Kota Kinabalu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kota Kinabalu
كوتا كينبالو
亚庇市
Dari kanan atas searah jarum jam: Menara Tun Mustapha, Wisma Tun Fuad Stephens, Persimpangan Wawasan, pusat kota dan 1Borneo.
Dari kanan atas searah jarum jam: Menara Tun Mustapha, Wisma Tun Fuad Stephens, Persimpangan Wawasan, pusat kota dan 1Borneo.
Bendera Kota Kinabalu
Bendera
Lambang resmi Kota Kinabalu
Lambang
Julukan: Bandaraya Di Bawah Angin
Lokasi Kota Kinabalu di Sabah
Lokasi Kota Kinabalu di Sabah
Kota Kinabalu is located in Malaysia
Kota Kinabalu
Lokasi Kota Kinabalu di Malaysia
Koordinat: 5°58′17″LU 116°05′43″BT / 5,97139°LU 116,09528°BT / 5.97139; 116.09528
Negara Malaysia
Negara bagian Sabah
Didirikan oleh SBUB 1882
Pusat pemerintahan Borneo Utara 1946
Didirikan
(Menerima status kota)
2 Februari 2000
Pemerintahan
 • Wali Kota Datuk Abidin Madingkir
 • Direktur Jenderal Datuk Yeo Boon Hai
Area
 • Kota 351 km2 (136 mil²)
Populasi (2010)
 • Kota 452,058 jiwa[1]
 • Metro 628,725 jiwa
  Sumber dari Daerah Otoritas Lokal, Malaysia. Populasi metro dihitung dari hasil penjumlahan populasi Kota Kinabalu dan Penampang.
Zona waktu ZWM (UTC+8)
Kode pos 88xxx; 89xxx
Kode wilayah 088
Situs web dbkk.sabah.gov.my

Kota Kinabalu (atau lebih dikenal sebagai "KK"),[2][3] sebelumnya dikenal sebagai Jesselton, adalah ibukota Sabah yang terletak di Malaysia Timur. Kota ini juga merupakan pusat pemerintahan untuk Pantai Barat negeri Sabah. Kota ini terletak di pantai barat laut Kalimantan menghadap Laut Cina Selatan. Gunung Kinabalu, yang menjadi nama dari kota ini, berada di wilayah KK, sementara Taman Tunku Abdul Rahman, tempat perlindungan kehidupan liar, terletak juga di sini. Sampai tahun 2010, Kota Kinabalu memiliki sekitar 452.058 jiwa penduduk sementara daerah kabupaten Penampang yang juga meliputi wilayah kota ini memiliki sekitar 176.667 jiwa.[1] Jika dijumlahkan, jumlah populasi metro adalah 628.725 jiwa.

Kota ini juga merupakan tujuan wisata utama dan pintu masuk yang populer bagi wisatawan yang mengunjungi Sabah dan juga Kalimantan.[4] Taman Nasional Kinabalu terletak sekitar 90 kilometer (56 mil) dari kota ini dan ada banyak tempat menarik bagi wisatawan di sekitar daerah ini. Kota Kinabalu juga merupakan salah satu pusat industri dan pusat perbelanjaan di wilayah Malaysia Timur. Kedua faktor ini membuat Kota Kinabalu menjadi salah satu kota yang paling cepat berkembang di Malaysia.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak abad ke-15, kawasan Jesselton berada di bawah pengaruh Kekaisaran Brunei.[6][7] Pada akhir tahun 1800-an, Perusahaan Borneo Utara Inggris (SBUB) mulai mendirikan koloni di seluruh Kalimantan Utara.[8] Pada tahun 1882, Perusahaan ini telah mendirikan sebuah permukiman kecil di daerah yang dikenal sebagai Teluk Gaya yang dihuni oleh suku Bajau.[9] Permukiman pertama adalah di Pulau Gaya.[2] Namun pada tahun 1897, permukiman pertama ini dibakar dan dihancurkan oleh pejuang kebebasan Bajau, yaitu Mat Salleh.[7]

Charles Jessel, wakil ketua SBUB pada saat itu, asal nama kota Jesselton diambil dari namanya.

Setelah kehancuran Pulau Gaya, SBUB memutuskan untuk memindahkan permukiman ke daratan yang lebih mudah dipertahankan seperti di Teluk Alternatif (kini Teluk Sepanggar) pada tahun 1898, namun ternyata tidak sesuai dengan yang diharapkan.[10] Pada tahun 1899, Mr Henry Walker, Komisaris Tanah mengidentifikasi sebuah wilayah dengan luas 30 acre (12 ha) sebagai pengganti Teluk Alternatif.[11]

Sebuah desa nelayan yang bernama Api-Api (lihat Nama asal di bawah) akhirnya dipilih karena posisinya yang dekat dengan Layanan Kereta Api Borneo Utara dan merupakan pelabuhan alam yang terlindung dari angin.[2] Pusat administrasi yang baru ini dinamakan Jesselton[12] sesuai dengan nama Tuan Charles Jessel, yang merupakan Wakil Ketua SBUB pada saat itu.

Akhirnya, Jesselton menjadi sebuah pos perdagangan utama di wilayah Borneo Utara, dengan perdagangan karet, rotan, madu, dan lilin menjadi komoditas utama.[2][13] Kereta api sudah digunakan untuk mengangkut barang-barang ke pelabuhan Jesselton.[13] Perlawanan orang Melayu dan Bajau pada waktu itu tidak begitu signifikan, dan perusahaan juga bekerja keras untuk melawan ancaman bajak laut yang telah lama terjadi di wilayah ini.

Kota ini telah dibumihangus oleh pihak Inggris ketika Perang Dunia Kedua untuk mencegah kejatuhan ke tangan Jepang.[2][9] Setelah akuisisi Borneo oleh Jepang, kota ini kembali dinamakan Api-Api.

Beberapa pemberontakan terhadap pemerintahan tentara Jepang sempat terjadi di Api-Api. Satu pemberontakan besar yang terjadi pada 10 Oktober 1943 oleh Gerilyawan Kinabalu yang merupakan penduduk pribumi. Tentara Jepang menghentikan pemberontakan ini setelah pemimpinnya, Albert Kwok, ditangkap dan dibunuh pada tahun 1944.[14][15]

Dampak pengeboman kota Jesselton ketika Perang Dunia II, bagian dari Kampanye Borneo oleh tentara Sekutu pada tahun 1945.

Pada tahap akhir perang, kota ini sekali lagi dihancurkan oleh tentara Sekutu dengan pengeboman siang dan malam dalam waktu lebih dari enam bulan sebagai bagian dari Kampanye Borneo pada tahun 1945.[2][9] Sebagai akibat dari aksi ini, hanya tiga bangunan yang tetap berdiri.[2][9] Perang di Borneo Utara berakhir dengan penyerahan diri resmi Angkatan Darat Jepang ke-37 oleh Letjen Baba Masao di Labuan pada 10 September 1945.[16]

Setelah perang berakhir, SBUB kembali untuk mengatur Jesselton tetapi tidak mampu untuk membiayai biaya rekonstruksi yang sangat besar. Mereka menyerahkan pengawalan Borneo Utara ke Mahkota Inggris pada 15 Juli 1946. Pemerintah kolonial baru telah dipilih untuk membangun kembali Jesselton sebagai pusat pemerintahan baru, selain Sandakan yang juga telah hancur sewaktu perang.[17]

Pada periode 1948-1955, sebuah Rencana Rekonstruksi dan Pembangunan untuk Borneo Utara telah didirikan oleh pemerintah Inggris.[18] Pemerintah Inggris telah menyetujui dana sebesar £6.051.939 dengan perincian £2.232.882 untuk pembangunan kembali dan £3.819.057 untuk proyek-proyek baru.[18] Jalan telah dibangun, pelabuhan dibersihkan dan bandara diperbaiki. Rekonstruksi pekan dan sektor pertanian juga diberi perhatian. Roy Edgardo Parry, Direktur Pendidikan pertama, telah ditunjuk untuk mempersiapkan rencana lima tahun untuk pengembangan pendidikan.[18]

Saat Borneo Utara bersatu dengan Serawak, Singapura dan Federasi Malaya untuk membentuk Federasi Malaysia pada tahun 1963, negara ini berubah nama dan dikenal sebagai Sabah, dengan Jesselton tetap sebagai pusat pemerintahan utama.[9] Jesselton sebagai kota diubah namanya menjadi Kota Kinabalu pada 30 September 1968 dan menerima status kota dari pemerintah Malaysia pada 2 Februari 2000.[9]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Pemandangan Gunung Kinabalu yang dilihat dari Tanjung Aru pada waktu pagi.

