Berita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Berita adalah informasi tentang peristiwa terkini. Ini dapat diberikan melalui banyak media yang berbeda: dari mulut ke mulut, percetakan, sistem pos, penyiaran, komunikasi elektronik, atau melalui kesaksian para pengamat dan saksi peristiwa.

Topik umum untuk laporan berita meliputi perang, pemerintah, politik, pendidikan, kesehatan, lingkungan, ekonomi, bisnis, mode, dan hiburan, serta acara atletik, acara unik atau tidak biasa. Proklamasi pemerintah, tentang upacara kerajaan, hukum, pajak, kesehatan masyarakat, dan kriminalitas, telah dijuluki berita sejak zaman kuno. Manusia menunjukkan keinginan yang hampir universal untuk belajar dan berbagi berita, yang mereka puaskan dengan berbicara satu sama lain dan berbagi informasi. Perkembangan teknologi dan sosial, seringkali didorong oleh komunikasi pemerintah dan jaringan spionase, telah meningkatkan kecepatan penyebaran berita, serta mempengaruhi isinya. Genre berita seperti yang kita kenal sekarang berhubungan erat dengan surat kabar, yang berasal dari Cina sebagai buletin pengadilan dan menyebar, dengan kertas dan mesin cetak, ke Eropa.

Istilah[sunting | sunting sumber]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata "news" dalam bahasa Inggris dikembangkan pada abad ke-14 sebagai penggunaan khusus bentuk jamak "new". Di Inggris Tengah, kata yang sederajat adalah yang baru, seperti bahasa Prancis nouvelles dan Neues Jerman. Perkembangan serupa ditemukan di Internet Bahasa Slavik Ceko dan Slowakia noviny (dari nový, "new"), Polandia serumpun nowiny, Bulgaria novini, dan Rusia novosti –dan dalam bahasa Celtic: bahasa Welsh newyddion (dari newydd) dan Cornish nowodhow (dari nowydh).[1][2]

Jessica Garretson Finch dikreditkan dengan menciptakan frase "peristiwa terkini" saat mengajar di Barnard College pada tahun 1890-an.[3]

Komoditas[sunting | sunting sumber]

Menurut beberapa teori, "berita" adalah apa pun yang dijual oleh industri berita.[4] Jurnalisme, dipahami secara luas di sepanjang baris yang sama, adalah tindakan atau pekerjaan mengumpulkan dan menyediakan berita.[5] Dari perspektif komersial, berita hanyalah satu input, bersama dengan kertas (atau server elektronik) yang diperlukan untuk menyiapkan produk akhir untuk didistribusikan.[6] Sebuah kantor berita memasok sumber daya ini "grosir" dan penerbit meningkatkannya untuk ritel.[7]

Berita berharga[sunting | sunting sumber]

Berita layak didefinisikan sebagai subjek yang memiliki relevansi yang cukup untuk publik atau audiensi khusus untuk menjamin perhatian atau liputan pers.[8]

Banyak nilai berita tampaknya umum di berbagai budaya. Orang-orang tampaknya tertarik pada berita sejauh dampaknya besar, menggambarkan konflik, terjadi di dekatnya, melibatkan orang-orang terkenal, dan menyimpang dari norma-norma kejadian sehari-hari.[9] Perang adalah topik berita yang umum, sebagian karena melibatkan peristiwa yang tidak diketahui yang dapat menimbulkan bahaya pribadi.[10]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berita rakyat[sunting | sunting sumber]

Bukti menunjukkan bahwa budaya di seluruh dunia telah menemukan tempat bagi orang untuk berbagi cerita tentang informasi baru yang menarik. Di antara orang-orang Zulu, Mongolia, Polinesia, dan Amerika Selatan, para antropolog telah mendokumentasikan praktik menanyai pelancong tentang berita sebagai prioritas. Berita yang cukup penting akan diulang dengan cepat dan sering, dan dapat menyebar dari mulut ke mulut di area geografis yang luas. Bahkan ketika mesin cetak mulai digunakan di Eropa, berita untuk masyarakat umum sering bepergian secara lisan melalui para biarawan, pelancong, operator kota, dll.[11]

Proklamasi pemerintah[sunting | sunting sumber]

Woodcut oleh Tommaso Garzoni menggambarkan seorang pembawa kota dengan terompet

Sebelum penemuan surat kabar di awal abad ke-17, buletin dan dekrit resmi pemerintah diedarkan pada waktu-waktu tertentu di beberapa kerajaan terpusat.[12] Penggunaan layanan kurir terorganisir pertama yang didokumentasikan untuk difusi dokumen tertulis adalah di Mesir, di mana Firaun menggunakan kurir untuk difusi keputusan mereka di wilayah Negara (2400 SM).[13] Julius Caesar secara teratur mempublikasikan tindakan kepahlawanannya di Gaul, dan setelah menjadi diktator Roma mulai menerbitkan pengumuman pemerintah yang disebut Acta Diurna. Ini diukir dalam logam atau batu dan diposting di tempat-tempat umum.[14][15] Di Inggris abad pertengahan, deklarasi parlemen dikirim ke sheriff untuk diperlihatkan kepada publik dan dibaca di pasar.[16]

