Rute Kelana Jaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
LRT Rute Kelana Jaya
 5 
Rapid KL (brand)
150701 Rapid KL - Kelana Jaya Line ART Mark II train.jpg
Kereta Bombardier Innovia ART 200 2-gerbong di stasiun Kelana Jaya.
Ikhtisar
Nama asliLRT Laluan Kelana Jaya
JenisKereta cepat - lintas rel terpadu
SistemLRT2 - THALES SelTrac CBTC
StatusBeroperasi
LokasiLembah Klang
Terminus KJ1  Gombak
 KJ37  Putra Heights
Stasiun37 [2]
LayananGombak - Ara Damansara
Gombak - Ara Damansara - Putra Heights
Penumpang harian225,053 (2015)
Penumpang82.144 juta (2015)[1]
( 0.2%)
Nomor lintas 5  (Merah Delima)
Situs webmyrapid.com.my
Operasi
Dibuka01 September 1998 (1998-09-01) (Disambungkan 30 Juni 2016 (2016-06-30))
PemilikPrasarana Malaysia
OperatorRapid Rail
Karakteristik lintasLandasan bertingkat, bawah tanah, dan layang
DepotDepoh Subang
RangkaianSet kereta INNOVIA ART 200 Mark II 2-gerbong & 4-gerbong
Perbedaan panjang tren
Data teknis
Panjang lintas46,4 km (28,8 mi)
Lebar sepur1.435 mm (4 ft 8 12 in) standard gauge
ElektrifikasiLandasan keempat
Kecepatan operasi80 km/h (50 mph)

LRT Rute Kelana Jaya (bahasa Melayu: Laluan Kelana Jaya; bahasa Inggris: Kelana Jaya Line) adalah rute kereta cepat kelima dan rute dengan sistem terotomasi penuh, tanpa pengemudi pertama di area Lembah Klang dan merupakan bagian dari Sistem Transit Terpadu KL Raya/Lembah Klang. Melayani 37 stasiun, rute ini memiliki jalur sepanjang 46.4 km yang kebanyakan berada di bawah tanah dan layang. Sebelumnya dikenal sebagai PUTRA LRT, rute tersebut saat ini dioperasikan oleh Rapid Rail, anak usaha Prasarana Malaysia. Rute ini dinamai dari terminus sebelumnya, Stasiun Kelana Jaya. Rute ini memiliki nomor  5  dan berwarna Rubi pada peta transit resmi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • 15 Februari 1994 – Proyek Kemitraan Transit Ringan Otomatis (Putra LRT) diresmikan.
  • 1 September 1998 – Bagian 1 dari Depo Subang ke Pasar Seni mulai beroperasi.
  • 1 Juni 1999 – Seluruh sistem LRT Putra beroperasi pada pembukaan Bagian 2 dari Pasar Seni ke Terminal PUTRA yang terdiri dari landasan bawah tanah pertama di Malaysia.
  • 1 September 2002 – Manajemen Putra LRT diserahkan kepada Prasarana Negara (SPNB) dan diberi nama 'Putraline' pada fase pertama restrukturisasi sistem transportasi umum Kuala Lumpur. SPNB juga mengambil alih Star LRT dan menamainya Starline.
  • November 2004 – Aspek-aspek penanganan kedua sistem LRT disampaikan kepada Rapid KL milik pemerintah yang baru didirikan pada tahap kedua proses restrukturisasi, sementara aset masih dimiliki oleh SPNB.
  • Juli 2005 – Nama diubah dari Putraline menjadi Rute Kelana Jaya.
  • 24 Juli 2006 – Kegagalan fungsi komputer menyebabkan sistem terganggu selama sore yang sibuk. Para penumpang tertahan di dalam kereta sampai seseorang membuka pintu secara paksa.
  • 29 Agustus 2006 – Wakil Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak mengumumkan bahwa rute ini akan diperpanjang dari Lembah Subang ke Subang Jaya dan USJ.
  • 6 Oktober 2006 – "Masalah teknis" menyebabkan kereta yang tertahan di sepanjang lintasan dekat stasiun Damai pukul 7 pagi, mengakibatkan layanan di sepanjang Terminal Masjid Jamek-PUTRA terkendala hingga pukul 5 sore.
  • 13 Oktober 2006 – SPNB menandatangani perjanjian dengan Konsorsium Bombardier-Hartasuma (BHC) untuk membeli 22 set kereta empat mobil untuk Kelana Jaya Flow bersama dengan 13 opsi pembelian lainnya seharga RM1,2 miliar. Kereta ini diperkirakan akan tiba pada 2008.
  • 12 Desember 2006 – Ketika mendekati stasiun Pasar Pusat pada saat hiruk pikuk, kereta berhenti tiba-tiba seolah-olah ada sesuatu yang menabrak. Tidak ada cedera yang dilaporkan.
  • 8 Oktober 2007 – SPNB membeli 13 lagi set kereta api Advanced Rapid Transit (ART) MK II (52 gerbong) dengan harga 71 juta untuk Rute Kelana Jaya. Pengiriman set kereta diharapkan pada tahun 2010.[3]
  • 27 Juli 2009 – Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak mengumumkan 35 kereta api empat gerbong baru akan beroperasi mulai akhir tahun 2012.[4] (Pada Juli 2009, rute ini masih berjalan dengan dua kereta meskipun dijanjikan empat kereta pada 2008).
  • September 2009 – SPNB mulai mempromosikan rencana untuk memperluas Rute Kelana Jaya (dan Rute Ampang) di lokasi tertentu selama tiga bulan dengan tujuan untuk mendapatkan umpan balik dari masyarakat.[5][6]
  • 24 Desember 2010 – Stasiun LRT Sri Rampai akhirnya dibuka kepada umum, setelah pembinaannya terbengkalai selama 11 tahun semenjak seluruh jalur ini disiapkan.
  • 22 Juli 2015 – Dua set kereta api Advanced Rapid Transit (ART) MK II empat gerbong terbakar, satu di dekat stasiun Setiawangsa ke stasiun Terminal PUTRA pada pukul 08:12, sementara yang lain di dekat stasiun Universiti ke stasiun Kerinchi pukul 12:15, masing-masing karena kegagalan rem. Tidak ada cedera yang dilaporkan.