Kota Kinabalu berasal dari nama Gunung Kinabalu, yang terletak sekitar 50 kilometer ke arah timur laut kota. Kinabalu berasal dari nama Aki Nabalu yang bermaksud "tempat yang dihormati". Aki pula bermaksud "nenek moyang" atau "datuk", dan Nabalu adalah nama untuk gunung dalam bahasa Dusun.[19] Terdapat juga sumber yang mengatakan bahwa istilah ini berasal dari Ki Nabalu; Ki bermaksud "ada" atau "wujud", dan Nabalu bermaksud "semangat orang mati".[20]

Kota adalah kata Melayu untuk "kubu", "pekan", atau "kota". Ia juga digunakan secara resmi pada beberapa pekan lain di Malaysia, dan juga kota, sebagai contoh, Kota Bahru, Kota Tinggi, dan Kota Kemuning. Kata Kota juga digunakan secara tidak resmi untuk merujuk kepada setiap pekan atau kota. Oleh itu, terjemahan langsung nama Kota Kinabalu ke dalam bahasa Inggris ialah "Kinabalu City".

Nama asli[sunting | sunting sumber]

Selain Jesselton, ada beberapa teori lain tentang nama asal Kota Kinabalu. Yang paling populer, seperti yang disebutkan di atas, adalah Api-Api, atau hanya Api. Tempat ini dinamakan seperti itu oleh penduduk setempat, terutama kaum Bajau, untuk memperingati pembakaran kantor pemerintahan Inggris di Pulau Gaya oleh Mat Salleh,[21] serta kejadian pembakaran lain yang biasanya dilakukan oleh bajak laut.

Wendy Law Suart menulis tentang nama Api-Api dalam bukunya yang berjudul Lingering Eye,

Di Museum Negara bagian Sabah terdapat peta Belanda Borneo dan Sulawesi tertanggal tahun 1657 yang menunjukkan bahwa Jesselton dari awal memang diberi nama Api Api. Nama Api-Api mungkin memiliki kaitan dengan pohon di tepi pantai yang memiliki akar pernafasan yang bernama sama.[22]

Dalam bahasa Tionghoa, kota ini dikenal sebagai "Api" dan disebut orang Hakka sebagai 亚庇 (hanzi sederhana; hanzi tradisional: 亚庇; pinyin: Ya Bi)

Terdapat perkiraan bahwa kawasan Kota Kinabalu sekarang sebenarnya dinamai sungai terdekat yang disebut Sungai Api-Api.[2] Selain Api-Api, satu lagi nama yang sempat diungkap adalah Deasoka, yang bermaksud "di bawah pohon kelapa".[23] Penduduk setempat Bajau menggunakan nama ini untuk mengacu pada sebuah desa di bagian selatan kota yang dipenuhi pohon kelapa. Nama lain adalah Singgah Mata yang bermaksud "mata transit", tetapi bisa juga diterjemahkan sebagai "menyenangkan mata". Nama tersebut adalah nama yang diberikan nelayan dari Pulau Gaya yang merujuk kepada kawasan yang sekarang ini merupakan pusat kota Kota Kinabalu.[24]

Pada masa kini, semua nama ini digunakan sebagai nama jalan atau bangunan di sekitar kota. Beberapa contoh adalah Lintasan Deasoka, Api-Api Centre dan Jalan Singgah Mata.

Ibu kota[sunting | sunting sumber]

Peta Kota Kinabalu dan daerah kota sekitar. Garis biru menunjukkan jalan-jalan utama, garis kelabu menunjukkan jalur kereta api, dan garis bertitik merah jambu menunjukkan perbatasan daerah.

Sebagai ibu kota Sabah, Kota Kinabalu memainkan peran yang penting dalam politik dan ekonomi penduduk di seluruh negara ini. Ini merupakan daerah pemerintahan utama negara di mana letak hampir semua kantor kementerian dan lembaga pemerintah. Kebanyakan lembaga dan departemen pemerintah federal Malaysia juga terletak di Kota Kinabalu. Dewan Undangan Negeri Sabah terletak di Teluk Likas yang terdekat. Ada empat anggota parlemen (MP) yang mewakili 4 kawasan parlemen di kota: Sepanggar (P.171), Kota Kinabalu (P.172), Putatan (P.173), dan Penampang (P.174). Kota ini juga memilih 9 wakil badan legislatif negara dari daerah DUN Karambunai, Inanam, Likas, Api-Api, Luyang, Tanjung Aru, Petagas, Kepayan, dan Moyog.[25]

Pemerintah daerah dan definisi kota[sunting | sunting sumber]

Kota ini diatur oleh Balai Kota Kinabalu. Wali kota saat ini (2013) adalah Datuk Abidin Madingkir, yang menjabat dari Datuk Iliyas Ibrahim pada 2 Februari 2011.[26] Datuk Iliyas adalah wali kota kedua setelah menjabat dari Datuk Abdul Ghani Rashid pada tahun 2006. Kota ini memperoleh status kota pada 2 Februari 2000.[9] Sebelum ini ia diatur oleh Kotamadya Kota Kinabalu.

Kawasan kota ini juga merupakan daerah, yang sebelumnya munisipalitas Kota Kinabalu. Dengan area seluas 351 kilometer persegi, ia adalah daerah yang terkecil tetapi yang memiliki terpadat di Sabah.[27] Kawasan kota mencakup Tanjung Aru dan Kepayan di selatan, sehingga Telipok dan Sepanggar di utara. Kawasan kota-kota juga meluas ke daerah Penampang[28] di selatan perbatasan kota, yang termasuk kota-kota Donggongon dan Putatan. Kawasan kombinasi Kota Kinabalu (daerah) di Penampang dan Putatan dikenal sebagai Greater Kota Kinabalu (Kota Kinabalu Raya).[29]

Daerah Penampang memiliki area seluas 466 kilometer persegi, dan diatur oleh Dewan Daerah Penampang.[30]

Hubungan Internasional[sunting | sunting sumber]

Beberapa negara telah mendirikan konsulat mereka di Kota Kinabalu, antaranya termasuk Australia,[31] Brunei, Finlandia,[32] Indonesia, Jepang,[33] Rumania[34] dan Swedia.[35]

Kota Kinabalu kini mempunyai empat kota kembar dan satu provinsi kembar.

Negara Kota / Provinsi Status pembagian Sumber
 Australia Rockingham Kota kembar [36]
 Tiongkok Heyuan Kota kembar [37]
 Korea Selatan Yongin Kota kembar [38]
 Rusia Vladivostok Kota kembar [39]
 Thailand Ratchaburi Provinsi kembar [40]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pemandangan matahari terbenam di Sutera Harbour, Kota Kinabalu.

Kota Kinabalu terletak di pantai barat Sabah. Kota ini terletak di dataran yang sempit di antara Banjaran Crocker ke timur dan Laut Cina Selatan ke barat. Ada enam pulau di luar pantai kota. Yang terbesar adalah Pulau Gaya yang merupakan bekas lokasi penempatan Inggris yang pertama. Sekitar 8.000 orang tinggal di sana.[41] Pulau-pulau kecil yang tidak berpenghuni, diantaranya Pulau Manukan, Pulau Mamutik, Pulau Sapi, Pulau Suluk dan Pulau Sepanggar, terletak di utara berseberangan dengan Taman Nasional Teluk Sepanggar.[42]

Pemandangan matahari terbenam di Kota Kinabalu.

Tanah rata terkonsentrasi di pusat kota, dan ada batasan yang ketat untuk ketinggian bangunan: bandara terletak 7 km (4 mil) dari kota dan daerah kota berada langsung dalam jalur penerbangan. Kebanyakan kawasan Distrik Pusat Bisnis (Central Business District, (CBD)) hari ini dibangun di atas tanah yang reklamasi dari laut.[2] Kehidupan tumbuhan asli kebanyakan sudah hilang, tetapi beberapa bukit di dalam kota (terlalu curam untuk dibangun gedung) masih ditutupi dengan hutan hujan tropis. Salah satunya adalah Signal Hill, yang berbatasan dengan CBD arah ke pantai. Di kawasan Teluk Likas, sisa hutan bakau yang luas sudah hampir hilang.[43] Pada tahun 1996, negara telah menetapkan 24 acre (97,000 ) hutan sebagai kawasan yang dilindungi. Hutan ini kini dikenal sebagai Kota Kinabalu Wetlands. Tempat perlindungan itu diberikan perlindungan tambahan sebagai Situs Warisan Budaya Negeri pada tahun 1998.[43]

Permukiman bangsa Moro di Pulau Gaya.

