Merkurius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Merkurius  Simbol astronomis merkurius
Merkurius
Gambar warna semu Merkurius oleh MESSENGER
Penamaan
Nama alternatif Utarid
Ciri-ciri orbit[2]
Epos J2000
Aphelion 69.816.900 km
0,466 697 SA
Perihelion 46.001.200 km
0,307 499 SA
Sumbu semi-mayor 57.909.100 km
0,387 098 SA
Eksentrisitas 0,205 630[3]
Periode orbit 87,969 1 hari
(0,240 846 tahun)
Periode sinodis 115,88 d[3]
Kecepatan orbit rata-rata 47,87 km/s[3]
Anomali rata-rata 174,796°
Inklinasi 7,005° ke Ekliptika
3,38° ke ekuator Matahari
6,34° ke bidang invariabel[4]
Bujur node menaik 48,331°
Argumen perihelion 29,124°
Satelit Tidak ada
Ciri-ciri fisik
Jari-jari rata-rata 2.439,7 ± 1,0 km[5][6]
0,3829 Bumi
Kepepatan < 0,0006[6]
Luas permukaan 7,48×107 km²
0,108 Bumi[5]
Volume 6,083×1010 km³
0,054 Bumi[5]
Massa 3,3022×1023 kg
0,055 Bumi[5]
Massa jenis rata-rata 5,427 g/cm³[5]
Gravitasi permukaan di khatulistiwa 3,7 m/s²
0,38 g[5]
Kecepatan lepas 4,25 km/s[5]
Hari sideris 58,646 day
1407,5 jam[5]
Kecepatan rotasi 10,892 km/j
Kemiringan sumbu 2,11′ ± 0,1′[7]
Asensio rekta bagi Kutub Utara 18 j 44 men 2 d
281,01°[3]
Deklinasi bagi Kutub Utara 61,45°[3]
Albedo 0,119 (terikat)
0.106 (geometrik)[3]
Suhu permukaan
   0°N, 0°W
   85°N, 0°W
min rata-rata maks
100 K 340 K 700 K
80 K 200 K 380 K
Magnitudo tampak hingga −1,9[3]
Diameter sudut 4,5" – 13"[3]
Atmosfer
Tekanan permukaan jejak
Komposisi 42% oksigen molekuler
29,0% natrium
22,0% hidrogen
6,0% helium
0,5% kalium
Sejumlah kecil argon, nitrogen, karbon dioksida, uap air, xenon, krypton, & neon[3]


Merkurius adalah planet terkecil di dalam tata surya dan juga yang terdekat dengan Matahari dengan kala revolusi 88 hari dan kala rotasi 59 hari. Kecerahan planet ini berkisar di antara -2 sampai 5,5 dalam magnitudo tampak namun tidak mudah terlihat karena sudut pandangnya dengan Matahari kecil (dengan rentangan paling jauh sebesar 28,3 derajat. Merkurius hanya bisa terlihat pada saat subuh atau maghrib. Tidak begitu banyak yang diketahui tentang Merkurius karena hanya satu pesawat antariksa yang pernah mendekatinya yaitu Mariner 10 pada tahun 1974 sampai 1975. Mariner 10 hanya berhasil memetakan sekitar 40 sampai 45 persen dari permukaan planet.

Mirip dengan Bulan, Merkurius mempunyai banyak kawah dan juga tidak mempunyai satelit alami serta atmosfer. Merkurius mempunyai inti besi yang menciptakan sebuah medan magnet dengan kekuatan 0.1% dari kekuatan medan magnet bumi. Suhu permukaan dari Merkurius berkisar antara 90 sampai 700 Kelvin (-180 sampai 430 derajat Celcius).

Pengamatan tercatat dari Merkurius paling awal dimulai dari zaman orang Sumeria pada milenium ke tiga sebelum masehi. Bangsa Romawi menamakan planet ini dengan nama salah satu dari dewa mereka, Merkurius (dikenal juga sebagai Hermes pada mitologi Yunani dan Nabu pada mitologi Babilonia). Lambang astronomis untuk merkurius adalah abstraksi dari kepala Merkurius sang dewa dengan topi bersayap di atas caduceus. Orang Yunani pada zaman Hesiod menamai Merkurius Stilbon dan Hermaon karena sebelum abad ke lima sebelum masehi mereka mengira bahwa Merkurius itu adalah dua benda antariksa yang berbeda, yang satu hanya tampak pada saat Matahari terbit dan yang satunya lagi hanya tampak pada saat Matahari terbenam. Di India, Merkurius dinamai Budha (बुध), anak dari Candra sang bulan. Di budaya Tiongkok, Korea, Jepang dan Vietnam, Merkurius dinamakan "bintang air". Orang-orang Ibrani menamakannya Kokhav Hamah (כוכב חמה), "bintang dari yang panas" ("yang panas" maksudnya Matahari). Diameter Merkurius 40% lebih kecil daripada Bumi (4879,4 km), dan 40% lebih besar daripada Bulan. Ukurannya juga lebih kecil (walaupun lebih padat) daripada satelit Yupiter, Ganymede dan satelit Saturnus, Titan.

