Malaysiakini

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Malaysiakini
Mkini logo big.jpg
Jenis Situs Surat kabar
Format Situs
Pemilik Mkini Dotcom Sdn Bhd
Penerbit Mkini Dotcom Sdn Bhd
Redaktur Steven Gan
Didirikan 20 November 1999
Haluan politik Sayap kiri, independen
Kantor pusat Malaysiakini.com
48, Jalan Kemuja
Bangsar Utama
59000 Kuala Lumpur
Malaysia
Sirkulasi N/A
Situs web resmi http://www.malaysiakini.com/

Malaysiakini adalah sebuah situs untuk memberitakan berita politik yang diterbitkan dalam bahasa Melayu, bahasa Inggris, bahasa Mandarin dan bahasa Tamil dalam dunia maya yang berasal dari Malaysia. Diluncurkan pada tanggal 20 November 1999. Bagian yang terdapat di dalam versi aslinya adalah Halaman Utama, Berita, Kolom, Pendapat, Minda Editor, Laporan Khusus dan lain-lain.

Berita utama di dalam versi aslinya lebih terarah kepada kiat-kiat yang terakhir serta hal yang berhubungan dengan politik di Malaysia. Mottonya adalah 'News and views that matter' yang artinya adalah 'Berita dan pandangan adalah materi'. Situs itu konon dirawat oleh 50,000 orang dalam sehari dan lebih tiga juta kali dicapai dalam sebulan.

Tidak seperti kebanyakan sumber-sumber berita di Malaysia, Malaysiakini tetap bebas dari peraturan pemerintah dan dengan demikian secara luas dianggap sebagai satu-satunya negara yang kredibel, suara independen. Malaysiakini telah mendapatkan pujian dan dukungan baik secara teratur meliputi subyek dan sudut pandang yang dianggap tabu oleh para penyiaran dan media cetak. Namun kenyataannya bahwa ia masih diizinkan beroperasi adalah sebagian disebabkan oleh toleransi pemerintah Malaysia mengenai sensor internet. Pemerintah Malaysia telah berjanji tidak akan ada kontrol dan sensor konten Internet sejalan dengan upaya untuk menciptakan Multimedia Super Corridor.

Pada versi bahasa Inggrisnya Malaysiakini harus berlangganan untuk dibaca sementara versi melayu secara gratis.

Asal-Usul[sunting | sunting sumber]

Situs surat kabar Malaysiakini dimulai apabila timbul kebutuhan untuk melaporkan pemecatan dan penangkapan Wakil Perdana Menteri, Datuk Seri Anwar Ibrahim pada tahun 1998. Premesh Chandran, bekas wartawan koran The Sun yang ketika itu bertugas di Kongres Kesatuan Pekerja Malaysia (MTUC) mendirikan Malaysiakini bersama Steven Gan yang pernah bekerja di koran The Nation di Bangkok, Thailand. Kiat di balik pemecatan Anwar Ibrahim perlu dilaporkan kepada rakyat dan didirikanlah koran bawah tanah ini (pada awalnya).

Premesh menulis kertas kerja itu berjudul "The Daily Diet - It's free, fast and true". Dananya sebesar 30, 000 Ringgit berhasil dikumpulkan dan dapat membeli warung kafe di SS2, Petaling Jaya sebagai pusat operasi situs. Nama Malaysiakini didaftarkan pada April 1999.

Kemudian Pakatan Surat kabar Asia Tenggara (SEAPA) memberi sumbangan sebasar US $ 100,000. Pada 1 Oktober 1999 pejabat Malaysia telah dibuka di lantai empat sebuah rumah toko di dekat Jaya Supermarket, Nomer 14, Petaling Jaya.

Malaysiakini dapat mendapatkan tantangan berat apabila Perdana Menteri Malaysia, Dr Mahathir Mohamad mengumumkan pemilu setahun lebih awal yaitu pada tahun 1999. Hari penamaan calon ditetapkan pada 20 November 1999.

Staf awalnya ialah Sarah Shazreena Sharin, Ng Boon Hooi, Hidayatul Ein Azmi dan Ajinder Kaur.[1]

Isi[sunting | sunting sumber]

Situs Malaysiakini selalu diperbaharui setiap hari, kecuali pada hari libur tertentu. Liputan beritanya berkonsentrasi terutama pada acara lokal, dengan penekanan kuat pada suatu objek yang terkait dengan politik Malaysia. Malaysiakini juga menerbitkan kolom, blog dan fitur yang menawarkan beragam sudut pandang baik lokal maupun isu-isu internasional. Malaysiakini konon diklaim untuk mempraktekkan kebijakan editorial yang secara konsisten mendukung keadilan, hak asasi manusia, demokrasi, kebebasan berbicara dan tata pemerintahan yang baik.