Lima pulau (Gaya, Sapi, Manukan, Sulug, Mamutik) yang berhadapan dengan kota dipelihara sebagai Taman Nasional Tunku Abdul Rahman. Taman ini diberi nama untuk menghormati Perdana Menteri Malaysia pertama Tunku Abdul Rahman[2], dan merupakan tempat rekreasi populer bagi wisatawan dan penduduk lokal.[44] Pusat kota Kota Kinabalu kebanyakan merupakan kawasan bisnis dan administrasi pemerintah yang termasuk Karamunsing, daerah pelabuhan (Tanjung Lipat), Signal Hill, Kampung Air, Sinsuran, Segama, Asia City, Gaya Street (Kota Lama), Kota Berhasil, Api-Api, Sutera Harbour dan Sembulan. Lingkungan dan pinggiran perumahan termasuk Kepayan Ridge, Tanjung Aru, Petagas, Kepayan, Lido, Lintas, Nosoob, Bukit Padang, Luyang, Damai, Likas dan Kolombong. Kota ini semakin berkembang sehingga menjangkau ke kota Inanam, Menggatal, Sepanggar, Telipok dan selatan perbatasan daerah Penampang, Putatan, dan Lok Kawi.[45]

Kota Kinabalu umumnya berada jauh dari pusat pemerintahan utama negara, terletak sekitar 1.624 kilometer (1,009 mil) dari Kuala Lumpur yang berada di Semenanjung Malaysia[46] dan juga 804 kilometer (500 mil) dari Kuching, ibu kota Serawak.[47]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Pohon kelapa berada di sepanjang jalan, iklim hutan hujan tropis di Kota Kinabalu.

Kota Kinabalu memiliki iklim hutan hujan tropis, di bawah klasifikasi iklim Köppen. Namun, kota ini memiliki musim-musim yang terasa lebih basah dan lebih kering. Pada bulan Februari, kota ini menerima rata-rata curah hujan 60 mm, yang layak untuk iklim hutan hujan tropis. Dua musim hujan yang menjadi ciri iklim bagian Sabah ini adalah Muson Timur Laut dan Muson Barat Daya. Muson Timur Laut terjadi antara November dan Maret dengan suhu sejuk dan kurang hujan, sementara Muson Barat Daya terjadi antara Mei dan September yang membawa suhu panas dan lebih banyak curah hujan. Ada juga dua transisi muson yakni dari April hingga Mei, dan September hingga Oktober.[48] Perubahan suhu sepanjang tahun adalah kecil. Namun, April dan Mei umumnya bulan terpanas, sementara Desember dan Januari sering tersejuk. Selama periode tersejuk (Desember dan Januari), beberapa gelombang angin dingin bertiup dari Siberia yang kadang-kadang menurunkan suhu pada awal pagi hingga 20 °C.[49] Curah hujan sangat bervariasi sepanjang tahun. Bulan Februari dan Maret biasanya bulan-bulan panas terik dan kering, sedangkan curah hujan mencapai puncaknya pada periode transisi muson sekitar Oktober. Kelembapan relatif cukup tinggi sepanjang tahun.[50]

Data iklim Kota Kinabalu pada tahun 2013 (Minimal Hujan : 2009-2012)
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Presipitasi mm (inci) 119 60 74 128 228 290 258 259 310 351 304 241 2621
Curah hujan mm (inci) 278.8 120.7 136.9 167.4 192.9 311.9 319.3 234.9 294.4 252.2 328.8.2 216.9
Sumber: Weatherbase[51]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Tidak ada nama atau gelar resmi dan juga demonim untuk menggambarkan rakyat Kota Kinabalu. Satu cara mudah untuk menggambarkan orang kota di sini adalah "orang KK". Istilah "K.K-ian" juga kadang-kadang digunakan.[5] Umumnya, semua orang dari Sabah disebut "orang Sabah".[52]

Gereja Katedral Sacred Heart'.

Etnik dan agama[sunting | sunting sumber]

Laporan Statistik Malaysia 2010 menunjukkan bahwa wilayah kota Kota Kinabalu memiliki populasi 452.058.[1] Pada saat ini, penduduk di kota ini memiliki berbagai campuran ras dan etnis yang berbeda. Warga asing membentuk mayoritas penduduk kota dengan 110.556 orang diikuti dengan Tionghoa (93.429), Bajau (72.931), Kadazan-Dusun (69.993), Bumiputra (59.607), Melayu Brunei[53] (35.835), Murut (2.528), India (2.207) dan lain-lain (5.482).[54] Orang Tionghoa kebanyakan adalah orang Hakka dan sebagian besar menetap di daerah Luyang. Distrik Penampang dihuni oleh Kadazan, kaum Bajau kebanyakan tinggal di Likas, Sembulan dan Karambunai, sedangkan Orang Melayu Brunei bisa ditemukan di sekitar kota.

Orang Melayu Brunei dan Bajau beragama Islam. Kadazan menganut agama Kristen, sedangkan orang Tionghoa menganut agama Buddha atau Kristen. Ada juga sejumlah kecil penganut Hindu, Sikhisme, Animisme; sejumlah kecil Sekularisme juga ada.

Ada juga sejumlah besar orang Filipina di Kota Kinabalu. Gelombang pertama imigran tiba pada abad ke-15 saat penjajahan Spanyol, sedangkan beberapa pengungsi tiba pada awal 1970-an karena masalah pemberontakan di selatan Filipina. Sejumlah besar dari mereka sekarang terdiri dari pekerja asing yang tiba pada tahun 1970-an. Kebanyakan pendatang awal telah beralih kewarganegaraan menjadi rakyat Malaysia, namun ada juga yang masih hidup tanpa dokumentasi di sekitar kota ini yang dianggap sebagai pendatang haram.[55] Kebanyakan pendatang Filipina adalah berkebangsaan Suluk dan Tausug.[56] Ada juga sejumlah besar masyarakat Indonesia yang tinggal di sekitar kota.[56]

Pagoda Che Sui Khor.

Ada sejumlah kecil penduduk India, Pakistan dan Eurasia yang menetap di sekitar kota. Baru-baru ini juga jumlah ekspatriat yang tinggal di kota, baik secara sementara atau tetap juga meningkat. Kebanyakan datang dari Korea Selatan, Jepang, Australia, dan juga Eropa.

Perkawinan bukanlah suatu hal yang luar biasa di sini dan pernikahan campur antara Tionghoa - Kadazan adalah sangat biasa.[57] Anak-anak bangsa campuran Kadazan dan Tionghoa disebut sebagai Sino-Kadazan atau hanya "Sino".[57]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Penduduk Kota Kinabalu umumnya berbicara Bahasa Melayu dengan memiliki bahasa kreol Sabah.[52] Hampir 50% penduduk Kota Kinabalu keturunan Tionghoa.[58] Bahasa Hakka dan Mandarin dituturkan oleh orang Cina. Selain itu, kebanyakan orang Cina juga dapat berbicara dalam bahasa Kanton. Hampir semua penduduk juga dapat berbicara bahasa Inggris, terutama generasi muda. Pada hari ini, kebanyakan orang sudah dapat berbicara dalam bahasa Inggris dasar. Namun, beberapa mengalami kesulitan berbicara dengan lancar karena perbendaharaan kata yang terbatas dan kurangnya umum penggunaan bahasa Inggris sebagai lingua franca percakapan di kalangan rakyat Sabah secara keseluruhan.

Penggunaan Bahasa Kadazan dan Dusun sangat signifikan di seluruh Sabah terutama di kota-kota besar atau kota-kota seperti Kota Kinabalu. Beberapa usaha telah diambil oleh beberapa pihak untuk memulihkan penggunaan bahasa tersebut. Kedua bahasa ini telah dianggap sebagai bahasa terancam, begitu juga dengan budaya etnis Kadazan-Dusun.[59]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Kantor Petronas di Kota Kinabalu, Sabah.

Selain menjadi ibu kota, Kota Kinabalu juga merupakan pusat utama industri dan komersial bagi Sabah. Ekonomi didominasi oleh sektor industri utama seperti pertanian, perikanan, kehutanan, dan minyak dan gas. Dari segi sejarah, sektor sekunder menguasai ekonomi, tetapi karena urbanisasi yang pesat dan pembangunan ekonomi, sektor sekunder ini kemudian perlahan-lahan menurun. Lebih-lebih lagi baru-baru ini, satu langkah ke arah yang lebih ke industri berbasis sektor jasa telah dilakukan.[4] Perusahaan dalam negeri, luar negeri dan bank perdagangan internasional, serta beberapa perusahaan asuransi dan perusahaan lain memiliki kantor pusat atau cabang mereka di sini.

