Token yang tidak dapat dipertukarkan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gambar ini, Hashmask 15753 (1 dari 16.384) oleh "Suum Cuique Labs GmbH", dijual dengan NFT di rantai-blok Ethereum.

Token yang tidak dapat dipertukarkan (Bahasa Inggris: Non-Fungible Token atau NFT) adalah berkas digital yang identitas dan kepemilikannya unik diverifikasi pada rantai blok (buku besar digital). NFT tidak saling bertukar. NFTs umumnya dibuat dengan mengunggah berkas, seperti karya seni digital, ke pasar lelang.Ini membuat salinan berkas, yang direkam sebagai NFT pada buku besar digital. Sementara berkas digital itu sendiri dapat direproduksi tanpa batas, NFT yang mewakili berkas digital dilacak di rantai blok dan memberikan bukti kepemilikan kepada pembeli. Rantai blok seperti Ethereum dan Flow masing-masing memiliki standar tokennya sendiri untuk menentukan penggunaan NFT mereka.

NFT dapat digunakan untuk mengkomodifikasi karya digital seperti seni digital, benda pada permainan video, dan berkas musik. Akses ke salinan berkas asli, bagaimanapun, tidak dibatasi untuk pemilik token. Pasar spekulatif untuk NFT melonjak pada awal 2021 ketika investor yang sama yang telah berspekulasi pada cryptocurrency memperdagangkan NFT pada volume yang sangat meningkat.[butuh rujukan]

NFT sebagian besar berjalan pada rantai blok proof-of-work, yang kurang hemat energi daripada rantai blok proof-of-stake.[1] Hal ini menimbulkan beberapa kritik terhadap jejak karbon untuk transaksi NFT.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

NFT Non Fungible Token
NFT Non Fungible Token

FToken yang tidak dapat dipertukarkan (Non-Fungible Token, atau NFT) adalah berkas digital unik yang disimpan di rantai blok (buku besar digital).[2] NFT adalah token kriptografi, tetapi tidak seperti cryptocurrency seperti bitcoin dan banyak token jaringan atau utilitas, NFT tidak saling dipertukarkan, yaitu tidak bisa dilacak.[3] NFT dibuat dengan mengunggah berkas, seperti karya seni, ke pasar lelang NFT, seperti KnownOrigin, Rarible, atau OpenSea.[4] Ini membuat salinan berkas yang direkam di buku besar digital sebagai NFT, yang dapat dibeli dengan cryptocurrency dan dijual kembali. Meskipun seorang seniman dapat menjual NFT yang mewakili karya, artis masih dapat mempertahankan hak cipta untuk karya dan membuat lebih banyak NFT dari karya yang sama.[5][6] Pembeli NFT tidak mendapatkan akses eksklusif ke karya,[7] juga tidak mendapatkan kepemilikan pembeli dari berkas digital "asli". Seseorang yang mengunggah karya tertentu sebagai NFT tidak harus membuktikan bahwa mereka adalah seniman asli, dan ada banyak kasus di mana seni digunakan untuk NFT tanpa izin pencipta.[8] Seseorang yang mengupload karya tertentu sebagai NFT tidak harus membuktikan bahwa dirinya adalah artis aslinya,[9] dan ada banyak kasus di mana seni digunakan untuk NFT tanpa izin penciptanya.[10]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Teknologi NFT dapat digunakan untuk menyebabkan kelangkaan buatan dari sebuah karya kreatif digital dengan membuat hanya satu NFT dari karya tersebut dengan tanda tangan yang unik.[11] NFT karya seni karena itu mirip dengan item bertanda tangan.[12] Identitas unik dan kepemilikan NFT dapat diverifikasi melalui buku besar rantai blok. NFT memiliki metadata yang diproses melalui fungsi hash kriptografi,[13] sebuah algoritma yang menghitung urutan 40 digit huruf dan angka yang unik. NFT juga digunakan untuk menciptakan kemungkinan interoperabilitas aset di berbagai platform.[butuh rujukan]