Struktur dalam[sunting | sunting sumber]

Dengan diameter sebesar 4879 km di katulistiwa, Merkurius adalah planet terkecil dari empat planet kebumian di Tata Surya. Jarak merkurius ke matahari 57 juta km, dan jarak Merkurius dengan Bumi 92 juta km. Merkurius terdiri dari 70% logam dan 30% silikat serta mempunyai kepadatan sebesar 5,43 g/cm3 hanya sedikit dibawah kepadatan Bumi. Namun apabila efek dari tekanan gravitasi tidak dihitung maka Merkurius lebih padat dari Bumi dengan kepadatan tak terkompres dari Merkurius 5,3 g/cm3 dan Bumi hanya 4,4 g/cm3.

Kepadatan Merkurius digunakan untuk menduga struktur dalamnya. Kepadatan Bumi yang tinggi tercipta karena tekanan gravitasi, terutamanya di bagian inti. Merkurius namun jauh lebih kecil dan bagian dalamnya tidak terdapat seperti bumi sehingga kepadatannya yang tinggi diduga karena planet tersebut mempunyai inti yang besar dan kaya akan besi. Para ahli bumi menaksir bahwa inti Merkurius menempati 42 % dari volumenya (inti Bumi hanya menempati 17% dari volume Bumi). Menurut riset terbaru, kemungkinan besar inti Merkurius adalah cair.

Mantel setebal 600 km menyelimuti inti Merkurius dan kerak dari Merkurius diduga setebal 100 sampai 200 km. Permukaan merkurius mempunyai banyak perbukitan yang kurus, beberapa mencapai ratusan kilometer panjangnya. Diduga perbukitan ini terbentuk karena inti dan mantel Merkurius mendingin dan menciut pada saat kerak sudah membatu.


Merkurius mengandung besi lebih banyak dari planet lainnya di tata surya dan beberapa teori telah diajukan untuk menjelaskannya. Teori yang paling luas diterima adalah bahwa Merkurius pada awalnya mempunyai perbandingan logam-silikat mirip dengan meteor Kondrit umumnya dan mempunyai massa sekitar 2,25 kali massanya yang sekarang. Namun pada awal sejarah tata surya, merkurius tertabrak oleh sebuah planetesimal berukuran sekitar seperenam dari massanya. Benturan tersebut telah melepaskan sebagian besar dari kerak dan mantel asli Merkurius dan meninggalkan intinya. Proses yang sama juga telah diajukan untuk menjelaskan penciptaan dari Bulan.

Teori yang lain menyatakan bahwa Merkurius mungkin telah terbentuk dari nebula Matahari sebelum energi keluaran Matahari telah stabil. Merkurius pada awalnya mempunyai dua kali dari massanya yang sekarang, namun dengan mengambangnya protomatahari, suhu di sekitar merkurius dapat mencapai sekitar 2500 sampai 3500 Kelvin dan mungkin mencapai 10000 Kelvin. Sebagian besar permukaan Merkurius akan menguap pada temperatur seperti itu, membuat sebuah atmosfer "uap batu" yang mungkin tertiup oleh angin surya.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "mercurial". Merriam-Webster Online. Diakses 2008-06-12. 
  2. ^ Yeomans, Donald K. (April 7, 2008). "HORIZONS System". NASA JPL. Diakses 2008-04-07. 
  3. ^ a b c d e f g h i "Mercury Fact Sheet". NASA Goddard Space Flight Center. November 30, 2007. Diakses 2008-05-28. 
  4. ^ "The MeanPlane (Invariable plane) of the Solar System passing through the barycenter". 2009-04-03. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2009-04-20. Diakses 2009-04-03.  (produced with Solex 10 written by Aldo Vitagliano; see also Invariable plane)
  5. ^ a b c d e f g h Munsell, Kirk; Smith, Harman; Harvey, Samantha (February 25, 2008). "Mercury: Facts & Figures". Solar System Exploration. NASA. Diakses 2008-04-07. 
  6. ^ a b Seidelmann, P. Kenneth; Archinal, B. A.; A’hearn, M. F.; et.al. (2007). "Report of the IAU/IAGWorking Group on cartographic coordinates and rotational elements: 2006". Celestial Mechanics and Dynamical Astronomy 90: 155–180. doi:10.1007/s10569-007-9072-y. Diakses 2007-08-28. 
  7. ^ Margot, L.J.; Peale, S. J.; Jurgens, R. F.; Slade, M. A.; Holin, I. V. (2007). "Large Longitude Libration of Mercury Reveals a Molten Core". Science 316: 710–714. doi:10.1126/science.1140514. PMID 17478713.