Cebu Pacific

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Cebu Pacific Air
Cebu Pacific Logo.svg
IATA ICAO Kode panggil
5J CEB CEBU AIR
Didirikan 1996 (sebagai Cebu Air)
Hub
Ukuran armada 33 (+57 pesanan, 18 opsi)
Kota tujuan 50
Perusahaan induk JG Summit Holdings, Inc.
Slogan perusahaan It's time everyone flies
Sekarang Saatnya Setiap Orang Terbang
Kantor pusat Bandar Udara Internasional Ninoy Aquino
Pasay City, Filipina
Orang penting John Gokongwei, Jr. (Chairman Emeritus), Ricardo J. Romulo (Chairman), Lance Gokongwei (President and CEO)
Situs web http://www.cebupacificair.com

Cebu Air, Inc. beroperasi sebagai Cebu Pacific Air, adalah maskapai yang berbasis di lahan Bandar Udara Internasional Ninoy Aquino, Pasay City, Metro Manila, Filipina. Ia menawarkan jadwal penerbangan baik tujuan domestik dan internasional. Cebu Pacific Air saat ini operator terkemuka dalam negeri, melayani tujuan kebanyakan dalam negeri dengan jumlah terbesar penerbangan dan rute, dan dilengkapi dengan armada termuda. Pangkalan utamanya adalah Bandar Udara Internasional Ninoy Aquino, Manila, dengan hub lainnya di Bandar Udara Internasional Cebu-Mactan, Bandar Udara Internasional Zamboanga, Bandar Udara Internasional Davao-Francisco Bangoy, dan Bandar Udara Internasional Diosdado Macapagal.

Maskapai ini merupakan anak perusahaan dari JG Summit Holdings, yang dikendalikan oleh keluarga Gokongwei - salah satu dari Filipina-Cina yang berbasis keluarga terkaya di Filipina. Cebu Pacific saat ini dipimpin oleh Lance Gokongwei, ahli waris dugaan Yohanes Gokongwei, yang emeritus ketua JG Summit. Perusahaan memiliki 1.182 karyawan (per Maret 2007). Pada bulan Oktober 2010, maskapai ini menyelesaikan IPO 30,4% saham yang beredar. Cebu Pacific membawa lebih dari 10 juta penumpang pada tahun 2010.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Maskapai ini didirikan pada 26 Agustus 1988, dan mulai beroperasi pada tanggal 8 Maret 1996. Republik Undang-Undang Nomor 7151, yang memberikan waralaba ke Cebu Air, Inc disetujui pada 30 Agustus 1991. Cebu Air, Inc kemudian diakuisisi oleh JG Summit Holdings (dimiliki oleh John Gokongwei). Layanan Domestik dimulai berikut deregulasi pasar oleh pemerintah Filipina. Ini sementara menghentikan operasinya pada Februari 1998 setelah didasarkan oleh pemerintah akibat kecelakaan, namun kembali layanan kemudian bulan berikutnya setelah ulang sertifikasi pesawat Ini awalnya dimulai dengan. 24 penerbangan harian antara domestik Metro Manila, Metro Cebu dan Davao City. Pada akhir tahun 2001, operasi telah tumbuh sekitar 80 penerbangan setiap hari ke 18 tujuan domestik.

Pada tahun 2000-an, Cebu Pacific diberikan hak untuk mengoperasikan penerbangan internasional ke wilayah tersebut, termasuk Malaysia, Indonesia, Singapura, Thailand, Korea Selatan, Hong Kong, dan Guam. Penerbangan internasional diluncurkan pada 22 November 2001, dengan layanan dua kali sehari ke Hong Kong Pada tanggal 1 Maret 2002, memulai penerbangan tiga kali seminggu ke Seoul penerbangan regional lainnya diperkenalkan dan kemudian ditangguhkan. Namun, termasuk penerbangan ke Singapura (dari November 6, 2002 sampai Januari 2003) dan dari Manila melalui Subic ke Seoul (dari Desember 2002) sebagian karena efek dari wabah SARS.