Seni Digital[sunting | sunting sumber]

Seni adalah kasus penggunaan awal untuk NFT, karena kemampuan NFT yang diklaim untuk memberikan bukti keaslian dan kepemilikan seni digital, yang, tidak seperti seni fisik, tidak memiliki sarana yang sudah ada sebelumnya untuk mengenali orisinalitas.[14][15][16]

Barang Koleksi[sunting | sunting sumber]

NFT dapat mewakili barang koleksi seperti koleksi kartu tetapi dalam format digital. Pada Februari 2021, kartu NFT Lebron James slam dunk pada platform NBA Top Shot dijual seharga $ 208.000.[17]

Game[sunting | sunting sumber]

NFT juga dapat digunakan untuk mewakili aset dalam game yang dikontrol oleh pengguna, bukan oleh pengembang game.[18] Penggunaan pertama pada NFT dalam game diimplementasikan oleh Tokenzone menggunakan pendekatan terpusat. NFT memungkinkan aset untuk diperdagangkan di pasar pihak ketiga tanpa izin dari pengembang game.[19]

Standar dalam rantai-blok[sunting | sunting sumber]

Standar token yang spesifik telah dibuat untuk mendukung penggunaan rantai blok dalam game. Ini termasuk standar Ethereum ERC-721 dari CryptoKitties, dan standar ERC-1155 yang lebih baru.[20] Standar token juga terdapat di rantai blok lain yang mendukung NFT seperti Bitcoin Cash dan rantai blok Flow.[21]

Ethereum[sunting | sunting sumber]

ERC-721 adalah standar pertama untuk merepresentasikan aset digital yang tidak dapat dipertukarkan di rantai-blok Ethereum. ERC-721 adalah standar kontrak pintar Solidity yang dapat diwariskan, yang berarti pengembang dapat dengan mudah membuat kontrak baru yang sesuai dengan ERC-721 dengan mengimpornya dari perpustakaan OpenZeppelin.

ERC-1155 adalah dasar dari "semi-fungibility" di dunia NFT, serta menyediakan himpunan bagiant fungsionalitas dari ERC-721 (yang berarti bahwa aset ERC-721 dapat dibangun menggunakan ERC-1155).

Uang tunai Bitcoin[sunting | sunting sumber]

Simple Ledger Protocol (SLP) dapat digunakan untuk mendukung Non-Fungible Token dengan mencetak pasokan token 1 yang tidak dapat dibagi lagi tanpa tongkat pencetak, hal ini disebut sebagai NFT sederhana.

NFT1 diperkenalkan ke dalam rantai-blok Bitcoin Cash pada tahun 2019 sebagai bagian dari struktur token SLP. Spesifikasi mengkodifikasi jenis NFT yang lebih baik yang memungkinkan pengelompokan NFT yang berbeda-beda.

Flow[sunting | sunting sumber]

Di rantai-blok Flow, yang dibuat oleh tim dari Cryptokitties, bahasa pemrograman Cadence mewakili setiap NFT sebagai objek sumber daya yang dapat disimpan pengguna di akun mereka. Sumber daya memiliki aturan kepemilikan tertentu yang diberlakukan oleh sistem. Mereka hanya dapat dimiliki oleh satu pemilik, tidak dapat disalin, dan tidak dapat hilang atau diduplikasi secara tidak sengaja atau dengan sengaja. Perlindungan ini memastikan bahwa pemilik mengetahui bahwa NFT mereka aman dan memiliki nilai nyata.[22]

Aliansi GFT[sunting | sunting sumber]

