The Room

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The Room
Poster film hitam-putih memperlihatkan wajah Tommy Wiseau yang melihat ke penonton
Poster film yang diterbitkan
SutradaraTommy Wiseau
ProduserTommy Wiseau
PenulisTommy Wiseau
PemeranTommy Wiseau

Juliette Danielle Greg Sestero Philip Haldiman

Carolyn Minnott
Penata musikMladen Milicevic
SinematograferTodd Barron
PenyuntingEric Chase
Perusahaan
produksi
Wiseau-Films
DistributorChloe Productions TPW Films
Tanggal rilis
27 Juni 2003
Durasi99 menit[1]
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$6 juta[2]
Pendapatan
kotor
$1,900 (awal)[3]

The Room adalah film drama independen Amerika tahun 2003 yang ditulis, diproduksi, diproduksi eksekutif, dan disutradarai oleh Tommy Wiseau, yang membintangi film tersebut bersama Juliette Danielle dan Greg Sestero. Film tersebut berpusat pada cinta segitiga melodramatis antara bankir ramah Johnny (Wiseau), tunangannya yang tidak dapat dipercaya Lisa (Danielle), dan sahabatnya yang berkonflik Mark (Sestero). Sebagian besar film ini terdiri dari serangkaian subplot yang tidak terkait, di mana sebagian besar melibatkan setidaknya satu karakter pendukung dan dibiarkan tidak terselesaikan karena struktur naratif film yang tidak konsisten. Menurut laporan, karya tersebut dimaksudkan untuk menjadi semi-otobiografi; menurut Wiseau, judul tersebut menyinggung potensi sebuah ruangan menjadi tempat kejadian yang baik maupun buruk.[4] Drama panggung yang menjadi inspirasi film ini disebut demikian karena seluruh peristiwanya terjadi dalam satu ruangan saja.[5]

Sejumlah publikasi menyebut The Room sebagai salah satu film terburuk yang pernah dibuat. Seorang asisten professor studi film merupakan orang pertama yang mendeskripsikan The Room sebagai "Citizen Kane dari film-film buruk."[3] Film yang awalnya hanya ditampilkan di sejumlah teater di California, dengan cepat menjadi sebuah film kultus karena penceritaannya yang aneh dan tidak konvensional, banyaknya kekurangan di sisi teknis dan naratif, serta kinerja Wiseau yang tidak teratur. Meskipun Wiseau secara retrospektif menggambarkan film tersebut sebagai komedi gelap, penonton umumnya melihatnya sebagai drama yang dibuat dengan buruk; pendapat ini pun didukung oleh sebagian anggota pemerannya.

''The Disaster Artist'', sebuah tulisan kisah hidup Sestero tentang pembuatan The Room, ditulis bersama Tom Bissell dan diterbitkan pada 2013. Sebuah film dengan judul yang sama yang dibuat berdasarkan buku tersebut, yang disutradarai dan diperankan oleh James Franco, dirilis pada tanggal 1 Desember 2017; buku dan film tersebut menerima pujian luas dan berbagai nominasi penghargaan. The Room juga menginspirasi sebuah adaptasi video game tidak resmi, ''The Room Tribute'', yang dirilis di Newgrounds pada tahun 2010.

Alur[sunting | sunting sumber]

Johnny adalah seorang bankir sukses yang tinggal di townhouse San Fransisco bersama tunangannya Lisa, yang menjadi tidak puas dengan hubungan mereka. Dia menggoda sahabatnya, Mark, dan keduanya memulai hubungan rahasia. Sementara itu, Johnny, setelah mendengar Lisa mengakui ketidaksetiaannya kepada ibunya, Claudette, menempelkan alat perekam ke telepon mereka untuk mengidentifikasi kekasihnya dengan merekam percakapan telepon mereka.

Denny, seorang mahasiswa tetangga yang secara finansial dan emosional didukung oleh Johnny, memiliki hubungan dengan pengedar narkoba bersenjata, Chris-R, tetapi Johnny dan Mark mengalahkan dan menahannya. Denny ternyata juga bernafsu pada Lisa, dan mengakui hal ini kepada Johnny, yang memahami dan mendorongnya untuk mengejar salah satu teman sekelasnya. Kemudian, Johnny mengidap gangguan mental dan memanggil Peter—teman dari Johnny dan Mark yang juga adalah seorang psikolog—untuk meminta bantuan. Mark juga mengaku pada Peter bahwa dia merasa bersalah atas perselingkuhannya. Ketika Peter bertanya pada Mark apakah perselingkuhannya tersebut adalah dengan Lisa, Mark menyerang Peter dan mencoba membunuhnya, tetapi mereka segera berdamai.

Pada pesta kejutan ulang tahun untuk Johnny, temannya Steven melihat Lisa mencium Mark sementara tamu lain berada di luar dan mengonfrontasi mereka tentang perselingkuhannya. Johnny mengumumkan bahwa dia dan Lisa sedang menantikan anak, meskipun Lisa kemudian mengungkapkan bahwa dia berbohong tentang hal itu untuk menutupi kebenaran tentang perselingkuhannya. Pada penghujung malam, Lisa memamerkan perselingkuhannya di depan Johnny dan Mark mulai menyerangnya.

Setelah pesta selesai, Johnny mengunci diri di kamar mandi dengan putus asa. Ketika dia pergi, dia mengambil perekam kaset yang dia tempelkan ke telepon dan mendengarkan panggilan mesra antara Lisa dan Mark. Johnny memarahi Lisa karena mengkhianatinya, mendorongnya untuk mengakhiri hubungan mereka secara permanen dan tinggal bersama Mark. Johnny kemudian mengalami gangguan emosional, dengan marah menghancurkan apartemennya dan melakukan bunuh diri dengan menembak dirinya sendiri di mulut.

Mendengar keributan tersebut, Denny, Mark, dan Lisa bergegas menaiki tangga untuk mencari mayatnya. Mark menyalahkan Lisa atas kematian Johnny, menegurnya karena perilakunya yang suka menipu, dan menyuruhnya pergi dari kehidupannya. Denny meminta Lisa dan Mark untuk meninggalkannya bersama Johnny, dan mereka mundur untuk memberinya waktu, tetapi pada akhirnya mereka semua tinggal dan menghibur satu sama lain saat polisi tiba.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Greg Sestero, yang memerankan Mark di The Room dan menjabat sebagai line produser, menulis The Disaster Artist berdasarkan pengalamannya mengerjakan film tersebut.
  • Tommy Wiseau sebagai Johnny, seorang bankir sukses yang bertunangan dengan Lisa.
  • Juliette Danielle sebagai Lisa, tunangan Johnny, yang berselingkuh dengan Mark.
  • Greg Sestero sebagai Mark, sahabat Johnny, yang berselingkuh dengan Lisa.
  • Philip Haldiman sebagai Denny, seorang mahasiswa muda yang secara finansial dan emosional didukung oleh Johnny.
  • Carolyn Minnott sebagai Claudette, ibu Lisa.
  • Robyn Paris sebagai Michelle, sahabat dan penasihat pribadi Lisa.
  • Scott Holmes sebagai Mike, pacar Michelle.
  • Dan Janjigian sebagai Chris-R, pengedar narkoba yang mengancam Denny.
  • Kyle Vogt sebagai Peter, seorang psikolog serta teman Mark dan Johnny
  • Greg Ellery sebagai Steven, teman Johnny dan Lisa

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Tommy Wiseau awalnya menulis The Room sebagai sebuah sandiwara pada tahun 2001.[3][6] Dia lalu mengadaptasi sandiwaranya menjadi buku setebal 500 halaman, yang tidak dapat dia terbitkan.[7] Karena frustasi, Wiseau memutuskan untuk mengadaptasi karya tersebut menjadi sebuah film, memproduksinya sendiri untuk mempertahankan kendali kreatif.[7][8]

