin mengandung samudra di bawah permukaannya.[24][25] Dari Bumi, magnitudo tampak Ceres bervariasi antara 6.7 hingga 9.3, sehingga terlalu redup untuk dilihat dengan mata telanjang kecuali jika langit sangat gelap.[13]

Wahana Dawn yang diluncurkan oleh NASA pada tanggal 27 September 2007 diperkirakan akan menjadi wahana pertama yang menjelajahi Ceres.[26] Wahana tersebut meninggalkan asteroid 4 Vesta pada tanggal 5 September 2012,[27] dan akan mencapai Ceres pada tahun 2015.[26]

Planet katai ini dinamai dari Ceres, dewi agrikultur Romawi.[22]

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Gagasan bahwa ada planet yang belum ditemukan di antara orbit Mars dan Yupiter diusulkan oleh Johann Elert Bode pada tahun 1772.[22] Sebelumnya, pada tahun 1596, Kepler sudah menyadari kekosongan antara Mars dan Yupiter.[22] Pertimbangan Bode didasarkan pada hukum Titius-Bode, yaitu hipotesis (yang kini sudah ditolak) yang menyatakan bahwa terdapat pola dalam sumbu semi-mayor planet-planet yang telah ditemukan yang diganggu oleh kekosongan antara Mars dan Yupiter.[22][28] Bode memperkirakan bahwa seharusnya ada planet yang memiliki orbit dengan sumbu semi-mayor di dekat 2,8 SA.[28] Penemuan Uranus oleh William Herschel pada tahun 1781[22] memperkuat keyakinan terhadap hukum Titius dan Bode, dan pada tahun 1800, mereka meminta kepada dua puluh empat astronom berpengalaman untuk memulai pencarian planet di antara Mars dan Yupiter.[22][28] Kelompok ini dikepalai oleh Franz Xaver von Zach, penyunting di Monatliche Correspondenz. Meskipun mereka tidak menemukan Ceres, mereka menemukan beberapa asteroid besar.[28]

Buku Piazzi yang berjudul "Della scoperta del nuovo pianeta Cerere Ferdinandea" menguraikan penemuan Ceres.

Salah satu astronom yang terpilih untuk ikut serta dalam pencarian tersebut adalah Giuseppe Piazzi dari Akademi Palermo, Sisilia. Sebelum menerima undangan tersebut, Giuseppe Piazzi menemukan Ceres pada tanggal 1 Januari 1801.[29] Ia mencari "[bintang] ke-87 dalam Katalog bintang Zodiak Mr la Caille"..[22] Namun, ia malah menemukan objek yang awalnya ia kira merupakan sebuah komet.[30] Piazzi mengamati Ceres sebanyak 24 kali, dan yang terakhir pada 11 Februari 1801, ketika pengamatannya terganggu karena ia jatuh sakit. Ia mengumumkan penemuannya pada 24 Januari 1801 melalui surat yang dialamatkan ke dua astronom, Barnaba Oriani dari Milan dan Bode dari Berlin.[31] Ia melaporkan objek tersebut sebagai sebuah komet, namun karena pergerakannya sangat lambat dan lebih seragam, ia beberapa kali terpikir bahwa objek tersebut bukan komet.[22] Pada bulan April, Piazzi mengirim data pengamatannya ke Oriani, Bode, dan Jérôme Lalande di Paris. Informasi tersebut diterbitkan pada September 1801 di Monatliche Correspondenz.[30]

Pada saat itu, posisi tampak Ceres telah berubah (terutama karena pergerakan orbit Bumi) dan astronom lain terganggu oleh silaunya Matahari. Pada akhir tahun tersebut, Ceres seharusnya sudah tampak lagi, tetapi saat itu posisinya sulit diperkirakan. Untuk menemukan kembali Ceres, Carl Friedrich Gauss, yang saat itu berumur 24 tahun, mengembangkan metode penentuan orbit yang efisien.[30] Hanya dalam waktu beberapa minggu, ia mampu memperkirakan jalur Ceres dan mengirim hasilnya ke von Zach. Pada 31 Desember 1801, von Zach dan Heinrich W. M. Olbers menemukan Ceres di dekat posisi yang diperkirakan.[30]

Pengamat awal hanya mampu menghitung ukuran Ceres dalam satu urutan magnitudo. Herschel membuat perkiraan ukuran yang terlalu rendah pada tahun 1802, yaitu 260 km, sementara pada tahun 1811 Johann Hieronymus Schröter membuat perkiraan yang terlalu besar, yaitu 2.613 km.[32][33]

Nama[sunting | sunting sumber]

Piazzi awalnya mengusulkan nama Cerere Ferdinandea, yang dinamai dari tokoh mitologis Ceres (dewi agrikultur Romawi, dalam bahasa Italia disebut Cerere) dan Raja Ferdinand III dari Kerajaan Sisilia.[22][30] "Ferdinandea" tidak diterima oleh negara lain sehingga dihapuskan. Ceres juga sempat disebut Hera di Jerman.[34] Di Yunani, nama objek ini adalah Demeter (Δήμητρα), yang merupakan dewi Cerēs versi Yunani; dalam bahasa Inggris, nama tersebut digunakan untuk asteroid 1108 Demeter. Bentuk adjektif Ceres dalam bahasa Inggris adalah Cererian,[35] yang berasal dari bahasa Latin Cerēris.[36] Lambang astronomi lama Ceres adalah sabit (Ceres symbol.svg); lambang ini kemudian diganti menjadi ①.[30][37]