Utusan khusus sanksi telah diakui dalam budaya Vietnam, di antara orang-orang Khasi di India, dan dalam budaya Fox dan Winnebago dari midwest Amerika. Kerajaan Zulu menggunakan pelari untuk menyebarkan berita dengan cepat. Di Afrika Barat, berita dapat disebarkan oleh griot. Dalam kebanyakan kasus, penyebar berita resmi telah sangat dekat dengan pemegang kekuasaan politik.[17]

Konsumsi berita[sunting | sunting sumber]

Selama berabad-abad, komentator di surat kabar dan masyarakat telah berulang kali mengamati minat manusia yang luas terhadap berita.[18] Anggota elit lembaga politik dan ekonomi masyarakat mungkin mengandalkan berita sebagai satu sumber informasi yang terbatas, bagi massa, berita merupakan jendela yang relatif eksklusif ke dalam operasi di mana masyarakat dikelola.

Orang-orang biasa di masyarakat dengan media berita sering menghabiskan banyak waktu membaca atau menonton laporan berita.[19] Surat kabar menjadi aspek penting dari budaya nasional dan sastra — sebagaimana dicontohkan oleh novel James Joyce's Ulysses, yang berasal dari surat kabar 16 Juni (dan sekitar itu), 1904, dan mewakili kantor surat kabar itu sendiri sebagai bagian penting dari kehidupan di Dublin.[20]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Konten dan gaya penyampaian berita tentu memiliki efek pada masyarakat umum, dengan besarnya dan sifat tepat dari efek ini yang sulit ditentukan secara eksperimental.[21] Dalam masyarakat Barat, menonton televisi telah sedemikian luasnya sehingga efek totalnya pada psikologi dan budaya menyisakan beberapa alternatif untuk perbandingan. Dalam masyarakat Barat, menonton televisi harus diperluas sehingga menjadikan totalnya sesuai kebijakan dan budaya menyisakan beberapa alternatif untuk perbandingan.

Berita adalah sumber utama pengetahuan tentang urusan global untuk orang-orang di seluruh dunia.[22] Menurut teori penetapan agenda, masyarakat umum akan mengidentifikasi sebagai prioritas isu-isu yang disoroti pada berita.[23] Model penetapan agenda telah didukung dengan baik oleh penelitian, yang menunjukkan bahwa kekhawatiran publik yang dilaporkan menanggapi perubahan dalam liputan berita daripada perubahan dalam masalah mendasar itu sendiri. Semakin sedikit masalah yang jelas mempengaruhi kehidupan orang, semakin besar pengaturan agenda media yang berpengaruh pada pendapat mereka tentang hal itu. Kekuatan penetapan agenda menjadi lebih kuat dalam praktik karena korespondensi dalam topik berita yang diumumkan oleh berbagai saluran media.[24]

Pengaruh sponsor[sunting | sunting sumber]

