Mata uang global

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Dolar AS (atas) dan Euro (bawah) sejauh ini merupakan mata uang yang paling banyak digunakan sebagai cadangan devisa global.

Di pasar valuta asing dan keuangan internasional, mata uang dunia, mata uang supranasional, atau mata uang global adalah mata uang yang ditransaksikan secara internasional, tanpa batas.

Sejarah dan kondisi saat ini[sunting | sunting sumber]

Dolar spanyol (abad 17-18)[sunting | sunting sumber]

Di abad ke-17 dan ke-18, penggunaan dolar spanyol perak atau "pieces of eight" menyebar dari wilayah spanyol di Amerika barat ke Asia dan ke arah timur ke Eropa, membentuk mata uang global pertama di dunia.[1][2] Supremasi politik Spanyol di panggung dunia, pentingnya jalur komersial Spanyol yang melintasi Atlantik dan Pasifik, dan kualitas kemurnian koin perak menjadikannya diterima secara internasional selama lebih dari dua abad. Itu adalah mata uang resmi di wilayah Pasifik Spanyol, Filipina, Mikronesia, Guam dan Kepulauan Caroline dan kemudian di Republik Rakyat Tiongkok dan negara-negara Asia Tenggara sampai pertengahan abad ke-19. Di benua Amerika dia menjadi mata uang resmi di seluruh Amerika Selatan dan Tengah (kecuali Brazil) dan di AS dan Kanada sampai pertengahan abad ke-19. Di Eropa dolar Spanyol adalah mata uang resmi di Semenanjung Iberia, di sebagian besar Italia termasuk: Milan, Kerajaan Naples, Sisilia, Sardinia, Franche-Comté (Prancis), dan di spanyol Belanda. Ia juga digunakan di negara-negara Eropa lainnya seperti wilayah Austria Habsburg.

Standar emas (abad ke-19 -- ke-20)[sunting | sunting sumber]

Sebelum dan selama abad ke-19, perdagangan internasional menggunakan mata uang yang dinilai dengan emas. Sebagian besar mata uang nasional pada waktu itu pada dasarnya hanya cara mengukur yang berbeda dengan emas (seperti yard dan meter yang sama-sama mengukur jarak dan hanya beda besaran/konstanta). Oleh karena itu beberapa orang menyatakan bahwa emas adalah mata uang global pertama di dunia. Runtuhnya standar internasional emas sekitar waktu Perang Dunia I memiliki implikasi yang signifikan pada perdagangan global.

Pound Sterling[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 1944, referensi mata uang dunia adalah Pound Sterling Inggris. Transisi antara Pound Sterling dan Dolar Amerika Serikat dan dampaknya bagi bank-bank sentral telah dijelaskan sebelumnya.[3]

Dolar AS[sunting | sunting sumber]

Penggunaan Dolar AS dan Euro di seluruh dunia
  Amerika Serikat
  Negara-negara yang mengadopsi Dollar AS
  Mata uang yang dipatok dengan Dolar AS
  Mata uang yang dipatok dengan Dolar AS dengan batas sempit
  Negara-negara yang mengadopsi Euro
  Mata uang yang dipatok dengan Euro
  Mata uang yang dipatok dengan Euro dengan batas sempit
rubel Belarusia dipatok terhadap gabungan dari euro, rubel rusia, dan dolar AS.

Pada periode setelah Bretton Woods tahun 1944, nilai tukar di seluruh dunia dipatok ke dolar Amerika Serikat, yang bisa ditukar dengan emas dalam jumlah yang tetap. Ini memperkuat dominasi dolar AS sebagai mata uang global.

Sejak runtuhnya rezim nilai tukar tetap dan standar emas dan sistem kurs mengambang mengikuti Smithsonian Agreement pada tahun 1971, sebagian besar mata uang di seluruh dunia tidak lagi dipatok dengan dolar Amerika Serikat. Namun, berhubung Amerika Serikat merupakan ekonomi terbesar di dunia, sebagian besar transaksi internasional terus dilakukan dengan dolar Amerika Serikat, dan secara de facto menjadikan Dolar AS sebagai mata uang global. Menurut Robert Gilpin dalam Ekonomi Politik Global: Memahami Tatanan Ekonomi Internasional (2001): "Antara 40 sampai 60 persen dari transaksi keuangan internasional dalam mata uang dolar. Selama beberapa dekade dolar juga menjadi mata uang utama dalam sistem cadangan devisa; pada tahun 1996, dolar menyumbang sekitar dua-pertiga dari cadangan devisa dunia", dibandingkan dengan euro yang hanya seperempat (lihat Cadangan mata Uang).

