Sejarah Papua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sejarah Papua Barat)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sejarah Papua mengacu kepada sejarah bagian barat Pulau Papua Indonesia dan pulau-pulau kecil lainnya di baratnya. Bagian timur pulau tersebut merupakan Papua Nugini.

Permukiman manusia diperkirakan telah mulai antara 42.000 dan 48.000 tahun yang lalu.[1] Perdagangan antara Pulau Papua dan pulau-pulau Indonesia yang berdekatan terdokumentasi sejak abad ketujuh, dan kekuasaan nusantara di Pulau Papua sampai dengan abad ke-13. Belanda mengklaim wilayah tersebut dan mulai pekerjaan misionaris pada abad kesembilan belas. Wilayah ini dimasukkan ke dalam Republik Indonesia pada tahun 1960-an. Menyusul mulainya reformasi di seluruh Indonesia tahun 1998, Papua dan provinsi-provinsi di Indonesia lainnya mendapat otonomi daerah yang lebih besar. Pada 2001, status "Otonomi Khusus" diberikan kepada wilayah ini, walaupun sampai saat ini, pelaksanaannya bersifat parsial.[2] Wilayah ini terbagi menjadi Provinsi Papua dan Papua Barat pada tahun 2003.

Sejarah pra-kolonial[sunting | sunting sumber]

Permukiman orang Papua di wilayah tersebut diperkirakan telah mulai antara 42.000 dan 48.000 tahun yang lalu.[1] Suku bangsa Austronesia yang bermigrasi melalui Asia Tenggara Maritim mendiaminya beberapa ribu tahun yang lalu. Kelompok-kelompok ini telah mengembangkan beragam budaya dan bahasa di tempat; terdapat lebih dari 300 bahasa dan dua ratus dialek tambahan di wilayah ini.

Pada awal abad ketujuh, Kerajaan Sriwijaya yang berpusat di Sumatra (abad ke-7 hinga abad ke-13) terlibat dalam hubungan dagang dengan Pulau Papua barat, yang pada awalnya mengambil barang-barang seperti kayu cendana dan burung cenderawasih sebagai upeti kepada Tiongkok, namun kemudian melakukan perbudakan terhadap penduduk pribumi.[3] Kekuasaan kerajaan Majapahit (1293-1527) yang berpusat di Jawa menjangkau hingga pinggiran barat Pulau Papua.[4] Kakawin Majapahit abad ke-14 Nagarakretagama menyebutkan Wwanin atau Onin sebagai salah satu wilayah yang dikenal di timur, saat ini dikenal sebagai Semenanjung Onin di Kabupaten Fakfak, bagian barat Semenanjung Bomberai yang lebih besar, di selatan wilayah Kepala Burung Papua Barat.[5] Wanin atau Onin mungkin adalah nama tertua dalam catatan sejarah untuk merujuk kepada bagian barat Pulau Papua.[6]

Pada 13 Juni 1545, Ortiz de Retez, yang memimpin San Juan, meninggalkan pelabuhan di Tidore, sebuah pulau di Hindia Timur dan berlayar hingga mencapai pantai utara Pulau Papua, di mana dia berpetualang sepanjang muara Sungai Mamberamo. Dia merebut kepemilikan daratan tersebut bagi Raja Spanyol, dalam proses yang memberi nama pulau tersebut dengan yang nama dikenal saat ini. Dia menyebutnya Nueva Guinea karena kemiripan penduduk lokal dengan orang-orang di pantai Guinea di Afrika Barat.

Sejarah paska-kolonioal[sunting | sunting sumber]


Gus Dur (1999-2001)[sunting | sunting sumber]

Abdurrahman Wahid, alias Gus Dur, yang terpilih menjadi presiden keempat Indonesia, mewujudkan wacana diplomasi yang dicetuskan Habibie. Gus Dur melakukan dua langkah penting yaitu mengganti nama Irian Jaya (yang dicetuskan Soekarno) menjadi Papua. Serta memperbolehkan pengibaran bendera Bintang Kejora.[7]

Meski keputusannya banyak ditentang, Gus Dur tidak mempermasalahkan seandainya bendera Bintang Kejora dikibarkan di samping bendera Merah Putih. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia mengatakan Gus Dur menganggap bendera Bintang Kejora sebagai umbul-umbul atau spanduk yang dikibarkan dalam berbagai perayaan.

Tak hanya itu, ia juga memberikan ruang bagi kelompok yang menentang keberadaan Indonesia di tanahnya untuk melakukan dialog secara aman. Hal ini sesuai dengan agenda Gus Dur kala bertandang ke tanah subur tersebut. Di mana ia ingin bertemu dengan berbagai elemen di Papua dan melihat matahari terbit pertama milenium kedua tanggal 1 Januari 2000 pagi[8].

Megawati Soekarnoputri (2001-2004)[sunting | sunting sumber]

Mengikuti misi ayahnya dalam mengembangkan orang Papua, Megawati memprakarsai beberapa rencana untuk membangun jalan, jembatan dan infrastruktur keras lainnya.