Unsur cerium yang ditemukan pada tahun 1803 dinamai dari Ceres.[38] Pada tahun yang sama, unsur lain juga dinamai dari Ceres, namun penemunya mengganti namanya menjadi palladium (dari asteroid 2 Pallas) ketika cerium dinamai.[39]

Status[sunting | sunting sumber]

Ceres (kiri bawah), Bulan, dan Bumi.

Klasifikasi Ceres sudah berubah lebih dari sekali dan masih diperdebatkan. Johann Elert Bode meyakini Ceres sebagai "planet yang hilang" di antara Mars dan Yupiter.[22] Ceres memiliki simbol planet dan tetap dianggap sebagai planet di buku-buku astronomi (bersama dengan 2 Pallas, 3 Juno dan 4 Vesta) selama sekitar setengah abad.[22][30][40]

Para ahli kemudian mulai menyadari bahwa Ceres, seperti objek lain di wilayah tersebut, merupakan objek yang berbeda.[22] Pada tahun 1802, Sir William Herschel menciptakan istilah asteroid ("seperti bintang") untuk objek semacam itu,[40] dan menulis bahwa "mereka sangat mirip dengan bintang kecil sehingga sulit dibedakan bahkan dengan teleskop yang sangat bagus".[41] Dalam penomoran asteroid modern, objek ini diberi nama 1 Ceres untuk menunjukkan bahwa objek ini merupakan asteroid pertama yang ditemukan.[40]

Perdebatan pada tahun 2006 mengenai status Pluto dan definisi planet menimbulkan pertimbangan untuk mereklasifikasi Ceres sebagai planet.[42][43] Usulan di Persatuan Astronomi Internasional (IAU) yang mendefinisikan planet sebagai "benda langit yang (a) memiliki massa yang cukup agar gravitasinya dapat melebihi gaya benda tegar sehingga mencapai bentuk keseimbangan hidrostatik (hampir bulat), dan (b) mengorbit bintang, dan bukan bintang ataupun satelit suatu planet".[44] Apabila definisi ini ditetapkan, Ceres akan menjadi planet kelima dari Matahari.[45] Namun, usulan ini ditolak, dan definisi lain yang ditetapkan pada tanggal 24 Agustus 2006 salah satunya mengharuskan agar planet dapat "membersihkan orbitnya". Berdasarkan definisi ini, Ceres bukanlah planet karena tidak mendominasi orbitnya dan memiliki orbit yang sama dengan ribuan asteroid lain di sabuk asteroid. Kini Ceres diklasifikasi sebagai planet katai.

Kadang-kadang Ceres dianggap telah direklasifikasi sebagai planet katai dan tidak lagi dianggap sebagai asteroid. Contohnya, di Space.com tertulis "Pallas, asteroid terbesar, dan Ceres, planet katai yang sebelumnya diklasifikasi sebagai asteroid",[46] sementara menurut situs tanya jawab IAU, "Ceres adalah (atau kini dapat kita katakan sebelumnya merupakan) asteroid terbesar", walaupun kemudian situs tersebut menulis tentang "asteroid lain" yang melewati jalur Ceres dan maka secara tidak langsung menganggap Ceres sebagai asteroid.[47] Minor Planet Center menyatakan bahwa objek seperti Ceres mungkin memiliki dua sebutan.[48] Keputusan IAU tahun 2006 yang mengklasifikasi Ceres sebagai planet katai tidak pernah menyebut apakah Ceres merupakan sebuah asteroid, karena IAU sendiri tidak pernah mendefinisikan kata asteroid, dan menggunakan istilah 'planet minor' hingga tahun 2006, dan 'benda Tata Surya kecil' dan 'planet katai' setelah tahun 2006. Lang (2011) berkomentar bahwa "[IAU telah] menambahkan sebutan baru untuk Ceres, mengklasifikasikannya sebagai planet katai. [...] Berdasarkan definisi tersebut, Eris, Haumea, Makemake, dan Pluto, serta asteroid terbesar, 1 Ceres, semuanya merupakan planet katai."[49] Ia juga mendeskripsikan objek ini sebagai "planet katai-asteroid 1 1 Ceres".[49] Sementara itu, NASA terus menyebut Ceres sebagai sebuah asteroid, dan mengumumkan pada tahun 2011 bahwa "Dawn akan mengorbit dua asteroid terbesar di Sabuk Utama",[50] dan begitu pula buku teks akademik lainnya.[51][52]

Karakteristik fisik[sunting | sunting sumber]

Ukuran sepuluh objek sabuk utama dibandingkan dengan Bulan. Ceres merupakan yang paling kiri (1).
Citra Ceres yang diabadikan oleh Teleskop Angkasa Hubble pada tahun 2003-04, dengan resolusi sekitar 30 km. Sifat bintik cerah tersebut masih belum pasti.[53]