Wiseau telah merahasiakan tentang bagaimana dia mendapatkan dana untuk proyek tersebut, tetapi dia mengatakan kepada Entertainment Weekly bahwa dia menghasilkan sebagian uang dengan mengimpor jaket kulit dari Korea.[3] Menurut ''The Disaster Artist'' (buku Greg Sestero yang ditulis berdasarkan proses pembuatan The Room), Wiseau sudah menjadi kaya raya secara mandiri pada saat produksi dimulai. Selama beberapa tahun, Wiseau mengklaim telah mengumpulkan kekayaan melalui kewirausahaan dan pengembangan real estate di Los Angles dan San Fransisco, sebuah cerita yang menurut Sestero mustahil untuk dipercaya.[9] Meskipun banyak orang yang terlibat dalam proyek takut film tersebut adalah bagian dari skema pencucian uang untuk kejahatan terorganisir, Sestero juga menganggap penjelasan ini tidak mungkin.[10] Wiseau menghabiskan seluruh anggaran sebesar US$6.000.000 ($8.200.000 tahun 2022) untuk The Room dalam produksi dan pemasaran.[3] Wiseau menyatakan, film ini relatif mahal karena banyak pemain dan kru yang harus diganti.[11] Menurut Sestero, Wiseau membuat banyak keputusan buruk selama pembuatan film yang meningkatkan anggaran film—Wiseau membangun set untuk adegan-adegan yang bisa difilmkan di lokasi, membeli peralatan-peralatan yang tidak perlu, dan merekam adegan beberapa kali menggunakan set yang berbeda.[12] Wiseau juga lupa dialognya dan tempatnya di kamera, mengakibatkan rangkaian dialog berdurasi beberapa menit membutuhkan waktu berjam-jam atau berhari-hari untuk direkamnya. Tindakan-tindakan Wiseau menyebabkan biaya film terus meroket, menurut Sestero.[13]

Menurut Sestero dan Greg Ellery, Wiseau menyewa studio di tempat pembuatan film Birns & Sawyer dan membeli "paket lengkap sutradara pemula", yang mencakup dua film dan kamera HD.[14] Wiseau kebingungan tentang perbedaan antara film 35 mm dan video definisi tinggi. Wiseau ingin menjadi sutradara pertama yang memfilmkan seluruh film secara bersamaan dalam dua format. Dia mencapai ini dengan menggunakan peralatan yang dibuat khusus untuk menempatkan kedua kamera secara berdampingan dan membutuhkan dua kru untuk mengoperasikannya.[15][7] Hanya rekaman 35 mm yang digunakan untuk penyuntingan final.[16]

Pemilihan Pemain[sunting | sunting sumber]

Tommy Wiseau dalam gambar promosi untuk The Room sebagai Johnny. Selain sebagai pemeran utama film, Wiseau berperan sebagai penulis, sutradara, produser dan produser eksekutif.

Wiseau memilih aktor dari ribuan pengambilan gambar di kepala,[6] meskipun sebagian besar pemeran belum pernah bermain dalam film berdurasi penuh. Sestero memiliki pengalaman film yang terbatas dan setuju untuk bekerja sebagai bagian dari kru produksi hanya sebagai bantuan kepada Wiseau, yang telah berteman dengannya selama beberapa waktu sebelum produksi dimulai. Sestero kemudian setuju untuk memerankan karakter Mark setelah Wiseau memecat aktor aslinya di hari pertama syuting. Sestero merasa tidak nyaman merekam adegan seksnya dan diizinkan untuk tetap mengenakan jinsnya saat pengambilan gambar.[17]

Menurut Greg Ellery, Juliette Danielle "baru saja turun dari bus dari Texas" saat syuting dimulai, dan "para pemeran menonton dengan ngeri" saat Wiseau melompat ke arah Danielle, dan segera mulai merekam "adegan cinta" mereka.[14] Sestero membantahnya, menyatakan bahwa adegan seks termasuk di antara yang terakhir difilmkan.[18] Wiseau mengatakan bahwa Danielle awalnya adalah salah satu dari tiga atau empat pengganti karakter Lisa, dan dipilih setelah aktris aslinya meninggalkan produksi.[11] Menurut Sestero, aktris aslinya adalah "Latina" dan berasal dari negara Amerika Selatan yang tidak diketahui;[19] menurut Danielle, aktris itu memiliki usia yang dekat dengan Wiseau dengan aksen "acak". Danielle telah ditunjuk untuk memerankan Michelle, tetapi kemudian diberikan peran sebagai Lisa ketika aktris aslinya diberhentikan karena "kepribadiannya...sepertinya tidak cocok" dengan karakter tersebut.[20] Danielle membenarkan bahwa beberapa aktor diberhentikan dari produksi sebelum syuting, termasuk aktris lain yang dipekerjakan untuk memerankan Michelle.[20]

Meskipun Kyle Vogt (yang berperan sebagai Peter) memberi tahu tim produksi bahwa dia hanya memiliki waktu terbatas untuk proyek tersebut, tidak semua adegannya difilmkan pada saat jadwalnya habis. Terlepas dari kenyataan bahwa Peter akan memainkan peran penting dalam klimaks, Vogt meninggalkan produksi; dialognya di paruh akhir film diberikan kepada Ellery, yang karakternya tidak pernah diperkenalkan, dijelaskan, atau disebutkan namanya.[14][17][21]

Naskah[sunting | sunting sumber]

Naskah yang asli secara signifikan lebih panjang dari yang digunakan dan menampilkan serangkaian monolog yang panjang; naskah itu disunting langgsung di set oleh pemeran dan pengawas naskah Sandy Schklair, yang mendapati banyak dialog yang tidak bisa dimengerti. Seorang anggota pemeran anonim mengatakan kepada Entertainment Weekly bahwa skrip tersebut berisi "hal-hal yang tidak dapat diucapkan. Saya tahu sulit untuk membayangkan ada hal-hal yang lebih buruk. Tetapi itu ada."[3][22] Sestero menyebutkan bahwa Wiseau bersikeras agar tokoh-tokohnya mengucapkan dialog mereka seperti yang tertulis, tetapi beberapa anggota pemeran menyelipkan beberapa dialog improvisasi (ad libs) yang termasuk ke dalam hasil akhir film.[17]

Sebagian besar dialognya berulang, terutama dialog Johnny. Dialognya mengandung beberapa "slogan" (catchphrase): dia memulai hampir setiap percakapan dengan "Oh, hai!" atau "Oh, hai (nama karakter)!" Untuk mengakhiri percakapan tanpa alasan, banyak karakter menggunakan frasa "Jangan khawatir", dan hampir setiap karakter pria membahas daya tarik fisik Lisa (termasuk karakter yang tidak disebutkan namanya yang satu-satunya dialognya adalah "Lisa terlihat seksi malam ini"). Lisa sering menghentikan diskusi tentang Johnny dengan mengatakan, "Saya tidak ingin membicarakannya." Terlepas dari banyaknya dialog tentang pernikahan Johnny dan Lisa yang akan datang, karakternya hanya menggunakan kata-kata "calon suami" atau "calon istri" daripada "tunangan".

Dalam The Disaster Artist, Sestero mengingat bahwa Wiseau merencanakan subplot di mana Johnny terungkap sebagai seorang vampir karena ketertarikan Wiseau dengan makhluk-makhluk tersebut.[23] Sestero menceritakan bagaimana Wiseau menugaskan kru untuk merancang cara agar Mercedes-Benz Johnny dapat terbang melintasi kaki langit San Francisco untuk mengungkapkan sifat vampir Johnny.[24]

Syuting[sunting | sunting sumber]

Pengambilan gambar utama berlangsung selama empat bulan. Sebagian besar syuting berlangsung di studio Birns & Sawyer di Los Angeles, sedangkan beberapa unit kedua melakukan syuting di San Francisco, California. Banyak adegan di atap diambil di studio, dan latar belakang San Francisco merupakan editan dari layar hijau.[3] Rekaman di balik layar menunjukkan bahwa beberapa adegan atap diambil pada bulan Agustus 2002. Film ini mempekerjakan lebih dari 400 orang, dan Wiseau dikreditkan sebagai aktor, penulis, produser, sutradara, dan produser eksekutif. Beberapa kredit produser eksekutif lainnya meliputi Chloe Lietzke dan Drew Caffrey. Menurut Sestero, Lietzke adalah guru privat ESL (English as a Second Language/Inggris sebagai bahasa kedua) Wiseau dan tidak terlibat dalam film tersebut, dan Caffrey, yang pernah menjadi mentor kewirausahaan untuk Wiseau, meninggal pada tahun 1999.[25] Wiseau memiliki beberapa masalah dengan tim di belakang kameranya, dan mengklaim telah mengganti seluruh kru sebanyak empat kali.[3][26] Dia juga memberikan tanggung jawab ganda (dan sering kali berbeda) kepada beberapa anggota kru, sebuah proses yang digambarkan Sestero sebagai "menyatukan dua peran menjadi satu" yang sering mengakibatkan penundaan pengambilan gambar: selain memainkan peran Mark, Sestero juga menjadi ''line producer'', membantu ''casting'', dan membantu Wiseau; Schklair secara de facto juga menjabat sebagai asisten sutradara pertama, dan perwakilan penjualan Birns & Sawyer Peter Anway bertindak sebagai asisten Wiseau lainnya.[27][21] Wiseau sering melupakan dialognya atau melewatkan tanda isyarat, dan membutuhkan banyak pengambilan ulang dan arahan dari Schklair dan seorang petugas panggung bernama Byron; sebagian besar dialognya harus disulihsuarakan dalam tahap pascaproduksi.[28]

