Tezos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Tezos adalah salah satu jaringan blockchain open-source yang terhubung dengan token digital bernama tez atau tezzie. Cryptocurrency untuk blockchain Tezos memiliki simbol XTZ.

Tezos dibuat oleh sepasang suami istri bernama Arthur dan Kathleen Breitman yang diusulkan pada tahun 2014. The Tezos Foundation berbasis di Zug, Swis dan dibuat tahun 2017 untuk mendukung proyek dan mengumpulkan $232 juta dalam Bitcoin dan Ethereum. Breitmans dan kepala yayasan, Johann Gevers berseteru atas kendali proyek. Ketidaksepakatan menyebabkan penundaan penyebaran Tezos yang menyebabkan investor mengajukan tuntutan hukum atas penjualan sekuritas yang tidak sah. Pada tahun 2020, para pendiri Tezos menyelesaikan tuntutan hukum dengan the Tezos Foundation membayar $25 juta.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tezos didirikan oleh sepasang suami istri bernama Arthur dan Kathleen Breitman, dan Tezos Foundation didirikan oleh Johan Grevers. Arthur belajar matematika terapan, ilmu komputer, dan fisika di Prancis dan matematika keuangan di Universitas New York di bawah bimbingan Nassim Nicholas Taleb sebelum bekerja di keuangan kuantitatif. Kathleen belajar di Cornell dan bekerja di Hedge fund dan sebagai konsultan. Arthur adalah pemimpin kelompok anarko-kapitalis di New York dan Kathleen adalah seorang Republikan libertarian yang menjadi tertarik politik setelah mendengarkan Rush Limbaugh pada usia 5 tahun. Keduanya bertemu saat makan siang crypto-anarchist pada tahun 2010. Arthur adalah pengikut Patri Friedman, pendiri The Seasteading Institute, dan dia mengetahui Gevers ketika Friedman mempekerjakannya untuk sebuah proyek membangun kota libertarian di Honduras.

Saat bekerja di Morgan Stanley pada tahun 2014, Arthur Breitman merilis dua makalah yang mengusulkan jenis blockchain baru dengan nama samaran "L.M Goodmn", merujuk pada seorang jurnalis di Newsweek yang telah salah mengidentifikasi pencipta Bitcoin. Dia memilih nama Tezos setelah menulis program untuk membuat daftar situs web yang tidak diklaim dan dapat mudah diucapkan dalam bahasa Inggris. Pada tahun 2015, ia mendaftarkan Dynamic Ledger Solutions Inc di Delaware dengn dirinya sebagai kepala eksekutif. Breitman mengontrak perusahaan Prancis OCamlPro untuk membantu mengembangkan perangkat lunak. Arthur bekerja di Morgan Stanley pada saat itu, tetapi dia tidak memberi tahu mereka tentang pekerjaannya di Tezos seperti yang dipersyaratkan olehOtoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA), dan dia akhirnya didenda $20.000. Dia berusaha untuk mengumpulkan $5 sampai $10 juta dari bank tetapi tidak dapat menemukan pendukung. Pada 2016, dia meninggalkan Morgan Stanley; Tezos menerima $612.000 dari 10 pendukung sementara Breitman merencanakan penawaran koin awal (ICO).

Pada tahun 2016, Arthur melakukan perjalanan untuk bertemu Gevers di Zug, Swiss , yang dikenal dengan tarif pajak perusahaan yang efektif dengan peraturan nol dan longgar. Mendirikan yayasan Swiss akan menghindari undang-undang sekuritas AS, dan pada tahun 2017 Gevers mendirikan Tezos Foundation di Zug. Pada saat itu, ia juga mendirikan Monetas, mata uang digitalnya sendiri. Mereka merencanakan yayasan untuk menjadi organisasi nirlaba yang akan mengumpulkan uang melalui ICO dan mengakuisisi DLS, yang memiliki teknologi grup. Mereka menerima investasi $1,5 juta dari Tim Draper dan menyewa firma hubungan masyarakat Strange Brew untuk mempromosikan proyek mereka. Perusahaan tersebut diduga telah salah mengklaim bahwa perusahaan keuangan besar Amerika menggunakan Tezos.

ICO dan perselisihan hukum[sunting | sunting sumber]

Penggalangan dana untuk Tezos dimulai pada 1 Juli 2017 dan menerima 66.000 bitcoin dan 361.000 eter, yang memiliki nilai pasar $232 juta. Kontribusi tersebut disebut "sumbangan yang tidak dapat dikembalikan", yang oleh Kathleen Breitman disamakan dengan janji perjalanan di mana orang akan menerima tas jinjing, meskipun beberapa peserta menganggapnya sebagai investasi. Jika dianggap sebagai investasi daripada sumbangan, itu akan berada di bawah lingkup Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC). Setelah ICO, direncanakan bahwa Tezos Foundation akan membayar untuk mengakuisisi DLS, dan jika blockchain Tezos berfungsi setidaknya selama tiga bulan, Breitman akan menerima 8,5% ICO dan 10% token .