Telah diakui bahwa sponsor secara historis memengaruhi berbagai berita.[25] Sejarah ini mendapat perhatian luas setelah perilisan film Anchorman 2.[25] Salah satu contoh dalam waktu belakangan ini adalah fakta bahwa Facebook telah banyak berinvestasi dalam sumber-sumber berita dan waktu pembelian di outlet media berita lokal.[26] Jurnalis Tech Crunch, Josh Constine bahkan menyatakan pada Februari 2018 bahwa perusahaan itu "mencuri bisnis berita" dan menggunakan sponsor untuk menjadikan banyak penerbit berita sebagai "ghostwriters".[27] Pada Januari 2019, pendiri Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa ia akan menghabiskan $ 300 juta untuk berita lokal dibeli selama periode tiga tahun.[28]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Allan, Stuart, News Culture. (2nd ed. McGraw Hill Open University Press, 2004. ISBN 0-335-21074-0)
  • Ayalon, Ami. The Press in the Arab Middle East: Sebuah sejarah. (Oxford UP, 1995. ISBN 0-19-508780-1)
  • Mohammadi, Ali (ed.). International Communication and Globalization: Pendahuluan yang Kritis. London: SAGE, 1997. ISBN 0-7619-5553-4
  • Parenti, Michael. Inventing Reality: Politik dari Media Berita. New York: St. Martin's Press, 1993. ISBN 0-312-08629-6.
  • Starr, Paul. The Creation of the Media: Asal-usul Politik Komunikasi Modern. New York: Basic Books, 2004. ISBN 0-465-08193-2
  • Stephens, Mitchell (2007). A History of News. Third edition. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-518991-4.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "News", Oxford English Dictionary, accessed online, 5 March 2015. "Etymology: Spec. use of plural of new n., after Middle French nouvelles (see novel n.), or classical Latin nova new things, in post-classical Latin also news (from late 13th cent. in British sources), use as noun of neuter plural of novus new (compare classical Latin rēs nova (feminine singular) a new development, a fresh turn of events). Compare later novel n."
  2. ^ "Online Etymology Dictionary". Diakses tanggal 7 July 2012. 
  3. ^ "Mrs. John Cosgrave Is Dead Founded Finch Junior College: Was Institution's President Nearly 50 Years; Coined 'Current Events' Phrase". New York Herald Tribune. 1 November 1949. 
  4. ^ Heyd, Reading newspapers (2012), hlm. 35, 82. "... surat kabar mendefinisikan apa berita itu, mengkategorikan dan memperluas domain mereka dengan cepat. Memang, Somerville berpendapat bahwa 'berita' bukan konsep objektif 'historis' tetapi yang didefinisikan oleh industri berita karena menciptakan komoditas yang dijual oleh penerbit kepada publik. "
  5. ^ Shoemaker & Cohen, News Around the World (2006), hlm. 7. "[...] untuk jurnalis penilaian kelaikan berita adalah operasionalisasi berdasarkan kondisi yang disebutkan di atas. Dengan kata lain, praktisi biasanya membangun metode untuk memenuhi persyaratan pekerjaan sehari-hari. Ia jarang memiliki pemahaman teoritis yang mendasarinya apa yang mendefinisikan sesuatu atau seseorang sebagai layak untuk diberitakan.Tentu saja, jurnalis individu dapat terlibat dalam renungan yang lebih abstrak tentang pekerjaan mereka, tetapi profesi secara keseluruhan puas untuk menerapkan kondisi ini dan tidak peduli bahwa teori di balik aplikasi tidak dipahami secara luas. Hall (1981, 147) menyebut berita sebagai konsep 'licin', dengan wartawan mendefinisikan berita sebagai hal-hal yang masuk ke media berita. "
  6. ^ Pettegree, The Invention of News (2014), hal. 6. "Berita sesuai dipasang ke pasar yang berkembang untuk dicetak murah, dan dengan cepat menjadi komoditas penting."
  7. ^ Phil MacGregor, "International News Agencies: Mata global yang tidak pernah berkedip ", dalam Fowler-Watt & Allan (eds.), Jurnalisme (2013).
  8. ^ "newsworthiness". The Free Dictionary. 
  9. ^ Audel Water Well Pumps and Systems Mini-Ref. Hoboken, New Jersey: John Wiley & Sons, Inc. 2012-02-09. hlm. 33–55. ISBN 978-1-118-17023-6. 
  10. ^ Stephens, History of News (1988), p. 31.
  11. ^ Fang, History of Mass Communication (1997), p. 19.
  12. ^ [1] Diarsipkan 19 May 2011 di Wayback Machine.
  13. ^ Bleumer, Gerrit (2007). Electronic Postage Systems: Technology, Security, Economics. hlm. 2. ISBN 9780387446066. 
  14. ^ Allan, News Culture (2004), p. 9.
  15. ^ Straubhaar and LaRose, Communications Media in the Information Society (1997), p. 390.
  16. ^ Lim, "Take Writing" (2006), p. 5.
  17. ^ Stephens, History of News (1988), p. 27–30.
  18. ^ Salmon, The Newspaper and the Historian (1923), pp. 1–2, 31.
  19. ^ Stephens, History of News (1988), p. 5.
  20. ^ Kershner, R. (2011-01-11). The Culture of Joyce’s Ulysses (dalam bahasa Inggris). Springer. ISBN 978-0-230-11790-7. 
  21. ^ Perse, Media Effects And Society (2001), 1–10.
  22. ^ Zhong, "Searching for Meaning" (2006), pp. 17–18.
  23. ^ McCOMBS, Maxwell E.; Shaw, Donald L. (1972-01-01). "THE AGENDA-SETTING FUNCTION OF MASS MEDIA". Public Opinion Quarterly (dalam bahasa Inggris). 36 (2): 176–187. doi:10.1086/267990. ISSN 0033-362X. 
  24. ^ Tien Vu, Hong; Guo, Lei; McCombs, Maxwell E. (2014). "Exploring 'the World Outside and the Pictures in Our Heads': A Network Agenda-Setting Study". Journalism and Mass Communication Quarterly. 91 (4). 
  25. ^ a b "How nonstop marketing killed my buzz for Anchorman 2". theweek.com (dalam bahasa Inggris). 2013-12-19. Diakses tanggal 2020-06-22. 
  26. ^ "Facebook announces $300 million local news investment". NBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-22. 
  27. ^ "How Facebook stole the news business". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-22. 
  28. ^ "Facebook investing $300 million in local news initiatives". www.cbsnews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-22. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]