Soundtrack[sunting | sunting sumber]

The Room
Album soundtrack karya Mladen Milicevic
Dirilis2003 (2003)
GenreFilm score, R&B
Durasi56:28
LabelTPW Records

Skor film telah ditulis oleh Mladen Milicevic, seorang profesor musik di Loyola Marymount University. Milicevic juga menyediakan skor film untuk dokumenter tahun 2004 milik Wiseau Homeless in America dan Room Full of Spoons, sebuah film dokumenter tahun 2016 untuk The Room.[29][30]

Soundtrack memiliki empat R&B slow jams yang dimainkan dalam empat dari lima adegan cinta film tersebut; adegan oral sex oleh Michelle dan Mike menggunakan musik instrumental. Lagu-lagunya adalah "I Will" oleh Jarah Gibson, "Crazy" oleh Clint Gamboa, "Baby You and me" oleh Gamboa dengan Bell Johnson dan "You're My Rose" oleh Kitra Williams & Reflection. "You're My Rose" juga diulangi dalam kredit akhir. Soundtrack itu dirilis oleh TPW Records milik Wiseau pada tahun 2003.[31]

Seluruh musik diciptakan oleh Mladen Milicevic, kecuali jika ada catatan.
No.JudulVokal UtamaDurasi
1."The Room" 2:14
2."Red Dress" 1:09
3."I Will" (Kitra Williams, Jarah Gibson)Wayman Davis3:28
4."Lisa and Mark" 1:30
5."You're My Rose" (Kitra Williams, Wayman Davis)Kitra Williams2:22
6."Red Roses" 3:15
7."Street" 0:53
8."Life" 2:43
9."Street Two" 1:05
10."Crazy" (Clint Gamboa, Wayman Davis)Clint Gamboa2:52
11."Chocolate is the symbol of love." 1:52
12."Chris-R" 1:43
13."Reason" 0:52
14."Johnny Mark and Denny on the Roof" 1:09
15."Lisa, Michelle, and Johnny" 1:55
16."Yes or No" 1:20
17."I'll record everything." 1:13
18."XYZ" 1:05
19."Mark and Peter" 1:08
20."Jogging" 1:36
21."Baby You and Me" (Kitra Williams, Clint Gamboa, Jarah Gibson)Clint Gamboa, Bell Johnson3:17
22."Happy birthday, Johnny." 1:36
23."Lisa and Mark" 0:52
24."Fight During the Party" 1:16
25."Johnny in the Bathroom" 1:42
26."Tape Recorder" 3:56
27."Johnny Becomes Crazy" 2:48
28."Why? Why Johnny?" 2:39
29."Reflection (You're My Rose)" (Kitra Williams, Wayman Davis)Kitra Williams2:42
Durasi total:56:28

Sengketa kredit direktur[sunting | sunting sumber]

Pada artikel Entertainment Weekly tanggal 11 Februari 2011, Schklair mengumumkan bahwa ia menginginkan kredit karena telah menyutradarai The Room. Schklair mengatakan kepada EW bahwa Wiseau menjadi terlalu leka dengan pekerjaan akting untuk mengarahkan filmnya dengan tepat dan memintanya untuk "memberi tahu kepada aktor lainnya harus melakukan apa, meneriakkan 'Action' dan 'Cut' dan juga memberi tahu ke juru kamera manakah hasil yang ingin diambil." Pengawas skrip juga mengatakan bahwa Wiseau pernah meminta Schklair untuk "mengarahkan film [dia]", tetapi menolak untuk melepaskan jabatan "sutradara". Cerita tersebut juga diperkuat oleh salah satu aktor film (yang meminta anonimitas) dan oleh Sestero dalam The Disaster Artist. Sestero mendeskripsikan Schklair mengambil alih pada beberapa adegan di mana Wiseau tidak dapat mengingat dialognya ataupun berinteraksi dengan pemain lainnya secara memadai, tetapi melontarkan lelucon bahwa mengklaim kredit penyutradaraan itu seperti "mengaku sebagai insinyur penerbangan utama Hindenburg", dan juga menekankan bahwa Schklair meninggalkan produksi sebelum selesainya pengambilan gambar utama untuk mengerjakan film pendek Jumbo Girl dikarenakan bahwa proyek dikerjakan oleh Janusz Kaminski. [32][33] Wiseau menolak komentar Schklair, mengatakan, "Ya, ini sangat mengelikan bahwa...tapi kamu tahu apa? Saya tidak tahu, mungkin hanya di Amerika saja yang bisa terjadi, hal semacam ini"; ia juga menyiratkan bahwa keluarnya Schklair dari film ini pada masa syuting menjadi dasar mengapa dia tidak menerima kredit tersebut.[8]

Analisis[sunting | sunting sumber]

Interpretasi, tema, dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Pembelajaran hidup Tommy tentang interaksi manusia telah dimasukkan ke dalam tempat adonan draf terakhir dan ditaburi dengan kegelapan apapun yang telah dia lalui selama sembilan bulan terakhir. Satu hal yang bukan merupakan inti dari naskah Tommy, yang walaupun diklaim oleh karakter-karakternya? Cinta.
Saya telah mendapatkan sebuah realisasi yang menyadarkan, menyedihkan, dan kuat: pertemanan kami adalah pengalaman paling manusiawi yang pernah Tommy alami selama beberapa tahun terakhir. Bahkan mungkin seumur hidup. Berita gembiranya adalah di dalam naskahnya, Tommy telah berhasil berpaling dan menghadapi apapun yang darinya ia melarikan diri. Daripada bunuh diri, ia telah menulis hingga dirinya dibawa keluar dari bahaya. Ia melakukan ini dengan membuat karakter [Johnny] sebagai satu-satunya manusia yang tak tercela walaupun berada di dalam kekacauan, kebohongan, dan ketidaksetiaan.

– Reaksi awal Sestero terhadap naskah The Room[5]

The Room dapat dianggap sebagai semi-autobiographical karena dipengaruhi oleh beberapa insiden yang spesifik dari hidup Wiseau, seperti detail bagaimana Johnny datang ke San Fransisco dan bertemu Lisa, serta sifat persahabatan antara Johnny dan Mark.[34][35] Menurut Sestero, karakter bernama Lisa didasarkan dari mantan kekasih Wiseau yang ingin dilamarnya dengan cincin pertunangan berlian seharga US$1.500, tetapi karena perempuan itu "mengkhianatinya berkali-kali", hubungan mereka akhirnya kandas.[36] Dengan mendefinisikan naskah filmnya sebagai "sebuah peringatan tentang bahayanya memiliki teman". Sestero mendeskripsikan The Room sebagai hasil pembelajaran hidup Wiseau tentang interaksi manusia, yang menyangkut kepercayaan, ketakutan, dan kebenaran sebagai tema-tema tambahan.[5]

Lebih lanjut, Sestero menduga bahwa Wiseau secara eksplisit mendasarkan sifat licik Lisa pada karakter Tom Ripley, setelah Wiseau telah mengalami reaksi emosi yang dalam untuk film The Talented Mr. Ripley, dan menyamakan elemen dari tiga tokoh utama ke dalam The Room; Sestero juga mengindikasikan bahwa karakter Mark dinamakan untuk aktor Ripley Matt Damon, di mana Wiseau salah mendengar namanya.[37] Wiseau juga mengambil inspirasi dari chamber play dari Tennessee Williams, yang memiliki adegan-adegan yang sangat emosional yang senang ia perankan dalam sekolah drama – banyak materi iklan untuk The Room membuat kesejajaran yang eksplisit ke pekerjaan dramawan tersebut melalui tagline "A film with the passion of Tennesee [sic] Williams."[3][38]

Dalam penyutradaraan dan penampilannya, Wiseau berusaha untuk meniru Orson Welles, Clint Eastwood, Marlon Brando dan James Dean, terutama akting Dean dalam film Giant,[11][39] dan bahkan hingga secara langsung menggunakan kutipan dari film mereka – kalimat populer "You are tearing me apart, Lisa!" diturunan dari kalimat serupa yang diucapkan Dean dalam Rebel Without a Cause.[40]

Inkonsistensi dan kekurangan naratif[sunting | sunting sumber]