Maskapai ini kembali ke Manila-Singapura yang penerbangan tanggal 31 Agustus 2006 dan meluncurkan penerbangan langsung dari Cebu ke Singapura pada tanggal 23 Oktober 2006, maskapai berbiaya rendah pertama yang melayani sektor Cebu-Singapura-Jakarta, [ 10] dan dalam kompetisi langsung dengan SilkAir anak perusahaan Singapore Airlines, CEB sekarang satu-satunya operator yang melayani Cebu -Singapura-Jakarta rute setelah layanan dihentikan PAL langsung. Maskapai ini mengoperasikan penerbangan langsung dari Cebu ke Hong Kong yang dimulai 2 Oktober 2006, yang juga membuat satu-satunya operator CEB Filipina untuk melayani Cebu-Hong Kong-Jakarta rute setelah PAL dihentikan layanan langsung dan sekarang kode-berbagi dengan Cathay Pacific untuk rute ini .

Pada bulan Mei 2005, Cebu Pacific menerima dua pesawat Airbus A320 pada sewa dari CIT Leasing dan dioperasikan layanan pertama dengan pesawat baru pada 3 Juni 2005, dari Manila ke Davao City.

Pada Desember 2006, setelah satu atau dua bulan operasi penerbangan langsung baru, Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan frekuensi penerbangan untuk Jakarta-Hong Kong-nya Cebu 4-5 kali seminggu dan Cebu-Singapura-Jakarta penerbangan dari empat sampai enam mingguan efektif 25 Januari 2007. Pada Januari 2008, mengoperasikan penerbangan regional untuk Busan, Hong Kong, Singapura, Seoul, Taipei dan Bangkok awal 6 April, 2008 dari hub Cebu tersebut; dan Bangkok, Guangzhou, Hong Kong, Jakarta, Kuala Lumpur, Makau, Singapura , Taipei, Seoul, Shanghai dan Xiamen dari Manila.

Cebu Pacific rencana untuk memulai penerbangan internasional dari Clark Angeles Diosdado Macapagal International Airport (DMIA) awalnya berhasil ketika permintaannya ditolak. Negara-negara yang terlibat datang ke kesepakatan bahwa Cebu Pacific akan hanya diperbolehkan untuk mengoperasikan penerbangan charter dari Clark ke bandara negara masing-masing. Hanya Singapura awalnya setuju untuk mengizinkan Cebu Pacific untuk terbang jadwal penerbangan dari Bandara Internasional Diosdado Macapagal ke Singapura Saat ini. Cebu Pacific hanya beroperasi rute dari Bandara Internasional Diosdado Macapagal ke Cebu, namun sejak mengumumkan bahwa mereka akan mulai penerbangan internasional dari Manila ke Hong Kong, Makau dan Singapura dari bulan November 2008 serta penerbangan domestik dari Manila ke Cebu.

, Manila]]

Pada bulan Juni 2007, Cebu Pacific mengumumkan pesanan hingga 14 pesawat baru ATR-72-500, dengan enam pesanan dan delapan pilihan. Ia berencana untuk awalnya menawarkan penerbangan ke Boracay, Boracay yang menggunakan Godofredo P. Ramos Bandara.

Pada tanggal 12 November 2007, Cebu Pacific mengumumkan Davao itu Bangoy Francisco Bandara Internasional sebagai pusat keempat. Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka awalnya akan terbang dari Davao internasional ke Singapura, Hong Kong dan terbang satu penerbangan domestik ke Iloilo. Kedua layanan langsung dari Davao ke Singapura dan Iloilo dimulai pada tanggal 8 Mei 2008, saat layanan ke Hong Kong dimulai pada tanggal 9 Mei 2008.

Pada akhir 2007, Cebu Pacific disebutkan bahwa itu adalah bertujuan untuk menyeberangi Pasifik dan peluncuran penerbangan non-stop ke Amerika Serikat Pantai Barat, Houston, Texas dan Chicago, Illinois pada pertengahan-2009.

Pada tanggal 18 Desember 2007, Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan opsi pada akhir order ATR-72-500 turboprop (awalnya enam perusahaan) untuk meningkatkan pesanan pasti untuk 10.

Pada tanggal 19 Februari 2008, Cebu Pacific Air menerima merek baru pertama ATR 72-500 dari Toulouse, Prancis dan diharapkan untuk mengambil pengiriman lima ATRs dari Maret hingga Desember 2008. Kedua ATR terbang pada rute seperti Cebu ke Bacolod.