Beberapa mata uang dunia masih dipatok terhadap dolar. Beberapa negara, seperti Ekuador, El Salvador, Panama, telah lebih jauh menghilangkan mata uang mereka sendiri (lihat dolarisasi) dan menggunakan dolar Amerika Serikat.

Hanya ada dua penantang serius untuk status dolar Amerika Serikat sebagai mata uang global. Selama tahun 1980-an, yen Jepang semakin digunakan sebagai mata uang internasional,[4][butuh rujukan] tetapi penggunaan berkurang setelah Jepang mengalami resesi pada tahun 1990-an. Baru-baru ini, Euro telah semakin bersaing dengan dolar Amerika Serikat sebagai mata uang internasional.

Euro[sunting | sunting sumber]

euro telah dijadikan mata uang utama cadangan devisa menggantikan mark jerman (DM). Kontribusinya terhadap cadangan devisa telah meningkat setelah bank berusaha melakukan diversifikasi cadangan mereka, serta perdagangan di zona euro berkembang.[5]

Sama dengan dolar, beberapa mata uang dunia dipatok dengan euro. Di antaranya adalah mata uang Eropa Timur seperti lev bulgaria, ditambah beberapa mata uang Afrika barat seperti Cape Verdean escudo dan CFA franc. Negara-negara Eropa lainnya, yang tidak menjadi anggota Uni Eropa, telah mengadopsi euro karena bergabung dalam serikat dengan negara-negara anggota Uni Eropa, atau dengan secara sepihak menggantikan mata uang mereka sendiri: Andorra, Monako, Kosovo, Montenegro, San Marino, dan Vatikan.

Hingga Desember 2006, euro melampaui dolar dalam jumlah mata uang beredar. Nilai euro yang beredar telah meningkat menjadi lebih dari €610 miliar, setara dengan US$800 miliar dengan kurs pada saat itu. Laporan oleh Organisasi Perdagangan Dunia pada tahun 2016 menunjukkan bahwa bidang pangan, energi, dan jasa perdagangan yang 60% menggunakan dolar AS dan 40% euro.[6]

Renminbi Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Sebagai akibat dari pesatnya internasionalisasi renminbi,[7][8] pada tahun 2013 Renmimbi menjadi mata uang yang paling banyak diperdagangkan yang ke-8 di dunia.[9]

Pada akhir November tahun 2015, Renminbi Tiongkok ditunjuk sebagai salah satu mata uang global, dan menjadi salah satu mata uang dalam keranjang mata uang dikenal sebagai special drawing rights (SDR)

Proposal baru-baru ini (abad ke-21)[sunting | sunting sumber]

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Pada 16 Maret 2009, sehubungan dengan bulan April 2009 G20 summit, Kremlin mengajukan mata uang cadangan supranasional sebagai bagian dari reformasi sistem keuangan global. Dalam sebuah dokumen yang berisi usulan untuk pertemuan G20, ini menyarankan bahwa Dana Moneter Internasional (IMF) (atau Ad Hoc Working Group of G20) diinstruksikan untuk melaksanakan studi spesifik untuk review opsi-opsi berikut:

  • Perluasan (diversifikasi) daftar mata uang yang digunakan sebagai cadangan devisa yang didasarkan ukuran yang disetujui untuk mempromosikan pengembangan pusat-pusat keuangan regional. Dalam konteks ini, kita harus mempertimbangkan kemungkinan pembentukan mekanisme regional yang spesifik yang akan memberikan kontribusi untuk mengurangi volatilitas nilai tukar dari mata uang cadangan.
  • Pengenalan mata uang cadangan supranasional yang akan dikeluarkan oleh lembaga-lembaga keuangan internasional. Tampaknya tepat untuk mempertimbangkan peran IMF dalam proses ini dan untuk meninjau kelayakan dan kebutuhan untuk langkah-langkah menjamin pengakuan SDR sebagai "supra-cadangan" mata uang oleh seluruh masyarakat dunia."[10][11]