Naskahnya dicirikan oleh beberapa suasana tidak dapat dijelaskan serta perubahan kepribadian dari tokoh-tokohnya. Saat menganalisis perubahan suasana film yang terjadi secara tiba-tiba, Sestero secara khusus menyoroti dua adegan. Dalam adegan pertama, Johnny datang ke atap ketika sedang mengomel karena secara salah dituduh atas perlakuan kekerasan dalam rumah tangga, hanya untuk menjadi riang secara tiba-tiba saat melihat Mark; beberapa saat kemudian, ia ketawa lepas saat mengetahui bahwa teman Mark telah dihajar habis-habisan. Di set, Sestero dan pengawas skrip Sandy Schklair mengulangi mencoba untuk meyakinkan Wiseau bahwa kalimatnya sebaiknya tidak diucapkan secara komikal, tetapi Wiseau menolak menahan diri untuk tertawa.[41] Dalam adegan yang kedua, yang terjadi ketika film sudah berjalan lebih jauh, Mark mencoba untuk membunuh Peter dengan melemparkan Peter dari atap setelah Peter menyatakan keyakinannya bahwa Mark sedang berselingkuh dengan Lisa; namun beberapa detik kemudian, Mark menarik Peter dari tepi atap, meminta maaf, dan mereka melanjutkan pembicaraannya seakan-akan tidak terjadi apa-apa sebelumnya.[42]

Selain penuh dengan kesalahan kontinuitas, film tersebut memiliki beberapa alur, subplot, dan detail karakter yang konsistensi telah dikomentari oleh kritikus dan penonton.[43] The Portland Mercury telah menyatakan bahwa beberapa "alur yang awalnya diperkenalkan, kemudian langsung ditinggalkan."[7] Pada sebuah adegan di awal film, di tengah percakapan tentang perencanaan pesta ulang tahun untuk Johnny, Claudette langsung memberi tahu Lisa: "Aku baru saja mendapatkan hasil tesnya. Aku sudah dipastikan memiliki kanker payudara."[11] Masalah tersebut begitu saja disingkirkan dan tidak pernah dibicarakan lagi sepanjang film.[7][11] Demikian pula, penonton tidak pernah mendapat penjelasan terkait hutang narkoba Denny terhadap Chris-R, atau apa yang menyebabkan konfrontasi kekerasan yang terjadi di atap.[7][44]

Selain menjadi teman Johnny, latar belakang Mark tidak dijelaskan sama sekali; ketika dia pertama kali diperkenalkan, dia mengklaim bahwa dia "sangat sibuk" selagi duduk di dalam mobil yang terparkir di tengah hari, tanpa penjelasan apapun tentang pekerjaannya atau apa yang sedang dilakukannya saat itu. Dalam The Disaster Artist, Sestero menyatakan bahwa ia membuatkan latar belakang untuk karakter tersebut di mana Mark adalah seorang sedang menyamar sebagai polisi moral, di mana Sestero merasa telah menyatukan berbagai aspek berbeda dari karakter Mark, termasuk beberapa sifat rahasia dari beberapa aspek perilakunya – termasuk penggunaan marijuana – gejolak emosinya, dan cara penanganan terhadap insiden Chris-R. Wiseau menolak adanya penambahan referensi masa lalu Mark ke dalam naskah.[45] Pembuat permainan video The Room nantinya memperkenalkan ide serupa sebagai bagian dari subplot yang melibatkan masa lalu Mark yang tidak dijelaskan, yang membuat Sestero terhibur.[46]

Untuk suatu saat, para tokoh pria utama berkumpul di gang belakang apartemen Johnny untuk bermain tangkap menangkap bola rugby dengan memakai pakaian tuksedo. Ketika Mark datang, jenggotnya tercukur dan kameranya secara perlahan memperbesar wajahnya diiringi dengan musik dramatik pada soundtrack-nya. Tidak ada hal yang dikatakan atau yang terjadi dalam adegan tersebut yang berpengaruh pada alur ceritanya; adegan tersebut diakhiri secara tiba-tiba ketika para pria memutuskan untuk kembali ke apartemen Johnny setelah Peter tersandung. Wiseau menerima pertanyaan yang sangat banyak tentang adegan tersebut hingga ia memutuskan untuk membahasnya di segmen tanya jawab yang telah difiturkan pada rilis DVD; namun daripada menjelaskannya adegan tersebut, Wiseau hanya menyatakan bahwa bermain bola rugby tanpa peralatan pengaman itu seru dan menantang.[4] Sestero telah ditanyakan tentang signifikansi dari pencukuran karakter Mark, walaupun jawabannya selama bertahun-tahun hanyalah "andai orang-orang mengetahuinya."[17] Ia menjelaskan dalam The Disaster Artist bahwa Wiseau memaksa untuk dia mencukur jenggotnya pada set hanya supaya Wiseau memiliki alasan untuk Johnny memanggil Mark "Babyface," nama panggilan milik Wiseau untuk Sestero, dan menunjukkan Mark tanpa jenggot bisa menjadi "suatu momen." Sestero memperinci lebih lanjut bagaimana adegan bermain rugby-dalam-tuksedo dicetuskan langsung di set oleh Wiseau, yang tidak pernah menjelaskan makna adegan kepada para pemeran ataupun kru dan memaksa bahwa adegannya di syuting dengan mengorbankan adegan lain yang lebih relevan.[47]

Rilis[sunting | sunting sumber]

Promosi[sunting | sunting sumber]

Film ini telah dipromosikan hampir secara eksklusif melalui sebuah papan iklan di Hollywood, di Highland Avenue di sebelah utara dari Fountain Avenue, gambarnya memuat Wiseau sebagai "Evil Man": menggambarkan wajahnya dengan satu mata setengah tertutup secara dekat sekali.[6][11] Walaupun banyak karya seni konvensional yang telah dibuat untuk film tersebut, yang menampilkan wajah-wajah toko utama terpampang di depan Golden Gate Bridge, Wiseau tetap memilih "Evil Man" atas sesuatu yang ia anggap sebagai kualitas provokatif; sekitar waktu rilis filmnya, gambarnya membuat orang yang melewati iklannya mengira bahwa The Room adalah film horor.[11] Wiseau juga membayar televisi kecil dan mencetak iklan di Los Angeles dan sekitarnya,[3] serta mempekerjakan Edward Lozzi dalam usahanya untuk mempromosikan dan mendistribusikan sendiri filmnya setelah ditolak oleh Paramount Pictures.[38]

Walaupun filmnya gagal untuk segera menikmati kesuksesannya, Wiseau membayar untuk mempertahankan papan iklannya yang masih berdiri selama lebih dari lima tahun, seharga US$5.000 per bulan.[48][49] Gambarannya yang aneh dan durasinya lamanya menyebabkan iklan tersebut menjadi objek wisata kecil.[3][50] Saat ditanyakan bagaimana caranya ia dapat membayar papan iklannya sampai lama sekali dalam lokasi yang terkenal, Wiseau menjawab: "Ya, kita suka dengan lokasinya, dan kita juga suka dengan papan iklannya. Jadi kita berpikir bahwa orang-orang sebaiknya menonton The Room. [...] kita menjual DVD, dan juga masih laku."[6]

Tanggapan Kritis[sunting | sunting sumber]

The Room ditayangkan pada tanggal 27 Juni 2003, di teater Laemmle Fairfax dan Fallbrook di Los Angeles. Wiseau juga mengatur penayangan perdananya untuk pemeran dan pers di salah satu tempat, menyewa lampu sorot untuk duduk di depan teater dan tiba dalam sebuah limousine.[3] Pembeli tiket diberikan salinan gratis dari soundtrack film dalam CD. Aktris Robyn Paris mendeskripsikan bahwa penontonnya tertawa pada film tersebut, dan reporter Variety Scott Foundas, yang ikut menonton, nantinya menuliskan bahwa filmnya menyebabkan "sebagian besar penonton meminta uang mereka kembali—bahkan sebelum 30 menit berlalu."[3] IFC.com mendeskripsikan suara Wiseau di film sebagai "Borat berusaha melakukan impresi dari Christopher Walken sebagai pasien penyakit mental."[51] The Guardian mendeskripsikan filmnya sebagai campuran dari "Tennessee Williams, Ed Wood, R. Kelly dalam Trapped in the Closet."[52]

