Bandar Udara Internasional Davao-Francisco Bangoy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bandar Udara Internasional Davao-Francisco Bangoy
Davao-Francisco Bangoy Internasional Airport
IATA: DVOICAO: RPMD

Inside the terminal at Francisco Bangoy International Airport (August 18 2005).jpg

DVO/RPMD is located in Philippines
DVO/RPMD
Lokasi Bandar Udara di Filipina
Ikhtisar
Jenis bandara Publik
Pengelola Badan Otoritas Penerbangan Sipil Filipina
Lokasi Barangay Sasa, Kota Davao, Filipina
Ketinggian 18 m (59 f)
Koordinat 7°7′31″LU 125°38′44″BT / 7,12528°LS 125,64556°BT / -7.12528; 125.64556
Landas pacu
Arah Panjang Permukaan
ft m
05/23 9.843 3.000 Aspal/Beton

Bandar Udara Internasional Davao-Francisco Bangoy (BIDFB) (IATA : DVO, ICAO : RPMD) (bahasa Tagalog: Paliparang Pandaigdig ng Davao-Francisco Bangoy, bahasa Inggris: Davao-Francisco Bangoy International Airport) merupakan bandar udara yang terletak di Kota Davao, Filipina.Ini adalah bandara tersibuk di pulau Mindanao. Bandara ini memiliki landasan pacu 3.000 meter presisi tunggal.

Sebuah terminal baru menggantikan terminal bandara sebelumnya, yang terletak tepat di seberang itu, dalam menangani baik penerbangan domestik dan internasional yang beroperasi ke dan dari Davao. Fasilitas modern dirancang untuk menangani sekitar 2 juta penumpang per tahun dan 84.600 ton metrik kargo per tahun. Kapasitas ditambahkan juga dilengkapi dengan keamanan navigasi terbaru, dan peralatan penanganan bagasi.

Modernisasi dan peningkatan fasilitas bandara bertujuan untuk semen Davao sebagai hub untuk pariwisata dan investasi asing di wilayah tersebut. Pembangunan ini didanai oleh pinjaman empat puluh juta dolar dari Bank Pembangunan Asia, dibiayai oleh Bank Investasi Eropa untuk dua puluh lima juta ECU, dan melalui alokasi anggaran dari pemerintah. Total biaya proyek sebesar $ 128 juta.

Setelah hampir satu dekade, terminal baru akhirnya diresmikan pada tanggal 2 Desember 2003. Konstruksi awal dimulai pada tahun 2000 sementara rencana untuk pembangunan diumumkan pada tahun 1992.

Pada tanggal 12 November 2007, Cebu Pacific mengumumkan bandara ini sebagai hub ketiga.

Terlepas dari kenyataan bahwa Bandara Internasional Davao dianggap "internasional", saat ini layanan hanya satu tujuan internasional, Singapura. Namun, ada penerbangan charter sesekali ke Davao dari Manado, Indonesia oleh Wings Air dan Davao dari Seoul, Korea Selatan oleh Jeju Air . Cebu Pacific digunakan untuk melayani Davao-Hong Kong dan Singapura, namun ini penerbangan telah dihentikan pada tahun 2009. Tapi Executive Order Pocket Kebijakan Open Skies saat ini sedang ditinjau oleh pemerintah Filipina yang akan memungkinkan operator asing untuk beroperasi di Bandara Internasional Davao.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangunan Terminal Lama Bandara Internasional Davao-Francisco Bangoy yang digunakan sampai tahun 2003

Bandara Internasional Francisco Bangoy mulai beroperasi pada 1940-an dengan sumbangan lahan di Barangay Sasa, yang terletak di distrik Buhangin dari Davao City, oleh Francisco Bangoy, patriark dari sebuah keluarga berpengaruh yang berada di kota. Pada saat mulai operasi, bandara hanya terdiri dari landasan pacu 1.200 meter rumput tak beraspal dan pondok Quonset melayani sebagai bangunan terminal. Pada saat itu, dan di banyak 1940-an dan 1950-an, baik Philippine Airlines dan Angkatan Udara Filipina memberikan pelayanan udara ke kota.

