Pecahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Rumus Pecahan

Pecahan terdiri dari pembilang dan penyebut. Hakikat transaksi dalam bilangan pecahan adalah bagaimana cara menyederhanakan pembilang dan penyebut. Penyederhanaan pembilang dan penyebut akan memudahkan dalam operasi aritmetika sehingga tidak menghasilkan angka yang terlalu besar tetapi tetap mempunyai nilai yang sama. Contohnya: bila dibandingkan antara 50/100 dan ½ maka lebih mudah dan sederhana melihat angka ½. 50/100 terlihat sebagai ”angka raksasa” yang kelihatannya lebih kompleks dibandingkan ½, padahal sebenarnya kedua angka ini tetap memiliki nilai yang sama. Pada operasi penjumlahan dan pengurangan pada pecahan selain disederhanakan juga penyebutnya harus disamakan dengan bilangan yang sama, sedangkan pada operasi perkalian caranya adalah pembilang dikali pembilang, penyebut dikali penyebut. dan dalam operasi pembagian, pecahan yang di kanan dibalikkan, setelah dibalikkan, tanda : diubah menjadi tanda kali (X), seperti 3/4 : 5/6 = 3/4 X 6/5 = 18/20 = 9/10.

Jenis pecahan[sunting | sunting sumber]

Bilangan pecahan terbagi menjadi tiga yaitu:

  1. bilangan desimal
Angka Cara dibaca
0,5 nol koma lima
0,75 nol koma tujuh lima
0,025 nol koma nol dua lima
  1. bilangan pecah biasa
Angka Cara dibaca
1/2 setengah
1/3 sepertiga
1/4 seperempat
1/5 seperlima
1/6 seperenam
1/7 sepertujuh
1/8 seperdelapan
1/9 sepersembilan
2/3 dua per tiga
3/4 tiga per empat
  1. bilangan campuran
Angka Cara dibaca
1 1/2 satu setengah
2 2/3 dua dua per tiga
3 3/4 tiga tiga per empat

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]