The Room dengan suara yang bulat dikritik oleh para kritikus atas akting yang buruk (terutama Wiseau), naskah, dialog, nilai-nilai produksi, skor, penyutradaraan, dan sinematografinya. Film ini dideskripsikan oleh beberapa publikasi sebagai salah satu film terburuk yang pernah dibuat sepanjang masa.[53][54] Pada review aggregator Rotten Tomatoes, film ini hanya memiliki rating persetujuan sebesar 23% berdasarkan 30 ulasan, dengan rata-rata nilai 3.40/10. Konsensus kritikal pada situs ini tertuis, "Sebuah klasik bona-fide pada sinema tengah malam, karya besar Tommy Wiseau yang tersesat memutarbalikkan kaidah-kaidah pembuatan film dengan semangat tanpa batas yang membuat hal-hal umum seperti akting, penulisan naskah, dan sinematografi sama sekali tidak relevan. Anda tidak dapat melihat bola rugby dengan cara yang sama lagi."[55]Di Metacritic, film tersebut mendapat rata-rata nilai 9 dari 100, berdasarkan lima buah kritik, yang mengindikasikan "ketidaksukaan yang luar biasa."[56] Walaupun mendapat penghinaan dari kritikus, filmnya memiliki secara retrospektif menerima pujian ironis dari penonton untuk kekurangan yang dirasakan, dengan beberapa penonton menyebutnya "film terburuk yang terbaik yang pernah ada."[57]

Pada tahun 2013, Adam Rosen dari The Atlantic menuliskan sebuah artikel berjudul "Should Gloriously Terrible Movies Like The Room Be Considered 'Outsider Art'?" di mana ia membuat sebuah argumen bahwa "Label [outsider art] biasanya secara tradisional yang ditujukan untuk pelukis dan pematung... tetapi sulit untuk melihat mengapa konsep ini tidak bisa ditujikan juga kepada Wiseau atau pembuat film lainnya yang miring dan sadar diri."[58]

Dalam sebuah wawancara pada tahun 2017 untuk video Vox, Tom Bissell selaku rekan penulis untuk The Disaster Artist menjelaskan pandangannya pada popularitas The Room, dan juga kenikmatan personalnya dalam film, dengan mengatakan:[59]

Itu seperti film yang dibuat oleh alien yang tidak pernah menonton film, tetapi sudah mendapat penjelasan menyeluruh tentang film. Tidak banyak ada karya film yang setiap keputusan kreatifnya yang terlihat salah dari momen ke momen. [...] The Room, bagi saya, memecahkan perbedaan antara baik dan buruk. Apakah filmnya bagus menurut saya? Tidak. Apakah saya berpikir bahwa itu adalah filmnya demikian kuat yang dapat menggerakkan saya sejauh yang dapat dilakukan karya seni yang biasanya menggerakkan saya? Sama sekali tidak. Tetapi saya tidak dapat mengatakan bahwa film itu buruk karena itu sangat bisa ditonton. Film itu sangat menyenangkan. Film itu telah memberikan saya banyak kegembiraan. Bagaimana sebuah hal yang buruk dapat melakukan hal tersebut untuk saya?

Sirkuit Tengah Malam[sunting | sunting sumber]

The Room ditayangkan di Laemmle Fairfax dan Fallbrook selama dua minggu berikutnya, menghasilkan total US$1.900 ($2.588 tahun 2022) sebelum ditarik dari peredaran.[3][60] Menjelang akhir penayangannya, teater Laemmle Fallbrook menampilkan dua papan pemberitahuan di bagian dalam loket tiket sehubungan dengan film tersebut: satu bertuliskan "Tidak ada pengembalian uang" dan satu lagi mengutip uraian dari tinjauan awal: "Film ini seperti mendapatkan tusukan di kepala."[61] Pada salah satu pertunjukan di minggu kedua penayangannya, salah satu dari sedikit penonton yang hadir adalah Michael Rousselet dari 5-Second Films, yang menemukan humor yang tidak disengaja dalam dialog dan nilai produksi film yang buruk. Setelah memperlakukan pemutaran film tersebut sebagai "Mystery Science Theater miliknya sendiri", Rousselet mulai mendorong teman-temannya untuk bergabung dengannya dalam pertunjukan berikutnya untuk mengejek film tersebut, memulai kampanye dari mulut ke mulut yang mengakibatkan sekitar 100 orang menghadiri pemutaran akhir film tersebut. Rousselet dan teman-temannya menonton film "empat kali dalam tiga hari," dan dalam pemutaran awal inilah banyak tradisi The Room lahir, seperti melempar sendok dan bola rugby selama film.[3]

Setelah film tersebut ditarik dari bioskop, mereka yang telah menghadiri pertunjukan terakhir mulai mengirim surel ke Wiseau untuk memberitahukan betapa mereka menikmati film tersebut. Terdorong oleh banyaknya pesan yang diterimanya, Wiseau memesan pemutaran tunggal The Room pada bulan Juni 2004 tengah malam, yang terbukti cukup berhasil sehingga Wiseau memesan pertunjukan kedua pada bulan Juli, dan yang ketiga pada bulan Agustus. Pemutaran ini terbukti lebih sukses, dan diikuti oleh pemutaran bulanan pada hari Sabtu terakhir setiap bulan, yang mulai terjual habis dan berlanjut hingga teater tersebut terjual pada tahun 2012.[62] Wiseau sering muncul di pemutaran ini, dan sering terlibat dengan penggemar setelah filmnya selesai. Pada ulang tahun kelima pemutaran perdana film itu, setiap penayangan terjual habis di Sunset 5 dan baik Tommy Wiseau maupun Greg Sestero melakukan sesi tanya jawab sesudahnya.[63] Film ini ditampilkan pada tur Range Life 2008, dan diperluas ke pemutaran tengah malam di beberapa kota lain segera setelahnya.[64] Selebriti yang menggemari film ini termasuk Paul Rudd, David Cross, Will Arnett, Patton Oswalt, Tim Heidecker, Eric Wareheim, Seth Rogen, dan James dan Dave Franco. Kristen Bell mendapatkan gulungan film dan menyelenggarakan pesta tontonan pribadi;[65] pencipta Veronica Mars, Rob Thomas juga akan menyelipkan referensi-referensi film ke episode Mars "sebanyak mungkin."[3] Film ini akhirnya mengembangkan status kultus nasional dan internasional, dengan Wiseau mengatur pemutaran di seluruh Amerika Serikat dan di Kanada, Skandinavia, Inggris, Australia, dan Selandia Baru.[2]

Film ini memiliki pertunjukan reguler di beberapa teater di seluruh dunia, dengan beberapa acara bulanan.[66] Para penggemar berinteraksi dengan film dengan cara yang serupa dengan The Rocky Horror Picture Show; para penonton memakai pakaian dengan karakter kesukaan mereka, melempar sendok plastik sebagai referensi kepada foto pajangan sendok di meja ruang keluarga Johnny yang tidak pernah dijelaskan, melempar bola kepada satu sama lain dalam jarak dekat, dan meneriakkan komentar yang menghina tentang kualitas filmnya serta dialog dari dalam film itu sendiri.[3][53][67][68] Wiseau telah mengklaim bahwa itu merupakan tujuannya supaya para penonton mencari humor dalam filmnya, walaupun penonton dan beberapa anggota pemeran memiliki pandangan menjadi drama yang dibuat dengan buruk.[69][70]

Media Rumah[sunting | sunting sumber]

The Room dirilis dalam DVD pada tanggal 4 November 2003, dan Blu-ray pada bulan Desember 2012.[2][71]

Fitur-fitur spesial dalam DVD salah satunya adalah sebuah wawancara dengan Wiseau, yang ditanyakan oleh Greg Sestero dari belakang layar. Wiseau duduk di depan perapian, dengan mantel yang terlihat berantakan dengan beberapa properti dari film;[51] di sebelahnya diletakkan sebuah poster teatrikal yang besar dan terbingkai dari film itu. Beberapa jawaban Wiseau disulihsuarakan, walaupun secara jelas tanggapan sulih suara tersebut sama dengan apa yang dia katakan awalnya. Wiseau gagal untuk menjawab beberapa pertanyaan, dan malah menyampaikan non sequiturs.[72]

Salah satu dari rekaman yang tidak dimasukkan di filmnya yang disertakan rilis Blu-ray merupakan versi lain dari adegan Chris-R, yang berlatar di sebuah gang belakang; bukannya melempar bola, Denny malah bermain bola basket dan mencoba untuk membuat pengedar narkoba tersebut untuk "menembakkan beberapa H-O-R-S-E" dengannya untuk mengalihkannya dari hutangnya. Fitur bonus lainnya pada Blu-ray lebih dari setengah jam dengan gaya dokumentasi fly-on-the-wall tentang pembuatan The Room. Dokumentasinya tidak memiliki narasi, memiliki dialog yang sedikit dan satu wawancara (dengan pemeran Carolyn Minnott), serta sebagian besar memuat klip dari kru sedang bersiap-siap untuk syuting.[72]

Wiseau mengumumkan rencananya pada bulan April 2011 untuk sebuah versi 3D dari The Room, yang telah dipindai dari negatif 35mm.[8]

The Room telah diupload ke YouTube oleh Wiseau pada tanggal 21 September 2018,[73] tetapi telah dihapus pada hari berikutnya.