Ceres adalah objek terbesar di sabuk asteroid antara Mars dan Yupiter.[12] Massa Ceres ditentukan berdasarkan analisis pengaruh planet katai tersebut terhadap asteroid-asteroid yang lebih kecil. Beberapa peneliti memperkirakan hasil yang sedikit berbeda.[54] Rata-rata tiga perkiraan yang paling tepat pada tahun 2008 adalah 9,4×1020 kg.[7][54] Massa ini merupakan sepertiga dari jumlah massa di sabuk asteroid (3,0 ± 0,2×1021 kg),[20] yang merupakan 4% massa Bulan. Luas permukaan Ceres diperkirakan sama dengan luas India atau Argentina. Massa Ceres cukup untuk mencapai bentuk bulat dalam keseimbangan hidrostatik.[6] Sebaliknya, asteroid besar lain seperti 2 Pallas,[55] 3 Juno,[56] dan terutama 10 Hygiea[57] memiliki bentuk yang tidak biasa.

Struktur dalam[sunting | sunting sumber]

Kepepatan Ceres menunjukkan bahwa Ceres mungkin terdiferensiasi, yang menunjukkan bahwa Ceres terdiri dari inti berbatu yang dilapisi oleh mantel ber-es.[6] Mantel setebal 100 km ini (23%–28% massa Ceres; 50% volume Ceres)[58] mengandung 200 juta kilometer kubik air, yang melebihi kandungan air tawar di Bumi.[59] Hal ini didukung oleh pengamatan melalui teleskop Keck pada tahun 2002 dan permodelan evolusioner.[7][24] Selain itu, karakteristik dan sejarah permukaan Ceres (seperti jarak dari Matahari yang melemahkan radiasi matahari) mendukung keberadaan materi volatil di bagian dalam Ceres.[7]

Akan tetapi, bentuk dan dimensi Ceres mungkin juga dihasilkan oleh struktur dalam yang berpori dan terdiferensiasi sebagian atau sepenuhnya tak terdiferensiasi. Keberadaan lapisan batu di atas es tidaklah stabil secara gravitasional. Apabila endapan batu terbenam di lapisan es yang terdiferensiasi, endapan garam dapat terbentuk. Endapan semacam itu hingga kini masih belum ditemukan. Maka, mungkin Ceres tidak memiliki lapisan es yang besar, namun terbentuk dari asteroid dengan berat jenis yang rendah dan mengandung komponen encer. Peluruhan isotop radioaktif mungkin tidak cukup untuk menyebabkan diferensiasi.[60]

Permukaan[sunting | sunting sumber]

Komposisi permukaan Ceres mirip dengan asteroid tipe C.[12] Terdapat beberapa perbedaan. Spektra inframerah Ceres menunjukkan keberadaan materi terhidrasi, yang menunjukkan keberadaan air di lapisan dalam. Unsur lain yang mungkin ada di permukaan adalah lempung yang kaya akan besi (kronstedtit) dan mineral karbonat (dolomit dan siderit), yang merupakan mineral yang umum ditemui dalam kondrit C.[12] Spektra karbonat dan lempung biasanya tidak tampak dalam spektra asteroid tipe C lainnya.[12] Kadang-kadang Ceres diklasifikasikan sebagai asteroid tipe G.[61]

Permukaan Ceres relatif hangat. Suhu maksimal dengan Matahari di hadapan diperkirakan sebesar 235 K (sekitar −38 °C, −36 °F) pada tanggal 5 Mei 1991.[16]

Diagram yang menggambarkan struktur Ceres.

Hanya beberapa fitur permukaan Ceres yang berhasil dilacak secara pasti. Citra yang diabadikan oleh Teleskop Angkasa Hubble pada tahun 1995 menunjukkan bintik gelap di permukaan yang dijuluki "Piazzi" untuk menghormati penemu Ceres.[61] Fitur ini diduga sebagai sebuah kawah. Citra inframerah dekat berikutnya dengan resolusi yang lebih tinggi menemukan beberapa fitur terang dan gelap.[7][62] Dua fitur gelap berbentuk bulat dan diduga merupakan kawah; salah satunya memiliki wilayah tengah yang terang, sementara yang lainnya merupakan fitur "Piazzi".[7][62] Citra Hubble yang lebih baru pada tahun 2003 dan 2004 menunjukkan keberadaan 11 fitur permukaan, dan sifat fitur tersebut masih belum pasti.[11][63] Salah satu fitur tersebut mirip dengan fitur "Piazzi".[11]

Pengamatan terakhir juga menemukan bahwa kutub utara Ceres menunjuk ke arah asensio rekta 19 jam 24 menit (291°), deklinasi +59°, di rasi bintang Draco. Artinya, kemiringan sumbu Ceres sangat kecil, yaitu hanya sekitar 3°.[6][11]

Atmosfer[sunting | sunting sumber]

