Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
 KA02 
Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur
Stesen Keretapi Kuala Lumpur
ستيسين كريتا اڤي كوالا لمڤور
吉隆坡火车总站
Railway station KL 2007 010 pano.jpg
Tampak depan Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur, ke arah tenggara.
AlamatJalan Sultan Hishamuddin, Kuala Lumpur, Malaysia.
Koordinat3°8′22″N 101°41′36″E / 3.13944°N 101.69333°E / 3.13944; 101.69333
PemilikKeretapi Tanah Melayu
JalurRute Rawang-Seremban dan Rute Sentul-Pelabuhan Klang (KTM Komuter) (1995-sekarang)
Rute Sentral KL-Ipoh-Sentral KL (KTM Antarabandar) (sejak 2008)
Jumlah peron2 platform tepi dan 1 platform tengah.
Jumlah rel4
Bangunan
ParkirAda.
Informasi lain
Kode stasiunKA02
Sejarah
Dibuka1886
Dibangun kembali1910
Tahun dielektrifikasi1995
Penumpang harian
Penumpang (2012)4.021 (1.467.756)

Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur (bahasa Melayu: Stesen Keretapi Kuala Lumpur) merupakan sebuah stasiun kereta api yang terletak di Kuala Lumpur, Malaysia. Setelah selesai dibangun pada tahun 1910 untuk menggantikan sebuah stasiun yang lebih lama pada lokasi yang sama, stasiun ini pernah dijadikan penghubung kereta api di kota ini bagi Keretapi Negeri-Negeri Melayu Bersekutu (bahasa Inggris: Federated Malay States Railway) dan Keretapi Tanah Melayu, sebelum Kuala Lumpur Sentral mengambil alih banyak peranannya pada tahun 2001. Stasiun ini terkenal dengan gaya pembangunannya, mempunyai perpaduan rancangan Barat dan Timur.

Stasiun ini terletak di Jalan Sultan Hishamuddin, sebelumnya dikenal sebagai Victory Avenue, yang pernah merupakan bagian dari Jalan Damansara. Stasiun ini terletak berdekatan dengan Gedung Kereta Api Tanah Melayu yang dirancang ulang dengan mirip, serta Masjid Negara dan Kompleks Dayabumi. Stasiun LRT Pasar Seni terletak sejauh 400 meter, melintasi Sungai Klang.

Platform[sunting | sunting sumber]

Platform asli stasiun ini, masih mempertahankan fitur aslinya, seperti tempat tunggu yang terbuat dari besi.

Stasiun ini memiliki 3 platform tinggi yang melayani 4 platform, terdiri dari 2 platform tepi (platform 1 dan 4) pada dua sisi dan 1 platform pulau (platform 2 dan 3) di tengah. Platform tambahan yang ditambahkan pada tahun 1986 diberikan tambahan akhiran "a", misalnya Platform 2a untuk tambahan platform 2 yang asli.

Sebelum pembukaan Kuala Lumpur Sentral, semua platform diberikan peran yang berikut:

  • Tepi platform dicadangkan untuk layanan kereta api Antarkota. Loket tiket untuk layanan ini berada di antara gedung lama dan baru. Dengan transfer layanan Antarabandar ini ke Kuala Lumpur Sentral, platform ini sekarang sepi. Namun, platform ini masih digunakan untuk penggunaan kereta api. Platform tepi serta lantai dasar gedung stasiun, terbuka untuk umum.
  • Platform tengah digunakan untuk Rute Rawang-Seremban dan Rute Sentul-Pelabuhan Klang, karena loket tiket dan pintu masuk yang dekat dengan platform tengah.

Selain itu, platform tengah masih mempertahankan tingkat lantai dalam desain aslinya, sedikit lebih rendah dari porsi platform tengah yang dimodifikasi dan pintu komuter, ketidaknyamanan bagi penumpang untuk memasuki kereta komuter. Kemudian, kereta komuter berhenti di platform baru, sehingga penumpang dapat meninggalkan stasiun di gerbang utara yang baru.

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Stasiun tambahan selama renovasi tahun 1986 memiliki bentuk lebih saat ini. Pilar yang berdiri di depan adalah atap kanopi tambahan tahun 2006.

Stasiun kereta api Kuala Lumpur awalnya terdiri dari satu terminal utama di depan gedung dan tiga platform kereta api yang mengoperasikan empat platform di bagian belakang.

Struktur utama yang berisi aula utama, loket tiket, dan kantor, yang dirancang khusus dengan gaya "Raj", campuran Barat dan Mughal mirip dengan arsitektur kebangkitan Moor atau Indo-Arab, menjadi populer secara instan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 di koloni India, termasuk di Eropa dan Inggris. Didukung oleh bangunan ladam kuda dan gerbang Ogee, serta chhatri besar (awalnya berjumlah enam, kemudian ditambah dua buah) di sudut bangunan menemani variasi yang lebih kecil di depan, stasiun ini sebanding dengan bangunan Sultan Abdul Samad dan struktur yang dibangun di sekitar Lapangan Merdeka selama periode ini. Selain bangunan utama stasiun, bangunan tiga lantai tambahan di sayap kanan ditambahkan pada awal periode operasi, menerapkan desain Bara saat ini dengan perimeter dan segmen gerbang yang terpisah. Bagian depan stasiun sama sekali berbeda dari bangunan gaya yang sama, yang memilih bata terbuka dan dicat dengan warna-warna cerah (biasanya putih atau krem) selama periode layanannya.

Platform ditutup dengan atap berkerangka baja, yang awalnya lebih pendek selama periode awal operasi stasiun. Atap tersebut awalnya disepuh, dan sebagian dibuka untuk memungkinkan asap dari kereta uap dilepaskan; atap miring digunakan sebagai pengganti selama periode penggunaan berikutnya. Sisi peron tidak terhubung ke bangunan utama dan dikelilingi oleh dinding yang dibangun sesuai dengan gaya yang sama dengan bangunan utama. Peron dan bangunan utama dihubungkan melalui dua lorong bawah tanah.

Desain platform tambahan selama modifikasi stasiun pada tahun 1986 dengan pendekatan yang lebih terkini, terdiri dari tiang beton besar yang mendukung atap berhiasan dan kantor tiket yang terbuat dari beton di ujung utara, bergantung pada dua lantai di udara. Dinding dan lengkungan putih yang bertindak sebagai hiasan dekoratif menambah lebih banyak kompleks Dayabumi daripada stasiun asli. Tambahan baru terhubung ke Dayabumi melalui jalan pejalan kaki.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Stasiun sebelumnya Rute Rel (Lembah Klang) Stasiun selanjutnya
Bank Negara   Rute Sentul-Pelabuhan Klang   KL Sentral
Bank Negara   Rute Rawang-Seremban   KL Sentral
Masjid Jamek   Rute Kelana Jaya
400m ke Pasar Seni
  KL Sentral