Media Lainnya[sunting | sunting sumber]

Buku[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni 2011, diumumkan bahwa Sestero telah menandatangani sebuah kesepakatan dengan Simon & Schuster untuk menulis sebuah buku berdasarkan pengalamannya dalam pembuatan film tersebut. Bukunya, yang berjudul The Disaster Artist, telah diterbitkan pada bulan Oktober tahun 2003.[74]

Memoir kedua, Yes, I Directed The Room: The Truth About Directing the "Citizen Kane of Bad Movies", yang ditulis oleh Schklair, diterbitkan pada tanggal 4 Desember 2017, di mana ia menegaskan keinginannya untuk mendapatkan kredit karena telah menyutradarai filmnya.[75]

Film[sunting | sunting sumber]

Film adaptasi dari The Disaster Artist diumumkan pada bulan Februari tahun 2014, diproduseri oleh Seth Rogen dan disutradarai oleh James Franco.[76] France mengatakan bahwa The Disaster Artist merupakan gabungan dari Boogie Nights dan The Master."[76] Film itu dibintangi oleh Franco sebagai Wiseau dan adiknya Dave Franco sebagai Sestero, dengan naskah yang ditulis oleh para penulis naskah The Fault in Our Stars, Scott Neustadter dan Michael H. Weber. Pada tanggal 15 Oktober 2015, diumumkan bahwa Rogen mungkin ikut menjadi pemeran dalam film tersebut (sebagai Sandy Schklair), dan sinematografer Brandon Trost sebagai DP.[77] Pada tanggal 29 Oktober 2015, dinyatakan bahwa Warner Bros. dan New Line Cinema bisa mendistribusikan The Disaster Artist. Persyutingan dimulai pada tanggal 7 Desember 2015.[78] Versi sementara dari film tersebut ditayangkan di South by Southwest pada bulan Maret 2017, sedangkan rilis nasionalnya dimulai pada tanggal 8 Desember 2017.[79]

Sebuah dokumenter Kanada tentang film itu, yang diberi judul Room Full of Spoons dan disutradarai oleh Rick Harper, awalnya diberikan rilis teater singkat pada bulan April 2016. Namun, filmnya ditarik dari teater dan perencanaan untuk rilis besar secara bersamaan dengan The Disaster Artist telah terhambat saat film tersebut menjadi subjek dari proses hukum yang diajukan oleh Wiseau, yang mengklaim terjadinya pelanggaran hak cipta dan pencemaran nama baik. Akhirnya, tuntutan Wiseau diselesaikan pada tahun 2020 oleh Ontario Superior Court of Justice dengan hakim Paul Schabas, yang memerintahkan Wiseau untuk membayar para pembuat film kurang lebih sebesar satu juta CAD untuk mengganti kerugian kasus hukum dan pendapatan yang hilang.[80][81]

Video Game[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2010, pemilik Newgrounds Tom Fulp merilis sebuah Flash game sebagai bentuk penghormatan, dalam bentuk permainan pertualangan dengan gaya 16-bit yang seluruhnya dimainkan dari sudut pandang Johnny. Karya seni untuk permainan ini dibuat oleh anggota staff Jeff "JohnnyUtah" Bandelin, dengan musik ditranskripsikan oleh animator Chris O'Neill dari skor dan soundtrack milik Mladen Milicevic.[82]

Penampilan Langsung[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 10 Juni 2010, AFI Silver Theatre and Cultural Center mempersembahkan sebuah sandiwara/pembacaan langsung berdasarkan naskah asli filmnya. Wiseau kembali memerankan Johnny dan bergabung dengan Sestero memerankan Mark.[83]

Pada tahun 2011, Wiseau menyebutkan rencananya untuk mengadaptasi filmnya untuk pementasan di Broadway,[84] di mana ia hanya akan muncul pada malam pembuka: "Pementasannya akan mirip seperti yang kamu lihat di filmnya, hanya saja dalam bentuk musikal. Selainitu, kamu akan melihat... seperti, contohnya, Johnny, kita bisa saja memiliki 10 Johnny yang secara bersamaan bernyanyi atau bermain bola rugby. Jadi, keputusannya harus dibuat pada saat kita melakukan koreografi, karena saya yang akan melakukan koreografinya, selain juga saya hanya akan melakukannya sekali, itu saja, sebagai Johnny."[8] Dia menyebut kembali rencananya dalam wawancara di tahun 2016, dan menjelaskan idenya agar pementasannya menjadi sebuah "musical slash comedy."[85]

Seri Situs Web[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 21 Oktober 2014, anggota pemeran Robyn Paris meluncurkan kampanye Kickstarter untuk menggalang dana untuk komedi web series mockumentary, The Room Actors: Where Are They Now? A Mockumentary. Pada penutupannya, kampanye itu telah menggalang dana sejumlah US$31.556 ($33.397 tahun 2022) dari 385 penyumbang.[86] Walaupun sejumlah pemeran aslinya muncul di serinya, Wiseau, Sestero, dan Holmes tidak terlibat.[87] Serinya ditayangkan di Raindance Film Festival ke-24 pada tanggal 30 September 2016,[88][89] dan memulai debutnya pada situs Funny or Die pada tanggal 30 November 2017.[90]

Musikal[sunting | sunting sumber]

Musikal sindiran buatan penggemar berjudul OH HAI!: The Rise of Chris-R, yang ditulis oleh Tony Orozco dan Peter Von Sholly, dirilis di SoundCloud pada tanggal 27 Juli 2017. Karya tersebut mengembangkan lebih jauh dari latar belakang tokoh dalam film, terutama karakter Denny dan relasinya dengan Chris-R.[91]

Pada tahun 2018, Oh Hi, Johnny! The ‘Room’sical Parody ditayangkan di Orlando Fringe Festival.[92] Musikal yang ditulis oleh Bryan Jager dan Alex Syjek itu, kemudian dipentaskan di Chicago Musical Theatre Festival pada bulan Februari 2019. Karya tersebut mengeksplorasi apakah sebenarnya Tommy Wiseau benar-benar membuat adaptasi panggung dari The Room.[93]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pertunjukkan komedi Tim and Eric Awesome Show, Great Job! di Adult Swim secara utama menampilkan Wiseau pada musim ke-4 dalam episode tertanggal 9 Maret 2009 berjudul Tommy.[94] Wiseau yang direkrut sebagai "sutradara tamu", diwawancarai dengan gaya mockumentary, bersama dengan aktor utama dalam acara tersebut, selama pembuatan sebuah film palsu berjudul The Pig Man. Dua adegan dari The Room ditampilkan dalam episode tersebut. Adult Swim menyiarkan filmnya tiga kali dari tahun 2009 sampai 2011 sebagai bagian dari program April Mop mereka. Pada tahun 2012, mereka menayangkan 20 detik pertama dari film tersebut sebelum berpindah ke Toonami sepanjang malamnya.[95]

Pada tanggal 18 Juni 2009, sebuah RiffTrax untuk The Room telah dirilis, yang menampilkan penjelasan oleh Michael J. Nelson, Bill Corbett dan Kevin Murphy, yang sebelumnya merupakan bagian dari Mystery Science Theater 3000.[96] Hal ini dilanjutkan dengan pertunjukan teater secara langsung oleh RiffTrax pada tanggal 6 May 2015,[97] yang telah ditayangkan di 700 teater di seluruh U.S. dan Kanada. Pertunjukannya diputar sekali lagi pada tanggal 28 Januari 2016 untuk sebagai bagian dari seri Best of RiffTrax Live.[98]

Dalam DVD My Weakness Is Strong milik pelawak Patton Oswalt pada tahun 2009, ia memparodikan The Room dengan sebuah infomersial palsu. Lelucon tersebut juga mencakup sebuah cameo dari Jon Hamm.[99]

