Titania (satelit)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Titania
Titania (moon) color cropped.jpg
Citra belahan selatan Titania yang diabadikan oleh Voyager 2 pada 24 Januari 1986.
Penemuan
Penemu William Herschel
Tanggal ditemukan 11 Januari 1787[1]
Penamaan
Nama alternatif Uranus III
Ciri-ciri orbit
Sumbu semi-mayor 435 910 km[2]
Eksentrisitas 0,0011[2]
Periode orbit 8,706 234 hari[2]
Inklinasi 0,340° (ke khatulistiwa Uranus)[2]
Satelit bagi Uranus
Ciri-ciri fisik
Jari-jari rata-rata 788.4 ± 0.6 km (0,1235 Bumi)[3]
Luas permukaan 7 820 000 km²[a]
Volume 2 065 000 000 km³[b]
Massa 3.527 ± 0.09 × 1021 kg (5,908 × 10−4 Bumi)[4]
Massa jenis rata-rata 1.711 ± 0.005 g/cm³[3]
Gravitasi permukaan di khatulistiwa 0.38 m/s²[c]
Kecepatan lepas 0.773 km/s[d]
Periode rotasi Diasumsikan sinkron[5]
Albedo
  • 0.35 (geometris)
  • 0.17 (Bond)[6]
Suhu permukaan
   titik balik matahari[3]
min rata-rata maks
60 K 70 ± 7 K 89 K
Magnitudo tampak 13,9[7]
Atmosfer
Tekanan permukaan <10–20 nbar
Komposisi

Titania adalah satelit terbesar Uranus dan terbesar kedelapan di Tata Surya dengan diameter sekitar 1.578 kilometer (981 mil). Satelit ini ditemukan oleh William Herschel pada tahun 1787 dan dinamai dari ratu peri-peri dalam kisah A Midsummer Night's Dream karya Shakespeare. Orbitnya berada di dalam magnetosfer Uranus.

Titania terdiri dari kandungan es dan bebatuan yang setimbang, dan kemungkinan terdiferensiasi menjadi inti yang berbatu dan mantel yang ber-es. Lapisan air mungkin ada di batas antara inti dan mantel. Permukaan Titania yang relatif gelap dan sedikit merah tampaknya terbentuk oleh tubrukan dan proses endogenik. Permukaannya juga dipenuhi oleh kawah tubrukan yang diameternya dapat mencapai 326 km, namun tidak lebih berkawah dari satelit luar Uranus, Oberon. Titania mungkin mengalami proses pelapisan kembali permukaan secara endogenik yang menghancurkan permukaan yang tua dan sangat berkawah. Di permukaan Titania juga terdapat rangkaian lembah dan gawir besar, yang merupakan dampak dari perluasan bagian dalamnya selama tahap akhir evolusinya. Seperti sebagian besar satelit Uranus, Titania kemungkinan terbentuk dari piringan akresi yang mengelilingi planet tersebut setelah pembentukannya.

Spekstroskopi inframerah pada tahun 2001 dan 2005 menunjukkan keberadaan es air dan karbon dioksida beku di permukaan Titania, yang menandai keberadaan atmosfer karbon dioksida dengan tekanan sekitar satu per sepuluh triliun bar. Pengukuran selama okultasi Titania terhadap suatu bintang menunjukkan batas maksimal tekanan atmosfer sebesar 10–20 nbar.

Pada tahun 2013, sistem Uranus baru dipelajari secara dekat satu kali oleh wahana Voyager 2 pada Januari 1986. Wahana tersebut mengabadikan beberapa citra Titania, yang memungkinkan pemetaan 40% permukaan satelit tersebut.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Luas permukaan dihitung berdasarkan rumus: 4\pi r^2, dengan r adalah jari-jari.
  2. ^ Volume v dihitung berdasarkan rumus: 4\pi r^3/3, dengan r adalah jari-jari.
  3. ^ Gravitasi permukaan dihitung berdasarkan rumus: Gm/r^2, dengan massa m, tetapan gravitasi G, dan jari-jari r.
  4. ^ Kecepatan lepas dihitung berdasarkan rumus: 2Gm/r, dengan massa m, tetapan gravitasi G, dan jari-jari r.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Herschel, William S. (1787). "An Account of the Discovery of Two Satellites Revolving Round the Georgian Planet". Philosophical Transactions of the Royal Society of London (dalam bahasa Inggris) (London: Royal Society of London) 77: 125-129. doi:10.1098/rstl.1787.0016. JSTOR 106717. 
  2. ^ a b c d "Planetary Satellite Mean Orbital Parameters". Jet Propulsion Laboratory, California Institute of Technology. Diakses 06-10-2009. 
  3. ^ a b c T. Widemann et. al. (February 2009). "Titania's Radius and an Upper Limit on Its Atmosphere from the September 8, 2001 Stellar Occultation" (pdf). Icarus (dalam bahasa Inggris) (Elsevier) 199 (2): 458-476. Bibcode:2009Icar..199..458W. doi:10.1016/j.icarus.2008.09.011. 
  4. ^ Jacobson, R.A.; Campbell, J.K.; Taylor, A.H.; Synnott, S.P. (June 1992). "The Masses of Uranus and Its Major Satellites from Voyager Tracking Data and Earth-Based Uranian Satellite Data". The Astronomical Journal (dalam bahasa Inggris) 103 (6): 2068-2078. Bibcode:1992AJ....103.2068J. doi:10.1086/116211. ISSN 0004-6256. 
  5. ^ B.A. Smith et. al. (04-07-1986). "Voyager 2 in the Uranian System: Imaging Science Results". Science (dalam bahasa Inggris) (STI) 233 (4759): 43-64. Bibcode:1986Sci...233...43S. doi:10.1126/science.233.4759.43. ISSN 0036-8075. 
  6. ^ Karkoschka, Erich (May 2001). "Comprehensive Photometry of the Rings and 16 Satellites of Uranus with the Hubble Space Telescope". Icarus (dalam bahasa Inggris) (Elsevier) 151 (1): 51-68. Bibcode:2001Icar..151...51K. doi:10.1006/icar.2001.6596. 
  7. ^ Newton, Bill; Teece, Philip (1995). The Guide to Amateur Astronomy (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 109. ISBN 978-0-521-44492-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]