Aliansi GFT mempromosikan dan mendukung teknologi NFT untuk mitra kekayaan intelektual (hiburan, permainan, film, seni, olahraga, dll.) termasuk penelitian, pengembangan, dan pendidikan yang mendukung pengembangan NFT bermerek (Koleksi Digital Asli GFT ™ ). Aliansi GFT membantu mitra kekayaan intelektual membuat NFT dan kontrak pintar untuk didistribusikan dan diperdagangkan di jaringan pasar yang dapat diakses secara global, transparan, dan terpercaya. Pada bulan Februari 2021 Mark Cuban mempromosikan NFT "Top Shots" NBA di Flow Blockchain.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Awal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2014, protokol Counterparty dirilis sebagai lapisan "koin berwarna" tambahan di atas blockchain Bitcoin, menggunakan metadata dalam buku besar Bitcoin untuk membuat buku besar baru. Pada November 2014, Rob Myers merilis 100 (sepadan) unit mata uang yang tidak dapat dibagi berjudul MYSOUL pada Counterparty[23] dan Dogeparty (klon Counterparty yang dibangun di atas Dogecoin), yang dapat dianggap sebagai ekspresi artistik.[24] Pada saat peluncuran, spesifikasi protokol Counterparty[25] memungkinkan pencetakan koin berwarna dengan unit tunggal yang tidak dapat dibagi. Koin satu unit seperti itu dapat diklasifikasikan secara longgar sebagai penunjuk NFT ke aset off-chain dan secara teoritis juga dapat diperdagangkan di bursa, tetapi tidak ada bukti bahwa pencetakan ini terjadi dalam jangka waktu ini yang belum muncul. NFT sejati pertama yang diketahui dirilis sebagai bagian dari Etheria, peta 3D berukuran 33 kali 33 dari 457 ubin heksagonal yang dapat dibeli dan diperdagangkan di mana struktur kecil dapat dibangun dengan batu bata seperti Lego. Versi 1.0, dengan mekanisme perdagangan internal yang tampaknya tidak berfungsi, diterapkan ke jaringan utama Ethereum pada 21 Oktober 2015. Versi 1.1, dirilis pada 29 Oktober, membatalkan fungsi perdagangan internal ini sepenuhnya untuk mendukung dua baris Fungsi "setOwner" hanya dapat dijalankan oleh pemilik ubin saat ini.[26] Perubahan ini memungkinkan perdagangan eksternal dan dengan demikian membuat ubin dapat diperdagangkan meskipun bursa belum ada. Dua hari kemudian pada tanggal 31 Oktober, Etheria versi 1.2 disebarkan dengan perbaikan bug seperti mencegah uang tertelan ketika transaksi mencoba untuk membeli ubin yang sudah dimiliki dari kontrak. Versi ini disajikan di Devcon 1, konferensi publik pertama Ethereum Foundation, oleh pencipta Etheria, Cyrus Adkisson pada 13 November 2015 di London. Versi ini menampilkan konten buatan pengguna blockchain yang dapat diperdagangkan pertama dan dianggap "resmi" oleh pembuatnya.

Sementara proyek Etheria dicatat oleh komunitas pengembang saat diluncurkan, hampir semua ubin tidak dibeli selama lebih dari lima tahun, hingga 2021, ketika minat yang kuat pada NFT memulai pencarian NFT catatan di seluruh komunitas. Pada 13 Maret 2021, 359 ubin tersisa dari kontrak "resmi" Etheria 1.2 dibeli dari blockchain. Keesokan harinya, pencarian mengarahkan pembeli ke Versi 1.1, dan semua 409 ubin yang tersisa juga diambil oleh pembeli yang berspekulasi bahwa itu mewakili kontrak pintar NFT pertama yang dapat diperdagangkan di bursa, terlepas dari desakan pembuatnya bahwa v1.2 adalah "resmi ".