Kontribusi Megawati pada Papua:

  • Otonomi khusus (UU No 21 Tahun 2001).
  • Kebijakan pemimpin Papua harus Orang Asli Papua (OAP).
  • Pemberian dana otsus tiap tahun yang mencapai 8,36 triliun (2019)[9].

Susilo Bambang Yudhoyono (2004-2014)[sunting | sunting sumber]

Selama menjabat sebagai presiden, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melakukan tiga agenda strategis yaitu rekonstruksi UU 21/2001 menuju RUU ‘Otonomi Khusus Plus’, agenda penyelesaian konflik menuju Papua Tanah Damai, dan rencana melanjutkan pembangunan Tanah Papua yang komprehensif dan ekstensif[9].

Selama sepuluh tahun masa kepresidenan SBY, SBY masih belum puas dengan kemajuan di Papua[10]. Dia berharap bahwa kepresidenan Jokowi akan terus fokus pada beberapa hal seperti peningkatan kepercayaan publik pada masyarakat akar rumput Papua, kemajuan keamanan di Pegunungan Tengah karena masih terganggu dan pembentukan dialog Jakarta-Papua sangat diperlukan untuk memperkuat kondisi politik di Papua.[11]

Kontribusi SBY pada Papua:

Jokowi (2014-Sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Jokowi memprioritaskan pembangunan infrastruktur dan SDM sebagai kerangka besar solusi konflik di Papua[13]. Jokowi menerapkan kebijakan BBM satu harga. Jokowi menilai BBM satu harga adalah bentuk “keadilan” bagi warga Papua. Infrastruktur lain yang juga tengah dibangun Jokowi adalah serat optik Palapa Ring. Pada 2020, Jokowi menargetkan internet sudah dapat dinikmati hingga Papua Barat.  

Pada kunjungannya ke Papua setelah dinobatkan menjadi presiden periode kedua, Jokowi berjanji akan Jokowi akan segera mengeksekusi pembangunan serta perbaikan jalan dari Kabupaten Arfak menuju Manokwari sepanjang 139 kilometer[14]. Bandara pegunungan, pasar, rumah sakit dan puskesmas Kabupaten Arfak sudah masuk dalam daftar infrastruktur yang akan dibangun Jokowi[14].

Jokowi beserta rombongan mendarat di Papua pada 26 Oktober 2019. Keesokan harinya, Jokowi mengunjungi Kabupaten Pegunungan Arfak dan Manokwari. Bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 2019, Jokowi meresmikan Jembatan Youtefa yang menjadi ikon baru Jayapura. Jembatan Youtefa adalah jembatan terpanjang di Papua dengan 1.800 meter dan lebar 17 meter.

Jokowi juga meresmikan Papuan Youth Creative Hub, di Jayapura, Provinsi Papua dengan memberdayakan anak muda untuk menjadikan inovasi, kreativitas dan teknologi alat yang dapat menciptakan kesejahteraan masyarakat Papua dan di Indonesia[15].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Gillespie, Richard (2002). "Dating the First Australians" (PDF). Radiocarbon. 44 (2): 455–72. Diakses tanggal 24 May 2010. 
  2. ^ US Dept of Defence; International Crisis Group; International Crisis Group
  3. ^ Singh, Bilveer (2008). Papua: Geopolitics and the Quest for Nationhood. Transaction Publishers. hlm. 15. 
  4. ^ Majapahit Overseas Empire, Digital Atlas of Indonesian History
  5. ^ "Onin Peninsula". Geographic Names. 
  6. ^ Martin Slama and Jenny Munro, ed. (2015). From 'Stone Age' to 'Real Time' Exploring Papuan Temporalities, Mobilities, and Religiosities. Canberra: Australian National University Press. hlm. 110. ISBN 9781925022438. 
  7. ^ "Sejarah Gus Dur yang Membolehkan Bintang Kejora Berkibar di Papua". tirto.id. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  8. ^ "Sejarah Cinta Presiden Gus Dur dan Bangsa Papua". tirto.id. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  9. ^ a b Media, Kompas Cyber. "Ini Besaran Dana Otsus Papua dan Papua Barat Tahun Depan". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  10. ^ "Papua di Bawah Tujuh Presiden Indonesia". tirto.id. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :1
  12. ^ Kompasiana.com. "Titik terang Otonomi Khusus Plus setelah ditandatangani Presiden SBY". KOMPASIANA. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  13. ^ Media, Kompas Cyber. "Jokowi dan 3 Janjinya Saat Berkunjung ke Pegunungan Arfak, Papua Barat... Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  14. ^ a b BeritaSatu.com. "Miris, Kabupaten Pegunungan Arfak Hanya Miliki 2 Dokter". beritasatu.com. Diakses tanggal 2019-11-06. 
  15. ^ Kusuma, Hendra. "Jokowi Resmikan 'Silicon Valley' di Papua". detikfinance. Diakses tanggal 2019-11-06. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Friend, T. (2003). Indonesian Destinies. Harvard University Press. ISBN 0-674-01137-6. 
  • McDonald, H., Suharto's Indonesia, Fontana Books, 1980, Blackburn, Australia, ISBN 0-00-635721-0
  • Vickers, Adrian (2005). A History of Modern Indonesia. Cambridge University Press. ISBN 0-521-54262-6.