Pulau Buano

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Buano
Pulau Boano ISS.jpg
Pulau Buano dilihat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, Desember 2002.
Geografi
LokasiLaut Seram
Koordinat2°58′49″S 127°55′15″E / 2.9803°S 127.9208°E / -2.9803; 127.9208Koordinat: 2°58′49″S 127°55′15″E / 2.9803°S 127.9208°E / -2.9803; 127.9208
KepulauanMakebo,[a] Kepulauan Maluku
Dibatasi olehSelat Buano, Selat Valentine
Luas134 km2[2]
Titik tertinggiGunung Tahun (606 m)[3]
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiMaluku
KabupatenSeram Bagian Barat
KecamatanHuamual Belakang
DesaBuano Selatan, Buano Utara
Info lainnya
Zona waktu

Pulau Buano atau Pulau Boano adalah sebuah pulau di sebelah selatan Laut Seram, Indonesia. Pulau ini terletak di sebelah timur laut dari Pulau Kelang dan di sebelah barat laut Pulau Seram. Pulau Buano secara administratif termasuk ke dalam daerah dua desa di Kecamatan Huamual Belakang, Kabupaten Seram Bagian Barat, Provinsi Maluku.[4][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Pulau Buano dicatat oleh penulis Belanda, François Valentijn, di dalam bukunya Beschryvinge van Amboina tahun 1724 sebagai Bonoa, Boan, Boano, dan Bonnoa. Di bagian selatan pulau ini terdapat tiga desa yang bernama "Tuhusu", "Boway", dan "Tean". Ketiga desa tersebut berada di bawah kepemimpinan seorang "Sengadji Tahakeke" dan "Latu Hakeke". Desa-desa lainnya bernama "Hatulilli" dan "Hulu" di utara, "Sea" di barat, dan "Senanoy" atau "Senay" serta "Hata-Puteh" di timur. Sebelumnya di wilayah pegunungan di Buano juga ada empat desa yang bernama "Ussan", "Olan", "Hatuwahoen", dan "Selubatten". Orang di pegunungan disebutkan telah turun ke wilayah kaki pada tahun 1667. Pada masa itu, Pulau Buano diperkirakan dihuni oleh 1.200 jiwa dan warganya kebanyakan bekerja sebagai petani subsisten. Valentijn menyebutkan mengenai perundingan perdamaian antara Herman van Speult dari VOC dengan Sengadji dari Buano yang dimediasi oleh kapten dari Hitu pada tahun 1619.[6]

Wilayah Semenanjung Huamual dan sekitarnya di Seram Bagian Barat telah menjadi pusat perdagangan rempah-rempah sejak sebelum abad ke-17. Pulau Buano juga memiliki kelebihan sebagai titik pelabuhan yang aman saat musim angin muson barat.[7] Pada abad ke-17, Pulau Buano serta wilayah Huamual dan sekitarnya tunduk kepada Kesultanan Ternate. Agama Islam juga telah tersebar di wilayah ini pada masa itu. Penelitian di Desa Buano Utara menemukan lima makam kuno yang berciri serupa dengan makam kuno di Ternate namun pada bagian ukirannya ditemukan pengaruh Demak.[8] Islam cenderung mendominasi kepercayaan penduduk di bagian utara Pulau Buano sementara Kristen Protestan berkembang di bagian selatan dari kedatangan misionaris Belanda.[9] Saat VOC mengkonsolidasikan monopolinya terhadap perdagangan rempah di Maluku, terjadi beberapa pemberontakan. Salah satunya adalah Perang Huamual yang juga melibatkan orang Buano yang memihak kepada Luhu dan Leilato melawan VOC tahun 1639. VOC berhasil memenangkan perang tersebut dan pada tahun 1656, Arnold de Vlaming melakukan pemindahan paksa penduduk di berbagai wilayah di bagian barat Seram sebagai upaya meredam pemberontakan. Penduduk Pulau Buano disebutkan banyak dipindah ke Pulau Manipa. Pada tahun 1675, Ternate membuat perjanjian dengan VOC yang menyatakan bahwa Ternate menarik klaimnya terhadap wilayah-wilayah Ambon dan sekitarnya termasuk Pulau Buano setelah terjadinya perang tersebut.[10][7][11] Pada tahun 1917, Boano tercatat sebagai sebuah daerah dari Onderafdeling Seram Barat, Afdeling Seram, Keresidenan Ambon.[12]