Terdapat indikasi bahwa Ceres mungkin memiliki atmosfer yang lemah dan mengandung es uap air di permukaan.[64] Es air di permukaan tidak stabil di jarak yang kurang dari 5 SA dari Matahari,[65] sehingga es tersebut diduga akan menyublim jika dipaparkan langsung ke radiasi matahari. Es air dapat bermigrasi dari lapisan dalam ke permukaan, namun akan menguap dalam waktu yang sangat singkat. Akibatnya, melacak penguapan air bukanlah hal yang mudah. Air yang menguap dari wilayah kutub Ceres kemungkinan diamati pada awal tahun 1990-an, namun hal ini belum ditunjukkan secara jelas. Mungkin ada cara untuk melacak air yang menguap dari sekeliling kawah tubrukan atau dari celah di lapisan bawah permukaan Ceres.[7] Pengamatan ultraviolet dari wahana IUE melacak kandungan ion hidroksida di kutub utara Ceres, yang merupakan hasil dari disosiasi uap air akibat radiasi ultraviolet matahari.[64]

Kemungkinan keberadaan kehidupan luar bumi[sunting | sunting sumber]

Meskipun tidak banyak dibicarakan sebagai tempat adanya kehidupan luar bumi seperti di Mars dan Europa, kemungkinan keberadaan es air memicu dugaan bahwa ada kehidupan di Ceres,[66] dan bahwa buktinya dapat ditemukan dalam pecahan (ejecta) di Bumi yang mungkin berasal dari Ceres.[67]

Orbit[sunting | sunting sumber]

Orbit Ceres

Ceres melalui orbit yang berada di antara Mars dan Yupiter (di sabuk asteroid) dengan periode sebesar 4,6 tahun Bumi.[3] Orbit ini terinklinasi (i = 10,6° dibandingkan dengan Merkurius 7° dan Pluto 17°) dan eksentrik (e = 0,08 dibandingkan dengan Mars 0,09).[3]

Proper orbital elements dan osculating orbital elements Ceres:
Jenis a
(dalam SA)
e i Periode
(dalam hari)
Proper[5] 2,7671 0,116198 9,647435 1681,60
Osculating[3]
(Epoch 23 Juli 2010)
2,7653 0,079138 10,586821 1679,66
Perbedaan 0,0018 0,03706 0,939386 1,94

Dulu, Ceres dianggap sebagai bagian dari famili asteroid.[68] Asteroid dalam kelompok tersebut memiliki proper orbital elements yang mirip, yang mungkin menunjukkan asal usul yang sama. Ceres memiliki properti spektral yang berbeda dengan anggota famili lain, sehingga pengelompokan ini kini dinamai famili Gefion.[68] Ceres tampaknya merupakan penyelundup di familinya sendiri karena memiliki elemen orbit yang mirip tetapi asal usulnya berbeda.[69]

Periode rotasi Ceres (hari di Ceres) tercatat sebesar 9 jam dan 4 menit.[9] Sementara itu, rasio resonansi orbit antara Ceres dan Pallas adalah 1:1.[70] Namun, resonansi sesungguhnya antara kedua objek tersebut tampaknya tidak mungkin terjadi; akibat massa yang relatif kecil bila dibandingkan dengan jarak, resonansi antar asteroid sangat jarang terjadi.[71]

Transit planet dari Ceres[sunting | sunting sumber]

Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars tampak melewati Matahari atau melakukan transit di Ceres. Transit yang paling sering terjadi adalah transit Merkurius, yang biasanya berlangsung setiap beberapa tahun, seperti pada tahun 2006 dan 2010. Transit Venus terjadi pada tahun 1953 dan 2051, Bumi pada tahun 1814 dan 2081, dan Mars pada tahun 767 dan 2684.[72]

Asal usul dan evolusi[sunting | sunting sumber]

Ceres mungkin merupakan protoplanet yang terbentuk 4,57 miliar tahun yang lalu di sabuk asteroid.[24] Sementara sebagian besar protoplanet di Tata Surya Dalam bergabung dengan protoplanet lain dan membentuk planet kebumian atau dikeluarkan dari Tata Surya oleh Yupiter,[73] Ceres diyakini berhasil bertahan.[24] Teori lain mengusulkan bahwa Ceres terbentuk di sabuk Kuiper dan nantinya pindah ke sabuk asteroid.[74]

Evolusi geologis Ceres bergantung kepada sumber panas yang tersedia saat pembentukannya: friksi dari akresi planetesimal dan peluruhan berbagai radionuklida (kemungkinan termasuk unsur berumur pendek seperti 26Al). Hal tersebut diduga cukup untuk mendiferensiasi Ceres menjadi inti berbatu dan mantel ber-es setelah pembentukannya.[11][24] Proses ini mungkin menyebabkan pelapisan kembali oleh vulkanisme dan tektonika air yang menghapis fitur geologis kuno.[24] Karena ukurannya yang kecil, Ceres akan mendingin lebih cepat, sehingga proses pelapisan kembali berhenti.[24][25] Es di permukaan akan menyumblim secara perlahan dan meninggalkan mineral terhidrasi seperti lempung dan karbonat.[12]