Cebu Pacific menerima penyerahan 16 yang baru, 179-seater Airbus A320 pesawat, dari Toulouse, Perancis, pada tanggal 20 Maret 2008. Pesawat baru mendukung perluasan operasi CEB internasional dan domestik yang meliputi penerbangan ke 12, akan segera 15, tujuan internasional. [19]

Pada 28 Mei 2008, Cebu Pacific bernama sebagai salah satu maskapai penerbangan nomor satu di dunia dalam hal pertumbuhan. Maskapai penerbangan ini juga peringkat kelima di Asia untuk penerbangan penumpang dan 23 Anggaran diangkut di dunia. Maskapai ini membawa total hampir 5,5 juta penumpang pada 2007, naik 57,4 persen dari tahun 2006

Pada tanggal 22 Juli 2008, Cebu Pacific adalah maskapai pertama yang menggunakan Terminal 3 dari Bandara Internasional Ninoy Aquino dengan pesawat untuk Caticlan menjadi yang pertama untuk berangkat pada 0515 waktu setempat. Pada 1 Agustus 2008, memindahkan operasi internasional ke terminal, dengan demikian, menjadi maskapai pertama yang memiliki penerbangan reguler komersial internasional dari terminal baru.

Pada bulan Agustus 2009, Cebu Pacific menjadi maskapai pertama di Filipina untuk menggunakan media sosial. Maskapai ini telah fanpage pada jaringan sosial Facebook dan memiliki account Twitter di @ CebuPacificAir.

Pada bulan September 2010, muncul sebuah video di Youtube yang menunjukkan tiga pramugari wanita menari bersama dengan dua lagu pop populer (Just Dance oleh Lady Gaga dan Gurls California oleh Katy Perry) karena mereka melakukan demonstrasi keselamatan. Video kemudian menjadi sebuah video virus.

Pada tanggal 6 Januari 2011, Cebu Pacific terbang 50 juta penumpang dari Manila ke Beijing. Maskapai target untuk mencapai angka 100 juta penumpang pada tahun 2015. Sebuah situs yang didedikasikan untuk koneksi melalui media sosial dari berbagai perusahaan penerbangan di seluruh dunia, diberikan Cebu Pacific Air sebagai penerbangan yang paling ramah di dunia untuk memberikan suara tidak ada. 1 tahun 2011, didirikan besting maskapai lain seperti KLM, AirAsia, Singapore Airlines termasuk maskapai penerbangan domestik lainnya.

Pada bulan Juni 2011, Cebu Udara Inc mengumumkan bahwa itu membeli 30 A321neo dan tujuh A320 sebesar $ 3,8 milyar di urutan pesawat tunggal terbesar yang pernah dibuat oleh sebuah maskapai penerbangan Filipina, memungkinkan untuk lebih dari dua kali lipat armada dengan 2021 dan memperluas rute internasional. Pesawat A320 akan dikirimkan antara 2015 dan 2021, sedangkan armada A321neo akan tiba 2017-2021. Maskapai ini juga memiliki 10 pilihan tambahan untuk A321neos Airbus. Pesanan sebelumnya untuk 18 A320 akan dikirimkan melalui 2014 membawa pesanan Airbus total 55.

Destinasi[sunting | sunting sumber]

Cebu Pacific terbang ke 49 destinasi; 33 destinasi domestik dan 16 destinasi mancanegara di 13 negara.

Asia Timur[sunting | sunting sumber]

Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Bekas Destinasi[sunting | sunting sumber]

Pesawat[sunting | sunting sumber]

Satu dari Cebu Pacific Airbus A319 mendarat di Tagbilaran City.

Pada April 2005, Cebu Pacific menandatangani perjanjian joint-venture dengan SIA Engineering Company untuk pemeliharaan A319 Airbus dan pesawat A320. Perusahaan baru, yang disebut Penerbangan Kemitraan (Filipina) Corporation, adalah co-dimiliki oleh SIA Engineering Ltd dan Cebu Pacific.

Pada bulan Maret 2007, Cebu Pacific mengumumkan pesanan 10 Airbus A320, ditambah 10 pilihan. Perintah perusahaan adalah untuk pengiriman mulai 2010 sampai 2012, sementara pilihan untuk pengiriman 2011-2013. Dalam rangka untuk menjembatani kesenjangan dari sekarang sampai pengiriman pertama pada tahun 2010, CEB akan mengambil pendek hingga jangka menengah sewa pesawat Airbus A320. 4 akan disewakan pada tahun 2008, dengan tiga lebih lanjut untuk empat yang disewakan pada tahun 2009.