Pada tahun 1983, sebuah kerusuhan terjadi di Buano ketika beberapa warga Buano Utara menyerang Buano Selatan setelah seorang nelayan dari Buano Utara ditahan oleh kewang dari Buano Selatan karena melanggar sasi.[b] Beberapa orang terbunuh dan sejumlah bangunan di Buano Selatan dibakar, termasuk balai baileo. Peristiwa tersebut kemudian menyebabkan dihapusnya sistem kewang di Pulau Buano. Pada tahun 1999 pada masa konflik sektarian Maluku, sekelompok orang dari Laskar Sarani dari luar Pulau Buano menyerang Buano Utara yang kebanyakan penduduknya menganut agama Islam. Penduduk Buano Utara kemudian menyerang Buano Selatan yang kebanyakan penduduknya menganut agama Kristen Protestan.[9]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pulau Buano terletak di sebelah selatan Laut Seram dan dihubungkan dengan Pulau Seram oleh Selat Buano. Pulau ini berjarak sekitar 14 km ke arah timur laut dari Pulau Kelang. Bagian utara dan timur laut Pulau Buano cenderung datar sementara di bagian barat dan selatan reliefnya cenderung berbukit. Titik tertinggi di Pulau Buano ada di perbukitan di bagian barat yaitu Gunung Tahun pada ketinggian sekitar 606 m. Sementara itu, di sebelah barat laut, dapat ditemui beberapa gosong serta sebuah pulau lain yaitu Pulau Pua. Selat Valentine memisahakan Pulau Buano dengan Pulau Pua yang di bawahnya diselingi oleh terumbu karang di banyak tempat.[5][3][13] Pulau ini bersama dengan Pulau Manipa dan Pulau Kelang disebut sebagai Makebo (Manipa, Kelang, dan Buano).[1]

Pulau Buano berada di wilayah Busur Luar Banda yang melengkung dari wilayah Kepulauan Sawu di selatan menuju Kepulauan Tanimbar hingga Pulau Buru di utara.[14] Busur tersebut merupakan hasil penunjaman samudra Lempeng Indo-Australia terhadap Lempeng Eurasia di wilayah Embayment Banda. Akan tetapi, wilayah Pulau Buano serta wilayah Pulau Seram memiliki karakteristik pembentukannya sendiri dan tidak sepenuhnya serupa dengan pembentukan Pulau Timor di bagian selatan busur. Salah satu teori menyebutkan mengenai perluasan pada arah utara-selatan yang terjadi di Pulau Seram akibat rollback (pembalikan) lempeng Indo-Australia yang menunjam di bawah Pulau Seram. Di Pulau Buano, dapat dijumpai Formasi Manusela yang terdiri atas batu gamping, batu gamping oolit, dan kalsilutit dari Periode Jura hingga Kapur. Formasi tersebut berada di bagian selatan, tengah, dan barat pulau yang berbukit sementara bagian timur dan utara yang landai cenderung didominasi oleh material aluvium dan batu gamping koral dari Kala Holosen.[15][16]

Pulau Buano merupakan salah satu dari 10 pulau yang berpenduduk di daerah Seram Bagian Barat.[2] Wilayah pulau ini memiliki iklim hutan hujan tropis (Af).[17] Pulau Buano merupakan daerah dari dua desa di Huamual Belakang yaitu Desa Buano Selatan dan Buano Utara. Hingga Desember 2019, batas antara daerah kedua tersebut masih diperdebatkan.[18] Pada tahun 2018, jumlah penduduk di Buano Selatan adalah 1.829 jiwa sementara di Buano Utara (termasuk Pulau Pua) adalah 8.302 jiwa.[4] Pulau ini dapat diakses melalui jalur laut dari Pelabuhan Masika di Waesala.[1] Di Pulau Buano dapat dijumpai masyarakat penutur bahasa Buano yang merupakan sebuah bahasa Austronesia dari rumpun bahasa Teluk Piru.[7]

Ekosistem[sunting | sunting sumber]

Pulau Buano merupakan habitat satwa endemik kehicap buano.