Pada 24 Maret 2009, Zhou Xiaochuan, Presiden Bank Rakyat Tiongkok, yang disebut " reformasi kreatif sistem moneter internasional terhadap mata uang cadangan internasional," percaya itu akan "secara signifikan mengurangi risiko krisis di masa depan dan meningkatkan kemampuan manajemen krisis."[12] Zhou menyarankan bahwa Hak penarikan khusus IMF (disingkat SDR, yaitu: keranjang mata uang terdiri dari dolar, euro, yuan, yen, dan Pound Sterling) bisa berfungsi sebagai cadangan mata uang super-sovereign, tidak mudah dipengaruhi oleh kebijakan dari masing-masing negara. Presiden AS Obama, bagaimanapun, menolak dan menyatakan bahwa "dolar sangat kuat sekarang."[13] Pada ktt G8 pada bulan juli 2009, presiden rusia menyatakan ketertarikan Rusia terhadap mata uang cadangan supranasional dengan memamerkan koin yang dicetak dengan kata-kata "kesatuan dalam keragaman". Koin, yang merupakan contoh mata uang dunia masa depan, menekankan pentingnya menciptakan campuran berbagai mata uang regional sebagai cara untuk mengatasi krisis keuangan global.[14]

Pada 30 Maret 2009, di KTT Kedua Amerika Selatan-Liga Arab di Qatar, Presiden Venezuela Hugo Chavez mengusulkan pembentukan mata uang minyak (petro currency) Hal itu akan didukung oleh cadangan minyak besar dari negara-negara penghasil minyak.[15]

Mata uang tunggal dunia[sunting | sunting sumber]

Definisi alternatif dari mata uang dunia atau global mengacu pada hipotesis satu mata uang global atau supercurrency, seperti yang diusulkan terra atau DEY (singkatan Dollar Euro Yen),[16] yang dihasilkan dan didukung oleh bank sentral yang digunakan untuk semua transaksi di seluruh dunia, terlepas dari kebangsaan entitas (individu, perusahaan, pemerintah, atau organisasi lainnya) yang terlibat dalam transaksi. Tidak seperti mata uang resmi yang saat ini ada.

Para pendukung mata uang global, terutama Keynes,[17] sering berpendapat bahwa mata uang ini tidak akan mengalami inflasi, yang, dalam kasus yang ekstrim, memiliki dampak buruk bagi ekonomi. Selain itu, banyak[17] berpendapat bahwa satu mata uang global akan membuat bisnis internasional lebih efisien dan akan mendorong investasi asing langsung (FDI).

Ada banyak ide yang bervariasi, termasuk kemungkinan bahwa hal itu akan dikelola oleh bank sentral global yang akan menentukan sendiri standar moneter atau bahwa itu akan menggunakan standar emas.[18] Pendukung sering menunjuk euro sebagai contoh mata uang supranasional yang berhasil[diragukan] yang dibuat oleh kumpulan negara-negara, berbeda bahasa, budaya, dan ekonomi.

Salah satu alternatif terbatas adalah mata uang cadangan dunia yang dikeluarkan oleh Dana Moneter Internasional, (IMF) sebagai sebuah evolusi dari special drawing rights (SDR) dan digunakan sebagai cadangan devisa oleh semua bank sentral nasional dan regional. Pada 26 Maret 2009, sebuah panel ahli ekonom PBB menyerukan skema mata uang cadangan global baru untuk menggantikan sistem dolar AS. Laporan panel menunjukkan bahwa "SDR (special drawing rights) yang diperluas", yang disesuaikan secara rutin dengan emisi yang dikalibrasi dengan ukuran akumulasi cadangan, bisa memberikan kontribusi untuk stabilitas global, kekuatan ekonomi dan ekuitas global."[19]

Sistem yang berbeda diusulkan dengan menggunakan uang konseptual untuk membantu transaksi antara negara. Ide dasarnya adalah memanfaatkan neraca perdagangan dan hanya menggunakan mata uang untuk pembayaran saldo perdagangan.[20]

Selain ide mata uang tunggal dunia, beberapa bukti menunjukkan dunia dapat memiliki beberapa mata uang global yang bisa ditukar pada sistem pasar tunggal. Bangkitnya mata uang global digital yang dimiliki oleh perusahaan swasta atau kelompok-kelompok seperti Ven[21] menunjukkan bahwa beberapa mata uang global mungkin menawarkan format yang lebih luas untuk perdagangan karena mereka mendapatkan kekuatan dan penerimaan yang lebih luas.