Pada tanggal 18 Desember 2008, Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka telah memerintahkan empat tambahan ATR-72-500 turboprop pesawat. Pesanan ini meningkatkan pesanan mereka ATR-72 pesawat dari 6 perusahaan ditambah 8 pilihan untuk 10 perusahaan ditambah 8 pilihan .

Pada tanggal 16 Juni 2009 di Paris Airshow, Airbus mengumumkan bahwa Cebu Pacific telah meningkatkan pesanan yang luar biasa A320 sampai 15 dengan perintah perusahaan baru untuk 5 pesawat. Pesawat-pesawat tambahan yang dijadwalkan untuk pengiriman mulai 2013 . Cebu udara Inc mengatakan pada tanggal 20 April 2010 akan membeli 7 Airbus A320 tambahan, membawa ke 22 perintah yang tertunda dari Airbus produsen Eropa, unit dari EADS.

Pada bulan Juni 2011, Cebu Pacific Air, Inc. mengumumkan bahwa itu membeli 30 A321neo dan tujuh A320 sebesar $ 3,8 milyar di urutan pesawat tunggal terbesar yang pernah dibuat oleh sebuah maskapai penerbangan Filipina, memungkinkan untuk lebih dari dua kali lipat armada dengan 2021 dan memperluas rute internasional. Pesawat A320 akan dikirimkan antara 2015 dan 2021, sedangkan armada A321neo akan tiba 2017-2021. Maskapai ini juga memiliki 10 pilihan tambahan untuk 321neos Airbus. Pesanan sebelumnya untuk 18 A320 akan dikirimkan melalui 2014 membawa pesanan Airbus total 55.

Saat Ini[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2010, Cebu Pacific armada terdiri dari pesawat berikut dengan usia rata-rata 3,2 tahun:

Armada Cebu Pacific Air
Pesawat Berdinas Pesanan Opsi Jumlah Penumpang Rute
Airbus A319-100
10
0
0
150
Domestik dan Internasional
Airbus A320-200
15
25
0
179
180
Domestik dan Internasional
Airbus A321neo
0
30
10
220
Domestik dan Internasional
ATR 72-500
8
2
8
72
Domestik
Total 33 57 18

Pensiun dari Kedinasan[sunting | sunting sumber]

Armada Pensiunan Cebu Pacific
Pesawat Tahun Pensiun Digantikan Oleh
McDonnell Douglas DC9-30 2006 Airbus A319-100
Boeing 757-200 2006 Airbus A320-200

Kemitraan[sunting | sunting sumber]

Cebu Pacific adalah maskapai penerbangan Filipina satu satunya anggota berdasarkan program penghargaan WorldPerks Northwest Airlines perjalanan. WorldPerks menawarkan pelancong biasa kemampuan untuk mendapatkan tiket gratis, upgrade kelas penerbangan dan jenis lain dari imbalan. Pada 1 Agustus 2006, Northwest dan Cebu Pacific tidak lagi memiliki perjanjian jarak tempuh-akrual, meskipun mungkin masih WorldPerks mil ditebus Cebu Pacific. Sebagai Januari 26, 2008, Northwest Airlines menangguhkan sementara kemitraan mereka dengan Cebu Pacific, karena merendahkan Kategori FAA 2.