Pada tahun 1959, kompleks terdiri dari sebuah menara kontrol kecil dan beberapa bangunan bertingkat rendah. Terminal baru yang dirancang oleh arsitek Filipina Leandro Locsin, dengan kapasitas satu juta penumpang, dibangun pada tahun 1980 dan landasan pacu itu semakin diperpanjang dari panjang aslinya 1.200 meter sampai 3.000 meter saat ini. Kedua proyek didanai selama jangka waktu kemudian-anggota Kongres Manuel Garcia, yang meliputi kabupaten Kongres perimeter bandara.

Pertumbuhan yang cepat di bandara diendapkan pembangunan terminal P15 juta internasional sementara itu sudah ada di samping terminal bandara, dan kemudian akhirnya baru, lebih besar bangunan terminal yang akan mengkonsolidasikan dua terminal yang ada. Dalam merencanakan sejak tahun 1992, konstruksi dimulai pada tahun 2000 dan kemudian diresmikan pada tanggal 2 Desember 2003, dengan kapasitas dua kali lipat dari terminal bandara lama. Pembangunan gedung P2.7 miliar baru ini didanai oleh Bank Pembangunan Asia dan Bank Investasi Eropa.

Rencana Masa Depan[sunting | sunting sumber]

Kebijakan Pocket Open Skies[sunting | sunting sumber]

Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) mengatakan bahwa segera akan meng-upgrade dan memodernisasi 5 bandara internasional alternatif sejalan dengan panggilan pemerintahan untuk kebijakan "pocket open skies" untuk menarik lebih banyak wisatawan. Ini termasuk Bandara Internasional Davao, antara lain. Sebanyak 5 bandara telah memiliki fasilitas garis depan yang berhubungan dengan Bea Cukai, Imigrasi dan Karantina. Airlines seperti Jepang berbasis All Nippon Airways, Korean Air dioperasikan Jin Air dan Air Asia Philippines menunjukkan minat terbang ke bandara ini secara Internasional.

Penerbangan Davao-Manado Akan Segera Dioperasikan[sunting | sunting sumber]

Wings Air menyatakan akan melanjutkan penerbangan antara Davao City dan Manado, Sulawesi Utara pada akhir tahun 2011. Hal ini diumumkan selama pertemuan Brunei Darussalam, Indonesia Malaysia, Filipina - East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA) yang diselenggarakan di Cagayan de Oro, Filipina. Konsep maskapai anak perusahaan LCC, Lion Air bahkan telah diusulkan oleh BIMP-EAGA untuk menjadi salah satu operator untuk membuka transportasi untuk meningkatkan pembangunan ekonomi di kawasan ASEAN.

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Terminal[sunting | sunting sumber]

Terminal penumpang P2.7 miliar adalah bangunan arsitektur Melayu yang terinspirasi adalah empat kali lebih besar dari terminal lama. Hal ini sangat komputerisasi, lebih aman dan memiliki ruang yang lebih komersial untuk pemegang konsesi di sekitar 9.000 meter persegi. Ia memiliki empat unit jembatan jet untuk penumpang. Ini juga memiliki Flight Information Display System dan Sistem Sirkuit Tertutup televisi melengkapi sistem keamanan terminal.

Terminal memiliki 14 domestik dan 14 internasional check-in counter yang dapat menangani aliran lalu lintas penumpang. Cek-in counter dilengkapi dengan timbangan elektronik dan konveyor dan sistem penanganan bagasi nya juga komputerisasi. Ia juga memiliki 2 area kedatangan, untuk domestik dan internasional dengan 2 konveyor bagasi masing-masing. Gedung Terminal Kargo meliputi hampir 5.580 meter persegi dan dapat menangani hingga 84.600 metrik ton kargo per tahun.

