Ripple (protokol pembayaran)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Ripple
Denominasi
SimbolXRP
Pengembangan
Perancang awalArthur Britto, David Schwartz, Ryan Fugger
PengembangRipple Labs Inc.
LisensiISC license
Situs webdevelopers.ripple.com/xrp-ledger-overview.html

Ripple adalah sistem penyelesaian bruto waktu nyata,[1] pertukaran mata uang, dan jaringan pengiriman uang yang dibuat oleh Ripple Labs Inc., sebuah perusahaan teknologi yang berbasis di AS. Dirilis pada tahun 2012,[2] Ripple dibangun di atas protokol open source terdistribusi, dan mendukung token yang mewakili mata uang fiat, mata uang kripto, komoditas, atau unit nilai lain seperti mil frequent flier atau menit seluler. Ripple dimaksudkan untuk memungkinkan "transaksi keuangan global yang aman, instan, dan hampir gratis dalam berbagai ukuran tanpa tagihan balik." Buku besar menggunakan mata uang kripto asli yang dikenal sebagai XRP.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ripple dibuat oleh Jed McCaleb dan dibangun oleh Arthur Britto dan David Schwartz yang kemudian mendekati Ryan Fugger yang memulai debutnya pada tahun 2005 sebagai layanan keuangan untuk memberikan opsi pembayaran yang aman kepada anggota komunitas online melalui jaringan global. Fugger telah mengembangkan sistem yang disebut OpenCoin yang akan berubah menjadi Ripple. Perusahaan juga menciptakan bentuk mata uang digitalnya sendiri yang disebut XRP untuk memungkinkan lembaga keuangan mentransfer uang dengan biaya dan waktu tunggu yang dapat diabaikan. Pada 2013, perusahaan melaporkan minat dari bank karena menggunakan sistem pembayarannya.

Pada tahun 2018, lebih dari 100 bank telah mendaftar, tetapi kebanyakan dari mereka hanya menggunakan teknologi perpesanan XCurrent Ripple, sambil menghindari mata uang kripto XRP karena masalah volatilitasnya. Perwakilan dari Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT), yang dominasi pasarnya ditantang oleh Ripple, berpendapat bahwa masalah skalabilitas Ripple dan solusi rantai blok lainnya masih belum terpecahkan, membatasi mereka pada aplikasi bilateral dan intra-bank. Seorang eksekutif Ripple mengakui pada tahun 2018 bahwa "Kami memulai dengan rantai blok klasik Anda, yang kami sukai. Tetapi masukan dari bank adalah Anda tidak dapat menempatkan seluruh dunia pada rantai blok."

Ripple mengandalkan buku besar bersama, yang merupakan database terdistribusi yang menyimpan informasi tentang semua akun Ripple. Chris Larsen mengatakan kepada Stanford Graduate School of Business bahwa jaringan tersebut dikelola oleh jaringan server independen yang membandingkan catatan transaksi mereka, dan bahwa server secara teori dapat menjadi milik siapa saja, termasuk bank atau pembuat pasar. Ripple memvalidasi akun dan saldo secara instan untuk transmisi pembayaran dan mengirimkan pemberitahuan pembayaran dalam beberapa detik. Pembayaran tidak dapat diubah, dan tidak ada tagihan balik.

Ripple Labs terus menjadi kontributor utama kode untuk sistem verifikasi konsensus di belakang Ripple, yang dapat "berintegrasi dengan jaringan bank yang ada." Sejak 2013, protokol tersebut telah diadopsi oleh semakin banyak lembaga keuangan untuk "menawarkan opsi pengiriman uang alternatif "kepada konsumen. Pada Desember 2014 Ripple Labs mulai bekerja dengan layanan pembayaran global Earthport, menggabungkan perangkat lunak Ripple dengan sistem layanan pembayaran Earthport. Kemitraan ini menandai penggunaan jaringan pertama dari protokol Ripple. Pada tanggal 29 Desember 2017, XRP sempat menjadi mata uang kripto terbesar kedua, dengan kapitalisasi pasar sebesar US $ 73 miliar, pada tahun 2021 Ekosistem XRP membanggakan kapitalisasi pasar lebih dari $46 miliar, sepenuhnya terdilusi menjadi hampir $98 miliar.[4][5]

Proses pengadilan[sunting | sunting sumber]

Gugatan perwakilan kelompok diajukan terhadap Ripple pada Mei 2018 "dengan tuduhan bahwa ia memimpin skema untuk mengumpulkan ratusan juta dolar melalui penjualan token XRP-nya yang tidak terdaftar." Menurut pengaduan tersebut, "perusahaan menciptakan miliaran koin 'begitu saja' dan kemudian mengambil untung dengan menjualnya kepada publik dalam 'apa yang pada dasarnya merupakan penawaran koin perdana yang tidak pernah berakhir'."