Proyek NFT[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni 2017, CryptoPunks dirilis di blockchain Ethereum oleh studio Amerika Larva Labs, tim dua orang yang terdiri dari Matt Hall dan John Watkinson.[27][28][29] Kemudian, MoonCatRescue menjadi proyek token non-fungible ketiga, yang terbang di bawah radar, tetapi akhirnya lepas landas pada 12 Maret 2021. Pada akhir 2017, proyek lain bernama CryptoKitties dirilis dan menjadi viral [30][31] dan kemudian $ 12,5 juta investasi.[32] Pada tahun 2018, RareBits, pasar dan bursa NFT, mengumpulkan investasi $ 6 juta. [33] Gamedex, platform permainan kartu tertagih yang dimungkinkan oleh NFT, mengumpulkan putaran benih $ 800.000. [34] Decentraland, dunia virtual berbasis blockchain, mengumpulkan $ 26 juta dalam penawaran koin awal, [35] dan memiliki ekonomi internal $ 20 juta pada September 2018. [36]Pada 2019, Nike memegang paten untuk sepatu kets NFT berbasis blockchain yang disebut 'CryptoKicks'. [37]Dapper Labs mengembangkan blockchain bukti kepemilikan Arus, [38] menggunakannya, dalam kemitraan dengan NBA, mereka meluncurkan versi beta dari aplikasi berbasis NFT NBA TopShot yang dapat ditagih dan diperdagangkan pada paruh pertama tahun 2020, yang telah mereka kerjakan sejak 2018. [39] Dia menjual token dalam paket yang mereka katakan berisi multimedia dan data yang dihancurkan bersama. Pada 1 Oktober 2020, diumumkan bahwa mereka telah keluar dari versi beta dan terbuka untuk semua penggemar. Pada 28 Februari 2021, Dapper Labs melaporkan lebih dari $ 230 juta penjualan kotor di aplikasi. [40]

Seni yang Berharga[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2021, musisi Grimes menjual token senilai sekitar $ 6 juta yang mewakili seni digital di Nifty Gateway. [41] Kemudian pada bulan Februari 2021, NFT yang mewakili animasi meme Nyan Cat dijual di pasar internet hanya di bawah US $ 600.000. [42]Karya seniman digital Amerika Beeple Everydays: The First 5000 Days adalah NFT pertama dari sebuah karya seni yang terdaftar di rumah lelang terkemuka Christie's dan dijual seharga 69,3 juta USD pada 11 Maret 2021. [43][44] Sehari sebelum lelang, Beeple berkata, "Saya benar-benar berpikir akan ada gelembung, sejujurnya. Dan saya pikir kita bisa berada dalam gelembung itu sekarang." [45] Pasar spekulatif untuk NFT melonjak di tahun ini menjelang awal 2021 ketika investor yang sama yang berspekulasi tentang cryptocurrency memperdagangkan volume NFT yang sangat meningkat. [46]Dalam perlombaan untuk publisitas, album lengkap pertama yang diwakili oleh NFT untuk memasuki pelelangan adalah Hiu Paus oleh artis elektronik Kanada Clarian, yang dirilis pada tanggal 4 Maret 2021. [47] Album Kings of Leon When You See Yourself, yang dirilis pada tanggal 5 Maret 2021, direncanakan menjadi album musik pertama yang terjual dengan token NFT. [48][49]

Emisi Karbon[sunting | sunting sumber]

Pembelian dan penjualan NFT telah terjerat dalam kontroversi yang berkembang terkait penggunaan energi tinggi yang terkait dengan transaksi blockchain. Dalam beberapa tahun terakhir, ada sejumlah artikel web[50][51] dan laporan akademis yang mengutip penggunaan listrik yang tinggi terkait dengan proses validasi Bukti Kerja yang digunakan pada jaringan Bitcoin dan Ethereum. Perkiraan emisi gas rumah kaca tahunan dari studi ini bervariasi, tergantung pada tingkat energi terbarukan yang digunakan, tetapi dapat meningkat hingga ratusan megaton, dan sebanding dengan negara seperti Swedia. Penyebab utama dari kebutuhan energi tinggi ini adalah proses Proof of Work yang digunakan untuk memvalidasi transaksi rantai blok, yang dapat mencakup pembelian dan penjualan NFT. Namun, ethereum.org mencatat bahwa siklus validasi ini mengonsumsi energi pada laju yang sebagian besar tidak bergantung pada tingkat aktivitas NFT.