Orang Cina perantauan juga banyak menyumbang kepada pembangunan KK sejak migrasi mereka lewat abad ke-19.[60] Peran asli mereka adalah sebagai 'kuli' (kerja perbudakan) dan kini banyak yang menjadi pemilik toko.[60]

Beberapa industri dan perusahaan manufaktur juga memiliki pabrik mereka di sini terutama di daerah-daerah industri seperti Likas, Kolombong, dan Inanam. Pembangunan berkelanjutan dari 8.320-acre (33.7 km2) Taman Industri Kota Kinabalu (KKIP) di Sepanggar juga bertujuan untuk meningkatkan kegiatan industri dan komersial di kota dan menjadi pusat pertumbuhan utama di Malaysia Timur, sebagaimana juga tujuan untuk wilayah BIMP-EAGA (Kawasan Pertumbuhan ASEAN Timur Brunei - Indonesia - Malaysia - Filipina).[61] Kota Kinabalu juga menjadi tuan rumah beberapa kegiatan nasional, regional dan juga konferensi internasional atau pameran dagang pada setiap tahun termasuk Ekspo Internasional Biennial Sabah, Konferensi ePelancongan Asia Pasifik oleh Konferensi PBB mengenai Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD), Kongres Teknik Australia ASEAN, serta lain-lain lagi. Kegiatan seperti ini biasanya diadakan di resort Sutera Harbour.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Darat[sunting | sunting sumber]

Jalan pedalaman yang menghubungkan bagian kota yang berbeda umumnya dikenal sebagai jalan negeri. Jaringan jalan ini dibangun dan dikelola oleh departemen Bekerja Malaysia.[62] Kebanyakan jalan pedalaman utama adalah jalan raya kembar. Salah satu jalan utama di sini adalah Jalan Lintas-Jalan Tuaran Bypass, yang berfungsi sebagai jalan lingkar, mengelilingi kota dan menghubungkan daerah dan daerah pinggiran di sekitar seperti Putatan, Penampang, Luyang, Likas, Inanam, Menggatal, Sepanggar, dan Tuaran. Kota Kinabalu dihubungkan oleh jalan tol dengan kota-kota yang jauh di sekitar Sabah terutama melalui jalan federal yang dikelola oleh Departemen Pekerjaan Umum. Jalur jalan raya dari kota ini termasuk:[63]

Transportasi Umum

Terminal bus di Inanam.

Layanan bus sering beroperasi di sekitar kota. Bus kecil atau van juga digunakan selain bus sebagai transportasi alternatif.[64] Ada dua terminal bus utama di kawasan bisnis pusat. Terminal sepanjang Jalan Tun Razak menyediakan layanan bus pedalaman ke berbagai kota dan daerah pinggiran. Satu lagi terminal dekat Kota Berjaya menyediakan layanan ke arah tujuan di selatan kota seperti (Papar, Tenom, Beaufort, dan lain-lain). Terminal Bus Utara Kota Kinabalu di Inanam menyediakan layanan bus di antara kota yang ada pada jalur menuju ke arah tujuan utara dan utara-timur Kota Kinabalu seperti (Tuaran, Kudat, Ranau, Sandakan, Tawau, Semporna, dan lain-lain). Layanan taksi juga dapat ditemukan di sekitar kota.[64]

Signage stasiun Tanjung Aru.

Satu sistem kereta api yang dulunya dikenal sebagai Kereta Api Borneo Utara telah didirikan pada tahun 1896 oleh Perusahaan Borneo Utara Inggris.[13][65] Ini telah dibangun dengan tujuan utama mengangkut komoditas dari pedalaman ke pelabuhan di kota Kota Kinabalu saat penjajahan Inggris dulu.[13] Jalur kereta api menghubungkan kota ini dengan Tenom dan beberapa kota-kota lain; ia juga merupakan satu-satunya sistem kereta api yang ada di Malaysia Timur.[13][65] Pada hari ini, sistem kereta tersebut dikenal sebagai Kereta Negeri Sabah dan ia menyediakan layanan harian bagi penumpang, wisatawan, serta transportasi kargo.[13] Sebuah perusahaan terpisah yang beroperasi sebagai transportasi rekreasi pariwisata juga disebut Kereta Borneo Utara. Stasiun kereta dan halte utama terletak di Tanjung Aru.[13]

Udara[sunting | sunting sumber]

Bandara Internasional Kota Kinabalu (KKIA) ​​(Kode ICAO: WBKK) menyediakan penerbangan yang menghubungkan Kota Kinabalu dengan tujuan domestik dan internasional yang lain. Ini merupakan hub kedua untuk Penerbangan Malaysia dan AirAsia dan terdiri dari dua terminal. KKIA merupakan bandara kedua tersibuk di Malaysia setelah Bandara Internasional Kuala Lumpur dan merupakan salah satu pintu masuk utama ke Sabah dan Malaysia Timur.[66]

Beberapa tujuan penerbangan dari bandara ini mencakup: Jakarta, Shenzhen, Seoul, Shanghai, Guangzhou, Hong Kong, Macau, Jakarta, Cebu, Singapura, Taipei, Kaohsiung, dan kota-kota lain, baik di dalam atau di luar Malaysia. Selain itu KKIA juga merupakan hub kedua untuk MASwings, yang melayani penerbangan ke kota-kota kecil dan pedesaan di Malaysia Timur.

Laut[sunting | sunting sumber]

Terminal Feri Kota Kinabalu menyediakan layanan harian ke Pulau Manukan, serta pulau-pulau lain. Dari kiri adalah Pulau Sulug, dan di sebelah kanan adalah Pulau Mamutik dan Pulau Manukan (yang lebih besar).

Kota Kinabalu memiliki dua pelabuhan yaitu: Pelabuhan Kota Kinabalu dan Pelabuhan Kontainer Teluk Sepanggar (SBCP). Pelabuhan Kota Kinabalu berfungsi sebagai pelabuhan kargo, sementara SBCP beroperasi sebagai basis Angkatan Laut untuk Angkatan Laut Malaysia, depot minyak dan juga semua kargo kontainer.[67] Pada tahun 2004, Pelabuhan Kota Kinabalu mengelola sekitar 3,6 juta ton kargo, ketiga tertinggi di negeri ini setelah Pelabuhan Sandakan dan Pelabuhan Tawau.[27] Ia bagaimanapun mengendalikan jumlah yang paling utama sebagai pelabuhan kontainer di negeri ini, dengan 153,793 kontainer dioperasikan pada tahun 2006. Semua pelabuhan di Sabah dikelola dan dioperasikan oleh Sabah Ports Sdn Bhd.[68]

Layanan Feri Kota Kinabalu adalah terminal penumpang feri yang terletak di Jesselton Point dekat pelabuhan KK.[69] Ia menyediakan layanan feri dan perahu bermotor ke pulau-pulau terdekat untuk wisatawan serta bagi penumpang yang tinggal di pulau-pulau. Ada juga layanan feri tetap ke Labuan.[69]

Fasilitas umum lainnya[sunting | sunting sumber]

Pengadilan dan penegakan hukum[sunting | sunting sumber]

Pengadilan Kota Kinabalu.

Kompleks Pengadilan pada saat ini terletak di sepanjang Jalan Tugu.[70] Ini mencakup Pengadilan Tinggi, Mahkamah Seksyen, dan Pengadilan Hakim.[71]

Markas Polisi Kontingen Sabah terletak di Kepayan. Ada dua markas daerah di kota, yaitu Markas Polisi Daerah Kota Kinabalu yang terletak di Karamunsing, dan Markas Kepolisian Daerah Penampang. Keduanya beroperasi sebagai kantor polisi. Kantor polisi yang lain bisa ditemukan di KKIA, Tanjung Aru, Putatan, dan Menggatal sementara Pondok Polisi dapat ditemukan di daerah Luyang, Likas, Telipok, dan Babagon.[72]

Markas polisi lalu lintas di kota ini terletak di sepanjang Jalan Dewan dekat Gaya Street, dan markas polisi laut dekat pelabuhan feri sekitar Jalan Tun Razak.

Penjara Kota Kinabalu terletak di Kepayan.[73] Lokap sementara atau sel-sel penjara juga ada di kantor-kantor polisi di sekitar kota.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Rumah Sakit Queen Elizabeth.