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) memulai proses hukum terhadap Ripple Labs, CEO Brad Garlinghouse, dan salah satu pendiri Chris Larsen pada 21 Desember 2020, karena diduga menjual sekuritas yang tidak terdaftar. Dalam gugatan tersebut, SEC mengklaim bahwa XRP adalah keamanan dan bukan komoditas, karena itu dihasilkan dan didistribusikan oleh Ripple Labs secara terpusat dan tidak diadopsi oleh lembaga keuangan untuk kasus penggunaan yang diiklankan. SEC menyatakan bahwa eksekutif Ripple menjual 14,6 miliar unit XRP seharga lebih dari $ 1,38 miliar untuk mendanai operasi perusahaan dan memperkaya diri mereka sendiri.

Sebagai tanggapan, Garlinghouse mengkritik SEC dan mengindikasikan bahwa Ripple Labs akan membela diri di pengadilan. Coinbase menghapus XRP pada 28 Desember; seorang investor mengajukan class action pada 30 Desember menuduh bahwa Coinbase menjual token XRP dengan pemahaman bahwa itu adalah sekuritas yang tidak terdaftar.[6]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Untuk pembuatan dan pengembangan protokol Ripple (RTXP) dan jaringan pembayaran / pertukaran Ripple, Ripple Labs dinobatkan sebagai salah satu dari 50 Perusahaan Paling Cerdas tahun 2014 dalam MIT Technology Review edisi Februari 2014. Sebuah studi ilmiah yang dilakukan oleh dua peneliti dari Stanford dan Universitas Stockholm yang mempelajari produksi uang dari sudut pandang konsumsi energi dan tingkat makroekonomi menyatakan bahwa menjalankan server di Ripple sebanding dengan kebutuhan energi untuk menjalankan server email.[7]

Sejak pertama kali muncul, protokol Ripple telah mendapat perhatian di media keuangan dan yang paling populer. Ripple telah ditampilkan pada artikel khusus yang dibuat oleh The Nielsen Company, Bank of England Quarterly Bulletin, NACHA dan KPMG, dengan banyak artikel yang meneliti dampak Ripple pada internasionalisasi industri perbankan. Pada bulan April 2015, American Banker berpendapat bahwa "Dari sudut pandang bank, daftar besar yang didistribusikan seperti sistem Ripple memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan mata uang kripto lainnya, seperti Bitcoin." termasuk dalam hal keamanan.[8]

Seperti yang ditulis oleh Federal Reserve Bank of Boston, “Adopsi jaringan terdistribusi seperti Ripple ini dapat membantu industri perbankan mewujudkan pemrosesan yang lebih cepat serta meningkatkan efisiensi pembayaran global serta perbankan koresponden.” Di Esquire, Ken Kerson menganggap Ripple sebagai jaringan pembayaran pada tahun 2013, dan menurutnya "merek jasa keuangan besar harus memperlakukan Ripple sama seperti perusahaan rekaman suara memperlakukan Napster." Pada Agustus 2015, Ripple menerima penghargaan Technology Pioneer di World Economic Forum.[9]

Pada tahun 2014, situs web Dealbook yang dimiliki oleh New York Times mencatat bahwa “ menaklukkan apa yang terbukti sulit dipahami terkait mata uang virtual, yaitu partisipasi pemain utama dalam sistem keuangan.”[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "XRP: Digital Asset for Real-Time Global Payments". Ripple (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-04. 
  2. ^ Price, Gold. "XRP Price". Gold Price. Diakses tanggal 2021-05-04. 
  3. ^ Mediatama, Grahanusa (2021-04-24). "Mengenal lebih jauh XRP, aset kripto dengan marketcap terbesar kelima". kontan.co.id. Diakses tanggal 2021-05-04. 
  4. ^ "XRP Price Prediction 2022: Market Analysis and Opinions". Coindoo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-09. 
  5. ^ "Grafik, Market Cap, Indeks & Berita XRP - Ripple - Investing.com". Investing.com Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-23. Diakses tanggal 2021-05-04. 
  6. ^ Pransuamitra, Putu Agus. "Kalahkan Bitcoin, Ripple Diprediksi Bakal Meroket Cetak Rekor". tech. Diakses tanggal 2021-05-04. 
  7. ^ "XRP USD (XRP-USD) Price, News, Quote & History - Yahoo Finance". finance.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-04. 
  8. ^ "Banks Can Cherry-Pick the Best Bits from Bitcoin: Report". americanbanker.com. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  9. ^ "Ripple reçoit le Prix du pionnier technologique (Technology Pioneer Award) au Forum Économique Mondial". kucoin.com. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  10. ^ "The Rush To Coin Virtual Money With Real Value". dealbook.nytimes.com. Diakses tanggal 2022-07-01. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]