Kini, Ceres tampak tidak aktif secara geologis.[11] Keberadaan es air[6] mungkin menunjukkan bahwa Ceres memiliki lapisan air di dalam.[24][25] Lapiasn hipotetis ini seringkali disebut samudra.[12] Jika lapisan air memang ada, lapisan tersebut diyakini berada di antara inti berbatu dan mantel ber-es seperti di Europa.[24] Keberadaan samudra menjadi lebih mungkin bila larutan (contohnya garam), amonia, asam sulfat, dan senyawa antibeku lainnya larut di air.[24]

Pengamatan[sunting | sunting sumber]

Pada masa oposisi dekat perihelion, magnitudo tampak Ceres dapat mencapai +6,7.[13] Walaupun masih terlalu redup untuk dilihat dengan mata telanjang, dalam keadaan tertentu orang yang bermata tajam dapat melihat planet katai ini. Kenampakan Ceres yang paling jelas adalah pada tanggal 18 Desember 2012 (6,73).[14] Satu-satunya asteroid lain yang dapat mencapai magnitudo sebesar itu adalah 4 Vesta, dan, pada masa oposisi dekat perihelion, 2 Pallas dan 7 Iris.[75] Saat konjungsi, magnitudo tampaknya mencapai +9,3, sehingga dapat dilihat dengan binokular saat langit sedang gelap.

Beberapa pengamatan penting Ceres meliputi:

Penjelajahan[sunting | sunting sumber]

Penggambaran wahana Dawn dan mesin roket ionnya, dengan Vesta, Ceres (kanan), dan asteroid lain di belakangnya.

Belum ada satu pun wahana angkasa yang pernah mengunjungi Ceres. Sinyal radio dari wahana di orbit di sekitar dan di permukaan Mars telah dimanfaatkan untuk memperkirakan massa Ceres berdasarkan perturbasi Ceres terhadap gerakan Mars.[20]

Wahana Dawn yang diluncurkan oleh NASA pada tahun 2007 mengorbit asteroid 4 Vesta dari 15 Juli 2011 hingga 5 September 2012[79] dan akan melanjutkan perjalanannya ke Ceres. Wahana ini dijadwalkan akan tiba di Ceres pada tahun 2015, lima bulan sebelum New Horizons tiba di Pluto.[26] Maka, Dawn akan menjadi misi pertama yang mempelajari planet katai ini dari dekat.