Ada tiga rumah sakit dan satu klinik publik di Kota Kinabalu.[74] Rumah Sakit Queen Elizabeth, terletak di sepanjang Jalan Penampang dan itu adalah rumah sakit umum yang terbesar di Sabah dengan mempunyai sebanyak 589 katil.[75] Dibangun pada tahun 1957, ia adalah pusat kesehatan yang paling penting di kota dan merupakan salah satu dari tiga rumah sakit umum di Sabah. Rumah Sakit lain adalah Rumah Sakit Spesialis Likas (Likas Specialist Hospital). Rumah Sakit Mesra Bukit Padang (Bukit Padang Mental Hospital), yang dibuka pada tahun 1971, menyediakan layanan psikiatri bagi negeri Sabah. Klinik Kesehatan Luyang terletak sekitar 6 kilometer dari pusat kota.

Pusat Medis Sabah di Luyang adalah rumah sakit swasta yang terbesar di Sabah dengan mempunyai 134 katil. Sebagai tambahan, kota ini juga mempunyai dua pusat medis swasta antaranya adalah Pusat Pakar Damai dengan 56 katil[76] dan Pusat Kesehatan Rafflesia dengan 14 katil.[77]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Gedung Kanselir UMS.

Universitas[sunting | sunting sumber]

Universitas Malaysia Sabah (UMS) merupakan universitas yang terbesar di Sabah dan didirikan pada tahun 1994. Kampus utamanya terletak di sebidang tanah seluas 999-acre (4.04 km2) di atas bukit yang menghadap Laut Cina Selatan di Teluk Sepanggar, sekitar 10 kilometer di utara pusat kota. Ia juga memiliki kampus cabang di Labuan dan dianggap sebagai salah satu universitas yang paling cantik di Malaysia.[78][79] Universitas tertua di Sabah adalah Universitas Teknologi Mara Sabah yang telah didirikan oleh UiTM dan Yayasan Sabah pada tahun 1973. Universitas ini telah disahkan oleh dewan Kota Kinabalu sebagai universitas bebas sampah.[80] Ada juga beberapa perguruan tinggi swasta seperti Universitas Tun Abdul Razak, Universitas Internasional AlmaCrest, Kolej INTI, College Komersial Kinabalu, dan Sekolah Tinggi Informatika. College Publik Tunku Abdul Rahman juga tersedia di daerah Donggongon. Banyak penduduk yang kaya mengirim anak-anak mereka ke luar negeri baik untuk melanjutkan pendidikan menengah atau perguruan tinggi.

Gedung Perpustakaan Negeri Sabah.

Perpustakaan[sunting | sunting sumber]

Kantor Perpustakaan Negeri Sabah terletak di Jalan Penampang dan merupakan perpustakaan terbesar di negeri ini. Perpustakaan-perpustakaan umum lain termasuk Perpustakaan Kota Kinabalu, Perpustakaan Cabang Penampang dan Perpustakaan Kampung Menggatal. Semua perpustakaan ini dikelola oleh Departemen Perpustakaan Negeri Sabah.[81] Selain itu, perpustakaan juga tersedia di sekolah-sekolah, perguruan tinggi, atau kampus universitas.[74]

Kebudayaan dan wisata[sunting | sunting sumber]

Atraksi dan tempat-tempat rekreasi[sunting | sunting sumber]

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Museum Sabah yang merupakan museum utama di Sabah.

Ada beberapa tempat budaya di kota ini. Museum Sabah yang terletak dekat Rumah Sakit Queen Elizabeth adalah museum utama Sabah.[2] Di sekitar museum juga terdapat Pusat Sains dan Teknologi, Galeri Seni Sabah, dan Taman Etno Botani. Wisma Galeri Seni Budaya menjadi tuan rumah tingkat internasional serta pameran seni regional. Bangunan Hongkod Koisaan di Penampang juga merupakan rumah bagi Asosiasi Kebudayaan Kadazan-Dusun (KDCA).[82] Ia menjadi tuan rumah pesta tahunan Kaamatan atau Pesta Panen, dan kontes kecantikan Unduk Ngadau yang diadakan serentak di bulan Maret. Kampung Monsopiad juga menampilkan pertunjukan kebudayaan yang berkaitan dengan kebudayaan Kadazan-Dusun. Ia dinamai legenda pahlawan Kadazan-Dusun yang berburu kepala, yaitu Monsopiad.[83]

Kawasan bersejarah[sunting | sunting sumber]

Peringatan Perang Petagas yang terletak sekitar Bandara Internasional Kota Kinabalu.

Lapangan Merdeka merupakan situs di mana deklarasi pembentukan Malaysia terjadi.[84] Pernyataan itu diumumkan oleh Ketua Menteri Sabah yang pertama yaitu, Tun Fuad Stephens pada 16 September 1963, juga dikenal sebagai Hari Malaysia.[84] Pada hari ini, situs tersebut menjadi tuan rumah pada perayaan Hari Kota tahunan pada 2 Februari, Hari Merdeka pada 31 Agustus, dan beberapa festival lain.

Menara Jam Atkinson berada sekitar Kota Berjaya. Menara jam ini telah dibangun oleh Mary Edith Atkinson pada tahun 1905 untuk mengingat anaknya, Francis George Atkinson.[85] Menara ini dulunya digunakan untuk membantu jalur kapal-kapal.[85] Ia merupakan salah satu dari tiga struktur tinggalan Perang Dunia Kedua yang kekal sehingga ke hari ini.[2][9] Satu lagi situs peringatan yang terkenal di sini adalah Peringatan Perang Petagas yang terletak sekitar KKIA. Ini adalah sebuah situs peringatan untuk mengingat mereka yang telah tewas ketika melawan tentara Jepang selama Perang Dunia Kedua. Ini juga merupakan tempat di mana gerilyawan Kinabalu telah dibunuh oleh tentara Jepang pada tahun 1944. Selain itu, Monumen Double Six, yang terletak di Sembulan turut menjadi simbol peringatan bagi negara Sabah. Tugu ini merupakan sebuah situs peringatan untuk mengingat Tragedi Double Six pada 6 Juni 1976 yang menelan korban Ketua Menteri Sabah yang pertama yaitu, Tun Fuad Stephens.[86]

Kawasan rekreasi dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Titian di Kota Kinabalu pada waktu senja.

Ada banyak tempat rekreasi dan kawasan konservasi di sekitar Kota Kinabalu. Anjung Samudra (KK Waterfront) diantaranya merupakan tempat hiburan tepi pantai di pusat kota yang memiliki restoran, kafe, pub, dan klub malam. Royal Sabah Turf Club di Tanjung Aru juga menjadi tuan rumah untuk acara pacuan kuda mingguan tetapi kini ia telah ditutup dan dipindahkan ke Lapangan Pacuan Kuda Tambalang di Tuaran disebabkan oleh pengembangan Bandara Internasional Kota Kinabalu. Kereta Api Borneo Utara yang memulai perjalanan dari stasiun Tanjung Aru juga menawarkan wisata indah desa di Bagian Pantai Barat dan Bagian Pedalaman.[13] Perjalanan kereta ini berakhir di Tenom.[13] Selain itu, Sutera Harbour Golf and Country Club dekat pusat kota yang dibangun di atas tanah reklamasi juga telah siap sepenuhnya.[2] Tempat ini memiliki sebuah lapangan golf dan dua hotel.

Pantai Tanjung Aru.