Menanggapi masalah yang terus berlanjut ini, Ethereum Foundation telah beralih ke protokol validasi jenis Proof of Stake yang tidak terlalu melibatkan banyak energi, yang diprediksi akan menggunakan kurang dari 1% energi yang saat ini digunakan oleh proses Proof of Work. Transisi ini diharapkan selesai pada tahun 2022. Untuk sementara, beberapa situs seni NFT sekarang memungkinkan opsi untuk membeli penggantian kerugian karbon saat melakukan pembelian NFT, atau menyumbangkan persentase pendapatan untuk program penggantian kerugian.

Beberapa teknologi NFT yang lebih modern, seperti Flow, sudah menggunakan bukti kepemilikan dan penggunaan energi yang jauh lebih sedikit. Cryptokitties memiliki rencana untuk bermigrasi dari Ethereum ke Flow.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Proof of Work vs Proof of Stake : An In-Depth Discussion". LeewayHertz - Software Development Company (dalam bahasa Inggris). 2019-07-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-25. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  2. ^ Dean, Sam (March 11, 2021). "$69 million for digital art? The NFT craze, explained". Los Angeles Times. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  3. ^ "WTF Is an NFT, Anyway? And Should I Care?". Wired (dalam bahasa Inggris). ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2021-03-13. 
  4. ^ Allyn, Bobby (March 5, 2021). "What's An NFT? And Why Are People Paying Millions To Buy Them?". NPR. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  5. ^ Salmon, Felix (March 12, 2021). "How to exhibit your very own $69 million Beeple". Axios. Diakses tanggal March 13, 2021. 
  6. ^ Clark, Mitchell (March 11, 2021). "NFTs, explained". The Verge. Diakses tanggal March 11, 2021. 
  7. ^ Thaddeus-Johns, Josie (March 11, 2021). "What Are NFTs, Anyway? One Just Sold for $69 Million". The New York Times. Diakses tanggal March 13, 2021. 
  8. ^ "NFT blockchain drives surge in digital art auctions". BBC. March 3, 2021. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  9. ^ Debré, Elena; Mak, Aaron (March 11, 2021). "How in the World Did a "Digital Artwork" Sell for $69 Million at Christie's?". Slate. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  10. ^ Schreier, Jason (March 9, 2021). "Gaming Crypto-Artists Court Controversy While Cashing in on NFTs". Bloomberg. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Should You Buy a Bitcoin-Inspired Image of Lindsay Lohan?
  12. ^ Peters, Jay (2021-03-05). "Please do not give billionaire Jack Dorsey money for his tweet". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-12. 
  13. ^ "Want to Buy an NFT? Here's What to Know". The Wall Street Journal. March 13, 2021. Diakses tanggal March 14, 2021. 
  14. ^ Patterson, Dan (1993-02-14). "CBS News Polling America, March 17-19, 1991". ICPSR Data Holdings. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  15. ^ Little Lindy Is Kidnapped. Columbia University Press. 2020-12-31. hlm. 122–146. ISBN 978-0-231-55265-3. 
  16. ^ "How Has the Media Covered Beeple and NFTs?". Auction Daily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  17. ^ Carvalho, Elizabeth Howcroft, Ritvik (2021-03-01). "How a 10-second video clip sold for $6.6 million". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  18. ^ Quiroz-Gutierrez, Marco (2021-03-22). "NFTs Are Spurring a Digital Land Grab—in Videogame Worlds". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  19. ^ "People Are Spending Millions on JPEGs, Tweets, And Other Crypto Collectibles". www.vice.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  20. ^ Volpicelli, Gian (2021-02-24). "The bitcoin elite are spending millions on collectable memes". Wired UK (dalam bahasa Inggris). ISSN 1357-0978. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  21. ^ "Uniswap UNI Token was 'Shining Star' of DeFi this Past Week, while Ethereum based NFTs Rising in Popularity, OKEx Reports". Crowdfund Insider (dalam bahasa Inggris). 2021-03-07. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  22. ^ Blasi, Weston. "What is NBA Top Shot? Everything you need to know about the digital asset with over $230 million in transactions". MarketWatch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  23. ^ "Block #330949". xchain.io. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  24. ^ "Kenny Schachter Gets Sucked Into the Surreal NFT Art Vortex... and Mints a Fortune Overnight". Artnet News (dalam bahasa Inggris). 2021-02-24. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  25. ^ "Counterwallet: Create Token | Counterparty" (dalam bahasa Inggris). 2015-01-27. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  26. ^ cyrusadkisson/etheria, 2021-03-16, diakses tanggal 2021-03-29 