Berdasarkan profil misi Dawn, wahana tersebut akan memasuki orbit Ceres di ketinggian 5.900 km. Wahana tersebut akan mengurangi jarak orbitnya hingga 1.300 km setelah lima bulan, dan kemudian ke ketinggian 700 km setelah lima bulan lagi.[80] Alat yang ada di wahana tersebut meliputi kamera, spektrometer visual dan inframerah, dan pelacak sinar gamma dan neutron. Alat-alat tersebut akan digunakan untuk menyelidiki bentuk dan komposisi unsur Ceres.[26]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Parker, J.; Thomas, P.; McFadden, L.; Mutchler, M. and Levay, Z. "Color View of Ceres". NASA. 
  2. ^ Schmadel, Lutz (2003). Dictionary of minor planet names (ed. 5th). Germany: Springer. hlm. 15. ISBN 978-3-540-00238-3. 
  3. ^ a b c d Yeomans, Donald K. (5 July 2007). "1 Ceres". JPL Small-Body Database Browser. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2012-08-04. Diakses 2003-08-29. —The listed values were rounded at the magnitude of uncertainty (1-sigma).
  4. ^ "The MeanPlane (Invariable plane) of the Solar System passing through the barycenter". 2009-04-03. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2009-05-14. Diakses 2009-04-10.  (dihasilkan melalui Solex 10 ditulis oleh Aldo Vitagliano; lihat pula bidang invariabel)
  5. ^ a b "AstDyS-2 Ceres Synthetic Proper Orbital Elements". Department of Mathematics, University of Pisa, Italy. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2011-10-01. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k Thomas, P. C.; Parker, J. Wm.; McFadden, L. A.; et al. (2005). "Differentiation of the asteroid Ceres as revealed by its shape". Nature 437 (7056): 224–226. Bibcode:2005Natur.437..224T. doi:10.1038/nature03938. PMID 16148926. 
  7. ^ a b c d e f g Carry, Benoit; et al. (November 2007). "Near-Infrared Mapping and Physical Properties of the Dwarf-Planet Ceres" (PDF). Astronomy & Astrophysics 478 (1): 235–244. arXiv:0711.1152. Bibcode:2008A&A...478..235C. doi:10.1051/0004-6361:20078166. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-05-30. 
  8. ^ a b Dihitung berdasarkan parameter yang diketahui
  9. ^ a b Williams, David R. (2004). Asteroid Fact Sheet. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. 
  10. ^ Chamberlain, Matthew A.; Sykes, Mark V.; Esquerdo, Gilbert A. (2007). "Ceres lightcurve analysis – Period determination". Icarus 188 (2): 451–456. Bibcode:2007Icar..188..451C. doi:10.1016/j.icarus.2006.11.025. 
  11. ^ a b c d e f g h Li, Jian-Yang; McFadden, Lucy A.; Parker, Joel Wm. (2006). "Photometric analysis of 1 Ceres and surface mapping from HST observations". Icarus 182 (1): 143–160. Bibcode:2006Icar..182..143L. doi:10.1016/j.icarus.2005.12.012. Diakses 2007-12-08. 
  12. ^ a b c d e f g h Rivkin, A. S.; Volquardsen, E. L.; Clark, B. E. (2006). "The surface composition of Ceres:Discovery of carbonates and iron-rich clays" (PDF). Icarus 185 (2): 563–567. Bibcode:2006Icar..185..563R. doi:10.1016/j.icarus.2006.08.022. Diakses 2007-12-08. 
  13. ^ a b c Menzel, Donald H.; and Pasachoff, Jay M. (1983). A Field Guide to the Stars and Planets (ed. 2nd). Boston, MA: Houghton Mifflin. hlm. 391. ISBN 978-0-395-34835-2. 
  14. ^ a b APmag and AngSize generated with Horizons (Ephemeris: Observer Table: Quantities = 9,13,20,29) Diarsipkan 5 Oktober 2011 di WebCite
  15. ^ Angelo, Joseph A., Jr (2006). Encyclopedia of Space and Astronomy. New York: Infobase. hlm. 122. ISBN 0-8160-5330-8. 
  16. ^ a b Saint-Pé, O.; Combes, N.; Rigaut F. (1993). "Ceres surface properties by high-resolution imaging from Earth". Icarus 105 (2): 271–281. Bibcode:1993Icar..105..271S. doi:10.1006/icar.1993.1125. 
  17. ^ "NASA – Dawn at a Glance". NASA. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 14 August 2011. 
  18. ^ Space Telescope Science Institute (2009). Hubble 2008: Science year in review. NASA Goddard Space Flight Center. hlm. 66. 
  19. ^ Alan Stern (2009). "Origin of the Solar System with Dr. Alan Stern". Challenger Center for Space Science Education. 
  20. ^ a b c Pitjeva, E. V. (2005). "High-Precision Ephemerides of Planets—EPM and Determination of Some Astronomical Constants" (PDF). Solar System Research 39 (3): 176. Bibcode:2005SoSyR..39..176P. doi:10.1007/s11208-005-0033-2. Diakses 2007-12-09. 
  21. ^ Moomaw, Bruce (2007-07-02). "Ceres As An Abode of Life". Spacedaily. Diakses 2012-10-10. 
  22. ^ a b c d e f g h i j k l m Hoskin, Michael (1992-06-26). "Bode's Law and the Discovery of Ceres". Observatorio Astronomico di Palermo "Giuseppe S. Vaiana". Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. Diakses 2007-07-05. 
  23. ^ Coffey, Jerry. "The First Asteroid Discovered". universetoday.com. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2 September 2011. 
  24. ^ a b c d e f g h i j McCord, Thomas B. (2005). "Ceres: Evolution and current state". Journal of Geophysical Research 110 (E5): E05009. Bibcode:2005JGRE..11005009M. doi:10.1029/2004JE002244. 