Sistem[sunting | sunting sumber]

Rel dan stasiun[sunting | sunting sumber]

Stasiun KLCC adalah satu dari lima stasiun bawah tanah di sepanjang Rute Kelana Jaya. Stasiun ini dilengkapi dengan pintu penghalang otomatis untuk keselamatan.

Rute Kelana Jaya terdiri dari satu rute yang ditetapkan dari Kelana Jaya hingga ke Terminal Putra yang melayani di area Petaling Jaya di selatan; daerah barat daya dan Pusat Kota Kuala Lumpur di tengah; dan beberapa daerah perumahan dengan kepadatan rendah di utara Kuala Lumpur. Rute 29 & nbsp; km ini adalah sistem driver otomatis terpanjang ketiga, terpanjang ketiga otomatis sepenuhnya, otomatis SkyTrain di Vancouver, Kanada (49.5 km) dan Lille Metro VAL di Lille, Prancis (32 km).

Stasiun-stasiun di sepanjang Rute Kelana Jaya diatur ke arah utara-selatan. Terdapat 24 stasiun, 16 di antaranya di jembatan, dan 5 lainnya antara Pasar Seni dan Taman Ampang di bawah tanah.

Seperti halnya dengan Rute Ampang, stasiun-stasiun di rute ini juga terdiri berbagai desain. Sebagian besar stasiun struktur jembatan dibangun sesuai dengan empat gaya utama yang menampilkan desain atap yang berbeda untuk bagian lintas tertentu. Stasiun KL Sentral juga menunjukkan arsitektur yang lebih paralel dengan semua bangunan Stasiun Sentral. Stasiun bawah tanah memiliki tata letak serambi dan vestibula yang unik, serta dilengkapi dengan pintu platform untuk mencegah intrusi antara platform dan landasan. Sebanyak 13 stasiun (termasuk dua stasiun terminal dan lima stasiun bawah tanah) berperon pulau (island), sementara 11 lainnya juga dilengkapi dengan dua peron sisi (side) masing-masing. Stasiun-stasiun yang berperon pulau mempermudah pertukaran antara kereta api arah utara dan kereta api arah selatan tanpa harus berjalan naik/turun ke lantai serambi.