Malaysiakini menyajikan untuk para pembacanya 'pendapat dalam bagian surat. Surat-surat yang dihasilkan bagian memiliki partisipasi aktif dari para pembaca ysng berasal dari berbagai ras dan agama dan dari berbagai latar belakang ideologis, menciptakan sebuah arena terbuka debat publik tak terlihat di Malaysia sejak tahun 1960-an. Antara lain topik umum adalah tabu mata pelajaran seperti pekerja imigran, AIDS, Islam dan sistem kuota rasial. Malaysiakini juga diklaim untuk menghindari kendali editorial berolahraga berlebihan pada bagian surat-surat, karena upaya untuk menumbuhkan semangat diskusi harus beralasan.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Sejak diluncurkan pada tanggal 20 November 1999, telah secara luas dianggap sebagai salah satu yang terkemuka milik non-pemerintah yang dibayar oleh kantor berita di Malaysia. Compete.com memperkirakan bahwa sekarang Malaysiakini menarik lebih dari 10.000 pengunjung pada bulan Mei 2009.[2] Alexa menyebeutkan bahwa malaysiakini merupakan peringkat ke-16 sebagai situs web paling populer di Malaysia (setelah Star) pada tahun 2008. [3]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Malaysiakini pernah dikritik karena seorang wartawannya yang tidak bertanggung jawab kepada partai koalisi Barisan Nasional beserta pengikutnya. Ia juga memiliki ciri-ciri pro-oposisi. Hal yang demikian, dapat membuat masalah pada penyampaian dalam laporan yang kritis, walaupun surat dari pro-BN disiarkan di bagian surat.

Malaysiakini telah menarik para keadilan untuk berkontroversi. Pada bulan Maret 2001, polisi di negara bagian Selangor mengajukan laporan terhadap situs untuk mengutip komentar mempertanyakan resmi kepada korban yang tewas akibat kerusuhan rasial di kota Petaling Jaya. Pada bulan Juli tahun yang sama, seorang pemimpin mahasiswa mengajukan laporan yang mengklaim bahwa surat yang diterbitkan di bantalan Malaysiakini namanya tidak ditulis oleh-Nya.

Namun, insiden yang paling serius terjadi pada 20 Januari 2003 ketika Malaysiakini dikepung oleh polisi Malaysia. Empat server dan 15 unit pengolahan pusat dari kantor senilai RM150, 000 yang disita dalam penggerebekan. Polisi penggerebekan itu dipicu setelah sayap kanan kader dalam UMNO Pemuda, lengan Amerika yang berkuasa pada Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), mengeluh bahwa surat yang ditulis oleh "Petrof", seorang pembaca, dan diterbitkan pada situs Malaysiakini itu dinilai durhaka. Dalam laporan polisi, Pemuda UMNO tersebut mengklaim bahwa dalam surat itu beliau mempertanyakan hak-hak khusus dan hak-hak yang Bumiputra yang termuat dalam Undang-Undang Dasar. Selain itu, Pemuda UMNO mengklaim bahwa surat itu juga berisi tuduhan palsu bahwa pemerintah Malaysia tidak adil kepada ras etnis lain di negeri ini. Penyitaan perangkat keras ini dibungkam sementara oleh Malaysiakini, meskipun akhirnya kembali beroperasi secara normal.

Pada tanggal 1 April 2005, Malaysiakini menerbitkan empat laporan berita palsu yang disebutkan bahwa pejabat senior pemerintah sedang dikenakan biaya untuk korupsi. Laporan ini ternyata menjadi lelucon April Mop, meski diterbitkan dengan maksud untuk menyoroti tindakan korupsi karena masalah masih merajalela di Malaysia. Ini cukup menimbulkan kehebohan di Malaysia dan pemerintah memesan pada organisasi berita penyelidik.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kala Malaysiakini dilahirkan...
  2. ^ 170.000 pengunjung pada tahun 2008
  3. ^ Situs Star menyusul peringkat Malaysiakini

Pranala luar[sunting | sunting sumber]