  25. ^ a b c Castillo-Rogez, J. C.; McCord, T. B.; and Davis, A. G. (2007). "Ceres: evolution and present state" (PDF). Lunar and Planetary Science. XXXVIII: 2006–2007. Diakses 2009-06-25. 
  26. ^ a b c d Russel, C. T.; Capaccioni, F.; Coradini, A.; et al. (2006). "Dawn Discovery mission to Vesta and Ceres: Present status". Advances in Space Research 38 (9): 2043–2048. Bibcode:2006AdSpR..38.2043R. doi:10.1016/j.asr.2004.12.041. 
  27. ^ Shiga, David. "Dawn captures first orbital image of asteroid Vesta". New Scientist. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 7 August 2011. 
  28. ^ a b c d Hogg, Helen Sawyer (1948). "The Titius-Bode Law and the Discovery of Ceres". Journal of the Royal Astronomical Society of Canada 242: 241–246. Bibcode:1948JRASC..42..241S. 
  29. ^ Hoskin, Michael (1999). The Cambridge Concise History of Astronomy. Cambridge University press. hlm. 160–161. ISBN 978-0-521-57600-0. 
  30. ^ a b c d e f g Forbes, Eric G. (1971). "Gauss and the Discovery of Ceres". Journal for the History of Astronomy 2: 195–199. Bibcode:1971JHA.....2..195F. 
  31. ^ Clifford J. Cunningham (2001). The first asteroid: Ceres, 1801–2001. Star Lab Press. ISBN 978-0-9708162-1-4. Diakses 6 August 2011. 
  32. ^ Hilton, James L. "Asteroid Masses and Densities" (PDF). U.S. Naval Observatory. Diakses 2008-06-23. 
  33. ^ Hughes, D. W. (1994). "The Historical Unravelling of the Diameters of the First Four Asteroids". R.A.S. Quarterly Journal 35 (3): 331. Bibcode:1994QJRAS..35..331H. (Page 335)
  34. ^ Foderà Serio, G.; Manara, A.; Sicoli, P. (2002). "Giuseppe Piazzi and the Discovery of Ceres" (PDF). In W. F. Bottke Jr., A. Cellino, P. Paolicchi, and R. P. Binzel. Asteroids III. Tucson, Arizona: University of Arizona Press. hlm. 17–24. Diakses 2009-06-25. 
  35. ^ Jörg Rüpke (25 March 2011). A Companion to Roman Religion. John Wiley and Sons. hlm. 90–. ISBN 978-1-4443-4131-7. Diakses 6 August 2011. 
  36. ^ Simpson, D. P. (1979). Cassell's Latin Dictionary (ed. 5th). London: Cassell Ltd. hlm. 883. ISBN 978-0-304-52257-6. 
  37. ^ Gould, B. A. (1852). "On the symbolic notation of the asteroids". Astronomical Journal 2 (34): 80. Bibcode:1852AJ......2...80G. doi:10.1086/100212. 
  38. ^ Staff. "Cerium: historical information". Adaptive Optics. Diakses 2007-04-27. 
  39. ^ "Amalgamator Features 2003: 200 Years Ago". 2003-10-30. Diarsipkan dari aslinya tanggal 7 February 2006. Diakses 2006-08-21. 
  40. ^ a b c Hilton, James L. (2001-09-17). "When Did the Asteroids Become Minor Planets?". Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. Diakses 2006-08-16. 
  41. ^ Herschel, William (6 May 1802). "Observations on the two lately discovered celestial Bodies.". Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. 
  42. ^ Battersby, Stephen (2006-08-16). "Planet debate: Proposed new definitions". New Scientist. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2007-04-27. 
  43. ^ Connor, Steve (2006-08-16). "Solar system to welcome three new planets". NZ Herald. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2007-04-27. 
  44. ^ Gingerich, Owen; et al. (2006-08-16). "The IAU draft definition of "Planet" and "Plutons"". IAU. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2007-04-27. 
  45. ^ Staff Writers (2006-08-16). "The IAU Draft Definition of Planets And Plutons". SpaceDaily. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. Diakses 2007-04-27. 
  46. ^ Geoff Gaherty, "How to Spot Giant Asteroid Vesta in Night Sky This Week", 3 August 2011 How to Spot Giant Asteroid Vesta in Night Sky This Week | Asteroid Vesta Skywatching Tips | Amateur Astronomy, Asteroids & Comets | Space.com Diarsipkan 5 Oktober 2011 di WebCite
  47. ^ "Question and answers 2". IAU. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2008-01-31. 
  48. ^ Spahr, T. B. (2006-09-07). "MPEC 2006-R19: EDITORIAL NOTICE". Minor Planet Center. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2008-01-31. "the numbering of "dwarf planets" does not preclude their having dual designations in possible separate catalogues of such bodies." 
  49. ^ a b Lang, Kenneth (2011). The Cambridge Guide to the Solar System. Cambridge University Press. hlm. 372, 442. 
  50. ^ NASA/JPL, Dawn Views Vesta, 2011 Aug 02 Diarsipkan 5 Oktober 2011 di WebCite
  51. ^ de Pater; Lissauer (2010). Planetary Sciences (ed. 2nd). Cambridge University Press. ISBN 9780521853712. 
  52. ^ Mann; Nakamura; Mukai (2009). Small bodies in planetary systems. Lecture Notes in Physics 758. Springer-Verlag. ISBN 9783540769347. 
  53. ^ J. Parker, P. Thomas, and L. McFadden (2005-09-07). "Largest Asteroid May Be 'Mini Planet' with Water Ice". NASA. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2011-06-06. 
  54. ^ a b Kovacevic, A.; Kuzmanoski, M. (2007). "A New Determination of the Mass of (1) Ceres". Earth, Moon, and Planets 100 (1–2): 117–123. Bibcode:2007EM&P..100..117K. doi:10.1007/s11038-006-9124-4. 