Blockchain menawarkan kemungkinan bahwa sistem desentralisasi yang bekerja dengan sedikit campur tangan manusia bisa menghilangkan perebutan wewenang siapa yang akan mengelola bank sentral dunia.[22] Sejauh ini Bitcoin adalah kandidat terdekat dari sistem mata uang global yang terdesentralisasi.

Mata Uang Global Organik/Hibrid[sunting | sunting sumber]

Untuk mengatasi kendala sulitnya integrasi negara-negara di dunia dalam sistem mata uang tunggal, Global Currency Initiative (GCI), membuat konsep sistem mata uang organik atau hibrid, yaitu menggabungkan antara sistem mata uang lokal dan sistem mata internasional. Nama sistemnya adalah Organic Global Currency atau disingkat OGC. OGC adalah sistem mata uang internasional yang dibuat, digunakan, dan dikelola bersama-sama oleh seluruh negara anggota di seluruh dunia, tanpa batasan regional. OGC hanya dipergunakan untuk transaksi internasional. Untuk transaksi lokal, setiap negara masih menggunakan mata uang masing-masing. Dengan dipertahankannya sistem mata uang lokal maka sistem OGC tidak memerlukan persyaratan integrasi ekonomi atau OCR sebagaimana disyaratkan dalam sistem mata uang tunggal.

Sistem OGC dibangun di atas 3 prinsip utama, yang masing-masing merupakan antitesis dari sistem moneter global saat ini.

Pertama, demokrasi. OGC dibangun, digunakan dan dikontrol bersama-sama oleh seluruh negara di dunia. Semua negara memiliki hak suara yang sama, memiliki kontrol yang sama, dan proporsional. OGC menyediakan mata uang global gratis kepada semua negara anggota.

Kedua, organik. OGC adalah bagian dari sistem mata yang lokal, tidak berdiri sendiri, dan bukan mata uang asing (unsur asing). OGC dijamin oleh sistem mata uang lokal. Sistem mata uang lokal juga bisa ditransfer nilainya ke dalam sistem OGC.

Ketiga, aktif. OGC adalah sistem yang aktif. Selain mengeluarkan mata uang internasional, OGC memiliki sistem keseimbangan otomatis yang aktif menjaga keseimbangan seluruh sistem moneter negara anggota.

Dengan sistem yang organik atau hibrid ini, OGC berusaha mencapai efisiensi moneter global sebagaimana mata uang tunggal di satu sisi, tapi tidak memerlukan persyaratan integrasi dan tidak membuat negara-negara kehilangan kebebasan moneter pada sisi yang lainnya.[23]

Kesulitan[sunting | sunting sumber]

Manfaat yang terbatas dengan banyak biaya[sunting | sunting sumber]

Beberapa ekonom berpendapat bahwa mata uang tunggal dunia ini tidak diperlukan, karena dolar AS menyediakan banyak manfaat sebagai mata uang dunia tanpa banyak biaya.[24] Jika dunia belum masuk dalam area mata uang yang optimal, maka secara ekonomis tidak akan efisien untuk membangun mata uang tunggal bersama.

Secara ekonomi negara-negara di dunia tidak kompeten[sunting | sunting sumber]

Saat ini, negara-negara di dunia tidak mampu untuk bekerja sama untuk dapat membangun mata uang bersama. Harus ada kepercayaan yang tinggi antara negara-negara yang berbeda sebelum benar-benar mata uang dunia bisa dibuat. Mata uang dunia bahkan mungkin melemahkan kedaulatan negara-negara kecil.

Redistribusi kekayaan[sunting | sunting sumber]

Tingkat bunga yang ditetapkan oleh bank sentral secara tidak langsung menentukan tingkat bunga pinjaman bank. Tingkat suku bunga ini mempengaruhi tingkat kepentingan antara individu-individu, investasi, dan negara. Pinjaman kepada orang miskin melibatkan lebih banyak risiko dari pinjaman untuk orang kaya. Semakin besarnya ketimpangan di berbagai regional, kemampuan bank sentral untuk menetapkan suku bunga yang tepat untuk semua negara akan semakin terganggu, karena akan ada konflik kepentingan antara regional terkaya dengan regional termiskin.

