Portal:Sejarah Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Selamat datang di Portal Sejarah Indonesia,
sebuah portal cabang dari Portal Indonesia
Saat ini terdapat 528 artikel yang bertopik Sejarah Indonesia dari
595.974 artikel di Wikipedia Bahasa Indonesia
Budaya
Budaya (k)
Filsafat
Filsafat (k)
Geografi
Geografi (k)
Ilmu
Ilmu (k)
Indonesia
Indonesia (k)
Masyarakat
Masyarakat (k)
Matematika
Matematika (k)
Sejarah
Sejarah (k)
Seni
Seni (k)
Teknologi
Teknologi (k)
Tokoh
Tokoh (k)

Portal Sejarah Indonesia

Artikel pilihan

Flag of Minang.svg
Pagaruyung adalah kerajaan yang pernah berdiri di Sumatra, wilayahnya terdapat di dalam provinsi Sumatra Barat sekarang. Nama kerajaan ini dirujuk dari nama pohon Nibung atau Ruyung, selain itu juga dapat dirujuk dari inskripsi cap mohor Sultan Tangkal Alam Bagagar dari Pagaruyung, yaitu pada tulisan beraksara Jawi dalam lingkaran bagian dalam yang berbunyi sebagai berikut: Sultan Tangkal Alam Bagagar ibnu Sultan Khalīfatullāh yang mempunyai tahta kerajaan dalam negeri Pagaruyung Dārul Qarār Johan Berdaulat Zillullāh fīl 'Ālam. sayangnya pada cap mohor tersebut tidak tertulis angka tahun masa pemerintahannya. Kerajaan ini runtuh pada masa Perang Padri, setelah ditandatanganinya perjanjian antara Kaum Adat dengan pihak Belanda yang menjadikan kawasan Kerajaan Pagaruyung berada dalam pengawasan Belanda.

Sebelumnya kerajaan ini tergabung dalam Malayapura, sebuah kerajaan yang pada Prasasti Amoghapasa disebutkan dipimpin oleh Adityawarman, yang mengukuhkan dirinya sebagai penguasa Bhumi Malayu di Suwarnabhumi. Termasuk pula di dalam Malayapura adalah kerajaan Dharmasraya dan beberapa kerajaan atau daerah taklukan Adityawarman lainnya.

Artikel pilihan lainnya... Bacaan selengkapnya...

Gambar pilihan

The page "Portal:Sejarah Indonesia/Gambar pilihan/1" does not exist.

Tahukah anda..

Tokoh pilihan

Abdul Haris Nasution.jpg
Jenderal Besar TNI (Purn.) Abdul Haris Nasution (3 Desember 1918 – 6 September 2000) adalah seorang pahlawan nasional Indonesia yang merupakan salah satu tokoh yang menjadi sasaran dalam peristiwa Gerakan 30 September, namun yang menjadi korban adalah putrinya Ade Irma Suryani Nasution dan ajudannya, Lettu Pierre Tendean.

Nasution merupakan konseptor Dwifungsi ABRI yang disampaikan pada tahun 1958 yang kemudian diadopsi selama pemerintahan Soeharto. Konsep dasar yang ditawarkan tersebut merupakan jalan agar ABRI tidak harus berada di bawah kendali sipil, namun pada saat yang sama, tidak boleh mendominasi sehingga menjadi sebuah kediktatoran militer.

Bersama Soeharto dan Soedirman, Nasution menerima pangkat kehormatan Jenderal Besar yang dianugerahkan pada tanggal 5 Oktober 1997, saat ulang tahun ABRI.

Baca Selengkapnya Arsip

Kutipan pilihan

The page "Portal:Sejarah Indonesia/Kutipan pilihan/1" does not exist.

Kategori

Jelajahi

Panorama pilihan

The page "Portal:Sejarah Indonesia/Panorama pilihan/1" does not exist.

[[Portal:Sejarah Indonesia/Panorama pilihan|Arsip]]

Topik

Konten pilihan