Stasiun-stasiun di Rute Terminal PUTRA-Kelana Jaya dirancang khusus untuk mengakomodasi kebutuhan penyandang disabilitas, termasuk lift dan lift kursi roda di samping tangga jalan dan tangga biasa di setiap stasiun, serta celah antara platform dan kereta api kurang dari 5 cm untuk memungkinkan mereka untuk masuk dan keluar kereta. Selain itu:

  • Rel tidak berulir, untuk menggeser pergerakan rel dan kereta.
  • Kereta dilengkapi dengan suspensi karet langsung, untuk mengurangi pergerakan badan kereta.
  • Kereta tidak melewati stasiun.
  • Stasiun dibangun dengan platform yang lurus.
  • Lima stasiun bawah tanah (antara stasiun Taman Ampang dan Masjid Jamek) dilengkapi dengan pagar platform untuk tujuan keselamatan penumpang.

Stasiun-stasiun ini adalah satu-satunya sistem transit kereta api ringan di Lembah Klang yang dirancang untuk memberikan kenyamanan khusus bagi pengguna prioritas. Semua stasiun di Rute Kelana Jaya juga memiliki kamera pemantau (CCTV) terbatas untuk pengamanan.

Daftar stasiun[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah stasiun yang telah dibangun dan telah beroperasi sejak 1999

Nomor stasiun Nama Jenis peron Transfer stasiun Keterangan
 KJ01  Terminal PUTRA Peron Pulau, Terminal Lebih dikenal sebagai stasiun LRT Gombak
 KJ02  Taman Melati Peron Tepi
 KJ03  Wangsa Maju Peron Pulau
 KJ04  Sri Rampai Peron Tepi Dibuka pada 24 Desember 2010 setelah ditutup ketika mulai operasi
 KJ05  Setiawangsa Peron Pulau
 KJ06  Jelatek Peron Tepi
 KJ07  Dato' Keramat
 KJ08  Damai Peron Pulau
 KJ09  Ampang Park Bawah tanah
 KJ10  KLCC
Terminal bus RapidKL Bawah tanah
 KJ11  Kampung Baru Bawah tanah
 KJ12  Dang Wangi Jarak jalan kaki dengan Stasiun Monorel Bukit Nanas Bawah tanah
 AG07 
 SP07 
 KJ13 
Masjid Jamek Bersambung dengan Rute Sentul Timur-Ampang dan Rute Sentul Timur-Sri Petaling Bawah tanah
 KJ14  Pasar Seni Jarak jalan kaki dengan Stasiun Kereta Api Kuala Lumpur dan perhentian bus RapidKL dan Metrobus
 KJ15 
 MR01 
KL Sentral Peron Tepi Bersambung dengan Rute Batu Caves-Pelabuhan Klang, Rute Rawang-Seremban, Rute KLIA Transit, Rute KLIA Ekspres, Jarak jalan kaki dengan Rute KL Sentral-Titiwangsa dan perhentian bus RapidKL dan Metrobus
 KJ16  Bangsar
 KJ17  Abdullah Hukum
 KJ18  Kerinchi
 KJ19  Universiti Peron Pulau Perhentian bus RapidKL
 KJ20  Taman Jaya Peron Tepi
 KJ21  Asia Jaya Peron Pulau
 KJ22  Taman Paramount Peron Tepi
 KJ23  Taman Bahagia
 KJ24  Kelana Jaya Peron Pulau, Terminal Perhentian bus RapidKL

Stok kereta api[sunting | sunting sumber]

Jalur ini menggunakan kereta api berteknologi Bombardier Advanced Rapid Transit (Mark II) yang menggunakan motor linear.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "JADUAL 2.9 : BILANGAN PENUMPANG BAGI PERKHIDMATAN SISTEM ALIRAN RINGAN, SUKU KEEMPAT, 2015" (PDF) (dalam bahasa Melayu and Inggris). Ministry of Transport, Malaysia. Diakses tanggal 31 Maret 2016. 
  2. ^ "Kelana Jaya Line" (dalam bahasa Inggris). RapidKL. Diakses tanggal 21 April 2015. 
  3. ^ Bombardier Press release on 71 Million Euro Order by SPNB
  4. ^ Nik Anis & Dharmender Singh (28 Juli 2009). "Targets set for the six Key Result Areas" (dalam bahasa Inggris). The Star. 
  5. ^ [ http://www.themalaysianinsider.com/index.php/malaysia/37652-new-lrt-line-extensions-on-display-from-tomorrow New LRT Line Extensions on Display from Tomorrow]
  6. ^ [ http://www.nst.com.my/Current_News/NST/articles/20090914120418/Article/index_html Public May Give Feedback on LRT Extension Project]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Utama
Spesifik