Rocky Gerung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rocky Gerung
Rocky Gerung, Sorgemagz.com - Rocky Gerung "Perempuan Punya Pengetahuan Riil Tentang Keadilan".jpg
Lahir20 Januari 1959 (umur 62)
Manado, Sulawesi Utara, Indonesia
AlmamaterUniversitas Indonesia
Karier ilmiah
Bidang
InstitusiUniversitas Indonesia
Setara Institute
Perhimpunan Pendidikan Demokrasi

Rocky Gerung (lahir di Manado, Sulawesi Utara, 20 Januari 1959; umur 62 tahun) adalah seorang filsuf, akademisi, dan intelektual publik Indonesia. Ia pernah mengajar di Universitas Indonesia dan merupakan salah seorang pendiri Setara Institute dan fellow pada Perhimpunan Pendidikan Demokrasi (P2D).[1]

Kehidupan dan karier[sunting | sunting sumber]

Rocky mulai berkuliah di Universitas Indonesia pada tahun 1979. Ia pertama kali masuk ke jurusan Ilmu Politik, yang saat itu tergabung dalam Fakultas Ilmu-ilmu Sosial, sebelum memutuskan pindah ke jurusan Ilmu Filsafat dan lulus pada tahun 1986. Selama berkuliah, Rocky dekat dengan para aktivis berhaluan sosialis seperti Marsillam Simanjuntak dan Hariman Siregar.[2]

Setelah lulus, Rocky kembali ke UI dan mengajar di Departemen Ilmu Filsafat, yang kini tergabung di dalam Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, sebagai dosen tidak tetap hingga awal 2015. Ia berhenti mengajar disebabkan keluarnya UU No. 14 tahun 2005 yang mensyaratkan seorang dosen harus minimal bergelar magister; sedangkan Rocky hanya menyandang gelar sarjana. Ia tercatat mengampu mata-mata kuliah seperti Seminar Teori Keadilan, Filsafat Politik, dan Metode Penelitian Filsafat; ia juga pernah mengajar pada program pascasarjana. Salah satu mahasiswa yang dibimbingnya adalah aktris Dian Sastrowardoyo.[3][4]

Bersama tokoh-tokoh seperti Abdurrahman Wahid dan Azyumardi Azra, Rocky ikut mendirikan Setara Institute, sebuah wadah pemikir di bidang demokrasi dan hak asasi manusia, pada 2005.[5]

Dalam bidang politik, Rocky bersama Sjahrir dan istrinya, Kartini pernah mendirikan Partai Indonesia Baru (PIB) pada 2002. Meski ikut mendirikan, ia tak aktif di kepengurusan partai. Belakangan, Rocky memutuskan keluar dan bergabung dengan Partai Serikat Rakyat Independen (SRI) pada 2011.[6] Ia didapuk sebagai anggota Majelis Pertimbangan Partai SRI.[7][8] Partai tersebut bermaksud mencalonkan Sri Mulyani untuk pemilihan presiden Indonesia 2014. Namun, SRI gagal melewati proses verifikasi administrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia sehingga tidak dapat mengikuti Pemilihan Umum 2014.[9]

Rocky juga pernah mengetuai Sekolah Ilmu Sosial (SIS), sebuah sekolah nonformal yang mendidik siswanya untuk memahami realitas sosial secara interdisipliner, di bawah Yayasan Padi dan Kapas yang juga diketuai oleh Sjahrir. Pengajar di SIS ada sepuluh orang, beberapa di antaranya adalah Arief Budiman, Salim Said, dan Rahman Tolleng.[10]

Pemikiran[sunting | sunting sumber]

Rocky saat menjadi saksi dalam persidangan kasus kebohongan Ratna Sarumpaet, 2019.