  55. ^ Carry, B.; Kaasalainen, M.; Dumas, C.; et al. (2007). "Asteroid 2 Pallas Physical Properties from Near-Infrared High-Angular Resolution Imagery" (PDF). ISO (ESO Planetary Group: Journal Club). Diakses 2011-09-04. 
  56. ^ Kaasalainen, M.; Torppa, J.; Piironen, J. (2002). "Models of Twenty Asteroids from Photometric Data" (PDF). Icarus 159 (2): 369–395. Bibcode:2002Icar..159..369K. doi:10.1006/icar.2002.6907. Diakses 2009-06-25. 
  57. ^ Barucci, M (2002). "10 Hygiea: ISO Infrared Observations". Icarus 156 (1): 202. Bibcode:2002Icar..156..202B. doi:10.1006/icar.2001.6775. 
  58. ^ 0.72–0.77 batu anhidrat berdasarkan massa, per William B. McKinnon, 2008, "On The Possibility Of Large KBOs Being Injected Into The Outer Asteroid Belt". American Astronomical Society, DPS meeting No. 40, #38.03 Diarsipkan 5 Oktober 2011 di WebCite
  59. ^ Carey, Bjorn (7 September 2005). "Largest Asteroid Might Contain More Fresh Water than Earth". SPACE.com. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2006-08-16. 
  60. ^ Zolotov, M. Yu. (2009). "On the Composition and Differentiation of Ceres". Icarus 204 (1): 183–193. Bibcode:2009Icar..204..183Z. doi:10.1016/j.icarus.2009.06.011. 
  61. ^ a b c Parker, J. W.; Stern, Alan S.; Thomas Peter C.; et al. (2002). "Analysis of the first disk-resolved images of Ceres from ultraviolet observations with the Hubble Space Telescope". The Astrophysical Journal 123 (1): 549–557. arXiv:astro-ph/0110258. Bibcode:2002AJ....123..549P. doi:10.1086/338093. 
  62. ^ a b c Staff (2006-10-11). "Keck Adaptive Optics Images the Dwarf Planet Ceres". Adaptive Optics. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. Diakses 2007-04-27. 
  63. ^ a b "Largest Asteroid May Be 'Mini Planet' with Water Ice". HubbleSite. 2005-09-07. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2006-08-16. 
  64. ^ a b A'Hearn, Michael F.; Feldman, Paul D. (1992). "Water vaporization on Ceres". Icarus 98 (1): 54–60. Bibcode:1992Icar...98...54A. doi:10.1016/0019-1035(92)90206-M. 
  65. ^ Jewitt, D; Chizmadia, L.; Grimm, R.; Prialnik, D (2007). "Water in the Small Bodies of the Solar System" (pdf). In Reipurth, B.; Jewitt, D.; Keil, K. Protostars and Planets V. University of Arizona Press. hlm. 863–878. ISBN 0816526540. 
  66. ^ O'Neill, Ian (5 March 2009). "Life on Ceres: Could the Dwarf Planet be the Root of Panspermia". Universe Today. Diakses 30 January 2012. 
  67. ^ "Glaciopanspermia: Seeding the Terrestrial Planets with Life?" Joop M. Houtkooper, Institute for Psychobiology and Behavioral Medicine, Justus-Liebig-University, Giessen, Germany
  68. ^ a b Cellino, A. et al. (2002). "Spectroscopic Properties of Asteroid Families". Asteroids III. University of Arizona Press. hlm. 633–643 (Table on p. 636). Bibcode:2002aste.conf..633C. 
  69. ^ Kelley, M. S.; Gaffey, M. J.; Gaffey (1996). "A Genetic Study of the Ceres (Williams #67) Asteroid Family". Bulletin of the American Astronomical Society 28: 1097. Bibcode:1996BAAS...28R1097K. 
  70. ^ Kovačević, A. B. (2011-12-05). "Determination of the mass of Ceres based on the most gravitationally efficient close encounters". Monthly Notices of the Royal Astronomical Society 419 (3): 2725–2736. arXiv:1109.6455. Bibcode:2012MNRAS.419.2725K. doi:10.1111/j.1365-2966.2011.19919.x. 
  71. ^ Christou, A. A. (2000-04). "Co-orbital objects in the main asteroid belt". Astronomy and Astrophysics 356: L71–L74. Bibcode:2000A&A...356L..71C. 
  72. ^ "Solex". Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2009-04-29. Diakses 2009-03-03 numbers generated by Solex. 
  73. ^ Petit, Jean-Marc; Morbidelli, Alessandro (2001). "The Primordial Excitation and Clearing of the Asteroid Belt" (PDF). Icarus 153 (2): 338–347. Bibcode:2001Icar..153..338P. doi:10.1006/icar.2001.6702. Diakses 2009-06-25. 
  74. ^ About a 10% chance of the asteroid belt acquiring a Ceres-mass KBO. William B. McKinnon, 2008, "On The Possibility Of Large KBOs Being Injected Into The Outer Asteroid Belt". American Astronomical Society, DPS meeting No. 40, #38.03 Diarsipkan 5 Oktober 2011 di WebCite
  75. ^ Martinez, Patrick, The Observer's Guide to Astronomy, page 298. Published 1994 by Cambridge University Press
  76. ^ Millis, L. R.; Wasserman, L. H.; Franz, O. Z.; et al. (1987). "The size, shape, density, and albedo of Ceres from its occultation of BD+8 deg 471". Icarus 72 (3): 507–518. Bibcode:1987Icar...72..507M. doi:10.1016/0019-1035(87)90048-0. 
  77. ^ "Observations reveal curiosities on the surface of asteroid Ceres". Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2011-10-05. Diakses 2006-08-16. 
  78. ^ a b Asteroid Occultation Updates
  79. ^ "NASA's Dawn Prepares for Trek Toward Dwarf Planet". NASA. Diakses 1 September 2012. 
  80. ^ Rayman, Marc (2006-07-13). "Dawn: mission description". UCLA—IGPP Space Physics Center. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 2010-01-18. Diakses 2007-04-27. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Navigasi planet minor
Didahului oleh:
-
1 Ceres Diikuti oleh:
2 Pallas