Wei Jingsheng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Wei Jingsheng
Wei Jingsheng par Claude Truong-Ngoc novembre 2013.jpg
Wei Jingsheng di Parlemen Eropa di Strasbourg pada peringatan ke-25 Penghargaan Sakharov, 20 November 2013
Lahir 20 Mei 1950 (umur 68)
Beijing, Republik Rakyat Tiongkok
Kebangsaan Tiongkok
Pekerjaan Penulis, Aktivis Demokrasi, pejuang hak asasi manusia
Dikenal atas Pemimpin Gerakan Tembok Demokrasi
Penghargaan 1994 Penghargaan Olof Palme
1996 Penghargaan Sakharov

Wei Jingsheng (Tionghoa: 魏京生; Pinyin: Wèi Jīngshēng; lahir di Beijing, 20 Mei 1950; umur 68 tahun) adalah seorang aktvitis hak asasi manusia Tiongkok yang dikenal karena keterlibatannya dalam gerakan demokrasi Tiongkok. Ia paling dikenal karena menyerang sebuah esay, Modernisasi Kelima, yang diposkan pada "Tembok Demokrasi" di Beijing pada 1978. Karena manifesto tersebut, Wei ditangkap dan didakwa melakukan aktivitas "kontro-revolusioner", dan dijadikan tahanan politik dari 1979–93.[1][2] Dibebaskan pada 1993, Wei melanjutkan aktivitas pembangkangannya dengan berbincang dengan para jurnalis kunjungan, dan ditahan lagi pada 1994–97, mejalani total 18 tahun penjara yang berbeda. Ia dideportasi ke Amerika Serikat pada 16 November 1997, dengan alasan berobat.[3] Masih berkewarganegaraan Tiongkok, pada 1998, Wei mendirikan Yayasan Wei Jingsheng di New York City (sekarang berbasis di Washington D.C.) yang bertujuan untuk memperjuangkan hak asasi manusia dan demokratisasi di Tiongkok.

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Wei adalah anak sulung dari empat bersaudara, yang dibesarkan oleh kader-kader Partai Komunis Tiongkok. Pada 1966, Wei bergabung dengan Pertahanan Merah saat masih menjadi pelajar berusia 16 tahun pada Revolusi Kebudayaan.[4] Ia tinggal di kawasan pedesaan di Utara Tiongkok dan berbincang dengan para petani tentang merebaknya bencana kelaparan yang terjadi beberapa tahun sebelumnya pada saat Lompatan Jauh Ke Depan.[5] Ia tidak melihat peran bahwa pemerintahan komunis di bawah pimpinan Mao Zedong bermain dalam menyebabkan bencana kelaparan tersebut, dan Wei terpaksa mulai mempertanyakan alam dari sistem yang ia tinggali.[3] Wei kemudian menulis tentang periode tersebut: "Aku merasa bahwa jika aku telah sadar dari mimpi panjang, namun setiap orang di sekitarku masih tenggelam dalam kegelapan."[6] Pada 1973, ia mulai bekerja sebagai tukang listrik di Kebun Binatang Beijing.[4]

Tembok Demokrasi[sunting | sunting sumber]

Wei tidak secara terbuka menyuarakan perasaannya sampai 1978, saat ia memutuskan untuk ikut dalam gerakan Tembok Demokrasi yang terjadi di Beijing. Pada 5 Desember 1978, ia mengeluarkan sebuah esay yang ia karang di sebuah dinding, yang berjudul Modernisasi Kelima sebagai tanggapan untuk esay pemimpin paramount Deng Xiaoping, Empat Modernisasi. Tema dasar Wei dalam eday tersebut adakan bahwa demokrasi harus juga menjadi sebuah tujuan modernisasi untuk Tiongkok bersama dengan empat tujuan lainnya yang diusulkan oleh Deng (empat tujuan tersebut adalah: industri, pertanian, ilmu pengetahuan dan teknologi, dan pertahanan nasional).[7]

Wei menandatangani esay dengan nama dan alamat aslinya. Esay tersebut menuai kegemparan karena keberaniannya dan karena karya tersebut tidak anonim. Esay tersebut juga merupakan satu-satunya esay yang menyebut Deng Xiaoping dengan namanya dan menyebutnya sebagai diktator.[7]

Penangkapan dan penahanan[sunting | sunting sumber]

Wei juga dikenal karena karya editorialnya dalam majalah jangka pendek Explorations (探索) pada 1979. Ia juga menerbitkan sebuah surat dengan namanya pada Maret 1979 yang menyebutkan kondisi tak berkeperikemanusiaan di Penjara Qincheng Tiongkok, dimana Panchen Lama ke-10 ditahan.[8]

Penulisan pembangkangannya kemudian membuatnya ditangkap dan ditahan. Orville Schell, seorang penulis dan akademisi yang mengkhususkan diri dalam menyoroti Tiongkok, menyatakan bahwa:

Pada 25 Maret, mendengar melalui kebun anggur bahwa tindakan keras akan dilakukan, Wei dan para koleganya meluncurkan edisi khusus Explorations dengan judul "Apakah Kita Butuh Demokrasi atau Kediktatoran Baru?"...