Pada tahun 2010, film ini diolok-olok oleh seri komedi Internet Nostalgia Critic, yang menekankan akting serta penulisan yang buruk dalam film tersebut, tetapi juga mendorong penonton untuk menyaksikan film tersebut: "Ini betul-betul merupakan salah satu film yang Anda sendiri harus tonton agar percaya."[100] Episode tersebut telah ditarik karena klaim pelanggaran hak cipta dari Wiseau-Films. Episode tersebut nantinya diganti dengan sebuah video pendek berjudul "The Tommy Wi-Show", yang di dalamnya pembawa acara Doug Walker, dengan berpakaian seperti Wiseau, mengejek tindakan-tindakan hukum tersebut. Ulasan utamanya lalu dipulihkan.[101] Greg Sestero dan Juliette Danielle memuji ulasan tersebut, dan nantinya Sestero membuat penampilan kameo di The Nostalgia Critic dalam episode "Dawn of the Commercials", mengulangi perannya sebagai Mark.[101] Wiseau and Sestero muncul dalam episode yang berbeda dalam gelar wicara Walker berjudul Shut Up and Talk.[26][102]

Pada tahun 2011, Greg DeLiso dan Peter Litvin menyutradarai dan membuat video berjudul "The Room Rap", yang menceritakan tentang produksi The Room sambil mengejek hasil pengerjaan layar hijau dan akting di bawah standar yang ditemukan dalam film itu.[103] Video tersebut disebut dalam kata sambutan dari buku Greg Sestero di tahun 2014, yaitu The Disaster Artist: My Life Inside The Room, the Greatest Bad Movie Ever Made.

Dalam percobaan komedi situasi Wiseau pada tahun 2014 berjudul The Neighbors, karakter Troy terlihat sedang menonton The Room dalam sebuah adegan.[104]

Pada tahun 2015, Sestero membintangi karya 5-Second Films Dude Bro Party Massacre III, yang disutradarai oleh Michael Rousselet, patient zero dari gerakan kultur The Room.[57][105]

Dalam buku komik Marvel di tahun 2016 berjudul Spider-Man/Deadpool #12, Captain Marvel (Carol Danvers) menerima salinan DVD dari The Room sebagai hadiah natal dari Deadpool, tetapi mengeluh bahwa ia sebenarnya menginginkan Room, yang dibintangi oleh Brie Larson. Dia juga mengatakan bahwa Tommy Wiseau sebenarnya adalah penjahat alien yang sedang dicari oleh Guardians of the Galaxy.[106]

Pada hari Minggu, 5 Juli 2015, segmen dari kolom nasihat Amy Dickinson bernama Ask Amy tanpa disadari memuat sebuah surat hoax yang terinspirasi dari premis situasional dari The Room dan, bahkan setelah disunting untuk publikasi, masih dipertahankan frasa-frasa dari dialog film itu;[107] Dickinson membicarakan hoax tersebut pada pertunjukan komedi di National Public Radio dan acara kuis Wait Wait... Don't Tell Me! edisi 11 Juni pada Sabtu berikutnya, di mana ia muncul sebagai panelis reguler,[108] dan pada kolomnya tertanggal 20 Juli 2015.[109][110]