Tanjung Aru yang terletak sekitar 6 kilometer (3.7 mil) dari pusat kota merupakan salah satu pantai di Pantai Barat. Namanya diambil dari pohon sena (sejenis pohon lokal yang disebut Aru) yang tumbuh di daerah pantai.[87] Pantai ini memiliki panjang lebih kurang 2 kilometer (1.2 mil) dan dilengkapi dengan beberapa warung makanan dan minuman, restoran, dan juga klub-klub hiburan malam. Di sekitar daerah Tanjung Aru terletaknya Kinabalu Golf Club, Kebun Raya Putera Philip, Klub Kapal Layar KK, dan Resort Pantai Shangri-La. Pantai ini sangat terkenal dengan keindahan pemandangan matahari terbenam yang dapat dinikmati banyak orang.[88][89]

Cagar Burung Kota Kinabalu terletak di dalam kawasan Teluk Likas. Kawasan ini luasnya 24 acre (97,000 ), dan merupakan kawasan hutan alami yang masih ada hingga sekarang di sepanjang wilayah pantai Kota Kinabalu.[90] Kawasan ini disampaikan pada September 1996 oleh pemerintah negeri untuk menanamkan kesadaran terhadap nilai lahan basah. Zoological and Botanical Gardens Sabah (Lok Kawi Wildlife Park) itu terletak di Lok Kawi, sekitar 20 kilometer (12 mil) di selatan kota. Taman ini merupakan kebun yang pertama di Sabah. Terletak di sebidang tanah seluas 280 acre (1.1 km2), taman ini juga bisa dikatakan sebagai kebun binatang yang terbesar di Malaysia.[91]

Taman Tun Fuad Stephens yang terletak di Bukit Padang juga merupakan tempat joging dan mendaki yang populer di kalangan penduduk setempat. Taman ini dikelilingi oleh hutan dan sebuah danau buatan manusia. Di tempat ini juga terdapat beberapa gerai makan dan restoran. Taman Tunku Abdul Rahman adalah Taman Nasional yang terdiri dari pulau Sapi, Mamutik, Manukan, Sulug dan Gaya.[2] Pulau-pulau tersebut adalah tempat populer untuk menyelam. Taman ini dapat dicapai dengan menggunakan perahu yang ada di terminal feri dengan jarak tempuh sekitar 15 sampai 30 menit. Sungai Babagon, di Penampang, dan air terjun Kiansom dekat Inanam juga merupakan tempat yang populer untuk piknik dan mandi.[92]

Di daerah pedesaan, lebih kurang 70 kilometer (43 mil) dari Kota Kinabalu terdapat Taman Nasional Banjaran Crocker yang berdekatan dengan Keningau. Taman Crocker adalah tempat yang populer untuk pendakian dan juga perkemahan hutan. Selain itu, Kota Kinabalu juga merupakan pintu masuk ke salah satu taman nasional yang paling populer di Malaysia, yaitu Taman Nasional Kinabalu.[93] Perjalanan ke taman ini memakan waktu dua jam dari kota. Di taman nasional ini terdapat Gunung Kinabalu. Selain itu, Cagar Rafflesia, (30 kilometer (19 mil) dari kota) yang berada di Tambunan dan berbatasan Taman Nasional Banjaran Crocker, juga merupakan tempat menarik wisatawan. Spesies bunga yang terbesar di dunia, yaitu Rafflesia, tersedia di sini. Sekitar di sini juga adalah Gunung Emas Highland Resort yang merupakan satu lagi tempat yang terkenal dengan pemandangan dan udara sejuk. Ladang Buaya Tuaran, yang berada sekitar 30 kilometer (19 mil) ke utara kota memiliki sekitar 1.400 ekor buaya dalam kandang yang menjadikannya peternakan buaya terbesar di Sabah.[94]

Atraksi lain[sunting | sunting sumber]

Menara Tun Mustapha, (sebelumnya dikenal sebagai Menara Yayasan Sabah) merupakan bangunan 30 lantai yang didukung oleh batang baja regangan tinggi, ia merupakan satu dari tiga bangunan di dunia yang dibangun menggunakan metode ini.[95]

Bangunan lain yang menjadi menarik pengunjung antaranya rumah bertiang tinggi yang dapat ditemukan di daerah Sembulan, Tanjung Aru, Kampung Likas, dan Desa Pondo di Pulau Gaya.[96] Rumah-rumah ini dibangun di atas perairan pantai dangkal dan merupakan rumah khusus bagi kaum Bajau dan penduduk Suluk dan Tausūg.[97]

Masjid Sabah di Sembulan adalah masjid utama di kota ini sementara Masjid Kota di Teluk Likas merupakan satu lagi keunggulan terpenting di kota.[98]

Kawasan perbelanjaan[sunting | sunting sumber]

1Borneo, pusat perbelanjaan yang terbesar di Malaysia Timur.

Kota Kinabalu juga memiliki beberapa pusat perbelanjaan yang menarik banyak pengunjung, di antaranya: Kompleks Karamunsing, Centre Point, Wisma Merdeka, Warisan Square, Plaza Wawasan, Kompleks Asia City[2], City Mall, KK Plaza, dan Suria Sabah. Pusat perbelanjaan yang terbesar adalah 1Borneo.[64] Kawasan perbelanjaan yang baru dibangun di Kota Kinabalu termasuk Suria Sabah Shopping Mall yang kini menempatkan GSC Kota Kinabalu dan juga Megalong Shopping Mall yang terletak di daerah Penampang.[64] Di Karamunsing pula, ada Kompleks Karamunsing.[99] Selain itu, di pasar mingguan Gaya Street juga ada banyak pedagang kaki lima lokal yang menjual berbagai barang dan cendera mata etnik budaya tradisional.[100] Pasar Kraftangan Kota Kinabalu (yang sebelumnya dikenal sebagai Pasar Filipina) atau Kota Kinabalu Handicraft Market juga menjual kerajinan, cendera mata, dan makanan tradisional.[101]

Hiburan[sunting | sunting sumber]

Bioskop Golden Screen Cinemas yang terletak di Suria.

Ada empat bioskop di Kota Kinabalu: dua Golden Screen Cinemas (dikenal sebagai GSC), Cathay Cineplex, Growball Cineplex dan Megalong Cineplex. GSC terletak di dalam Mall Suria dan di bagian lain 1Borneo.[102][103] Kedua cabang GSC memuat delapan ruang bioskop masing-masing.[104]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Stadion Likas, yang merupakan stadion rumah bagi tim SabaHawks.

Kompleks Olahraga Likas Kota Kinabalu menyediakan fasilitas untuk berbagai kegiatan olahraga dan rekreasi untuk penggunaan umum.[74] Antara lain ia juga memiliki stadion sepak bola[105], hoki, badminton, tenis, squash, gym, kolam renang ukuran Olimpiade. Ini adalah kompleks olahraga yang terbesar di Sabah dan telah menjadi tuan rumah beberapa acara olahraga internasional.[74] Stadion Likas adalah rumah bagi tim sepak bola (SabaHawks) yang juga dikenal sebagai Sabah FA yang sedang bertanding dalam Liga Utama Malaysia. Ada satu lagi kompleks olahraga di Penampang yang juga memiliki sebuah stadion sepak bola berukuran penuh.

Ada empat lapangan golf di Kota Kinabalu, diantaranya Sabah Golf and Country Club di Bukit Padang, Kinabalu Golf Club, di Tanjung Aru, Sutera Harbour Golf and Country Club, dan Karambunai Golf and Country Club.[106]

Kota Kinabalu juga telah menjadi tuan rumah untuk beberapa acara olahraga tingkat nasional seperti SUKMA 2002, serta kejuaraan internasional seperti Kejuaraan Karate Dunia 1994[107] dan Kejuaraan BWF Super Series 2008.[108] Selain itu, ia juga merupakan titik awal internasional tahunan Tantangan Borneo Safari 4x4.[109] Kota ini juga menjadi tuan rumah dan merupakan salah satu sirkuit untuk F2 Perahu Daya UIM Seri Piala Dunia yang dilangsungkan pada bulan Desember setiap tahun sejak 2007.[110]

Musik[sunting | sunting sumber]

Kota Kinabalu adalah tuan rumah salah satu festival jazz favorit Asia, yaitu Festival Jazz KK yang merupakan acara tahunan.[111] Pemusik internasional seperti Son2nos (Venezuela), Jazz Korea Nah Youn Sun yang memenangkan penghargaan diva, Hong Kong Junk Unit, Malaysia's Double Take, Atilia, dan Mood Indigo dari Inggris pernah tampil dalam konser di festival ini.[112]

Majalah Bandwidth Street Press merupakan majalah gratis di Kota Kinabalu yang isinya mempromosikan musisi lokal asal Sabah. Majalah ini diluncurkan pada Maret 2009 dan didukung oleh pemerintah setempat dan juga Menteri Lingkungan Kebudayaan, dan Pariwisata Sabah, yaitu YB Datuk Masidi Manjun, untuk memperkenalkan dan memajukan musik lokal.[113]

Tokoh terkenal[sunting | sunting sumber]