  27. ^ "Should You Buy a Bitcoin-Inspired Image of Lindsay Lohan?". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2021-03-08. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  28. ^ Abbruzzese, Jason. "This ethereum-based project could change how we think about digital art". Mashable (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  29. ^ Chevet, Sylve (2018-05-10). "Blockchain Technology and Non-Fungible Tokens: Reshaping Value Chains in Creative Industries" (dalam bahasa Inggris). Rochester, NY. 
  30. ^ Wong, Joon Ian. "CryptoKitties is jamming up the ethereum network". Quartz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  31. ^ "CryptoKitties Mania Overwhelms Ethereum Network's Processing". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2017-12-04. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  32. ^ "CryptoKitties raises $12M from Andreessen Horowitz and Union Square Ventures". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  33. ^ "Crypto-collectibles and Kitties marketplace Rare Bits raises $6M". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  34. ^ "Blockchain startup Gamedex raises $0.8 million seed round to build platform for digital collectible card games like Pokemon". Tech News | Startups News (dalam bahasa Inggris). 2018-07-16. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  35. ^ Camilla, Russo (2018-06-12). "How to Make a Killing in Virtual Real Estate". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  36. ^ Hankin, Aaron. "People are making more than 500% buying property that doesn't actually exist". MarketWatch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  37. ^ Beedham, Matthew (2019-12-10). "Nike now holds patent for blockchain-based sneakers called 'CryptoKicks'". Hard Fork | The Next Web (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  38. ^ "A guide to the NFT craze". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  39. ^ Shieber, Jonathan (27 Mei 2020). "CryptoKitties developer launches NBA TopShot, a new blockchain-based collectible collab with the NBA". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  40. ^ Young, Jabari (2021-02-28). "People have spent more than $230 million buying and trading digital collectibles of NBA highlights". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  41. ^ Kastrenakes, Jacob (2021-03-01). "Grimes sold $6 million worth of digital art as NFTs". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  42. ^ Griffith, Erin (2021-02-22). "Why an Animated Flying Cat With a Pop-Tart Body Sold for Almost $600,000". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  43. ^ "Beeple's masterwork: the first purely digital artwork offered at Christie's | Christie's". www.christies.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  44. ^ Thaddeus-Johns, Josie (2021-02-24). "Beeple Brings Crypto to Christie's". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  45. ^ https://www.bbc.com/news/technology-56371912.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  46. ^ Thaddeus-Johns, Josie (2021-02-24). "Beeple Brings Crypto to Christie's". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  47. ^ "Wait. Did Clarian Beat Kings Of Leon's NFT Record?". Clash Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  48. ^ Hissong, Samantha; Hissong, Samantha (2021-03-03). "Kings of Leon Will Be the First Band to Release an Album as an NFT". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-29. 
  49. ^ "NFT meaning explained as Kings of Leon offer music industry first". Newsweek (dalam bahasa Inggris). 2021-03-05. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  50. ^ "NFTs Are Hot. So Is Their Effect on the Earth's Climate". Wired (dalam bahasa Inggris). ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2021-03-22. 
  51. ^ "Ethereum Energy Consumption Index (beta)". Digiconomist (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-22. 

Tautan lainnya[sunting | sunting sumber]