Wei dan sekitar tiga puluh aktivis Tembok Demokrasi lainnya dibariskan [pada masa setelahnya]. Pada bulan Oktober, Wei Jingsheng dibawa ke pengadilan dan dituduh "menyuplai intelijensi militer [pada perang Tiongkok dengan Vietnam] kepada orang asing dan secara terbuka berencana melengserkan kediktatoran proletariat dan sistem sosialis di Tiongkok."...

Karena pendangan terbukanya, Wei dijatuhi hukuman penjara selama 15 tahun.[9][10]

Wei menjalani total 18 tahun di penjara-penjara yang berbeda di Tiongkok. Surat-surat yang ia tulis saat ia berada di penjara menjelaskan tentang pandangan-pandangannya dan dikompilasikan dalam sebuah buku, The Courage to Stand Alone: Letters from Prison and Other Writings. Beberapa surat ditujukan langsung kepadaDeng Xiaoping, yang lainnya kepada para anggota keluarga Wei yang berbeda.[3][11] Ia masih ditahan sampai 14 September 1993, saat ia dibebaskan seminggu sebelumnya untuk memberikan suara kepada Komite Olimpiade Internasional untuk memilih apakah Olimpiade Musim Panas 2000 diselenggarakan di Beijing atau Sydney. Wei tetap berbicara, meskipun diancam akan ditangkap.[12]

Pada 27 Februari 1994, Wei bertemu Asisten Sekretaris Negara untuk Hak Asasi Manusia Amerika Serikat John Shattuck untuk mendiskusikan kondisi hak asasi manusia di Tiongkok, dan juga bertemu dengan para jurnalis. Wei ditangkap pada minggu berikutnya bersama dengan aktivis buruh dan demokrasi lainnya.[13] Meskipun dibebaskan tak lama setelahnya dan dikirim ke pengasingan di Tianjin, Wei ditangkap lebih dari satu kali pada 1 April 1994 saat ia berupaya untuk kembali ke Beijing. Didakwa berencana melawan negara, ia dijatuhi hukuman 14 tahun penjara, namun ia hanya berada di penjara sampai 16 November 1997, saat ia dibebaskan karena "alasan kesehatan" dan dideportasi ke Amerika Serikat.[13] Ia dikirim ke Amerika Serikat karena tuntutan internasional, khususnya permintaan Presiden AS pada waktu itu Bill Clinton.[7]

Pengakuan[sunting | sunting sumber]

Pada 1996, Wei Jingsheng dianugerahi dengan Penghargaan Sakharov untuk Kebebasan Berpikir.[14] Ia adalah pemenang sejumlah penghargaan demokrasi dan hak asasi manusia lainnya, yang meliputi Robert F. Kennedy Human Rights Award pada 1996, National Endowment for Democracy Award pada 1997, Olof Palme Memorial Prize pada 1994, dan International Activist Award dari Gleitsman Foundation.

Pada 2008, ia dipilih menjadi salah satu dari 15 Juara Demokrasi Dunia oleh majalah yang berbasis di Eropa A Different View.[15]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rone Tempest, "Longtime Prisoner Freed in China", Los Angeles Times, 14 September 1993.
  2. ^ James D. Seymour, Richard Anderson, "New Ghosts, Old Ghosts:Prisons and Labor Reform Camps in China" (M.E. Sharpe, Inc, 1998), p. 159.
  3. ^ a b c Jingsheng, Wei (1997). The Courage to Stand Alone: Letters from Prison and Other Writings. New York: Penguin. hlm. Introduction. 
  4. ^ a b 魏京生. Retrieved on 12 December 2010.
  5. ^ Wei, The Courage to.., p. 276; and Autobiography, same source.
  6. ^ "Wei Jingsheng Autobiography", The Courage to Stand Alone: Letters from Prison and Other Writings, p. 246.
  7. ^ a b c Schell, Orville. Shambaugh David L. [1999] (1999). The China reader: the reform era. Random House, Inc. ISBN 0-679-76387-2; ISBN 978-0-679-76387-1.
  8. ^ Excerpts from Qincheng: A Twentieth Century Bastille, published in Exploration, March 1979
  9. ^ Orville Schell (22 May 1989). Discos and Democracy: China in the Throes of Reform. Random House Digital, Inc. hlm. 278–279. ISBN 978-0-385-26187-6. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  10. ^ Yang, Benjamin. [1998] (1998). Deng: a political biography. M.E. Sharpe publishing. ISBN 1-56324-722-4; ISBN 978-1-56324-722-4. pg 207.
  11. ^ Diterbitkan padan 1997, pada tahun terakhir penahanan Wei.
  12. ^ Suettinger, Robert (2003). Beyond Tiananmen: The Politics of U.S.-China Relations, 1989–2000. Washington, D.C.: Brookings Institution Press. ISBN 0-8157-8206-3. 
  13. ^ a b Mann, James (1999). About Face: A History of America's Curious Relationship with China from Nixon to Clinton (edisi ke-1st). New York: Alfred Knopf: Distributed by Random House. ISBN 0-679-45053-X. 
  14. ^ "Wei Jingsheng profile on the Sakharov prize Network homepage", Sakharov prize Network, Brussels, 9 December 2013 
  15. ^ A Different View, Issue 19, January 2008.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]