Tionghoa Jakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tionghoa Jakarta
Mangga Dua Jakarta's Chinatown.jpg
Gerbang Pecinan di Mangga Dua Square.
Jumlah populasi

DKI Jakarta: 632.372 (sensus 2010[1])

Kawasan dengan konsentrasi signifikan
Bahasa
Agama

Tionghoa Jakarta (atau Cina Jakarta) adalah etnis Tionghoa yang tinggal di dalam kawasan DKI Jakarta, Indonesia. Kawasan pecinan yang bisa ditemui di Jakarta saat ini adalah kawasan Glodok, Jakarta Barat. Kawasan ini konon disebut-sebut sebagai kawasan pecinan (Chinatown) terbesar di Indonesia bahkan dunia.

Di daerah Pecinan umumnya terdiri dari ruko (singkatan dari rumah toko) dan terdapat kelenteng (dulunya disebut kuil) yang merupakan tempat bersembahyang atau tempat pemujaan Dewa-Dewi kepercayaan etnis Tionghoa. Ruko yang ada di sepanjang Pecinan digunakan untuk tempat berdagang atau berjualan, sekaligus sebagai tempat tinggal warga Tionghoa. Bangunan dan rumah yang ada di kawasan Pecinan dapat terlihat dari ciri-ciri fisiknya yang pada umumnya berupa bangunan berlantai dua. Lantai satu pada umumnya dipakai sebagai tempat usaha, sedangkan lantai dua digunakan sebagai tempat tinggal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jauh sebelum Belanda membangun Batavia (kini Jakarta) pada tahun 1619, orang-orang Tionghoa sudah tinggal di sebelah Timur Sungai Ciliwung yang letaknya tidak jauh dari pelabuhan itu. Mereka menjual arak, beras dan kebutuhan lainnya termasuk air minum bagi para pendatang yang singgah di pelabuhan. Namun, ketika Belanda membangun loji (bangunan bersejarah peninggalan Belanda) di tempat itu, mereka pun kemudian diusir. Setelah muncul peristiwa Pembantaian Orang Tionghoa di Batavia (tanggal 9 Oktober 1740), orang-orang Tionghoa ditempatkan di kawasan Glodok yang tidak jauh dari Stadhuis (kini Museum Fatahillah).

Referensi[sunting | sunting sumber]

2. http://tionghoa.info/9-sebutan-dan-tipe-keturunan-tionghoa-di-indonesia/