Pada bulan Oktober, Breitmans dan Gevers berada dalam perselisihan mengenai kendali proyek, dengan Breitman menuduh Gevers menekan dewan yayasan untuk menandatangani kontrak yang memberinya bonus $ 1,5 juta. Gevers menolak memberi Breitman pembayaran mereka, yang bernilai sekitar $70 juta dalam cryptocurrency. Pada bulan Desember, tiga tuntutan hukum telah diajukan di Amerika Serikat dengan tuduhan penipuan selama penggalangan dana dan bahwa Tezos adalah sekuritas yang tidak terdaftar. Pada tahun 2018, Gevers mengundurkan diri dan menerima $400.000, dan papan yayasan diganti; Tezos ditayangkan pada bulan September itu. Yayasan Tezos membayar $25 juta pada tahun 2020 untuk menyelesaikan tuntutan hukumnya sebelum pengadilan federal memutuskan apakah ICO adalah penjualan sekuritas yang tidak terdaftar. Arthur Breitman bergabung dengan dewan yayasan pada tahun 2021.

Desain[sunting | sunting sumber]

Protokol utama Tezos menggunakan bukti kepemilikan cair (LPoS) dan mendukung kontrak cerdas Turing-lengkap dalam bahasa khusus domain yang disebut Michelson. Michelson adalah bahasa berbasis tumpukan yang berfungsi murni dengan set instruksi yang dikurangi dan tanpa efek samping, dirancang dengan mempertimbangkan verifikasi formal.

Dalam model LPoS Tezos, node jaringan yang memvalidasi blok dan menambahkannya ke blockchain – dikenal sebagai pembuat roti – dipilih untuk melakukan tindakan tersebut secara proporsional dengan bagian mereka dari gulungan 8.000 XTZ yang mereka pasang untuk dipertaruhkan, dan pembuat roti menerima hadiah taruhan dalam bentuk XTZ yang baru dicetak setelah berhasil memvalidasi blok dan menambahkannya ke blockchain. Pemegang XTZ dapat mendelegasikan XTZ mereka kepada pembuat roti untuk berbagi hadiah taruhan yang diterima pembuat roti. Pemegang XTZ yang tidak mempertaruhkan atau mendelegasikan risiko XTZ mereka menderita kerugian nilai karena inflasi karena XTZ baru dibuat dan didistribusikan ke pembuat roti untuk memvalidasi blok baru dan menambahkannya ke blockchain. Tingkat inflasi tahunan saat ini adalah 3,6%. Pada Januari 2021, hampir 80% dari semua XTZ yang beredar dipertaruhkan secara langsung oleh pembuat roti atau didelegasikan kepada pembuat roti untuk dipertaruhkan.

Protokol Tezos memungkinkan dirinya untuk diubah dengan proses bertahap yang dilakukan dengan melakukan operasi ke blockchain yang disimpan untuk mengirimkan proposal (perubahan kode yang dimaksudkan) dan untuk memilih perubahan tersebut. Jika proposal menerima suara yang cukup, protokol memperbarui dirinya sendiri untuk memasukkan perubahan kode.

Blockchain Tezos telah digunakan untuk NFT sebagai alternatif untuk proyek yang lebih intensif energi, seperti Ethereum .

Standar token[sunting | sunting sumber]

1. FA1.2 (TZIP-7) Standar token yang dapat dipertukarkan seperti ERC20 untuk Tezos. Pada intinya, FA1.2 berisi buku besar yang memetakan identitas ke saldo token, menyediakan API standar untuk operasi transfer token, serta memberikan persetujuan untuk kontrak eksternal (misalnya lelang) atau akun untuk mentransfer token pengguna.

2. FA2 (TZIP-12) Standar untuk antarmuka kontrak token terpadu, mendukung berbagai jenis dan implementasi token. Token mungkin dapat dipertukarkan atau tidak dapat dipertukarkan. Kontrak token dapat dirancang untuk mendukung satu jenis token (misalnya ERC-20 atau ERC-721) atau beberapa jenis token (misalnya ERC-1155) untuk mengoptimalkan transfer batch dan pertukaran atom dari token.

3. TZIP-16 Standar untuk mengakses metadata kontrak dalam format JSON dalam penyimpanan on-chain atau off-chain menggunakan IPFS atau HTTP(S).

Keandalan[sunting | sunting sumber]

Pada Maret 2019, perusahaan audit Least Authority menerbitkan hasil lima audit, yang dilakukan untuk Tezos Foundation selama 2018.

Dengan probabilitas tinggi, Tezos melindungi dari reorganisasi rantai dan pemanggangan yang egois, yang merupakan dua masalah umum dalam blockchain menggunakan konsensus gaya Nakamoto. Analisis selanjutnya menegaskan bahwa memanggang egois di Tezos menghasilkan keuntungan yang tidak signifikan, bahkan ketika pembuat roti yang mencobanya memiliki porsi taruhan yang sangat besar. Satu studi mengungkapkan kelemahan potensial dalam bukti konsensus saat ini tentang mekanisme pasak yang digunakan Tezos, memberikan analisis teoretis tentang kelayakan dan profitabilitas serangan mencuri blok yang disebut sebagai "mendukung diri sendiri". Perubahan protokol diusulkan untuk mengurangi keuntungan dari perilaku tidak jujur ​​ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]