Riba[sunting | sunting sumber]

Riba – akumulasi bunga atas pokok pinjaman – dilarang oleh kitab-kitab suci dari beberapa agama besar. Dalam Kristen dan Yahudi, penganut dilarang untuk mengenakan bunga kepada penganut lainnya atau kepada orang miskin (Imamat 25:35-38; Ulangan 23:19). Islam melarang riba, yang dikenal dalam bahasa arab sebagai riba.[25]

Beberapa penganut agama yang menentang bunga saat ini bisa menggunakan fasilitas perbankan di negara-negara mereka yang mengatur sistem bunga. Contoh dari hal ini adalah sistem perbankan Syariah, yang ditandai oleh bank sentral menetapkan suku bunga untuk sebagian besar transaksi lainnya.[butuh rujukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ray Woodcock (1 May 2009). Globalization from Genesis to Geneva: A Confluence of Humanity. Trafford Publishing. hlm. 104–105. ISBN 978-1-4251-8853-5. Diakses tanggal 13 August 2013. 
  2. ^ Thomas J. Osborne (29 November 2012). Pacific Eldorado: A History of Greater California. John Wiley & Sons. hlm. 31. ISBN 978-1-118-29217-4. Diakses tanggal 13 August 2013. 
  3. ^ "The Retirement of Sterling as a Reserve Currency after 1945: Lessons for the US Dollar ? Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.", Catherine R. Schenk, Canadian Network for Economic History conference,10/2009
  4. ^ "CHRONOLOGY – Milestones in the yen's history". Reuters. 13 March 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2018. 
  5. ^ (Laporan teknis).  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  6. ^ "Subscribe to read". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2007. Diakses tanggal 7 May 2018. 
  7. ^ Wagner, Wieland (26 January 2011). "China Plans Path to Economic Hegemony". Der Spiegel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2012. 
  8. ^ Frankel, Jeffrey (10 October 2011). "The rise of the renminbi as international currency: Historical precedents". Voxeu.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 May 2012. 
  9. ^ "RMB now 8th most traded currency in the world". Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2015. Diakses tanggal 10 October 2013. 
  10. ^ Russian Proposals to the London Summit (April 2009). Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Kremlin website. 16 March 2009. Retrieved 25 March 2009.
  11. ^ At G20, Kremlin to Pitch New Currency. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Moscow Times. 17 March 2009. Retrieved 25 March 2009.
  12. ^ China presses G20 reform plans. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. BBC News, 24 March 2009. Retrieved 25 March 2009.
  13. ^ Obama rejects China's call for new global currency Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. AFP, 25 March 2009. Retrieved 25 March 2009.
  14. ^ Pronina, Lyubov (10 July 2009). "Medvedev Shows Off Sample Coin of New 'World Currency' at G-8". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2010. Diakses tanggal 18 November 2010. 
  15. ^ "Chavez to seek Arab backing for 'petro-currency' – USATODAY.com". www.usatoday.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2011. Diakses tanggal 7 May 2018. 
  16. ^ ""There's A New 'Dey' Coming!" - Sound The Midnight Cry". www.soundthemidnightcry.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 June 2016. Diakses tanggal 7 May 2018. 
  17. ^ a b "related sites". Singleglobalcurrency.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2010. Diakses tanggal 18 November 2010. 
  18. ^ "A Single Global Currency? – Gold Eagle". www.gold-eagle.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 February 2013. Diakses tanggal 7 May 2018. 
  19. ^ UN panel touts new global currency reserve system. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. AFP, 26 March 2009. Retrieved 27 March 2009.
  20. ^ Zhong, Dale. "World currency, a different proposal – world currency – Quora". worldcurrency.quora.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2016. Diakses tanggal 2016-01-28. 
  21. ^ "The dollar alternatives – Ven (4) – FORTUNE". CNN. 21 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2010. Diakses tanggal 18 November 2010. 
  22. ^ "How About a Global Currency?". 1 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 November 2017. Diakses tanggal 7 May 2018. 
  23. ^ Arum, Abdurrahman, Global Currency Initiative, Merintis Mata Uang Global Demokrasi, halaman 125-130, Global Currency Initiative, 2019.
  24. ^ [1] Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  25. ^ "The facts about usury : Why Islam is against lending money at interest". Mustaqim.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2010. Diakses tanggal 18 November 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]