Insiden dan Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 2 Februari 1998, Cebu Pacific Penerbangan 387, sebuah perjalanan DC-9-32 dari Manila ke Cagayan de Oro, jatuh di lereng Gunung Sumagaya di Misamis Oriental, menewaskan semua 104 orang di dalamnya. Kecelakaan itu merupakan salah satu bencana paling mematikan Filipina AC. Penerbangan peneliti dianggap insiden itu disebabkan oleh kesalahan pilot ketika pesawat melakukan singgah non-reguler untuk Tacloban. Penerbangan 387 seharusnya penerbangan langsung namun karena persinggahan itu, pilot tidak terbiasa dengan rute.
  • Pada tanggal 3 Mei 2006, Cebu Pacific Penerbangan 393 dari Davao, adalah pada pendekatan akhir di Landasan Pacu 27 di Bandara Internasional Zamboanga. Setelah touchdown, gigi utama kiri pesawat meledak. Tak satu pun dari 96 penumpang terluka. Namun, pesawat itu terjebak di landasan pacu, memaksa bandara harus ditutup dan semua penerbangan ke dan dari Zamboanga harus dibatalkan atau re-routed. Transportasi Airline Kantor Office Manager di Zamboanga berkomentar bahwa dia sebelumnya mengeluh tentang kondisi memburuk landasan, setidaknya 700 meter yang memburuk, dan bahwa mereka masih menunggu untuk Departemen Perhubungan dan Komunikasi untuk melaksanakan perbaikan.
  • Pada tanggal 18 Juli 2010, Cebu Pacific Penerbangan 509, sebuah ATR 72-500 dari Tuguegarao ke Manila, melakukan pendaratan darurat di Ninoy Aquino sore Bandara Internasional Minggu setelah mengalami masalah landing gear. MIAA kebakaran penyelamatan, operasi, patroli keamanan, bandara polisi dan tim medis berada di aspal untuk membantu 72 penumpang, tidak ada satupun yang terluka. Pesawat itu diderek ke Lufthansa Technik hanggar sekitar 9:00, hampir 6 jam setelah kejadian. Pesawat ini terjebak pada landasan F4 setelah mendarat di Rwy strut 31.The dari Landing Gear tangan kiri patah Utama, 1 ban roda utama hilang, 1 hidung ban gigi juga seluruh badan pesawat missing. The menjadi sasaran X-ray tes memeriksa retak dan overstress disebabkan oleh pendaratan keras. Pesawat, dengan nomor badan RP-C7254, kemudian dihapusbukukan.
  • Pada tanggal 11 ... 2011, Cebu Pacific Penerbangan 645, sebuah Airbus A319-100, dengan nomor badan RP-C 3190, dari Manila ke Puerto Princesa, meledak ban roda hidung saat mendarat di area berumput sepanjang aspal Puerto Princesa Bandara Internasional di Palawan Selasa sekitar pukul 7 malam Kecelakaan yang rusak sekitar setengah dari lampu pada landasan pacu, Tidak ada laporan korban luka. Karena kerusakan landasan pacu, sebuah Filipina Airlines tidak mampu untuk lepas landas untuk penerbangan terjadwal ke Manila, dan diparkir di apron aspal bersama-sama dengan pesawat Cebu Pacific. Menurut pejabat CAAP, pemadam kebakaran segera disemprot dari tanah dan sampah lainnya dari landasan pacu untuk membersihkan daerah pendaratan. Pejabat diperbaiki lampu landasan pacu yang rusak pada hari berikutnya, dan penerbangan masuk dan keluar kembali normal oleh siang hari yang sama. Lebih dari 100 penumpang penerbangan Manila-Cebu Pasifik terikat terdampar di Palawan bandara dan menunggu sampai hari Rabu malam sebelum mereka bisa melanjutkan perjalanan mereka. Philippine Airlines bisa meninggalkan bandara Rabu pagi, setelah itu kembali OPE

Daftar hitam Uni Eropa[sunting | sunting sumber]

Cebu Pacific, bersama dengan semua berbasis Filipina maskapai lainnya telah dilarang terbang ke Uni Eropa dengan efek 31 Maret 2010 oleh Komisi Eropa. Dalam pernyataannya, mengatakan bahwa "mengakui upaya terakhir yang diluncurkan oleh otoritas yang kompeten untuk mereformasi sistem penerbangan sipil di Filipina dan langkah yang diambil untuk mengatasi kekurangan keselamatan yang dilaporkan oleh FAA dan ICAO dan langkah-langkah yang diambil oleh dua operator - Filipina Airlines dan Cebu Airlines -. untuk memastikan keselamatan operasi ini siap mendukung Filipina untuk mengatasi serius keselamatan kekurangan ".

Pada bulan Oktober 2010, otoritas penerbangan Uni Eropa mengunjungi Filipina untuk melakukan penilaian keamanan, mengamati reformasi positif dalam standar keselamatan yang diambil oleh Otoritas Penerbangan Sipil Filipina. Uni Eropa selanjutnya mempertimbangkan mencabut larangan mereka, namun mereka telah membuat rekomendasi untuk kolaborasi yang lebih besar antara pemerintah CAAP dan Filipina untuk peningkatan kemajuan lebih lanjut.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

(Inggris) Situs Resmi Cebu Pacific Air