Sebagai seorang ilmuwan filsafat, salah satu bidang kajian Rocky adalah filsafat feminisme. Ia banyak menulis di Jurnal Perempuan, sebuah terbitan ilmiah yang dikelola oleh Yayasan Jurnal Perempuan dan didirikan oleh Gadis Arivia, koleganya di Universitas Indonesia.[11] Rocky juga seorang pengajar Kajian Filsafat dan Feminisme (Kaffe) yang merupakan salah satu program Jurnal Perempuan.[12] Selain itu, Rocky juga terlibat sebagai penulis di Jurnal Prisma terbitan LP3ES di mana ia pernah menulis tentang HAM dan tentang Pancasila.[1]

Rocky pernah mendapat kehormatan untuk memberikan pidato kebudayaan akhir tahun rutinan yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta di Taman Ismail Marzuki pada akhir tahun 2010.[13] Saat itu, judul pidato Rocky adalah Memelihara Republik, Mengaktifkan Akal Sehat.[14]

Pemikiran Rocky Gerung mulai diperhatikan publik secara luas sejak ia muncul pertama kali di acara televisi Indonesia Lawyers Club di awal tahun 2017. Saat itu, Rocky Gerung mengkritik pemerintah dengan menyatakan pemerintah sebagai pembuat hoaks terbaik karena memiliki banyak perangkat untuk berbohong.[15][16] Sejak itu pula, Rocky terkenal sebagai salah satu intelektual yang tajam dan keras dalam mengkritik pemerintah sehingga sering diundang untuk menjadi narasumber di acara televisi, universitas, dan lain-lain.

Karya[sunting | sunting sumber]

Buku:

  • Fay, Brian; Rocky Gerung; dan Budi Murdono (1991). Teori Sosial dan Praktik Politik. Jakarta: Penerbit Grafiti.
  • Saraswati, L. G.; dan Rocky Gerung (2006). Hak Asasi Manusia: Teori, Hukum, Kasus. Depok: Filsafat UI Press.
  • Gerung, Rocky. "Mengaktifkan Politik." Demokrasi dan Kekecewaan, Centre for the Study of Islam and Democracy, 2009.

Artikel Jurnal:

Artikel Majalah:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Prisma Jurnal". www.prismajurnal.com. Diakses tanggal 2020-08-29. 
  2. ^ Aksyah, Ramadhani (12 April 2018). Kisah Seorang Teman: Rocky Gerung yang Saya Ketahui. Republika.co.id, diakses 7 Oktober 2018.
  3. ^ Mamduh, Naufal (20 April 2018). Kontroversi Rocky Gerung: Disebut 'Profesor' Hingga 'Provokator'. Tirto.id, diakses 7 Oktober 2018.
  4. ^ Sudrajat (23 April 2018). Rocky Gerung, Tak Punya Ijazah Tapi Mengajar Program Doktor. Detik.com, diakses 7 Oktober 2018.
  5. ^ Profil di situs resmi Institut SETARA, diakses 7 Oktober 2018.
  6. ^ BeritaSatu.com. "Yenny Wahid-Imron Rosyadi Dinilai Sembarangan Menuduh". beritasatu.com. Diakses tanggal 2020-08-02. 
  7. ^ "Ini Dia Daftar Pengurus Partai SRI". detiknews. Diakses tanggal 2020-08-02. 
  8. ^ Media, Kompas Cyber. "Partai SRI: Kita Tidak Menjual Kucing dalam Karung". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-08-02. 
  9. ^ Post, The Jakarta. "End of the road for SRI Party and PKBN". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-02. 
  10. ^ Tempomedia (1987-12-12). "Sekolah Gado-gado". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-29. 
  11. ^ Koleksi tulisan Rocky di situs resmi Jurnal Perempuan, diakses 7 Oktober 2018.
  12. ^ "Profil Pengajar Kaffe". Jurnal Perempuan (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-31. 
  13. ^ Media, Kompas Cyber. "Pidato Kebudayaan Rocky Gerung di TIM". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-08-29. 
  14. ^ "Rocky Gerung : Merawat republik, mengaktifkan akal sehat". Dewan Kesenian Jakarta. Diakses tanggal 2020-08-29. 
  15. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2018-04-12). "Profil Rocky Gerung - VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2020-08-29. 
  16. ^ "Kritik Keras Rocky Gerung kepada Pemerintahan Jokowi soal 'Hoax' di ILC - YouTube". www.youtube.com. Diakses tanggal 2020-08-29. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]