Politikus
Artis

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Ringkasan statistik penting bagi daerah oleh Departemen Statistik, Malaysia, 2010, hlm. 1 dan 8
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Charles De Ledesma; Mark Lewis; Pauline Savage (2003). Malaysia, Singapore & Brunei. Rough Guides. hlm. 508–. ISBN 978-1-84353-094-7. Diakses 23 Mei 2013. 
  3. ^ "Dari Jesselton ke Kota Kinabalu". Utusan Malaysia. 25 Februari 2010. Diakses 11 Februari 2013. 
  4. ^ a b "Tourism hub set to lift Sabah real estate". TheStar. 11 Juni 2007. Diakses 15 Januari 2008. 
  5. ^ a b Muguntan Vanar (20 September 2010). "Rapid development in Kota Kinabalu has its drawbacks". The Star, Malaysia. Diakses 3 Januari 2011. 
  6. ^ Frans Welman. Borneo Trilogy Volume 1: Sabah. Booksmango. hlm. 152–. ISBN 978-616-245-078-5. 
  7. ^ a b Rozan Yunos (20 Januari 2011). "The History of Kota Kinabalu". The Brunei Times. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 10 Mei 2014. Diakses 10 Mei 2014. 
  8. ^ "History of Sabah". Sabah Tourism Association (STA). Diakses 21 Mei 2013. 
  9. ^ a b c d e f g h "The History of Kota Kinabalu". The Brunei Times. 10 Januari 2011. Diakses 21 Mei 2013. 
  10. ^ "NEW PORT IN NORTH BORNEO". The Singapore Free Press and Mercantile Advertiser (1884-1942), 17 April 1900, Page 3. Perpustakaan Nasional Singapura. Diakses 21 Mei 2013. 
  11. ^ "About KK (History)". DBKK Sabah. Diakses 21 Mei 2013. 
  12. ^ "Kota Kinabalu". ABC Sabah. Diakses 12 Agustus 2009. 
  13. ^ a b c d e f g h i "The North Borneo Railway Project". The International Steam Pages. Diakses 21 Mei 2013. 
  14. ^ Benjohn Simbaku (14 September 2006). "Hargai Perjuangan Kemerdekaan". Bernama.com. Diakses 2 Mac 2013. 
  15. ^ "SEJARAH AWAL KOTA KINABALU". Laman Web Rasmi DBKK. Diakses 2 Maret 2013. 
  16. ^ "Surrender Point Memorial, Labuan Island". Departemen Urusan Veteran (Australia). Diakses 21 Mei 2013. 
  17. ^ "Sabah's Heritage: A Brief Introduction to Sabah's History". Muzium Sabah, Kota Kinabalu. 1992. Diakses 15 Januari 2008. 
  18. ^ a b c Ismail Ali. "The Role and Contribution of the British Administration and the Capitalist in the North Borneo Fishing Industry, 1945-63". Sosiohumanika-jpssk.com. Diakses 14 November 2012. 
  19. ^ "Mount Kinabalu". Virtual Malaysia. Diakses 2 April 2007. 
  20. ^ Sorudim, Lesaya (2 Mei 2005). "KINABALU: Kina Balu , Aki Nabalu, or Ki Nabalu?". KDCA Publications. Diakses 15 Januari 2008. 
  21. ^ "History of Sabah". Sabah Travel Guide. Diakses 8 Maret 2007. 
  22. ^ Wendy Law Suart (1993) Lingering Eye halaman 55, nota kaki
  23. ^ "NAMA ASAL". Laman Web Rasmi DBKK. 
  24. ^ Sawatan, Jackson. "Adakah Gaya Sekadar 'Singgah mata' Untuk Pembangkang?". BERNAMA. Diarsipkan dari aslinya tanggal 29 September 2007. Diakses 8 Maret 2007. 
  25. ^ "Parliament and State Legislative Assemblies". Election Commission of Malaysia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 14 Oktober 2007. Diakses 15 Januari 2008. 
  26. ^ "Abidin named new mayor". The Star. 3 Februari 2011. Diakses 21 Mei 2013. 
  27. ^ a b Monthly Statistical Bulletin: Sabah. Department of Statistics Malaysia, Sabah. Januari 2007 
  28. ^ "Satellite image of Kota Kinabalu". Google Maps. Diakses 17 Maret 2007. 
  29. ^ "Greater Kota Kinabalu Healthcare Overview". Sabah Economic Development and Investment Authority (SEDIA). Diakses 19 April 2012. 
  30. ^ "Laman Utama". Majlis Daerah Penampang. Diakses 15 Januari 2008. 
  31. ^ "Australian Consulate in Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia". Departemen Urusan Luar dan Perdagangan Australia. Diakses 13 Juni 2013. 
  32. ^ "Contact information: Honorary Consulate of Finland, Kota Kinabalu (Malaysia)". Kedutaan Finlandia, Kuala Lumpur. Diakses 13 Juni 2013. 
  33. ^ "Consular Office of Japan in Kota Kinabalu, Malaysia". Kantor Konsul Jepang di Kota Kinabalu. Diakses 13 Juni 2013. 
  34. ^ "Honorary Consulate of Romania in Kota Kinabalu". Kementerian Luar Negeri Rumania. Diakses 13 Juni 2013. 
  35. ^ "062a_Hon consulates in Malaysia". European External Action Service. Diakses 2 Juni 2013. 
  36. ^ "Friend and Sister Cities in the Clear". Situs Web Kota Rockingham. 21 Maret 2011. Diakses 11 Juni 2013. 
  37. ^ Teh, Michael. "Hakka communities of KK, Heyuan City, China have much in common". New Sabah Times. Diakses 11 Juni 2013. 
  38. ^ "Friendship Visit to Yongin by Kota Kinabalu City". YONGIN City. 18 Maret 2010. Diakses 5 Maret 2012. 
  39. ^ "VLADIVOSTOK TO BECOME KOTA KINABALU’S FOURTH SISTER CITY". MALAYSIA.com. 17 Maret 2010. Diakses 5 Maret 2012. 
  40. ^ "Another city wants to be KK’s sister". Borneo Post. 23 April 2010. Diakses 4 Mei 2010. 
  41. ^ "Cops storm Pulau Gaya, clash leaves one dead, four injured". The Star. 8 Agustus 2006. 
  42. ^ Google Maps, Capaian 14 Desember 2008
  43. ^ a b WWF Malaysia, A City Oasis, 28 Desember 2006. WWF Malaysia website, Capaian 14 Desember Untitled Document
  44. ^ Sabah Parks website, Capaian 14 Desember 2008
  45. ^ Sabah Travel Guide website, Capaian 14 Desember 2008
  46. ^ Distance from Kuala Lumpur, Malaysia to Kota Kinabalu, Malaysia. Capaian 5 Jun 2009
  47. ^ Distance from Kuching, Malaysia to Kota Kinabalu, Malaysia. Capaian 5 Jun 2009
  48. ^ Coastal Profile of Sabah, Sabah State Government website, Diakses 14 Desember 2008 3 CLIMATE (Part I)
  49. ^ Cooler mornings, Daily Express Newspaper Online, Sabah, Malaysia, Diakses 17 September 2010 Cooler mornings|Daily Express Newspaper Online, Sabah, Malaysia.
  50. ^ "Kota Kinabalu climate graphs". Allmetsat. Diakses 14 Desember 2008. 
  51. ^ a b c d e "Weatherbase: Weather for Kota Kinabalu, Malaysia". Weatherbase. 2011. 
  52. ^ a b "PEOPLE OF SABAH". Discovery Tours Sabah. Diakses 21 Mei 2013. 
  53. ^ "Actually in Sabah, there were no Malays. You were either Bajau, or Murut, or Orang Sungai. The closest to Malays were the Brunei Malays because they were originally from Brunei before settling in Sabah". “Not Malays full stop”. The Nut Graph. 22 November 2010. Diakses 21 Mei 2013. 
  54. ^ "Population Distribution by Local Authority Areas and Mukims, 2010". Jabatan Perangkaan, Malaysia. Desember 2011. Diakses 12 Maret 2012. 
  55. ^ "Non-citizens dictating outcome of elections". Malaysiakini.com. 23 Februari 2006. Diakses 2 Maret 2013. 
  56. ^ a b Irvine Kamal Sadiq Assistant Professor of Political Science University of California (31 Oktober 2008). Paper Citizens : How Illegal Immigrants Acquire Citizenship in Developing Countries: How Illegal Immigrants Acquire Citizenship in Developing Countries. Oxford University Press. hlm. 48–. ISBN 978-0-19-970780-5. Diakses 4 Juli 2013. 