Komik #1400 dari komik online xkcd, yang muncul pada tanggal 28 Juli 2014, menampilkan persamaan satiris antara Wiseau dan pembajak yang masih-belum ditemukan D. B. Cooper, dengan membandingkan uang, umur, dan cara bicara dari dua orang tersebut, serta berspekulasi tentang koneksi antara latar belakang Wiseau dan takdir Cooper.[111]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Foundas, Scott (17 Juli 2003). "Review: 'The Room'". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2017. 
  2. ^ a b c Jones, Nate (27 Juni 2013). "How The Room Became the Biggest Cult Film of the Past Decade". Vulture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2017. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q Collis, Clark (12 Desember 2008). "The Crazy Cult of 'The Room'". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2017. 
  4. ^ a b Fitur Bonus DVD The Room: Tanya Jawab
  5. ^ a b c Sestero & Bissell 2013, hlm. 228.
  6. ^ a b c d Shatkin, Elina (27 April 20007). "LAist Interviews Tommy Wiseau, The Face Behind The Billboard". LAist. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  7. ^ a b c d e f Lannamann, Ned (13 Agustus 2009). "Tommy Wiseau: The Complete Interview(s)". The Portland Mercury. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2017. 
  8. ^ a b c d Sloan, Will (27 April 2011). "The Varsity Interview: Tommy Wiseau". The Varsity. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  9. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 246–50.
  10. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 100, 160.
  11. ^ a b c d e f g Heisler, Steve (24 Juni 2009). "Tommy Wiseau". The A.V. Club. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  12. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 98.
  13. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 71.
  14. ^ a b c Lastowka, Conor (12 Juni 2009). "RiffTrax Interview with The Room's Greg Ellery". RiffTrax. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juni 2009. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  15. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 26.
  16. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 261.
  17. ^ a b c d Weisberg, Sam (20 Juli 2011). "An Interview with The Room's Main Actor, Greg Sestero". Screen Comment. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  18. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 234.
  19. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 122.
  20. ^ a b Ryan, Ryan. "Interview with The Room's Juliette Danielle". Praxis Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 April 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  21. ^ a b Heisler, Steve (23 Februari 2010). "The Room's Greg Sestero, Best Friend Extraordinaire". The A.V. Club. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  22. ^ Jones, Nate (17 November 2015). "The Original Script for The Room Was Even Weirder, If You Can Believe It". Vulture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juli 2017. Diakses tanggal 20 Juli 2017. 
  23. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 84.
  24. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 92.
  25. ^ Bacher, Danielle (4 Oktober 2013). "Remembering 'The Room'". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  26. ^ a b Walker, Doug (30 April 2015). "Shut Up and Talk: Tommy Wiseau". Channel Awesome. YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  27. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 152.
  28. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 128.
  29. ^ Litowitz, Drew (1 November 2013). "Perkenalkan Mladen Milicevic, Profesor Perguruan Tinggi yang Menyusun Musik untuk "The Room"". Noisey. Vice. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juli 2017. Diakses tanggal 19 Juli 2017. 
  30. ^ Milicevic, Mladen. "Kredit: Mladen Milicevic – Penyusun" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Juli 2017. Diakses tanggal 19 Juli 2017. 
  31. ^ "'The Room' dirilis oleh Beberapa Artis". MusicBrainz. 24 April 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juli 2017. Diakses tanggal 19 Juli 2017. 
  32. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 27.
  33. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 211.
  34. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 5.
  35. ^ Franco, James (18 Mei 2016). "James Franco Interviews the Men Behind the 'The Worst Film Ever Made'". V magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Juli 2017. Diakses tanggal 27 Juli 2017. 
  36. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 246.
  37. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 189.
  38. ^ a b Sestero & Bissell 2013, hlm. 263.
  39. ^ Xiao, Madelyne (April 7, 2015). "Sutradara 'The Room' membicarakan projek komedi situasi pengaruh penyutradaraan". The Stanford Daily. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal June 20, 2017. 
  40. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 126.
  41. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 66.
  42. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 36.
  43. ^ Jones, Nate (26 Mei 2010). "The Room: The Awful Movie Everyone Wants to See". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Juni 2017. Diakses tanggal 27 Juli 2017. 
  44. ^ Tobias, Scott (26 Maret 2009). "The Room". The A.V. Club. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2017. Diakses tanggal 19 Juni 2017. 
  45. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 195–196.
  46. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 195.
  47. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 196–198.
  48. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 100.
  49. ^ Maloney, Devon (September 4, 2013). "10 Years After The Room, Tommy Wiseau Is Still Hollywood's Biggest Mystery". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 27, 2017. Diakses tanggal July 27, 2017. 
  50. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. 262.
  51. ^ a b Singer, Matt (March 24, 2009). ""Everyone Betray Me!": A Primer on 'The Room'". IFC. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal June 20, 2017. 
  52. ^ Rose, Steve (September 9, 2009). "Is This the Worst Movie Ever Made?". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal June 20, 2017. 
  53. ^ a b Walker, Tim (July 19, 2009). "The Couch Surfer: 'It May Be Sublimely Rubbish, but The Room Makes Audiences Happy'". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  54. ^ Collis, Clark (December 30, 2008). "'The Room': Worst movie ever? Don't tell that to its suddenly in-demand star". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  55. ^ "The Room (2003)". Rotten Tomatoes. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal February 11, 2021. 
  56. ^ "The Room Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 30, 2017. Diakses tanggal December 10, 2017. 
  57. ^ a b Cassaras, John (January 14, 2011). "A 'Room' with a cult following". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2017. Diakses tanggal August 10, 2017. 
  58. ^ Rosen, Adam (October 8, 2013). "Should Gloriously Terrible Movies Like The Room Be Considered 'Outsider Art'?". The Atlantic. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal June 20, 2017. 
  59. ^ Petersen, Dean (June 14, 2017). "Why people keep watching the worst movie ever made". Vox. YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2017. Diakses tanggal November 1, 2017. 
  60. ^ "The Worst Movie of All Time?". World’s Strangest. 27 Desember 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  61. ^ Sestero & Bissell 2013, hlm. xiv.
  62. ^ Cellania, Miss. "Midnight Madness". Neatorama. AICN. 
  63. ^ Collis, Clark. "The crazy cult of The Room". EW.com. Entertainment Weekly. 
  64. ^ Macaulay, Scott. "Tour De Fours: Episode 5". FilmmakerMagazine.com. Filmmaker Magazine. 
  65. ^ Knegt, Peter (9 Juni 2011). "Tommy Wiseau Goes Legit". IndieWire. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juli 2016. Diakses tanggal 8 Agustus 2012. 
  66. ^ "Showings". Wiseau-Films. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 6, 2017. Diakses tanggal June 20, 2017. 
  67. ^ Bather, Luke (March 16, 2017). "Everything You Need to Know About Cult Film 'The Room' & Disaster Artist Tommy Wiseau". Highsnobiety. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 27, 2017. Diakses tanggal July 27, 2017. 
  68. ^ Barton, Steve (December 10, 2009). "Motion Picture Purgatory: The Room". Dread Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  69. ^ Patel, Nihar (May 5, 2006). "'The Room': A Cult Hit So Bad, It's Good (audio)". National Public Radio. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  70. ^ Paris, Robyn (April 30, 2012). "How 'The Room' Turned Me Into a Cult Movie 'Star'". Backstage. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 2, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  71. ^ Gencarelli, Mike (January 2, 2013). "Blu-ray Review "The Room"". MediaMikes. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 1, 2017. Diakses tanggal November 1, 2017. 
  72. ^ a b Bennett, Eric (February 3, 2015). "The Room Blu-ray Review" (dalam bahasa Inggris). High-Def Digest. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2017. Diakses tanggal July 18, 2017. 
  73. ^ Little, Morgan. "You can now watch The Room for free on YouTube". CNET. Diakses tanggal September 23, 2018. 
  74. ^ Collis, Clark (26 Mei 2011). "Greg Sestero memoir The Room". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  75. ^ Yes, I Directed The Room: The Truth About Directing the "Citizen Kane of Bad Movies". ASIN 1775175502. 
  76. ^ a b "James Franco's Production Company Acquires Book About So-Bad-It's-Good Cult Movie 'The Room'". Deadline Hollywood. 7 Februari 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  77. ^ Sneider, Jeff (12 Oktober 2015). "Scott Haze, James Franco Discuss Their New LA Theater, Upcoming Projects (Exclusive)". TheWrap. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  78. ^ Han, Angie (7 Desember 2015). "Josh Hutcherson Joins James Franco's 'The Disaster Artist', About the Making of Tommy Wiseau's 'The Room'". /Film. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  79. ^ Busch, Anita (15 Mei 2017). "A24 & New Line To Release James Franco's 'The Disaster Artist' In December". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juni 2017. Diakses tanggal 23 Juni 2017. 
  80. ^ Ontario Superior Court of Justice (Paul Schabas, J.) (23 April 2020). "Wiseau Studio, LLC et al. v. Harper et al., 2020 ONSC 2504". CanLII. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  81. ^ Brock Thiessen (4 Mei 2020). "Tommy Wiseau Ordered to Pay Nearly $1 Million to Canadian Documentary Filmmakers". Exclaim!. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  82. ^ Ward, Kate (6 September 2010). "'The Room: The Game': Good thinking!". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  83. ^ "The Room: Live announcement". AFI Silver. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2010. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  84. ^ Rao, Mallika (7 September 2011). "'The Room': Tommy Wiseau On His Cult Hit, Broadway And Why Fans Are Finally Starting To 'Get It'". HuffPost. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Juli 2017. Diakses tanggal 27 Juli 2017. 
  85. ^ Yakas, Ben (28 Juli 2016). "An Interview With Tommy Wiseau, Creator Of The Greatest Disasterpiece: 'The Room'". Gothamist. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2016. Diakses tanggal 1 November 2017. 
  86. ^ Paris, Robyn (22 November 2014). "The Room Actors: Where Are They Now? A Mockumentary". Kickstarter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  87. ^ Robertson, Murray (8 November 2016). "Interview: The Room actress Robyn Paris – 'I think we all went through the various stages of grief'". The List. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Oktober 2017. Diakses tanggal 30 Oktober 2017. 
  88. ^ "The Room Actors: Where Are They Now?". Raindance Film Festival. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  89. ^ "The Room Actors: Where Are They Now?". IMDb. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  90. ^ "The Room Actors: Where Are They Now? (robynparis) – Funny Or Die". Funny Or Die. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Desember 2017. 
  91. ^ "Oh Hail ! The Room Musical". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Desember 20177. Diakses tanggal 27 September 2020. 
  92. ^ Russon, Gabrielle (18 Mei 2018). "Review: Oh, Hi Johnny The Roomsical Parody Musical - Fringe 2018". Orlando Sentinel. Diakses tanggal 4 Februari 2020. 
  93. ^ "Photo Flash: OH HI, JOHNNY! Tears Audiences Apart At The Chicago Musical Theatre Festival". BroadwayWorld.com (dalam bahasa Inggris). 12 Februari 2019. Diakses tanggal 4 Februari 2020. 
  94. ^ Wagner, Rebecca (3 Desember 2014). "10 Hal yang Anda Tidak Ketahui Tentang Tommy Wiseau, orang yang bertanggung jawab "The Room"Wiseau Bertentangan dengan Tim & Eric" (dalam bahasa Inggris). Complex. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Agustus 2017. Diakses tanggal 27 Juli 2017. 
  95. ^ Cobb, Kayla (18 April 2017). "10 Hal Paling Gila dan Kontroversial yang Dilakukan oleh Adult Swim". Decider. New York Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Juli 2017. Diakses tanggal 18 Juli 2017. 
  96. ^ Corbett, Bill; Murphy, Kevin; Nelson, Mike (17 Juni 2009). "The Room – RiffTrax". RiffTrax. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  97. ^ "RiffTrax Live The Room". Fathom Events. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Juni 2017. 
  98. ^ "Best of RiffTrax Live The Room". Fathom Events. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Juli 2017. Diakses tanggal 18 Juli 2017. 
  99. ^ Snierson, Dan (11 Februari 2011). "Pertempuran Memperebutkan 'The Room'". Entertainment Weekly (1142). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juni 2017. Diakses tanggal 20 Juni 2017. 
  100. ^ "The Room – Nostalgia Critic". Nostalgia Critic. 14 Juli 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Juni 2017. 
  101. ^ a b "Nostalgia Critic: Dawn of the Commercials". Nostalgia Critic. 12 November 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Juni 2017. 
  102. ^ Walker, Doug (16 Januari 2014). "Shut up and Talk: Greg Sestero". Channel Awesome. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Juni 2017. 
  103. ^ "The Room Rap". 
  104. ^ "Meet the Neighbors". The Neighbors. Musim ke-1. Episode ke-1 (dalam bahasa Inggris). September 26, 2014. Hulu. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2017. Diakses tanggal July 18, 2017. 
  105. ^ Collis, Clark (May 18, 2015). "Dude Bro Party Massacre III trailer: Patton Oswalt explains why the movie isn't what it seems". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2017. Diakses tanggal July 18, 2017. 
  106. ^ Spider-Man/Deadpool #12. Marvel Comics. December 28, 2016. 
  107. ^ Dickinson, Amy (July 5, 2015). "Ask Amy: She hasn't been faithful to me". Omaha World-Herald. Diakses tanggal June 21, 2017. 
  108. ^ "Bluff The Listener". Wait Wait... Don't Tell Me!. July 11, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 21, 2017. Diakses tanggal June 21, 2017. 
  109. ^ Dickinson, Amy (July 10, 2015). "Ask Amy: Dysfunctional relationship should not progress to marriage". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 21, 2017. Diakses tanggal June 21, 2017. 
  110. ^ Dickinson, Amy (July 20, 2015). "Ask Amy: Father and sons flee when mom starts to attack". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 21, 2017. Diakses tanggal June 21, 2017. 
  111. ^ Munroe, Randall (July 28, 2014). "D.B. Cooper". xkcd.com. Diakses tanggal June 1, 2018. 

Bacaan Lanjutan[sunting | sunting sumber]

Tautan Luar[sunting | sunting sumber]