Pulau Buano bersama Pulau Pua merupakan sebuah kawasan Important Bird Area (IBA) BirdLife International dengan satwa endemik yaitu kehicap buano (Symposiachrus boanensis) yang status konservasinya tergolong terancam kritis (IUCN: CR). Terdapat sekitar 68 spesies burung yang ditemukan di pulau ini di antaranya adalah mamoa yang tergolong rentan dan nuri maluku. Spesies vertebrata lainnya yang dapat ditemukan adalah seperti rusa timor (C. timorensis moluccensis), soa-soa, dugong, penyu hijau, dan penyu sisik.[19][3] Ekosistem mangrove, terumbu karang, dan lamun dapat ditemukan di wilayah pesisir Pulau Buano. Luas hutan mangrove di pulau ini adalah sekitar 481 ha dengan spesies dari genus Rhizophora, Bruguiera, dan Ceriops.[1][20] Penelitian tahun 2012 menemukan 15 spesies terumbu di perairan Pulau Buano di antaranya dari genus Chromis, Pterocaesio, dan Pomacentrus.[2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Akronim dari Manipa, Kelang, dan Buano.[1]
  2. ^ Kebudayaan lokal di Buano (dan di beberapa wilayah Maluku lainnya) salah satunya adalah adanya kewang yang bertugas menjaga pemanfaatan alam dan laut di daerahnya yang disebut petuanan dengan aturan yang disebut sasi.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Pulau Buano". Direktori Pulau-Pulau Kecil Indonesia. Direktorat Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Ditjen Kelautan, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Kementerian Kelautan dan Perikanan. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  2. ^ a b c Nirwansyah, A. W.; Adhi, N. (2014). "Model Pengembangan Kawasan Konservasi Laut Untuk Pulau-Pulau Kecil (Studi di Pulau Boano, Kabupaten Seram Bagian Barat)". Geoedukasi. III (1): 55–67. 
  3. ^ a b c Moeliker, C. W.; Heij, C. J. (1995). "The rediscovery of Monarcha boanensis (Aves: Monarchidae) from Boano Island, Indonesia". DEINSEA. 2: 123–143. 
  4. ^ a b Kecamatan Huamual Belakang Dalam Angka 2019 (Laporan). Piru: Badan Pusat Statistik Kabupaten Seram Bagian Barat. 2019. 
  5. ^ a b Sailing Directions (enroute) for New Guinea. Defense Mapping Agency, Hydrographic/Topographic Center. 1979. hlm. 71–72. 
  6. ^ Valentyn, F. (1724). Beschryvinge van Amboina, Tweede Deel. Dordrecht, Amsterdam: Joannes van Braam, Gerard onder de Linden. hlm. 33–34, Ambonsche Zaken hlm. 40–41. 
  7. ^ a b c Collins, J. T. (1983). The Historical Relationships of the Languages of Central Maluku, Indonesia. Canberra: Pacific Linguistics, The Australian National University. doi:10.15144/pl-d47. hdl:1885/145231. ISBN 978-0-85883-289-3. 
  8. ^ Handoko, W. (2009). "Pengaruh Islam dan Kekuatan Ternate di Wilayah Pulau Buano, Seram Bagian Barat". Kapata Arkeologi. 5 (9): 60–73. 
  9. ^ a b c Batiran, K. B.; Salim, I. (2020). "A Tale of Two Kewangs: A comparative study of traditional institutions and their effect on conservation in Maluku". Forest and Society. 4 (1): 81–97. doi:10.24259/fs.v4i1.8186. 
  10. ^ de Clercq, F. S. A. (1890). Ternate: The Residency and Its Sultanate. Diterjemahkan oleh Taylor, P. M.; Richards, M. N. (1999). Washington, D. C.: Smithsonian Institution Libraries. hlm. 116. doi:10.5479/sil.257041.39088000283481. 
  11. ^ Pattikayhatu, J. A.; et al. (1983). Sejarah Perlawanan Terhadap Imperialisme dan Kolonialisme di Daerah Maluku. Jakarta: Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Nasional Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional. 
  12. ^ Bezemer, T.J. (1921). Beknopte Encyclopædie van Nederlandsch-Indië. Den Haag, Leiden: Martinus Nijhoff, Brill. hlm. 69. 
  13. ^ Mawene, C. A. R. (2019-05-24). "SELAT VALENTINE SELAT INDAH DI UTARA PULAU BUANO KAB SBB". Pemerintah Kabupaten Seram Bagian Barat. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  14. ^ Martini, R.; Zaninetti, L.; Lathuillière, B.; Cirilli, S.; Cornée, J.-J; Villeneuve, M. (2004). "Upper Triassic carbonate deposits of Seram (Indonesia): palaeogeographic and geodynamic implications". Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology. 206 (1-2): 75–102. doi:10.1016/j.palaeo.2003.12.020. 
  15. ^ Pownall, J. M.; Hall, R.; Watkinson, I. M. (2013-09-24). "Extreme extension across Seram and Ambon, eastern Indonesia: evidence for Banda slab rollback". Solid Earth (dalam bahasa Inggris). 4 (2): 277–314. doi:10.5194/se-4-277-2013. 
  16. ^ Tjokrosapoetro, S.; Rusmana, E.; Achdan, A. (1993), Peta Geologi Lembar Ambon, Maluku, Skala 1 : 250.000, Bandung: Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi 
  17. ^ Beck, H. E.; Zimmermann, N. E.; McVicar, T. R.; Vergopolan, N.; Berg, A.; Wood, E. F. (2018). "Present and future Köppen-Geiger climate classification maps at 1-km resolution". Scientific Data. 5 (1): 1–12. doi:10.1038/sdata.2018.214. 
  18. ^ Tuankotta, Z. (2019-12-11). "DPRD dan Pemda SBB bahas Masalah Batas wilaya [sic] Buano". Pemerintah Kabupaten Seram Bagian Barat. Diakses tanggal 2020-06-03. 
  19. ^ "Pulau Buano". Important Bird Areas factsheet. BirdLife International. 2020. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  20. ^ Alimudi, S.; Susilo, S. B.; Panjaitan, J. P. (2017). "Deteksi Perubahan Luasan Mangrove Menggunakan Citra Landsat Berdasarkan Metode OBIA di Teluk Valentine Pulau Buano Seram Bagian Barat". Jurnal Teknologi Perikanan dan Kelautan. 8 (1): 139–146. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]