Landas pacu[sunting | sunting sumber]

Menara Pengawas Lalu Lintas Udara Bandara Internasional Davao-Francisco Bangoy

Bandara ini memiliki landasan pacu 3.000 meter panjang tunggal yang dapat menangani pesawat berbadan lebar seperti Airbus A330, Airbus A340, Boeing 747 dan bahkan pesawat Airbus A380. Instalasi sistem pendaratan instrumen baru (ILS) untuk kedua Landas pacu 05 dan 23 upgrade kepatuhan terhadap Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) yang beroperasi kategori-Presisi Pendekatan Kategori 1. Hal ini dapat mengakomodasi pendaratan pesawat 8-10 per jam, tergantung pada ukuran dan memiliki 8 wilayah setara memegang gerbang untuk pesawat tersebut. Bandara juga 2 dual akses landasan. Landasan A3 dan A4 digunakan untuk mengakses jalan baru dan terminal; taxiway B dan taxiway C digunakan untuk akses ke jalan bandara lama.

struktur lainnya[sunting | sunting sumber]

Selain bangunan terminal utama, ada juga fasilitas pendukung baru seperti Gedung Administrasi, Bangunan Bandar Udara Pemeliharaan, Bangunan Pabrik Tengah, Hangar untuk Militer dan pesawat Pelatihan dan Api / Kecelakaan / Penyelamatan Bangunan. Ia memiliki 688-slot parkir mobil dan 4 slot untuk bus antar-jemput. Memiliki generator listrik 3 megawatt siaga. Lalu Lintas Udara menara Pengendalian dianggap sebagai yang paling maju di Filipina. Ada juga lounge Mabuhay 2 dari Philippine Airlines dalam bangunan bandara.

Maskapai dan Destinasi[sunting | sunting sumber]

Pesawat SilkAir Airbus A320 di Bandar Udara Internasional Davao-Francisco Bangoy
Maskapai Tujuan
Airphil Express Cagayan de Oro, Cebu, Iloilo [mulai 18 Agustus], Manila
Cebu Pacific Cagayan de Oro, Cebu, Iloilo, Manila, Zamboanga
Philippine Airlines Manila
SilkAir Singapura
Wings Air Manado [mulai akhir tahun 2011]
Zest Airways Manila

Statistik[sunting | sunting sumber]

Tahun Domestik Internasional
Pergerakan
Penumpang
Pengangkutan
(Per Ton)
Pergerakan
Pesawat
Pergerakan
Penumpang
Pengangkutan
(Per Ton)
Pergerakan
Pesawat
2004 854,754 32,515,758 8,634 16,721 --- 230
2005 1,322,064 50,372,167 14,112 20,635 --- 370
2006 1,307,635 40,753,487 12,928 46,833 --- 517
2007 1,502,600 45,522,243 13,754 29,644 15,455 499
2008 1,646,347 53,287,642 15,178 43,530 14,931 409
2009 1,935,454 34,172,210 18,746 32,496 84,429 452

Insiden dan Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 19 April 2000, Air Philippines Penerbangan 541, sebuah Boeing 737-200 dalam perjalanan dari Manila ke Davao jatuh di dekat bandara menewaskan 131 orang.
  • Pada tanggal 4 Maret 2003, sebuah bom meledak di gudang menunggu di luar gedung terminal lama, menewaskan 21 orang. Setidaknya 145 orang lain terluka ketika bom meledak.
  • Pada malam 25 Agustus, 2008, Angkatan Udara Filipina, C-130 Hercules menuju Iloilo City jatuh ke Teluk Davao lama setelah take off dari Bandara Internasional Davao. Pesawat tenggelam 800 kaki ke dalam air. Setelah beberapa hari operasi pencarian-dan-pengambilan, pesawat transportasi berat itu ditemukan dengan bantuan sebuah Kapal Angkatan Laut AS. Insiden itu menewaskan semua awak kapal, termasuk 2 prajurit Angkatan Darat Filipina.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]