  57. ^ a b Chee-kiong Tong (2010). Identity and Ethnic Relations in Southeast Asia: Racializing Chineseness. Springer. hlm. 110–. ISBN 978-90-481-8909-0. Diakses 22 Mei 2013. 
  58. ^ "3. ABOUT KOTA KINABALU, SABAH (SGATAR 2011)". Hasil.gov.my. 2011. Diakses 22 Mei 2013. 
  59. ^ Reid, Anthony (1997). "Endangered Identity: Kadazan or Dusun in Sabah". Journal of Southeast Asian Studies, Vol. 28. Diakses 15 Januari 2008. 
  60. ^ a b "Chinese Migration to Sabah Before the Second World War". Archipel. Diakses 21 Mei 2013. 
  61. ^ "Introduction". Kota Kinabalu Industrial Park. Diarsipkan dari aslinya tanggal 30 September 2007. Diakses 9 April 2007. 
  62. ^ "Transport (Road Networks)". Sabah State Government. Diakses 21 Mei 2013. 
  63. ^ "INFRASTRUCTURE & SUPERSTRUCTURE (Road)". Borneo Trade (Source from Public Works Department, Sabah). Diakses 22 Mei 2013. 
  64. ^ a b c d Lonely Planet Malaysia, Singapore and Brunei. Lonely Planet. 2010. hlm. 354–. ISBN 978-1-74104-887-2. Diakses 22 Mei 2013. 
  65. ^ a b "ASAL USUL SEJARAH KERETA API DI SABAH". Kementerian Pelajaran Malaysia (Ministry of Education Malaysia). Diakses 21 Mei 2013. 
  66. ^ "KKIA to become key air hub". The Star. 15 Februari 2007. 
  67. ^ "Sepanggar Container Port Terminal ready". Daily Express (UK). 8 Agustus 2006. 
  68. ^ "Sabah Ports Sdn Bhd". Suria Group. Diarsipkan dari aslinya tanggal 26 Desember 2007. Diakses 15 Januari 2008. 
  69. ^ a b "FERRY SCHEDULE" (dalam bahasa English). Jesselton Point. Diakses 21 Mei 2013. 
  70. ^ "Sabah to find land for court near city centre". The Star. 10 Maret 2010. Diakses 13 Juni 2013. 
  71. ^ "Structure of The Court (STRUCTURE OF THE HIGH COURT IN SABAH & SARAWAK)". The High Court in Sabah and Sarawak. Diakses 13 Juni 2013. 
  72. ^ "Direktori: Alamat dan telefon PDRM". Royal Malaysian Police. Diarsipkan dari aslinya tanggal September 30, 2007. Diakses 2 April 2007. 
  73. ^ "89 prisoners get early release for Hari Raya". Access My Library. Diakses 22 Mei 2013. 
  74. ^ a b c d "16 SOCIAL FACILITIES". Kerajaan Negeri Sabah. Diakses 22 Mei 2013. 
  75. ^ "Sejarah Hospital" (dalam bahasa Malay). Queen Elizabeth Hospital (Malaysia). Diakses 1 Juli 2013. "Pada masa ini hospital Queen Elizabeth ialah hospital terbesar di negeri Sabah. Ia pusat rujukan untuk semua hospital daerah yang mengandungi 589 katil." 
  76. ^ "ABOUT US (Expansion Plan)". Damai Speacialist Centre. Diakses 11 Juli 2013. 
  77. ^ "List of member hospital". Association of Private Hospitals of Malaysia. Diarsipkan dari aslinya tanggal 5 Maret 2007. Diakses 2 April 2007. 
  78. ^ Tan Shiow Chin (14 September 2008). "UMS a haven for students". The Star. Diakses 27 Desember 2012. 
  79. ^ "UMS to have a 6ha botanical garden in its campus". The Star. 8 Mei 2010. Diakses 27 Desember 2012. 
  80. ^ UiTM Cawangan Sabah (27 Agustus 2010). "UiTM Sabah is Now a Litter Free University". UiTM Sabah. Diakses 27 Desember 2012. 
  81. ^ "Introduction". Sabah State Library Online. Diarsipkan dari aslinya tanggal 30 September 2007. Diakses 9 April 2007. 
  82. ^ Morpi, Murib (1 Juni 2011). "Hongkod Koisaan impresses with new look". The Borneo Post. Diakses 22 Mei 2013. 
  83. ^ "Monsopiad" (dalam bahasa Malay). Sabah.edu.my. Diakses 22 Mei 2013. 
  84. ^ a b "A meaningful national holiday". The Star. 16 September 2010. Diakses 22 Mei 2013. 
  85. ^ a b Stella Moo (2005) The Atkinson Memorial Clock Tower - Commemorating its Centenary, Sabah Society Journal Vol 22 (2005)
  86. ^ "DOUBLE SIX MONUMENT HELPS IN BOOSTING SABAH'S TOURISM - YONG". Yahoo! News. 6 Juni 2013. Diakses 13 Juni 2013. 
  87. ^ Cuti Malaysia - Sabah
  88. ^ "Major facelift for Tg Aru". Daily Express. 1 Januari 2012. Diakses 22 Mei 2013. 
  89. ^ Monica, Tindall (5 April 2013). "Beach paradise within minutes to KK city". New Straits Times. Diakses 22 Mei 2013. 
  90. ^ Sabah Wetlands Conservation Society, Sabah, Malaysia
  91. ^ "Sabah's first zoo ready soon". Daily Express (Malaysia). 22 Februari 2005. 
  92. ^ Tan, Hee Hui (22 Februari 2009). "Diversity in splendor". The Jakarta Post. Diakses 22 Mei 2013. 
  93. ^ "Kinabalu Park". Sabah Parks. Diarsipkan dari aslinya tanggal 4 Agustus 2008. Diakses 22 Mei 2013. 
  94. ^ Cheah, P.K. (25 Juni 2007). "Rocking round the crocs". The Star (Kota Kinabalu). 
  95. ^ "Menara Tun Mustapha (Sabah Foundation Building)". Sabah Tourism. Kota Kinabalu. Diakses 22 Mei 2013. 
  96. ^ "Making Sembulan clean and beautiful". Insight Sabah. Kota Kinabalu. 8 Juli 2012. Diakses 22 Mei 2013. 
  97. ^ "What freediving does to the body". BBC News. United Kingdom. 12 Januari 2011. Diakses 22 Mei 2013. 
  98. ^ "MOSQUE". Mystical Borneo. Kota Kinabalu. Diakses 22 Mei 2013. 
  99. ^ "Komplex Karamunsing". beautifulkk.com (Malaysia). Diakses 21 Mei 2013. 
  100. ^ "Gaya Street (Sunday Market)". sabahtourism.com (Malaysia). Diakses 21 Mei 2013. 
  101. ^ "Dari Sabah, Wajib Bawa Bekantan!". okezone.com. 25 April 2013. Diakses 21 Mei 2013. 
  102. ^ "Golden Screen Cinemas :: SURIA SABAH". Malaysia: Golden Screen Cinemas. Diakses 13 Juni 2013. 
  103. ^ "Golden Screen Cinemas :: 1BORNEO". Malaysia: Golden Screen Cinemas. Diakses 13 Juni 2013. 
  104. ^ CASEY LEE. "GSC launches first digital 3D cinema hall in Suria Sabah". New Sabah Times. Diakses 13 Juni 2013. 
  105. ^ Stadiums in Malaysia World Stadiums
  106. ^ Golf Courses in Kota Kinabalu, Malaysia Swing by Swing GOLF
  107. ^ "World Championship 1994 - 08.12.1994 - 11.12.1994". Karate Records. Diakses 2013-12-21. 
  108. ^ "Lee Chong Wei claims win at Kota Kinabalu tourney". Taipei Times. 19 Desember 2008. Diakses 20 Desember 2008. 
  109. ^ "Borneo 4x4 Safari 2008". mysinchew.com. 31 Juli 2008. Diakses 20 Desember 2008. 
  110. ^ "F2000 powerboat race heads for Sabah". The Star. 10 Oktober 2007. Diakses 18 Agustus 2009. 
  111. ^ "City Hall supports KK Jazz Festival". Kementerian Pariwisata, Kebudayaan dan Lingkungan Sabah. 12 Juni 2012. Diakses 21 Mei 2013. 
  112. ^ "4th Edition of KK Jazz Festival Returns in June". Virtual Malaysia. 2 Juni 2010. Diakses 20 Agustus 2010. 
  113. ^ "Local music industry has government’s support". New Sabah Times. 25 Mei 2009. Diakses 20 Agustus 2010. 
  114. ^ "About Penny Wong". Minister of Finance and Deregulation (Australia). Diakses 1 Juli 2013. 
  115. ^ Ramsey, Alan (27 Oktober 2007). "PM clutches at fear of union straw man". The Sydney Morning Herald. Diakses 1 Juli 2013. 
  116. ^ Chandran, Sheela (25 Juli 2007). "Virgin deal for Malaysian-born singer Che’nelle". The Star Online. Diakses 1 Juli 2013. 
  117. ^ "Terima kasih gosip - Akim, Stacy" (dalam bahasa Malay). Kosmo! Online. 23 Februari 2011. Diakses 1 Juli 2013.