Pertempuran Mulhouse

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Mulhouse (Mülhausen)
Bagian dari Pertempuran Perbatasan pada Perang Dunia I
Tanggal7—10 Agustus 1914
LokasiMulhouse (Mülhausen) di Alsace
Hasil Kemenangan Jerman
Pihak terlibat
 Prancis  Kekaisaran Jerman
Tokoh dan pemimpin
Bendera Prancis Louis Bonneau
Bendera Prancis Joseph Joffre
Bendera Kekaisaran Jerman Josias von Heeringen
Kekuatan
Bendera Prancis Korps VII Prancis
(45.000 orang)
Bendera Kekaisaran Jerman Jerman Korps XIV Kekaisaran Jerman dan Korps XV Kekaisaran Jerman
(30.000 orang)
Korban
4.000 3.000

Pertempuran Mulhouse (atau Mülhausen), yang dimulai pada 9 Agustus 1914, adalah serangan pembuka Perang Dunia I oleh tentara Prancis melawan Jerman. Pertempuran adalah bagian dari upaya Prancis untuk memulihkan provinsi Alsace, yang telah diserahkan Prancis ke Kekaisaran Jerman setelah kekalahan mereka di Perang Prancis-Prusia.

Menentang kekuatan[sunting | sunting sumber]

Kekuatan Prancis di bawah Jenderal Bonneau, terlepas dari Angkatan Darat I di Lorraine, terdiri dari Korps VII Angkatan Darat (Divisi 14 dan 41 infanteri yang diperkuat oleh salah satu Brigade cadangan 57 dari Divisi Belfort) dan Divisi ke-8 kavaleri. Itu adalah bagian dari serangan yang lebih besar ke Prancis Alsace-Lorraine sesuai dengan Rencana operasi XVII.

Di sisi Jerman, Korps VII Angkatan darat Jerman (XIV dan XV) di bawah pimpinan Jenderal Josias von Heeringen menentang desakan Prancis.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Mulhouse, salah satu Pertempuran Perbatasan di bulan Agustus, merupakan serangan Prancis sebagai pembukaan perang dan dimulai pada pukul 05.00 tanggal 7 Agustus 1914.

Membentuk komponen fundamental dari strategi perang Prancis, Rencana XVII, Pertempuran Mulhouse itu dimaksudkan untuk mengamankan dan merebut kembali Alsace (dengan Lorraine mengikuti secara terpisah), wilayah yang diduduki Jerman sebagai akibat kekalahan pada perang Franco-Prusia 1870-71 .

Terlepas dari kebanggaan nasional yang melekat dalam perebutan Alsace, pasukan Prancis akan ditempatkan untuk menjaga dari invasi Prancis utara.

Dalam komando operasi untuk merebut Mulhouse dipimpin oleh Jenderal Bonneau, dan ia diberi sebuah detasemen Angkatan Darat Pertama, ditambah satu kavaleri dan dua divisi infanteri. Berhadapan dengan Angkatan Darat Jerman Ketujuh di bawah Jenderal von Heeringen.

Setelah menyeberangi perbatasan pada pagi hari tanggal 7 Agustus, dengan cepat Prancis merebut perbatasan kota dengan bayonet Altkirch. Namun Bonneau, yang curiga terhadap kondisi pertahanan Jerman, mewaspadai untuk maju lebih jauh karena takut melangkah, dengan hati-hati, ke dalam jebakan Jerman lainnya. Namun, di bawah perintah untuk pindah ke Rhine pada hari berikutnya, Bonneau melanjutkan mengambil Mulhouse dari Jerman setelah meninggalkan kota.

Pengambilan Mulhouse, meskipun tanpa perlawanan, memicu perayaan liar di Prancis.

Namun, dengan kedatangan tentara cadangan Jerman dari Strasbourg, Jerman melancarkan serangan balasan pada pagi hari tanggal 9 Agustus di dekat Cernay.

Dalam ketiadaan tentara cadangan, dan tidak mampu untuk melakukan pertahanan, Bonneau mulai melakukan penarikan pasukan secara perlahan pada hari yang sama.

Joseph Joffre, Kepala Komando Prancis, buru-buru mengirimkan Divisi cadangan untuk membantu pertahanan, tetapi mereka datang terlambat untuk menyelamatkan kota. Bonneau mundur ke arah Belfort pada tanggal 10 Agustus untuk menghindari pengepungan Jerman.

Tindakan Joffre sangat cepat. Penggantian Bonneau tanpa keberatan, ia dibebaskan tugas dari komando. Mengetahui banyak kehilangan, Joffre menambah empat divisi yang disebut 'Tentara Elsas' ditempatkan di bawah komando Jenderal Pau, yang gagal memasuki Lorraine.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Karena kegagalan serangan, Jenderal Joffre digantikan Jenderal Bonneau dalam komando Korps dengan mengaktifkan kembali Korps VII yang dipimpin Jenderal Paulus Marie Pau.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]