Lepidoptera

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Lepidoptera
Rentang hidup: Jura Awal-Saat ini, 190–0 Jtl
Kupu-kupu raja dan ngengat luna, dua Lepidoptera yang paling dikenal
Klasifikasi ilmiah e
Kerajaan: Animalia
Phylum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Superordo: Panorpida
(Tidak termasuk): Amphiesmenoptera
Ordo: Lepidoptera
Linnaeus, 1758
Upaordo

Lepidoptera (/ˌlɛpɪ-ˈdɒptərə/ lep-i-DOP-tər-ə) adalah ordo serangga yang mencakup ngengat dan kupu-kupu. 180.000 spesies Lepidoptera dijelaskan, dalam 126 familia[1] dan 46 superfamilia,[2] 10% dari total spesies organisme hidup yang telah dijelaskan.[2][3] Itu adalah salah satu ordo serangga yang paling luas dan banyak dikenal di dunia.[4] Istilah ini diciptakan oleh Linnaeus pada tahun 1735 dan berasal dari bahasa Yunani Kuno λεπίδος (sisik) dan πτερόν (sayap).[5] Lepidoptera menunjukkan banyak variasi dari struktur dasar tubuh yang telah berevolusi untuk mendapatkan keuntungan dalam gaya hidup dan distribusi. Perkiraan terbaru menunjukkan ordo ini mungkin memiliki lebih banyak spesies dari yang diduga sebelumnya,[6] dan merupakan salah satu dari empat ordo dengan spesies terbanyak, bersama dengan Hymenoptera, Diptera, dan Coleoptera.[4]

Spesies Lepidoptera ditandai dengan lebih dari tiga fitur turunan, beberapa yang paling jelas adalah sisik yang menutupi tubuh dan sayap mereka, dan probosis. Sisik adalah "rambut" yang dimodifikasi dan diratakan yang memberikan kupu-kupu dan ngengat berbagai warna dan pola. Hampir semua spesies memiliki beberapa bentuk sayap bermembran, kecuali beberapa yang sayapnya telah tereduksi atau tidak bersayap. Seperti kebanyakan serangga lainnya, kupu-kupu dan ngengat holometabola, yang berarti mereka mengalami metamorfosis sempurna. Kawin dan peletakan telur dilakukan oleh dewasa, biasanya dekat atau pada tanaman inang untuk larva. Larvanya umumnya disebut ulat, dan benar-benar berbeda dari bentuk dewasa ngengat atau kupu-kupu, memiliki tubuh silindris dengan kepala yang berkembang dengan baik, bagian mulut mandibula, tiga pasang kaki toraks dan dari tidak ada sampai lima pasang proleg. Seiring mereka tumbuh, perubahan larva dalam penampilan ini, melalui serangkaian tahapan yang disebut instar. Setelah sepenuhnya matang, larva berkembang menjadi pupa atau kepompong, disebut sebagai krisalis dalam kasus kupu-kupu dan kokon dalam kasus ngengat. Beberapa kupu-kupu dan banyak spesies ngengat membuat kepompong sutra sebelum menjadi pupa, sementara yang lain tidak, sebaliknya pergi ke bawah tanah.[4]

Lepidoptera telah, selama jutaan tahun, mengevolusikan berbagai pola sayap dan warna mulai dari ngengat menjemukan yang mirip dengan ordo Trichoptera yang berkerabat, hingga kupu-kupu berwarna cerah dan bermotif kompleks.[1] Dengan demikian, ini adalah ordo serangga yang paling dikenal dan populer dengan banyak orang yang terlibat dalam observasi, penelitian, pengumpulan, pemeliharaan, dan perdagangan dari serangga ini. Seseorang yang mengumpulkan atau mempelajari ordo ini disebut sebagai lepidopteris.

Kupu-kupu dan ngengat memainkan peran penting dalam ekosistem alami sebagai penyerbuk dan sebagai makanan dalam rantai makanan; sebaliknya, larva mereka dianggap sangat bermasalah untuk vegetasi di bidang pertanian, karena sumber utama makanan mereka seringkali materi tanaman hidup. Pada banyak spesies, betina dapat menghasilkan 200 sampai 600 telur, sementara pada yang lain, jumlahnya mungkin mendekati 30.000 telur dalam satu hari. Ulat-ulat yang menetas dari telur ini dapat menyebabkan kerusakan sejumlah besar tanaman. Banyak spesies ngengat dan kupu-kupu penting secara ekonomi karena peran mereka sebagai penyerbuk, sutra yang mereka hasilkan, atau sebagai spesies hama.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Capinera, John L. (2008). "Butterflies and moths". Encyclopedia of Entomology 4 (2nd ed.). Springer. pp. 626–672. ISBN 9781402062421. 
  2. ^ a b Mallet, Jim (12 June 2007). "Taxonomy of Lepidoptera: the scale of the problem". The Lepidoptera Taxome Project. University College, London. Diakses tanggal 8 February 2011. 
  3. ^ "Lepidoptera Taxome Project". Lepidoptera Taxome Project. Diakses tanggal 2015-02-25. 
  4. ^ a b c Powell, Jerry A. (2009). "Lepidoptera". Di Resh, Vincent H.; Cardé, Ring T. Encyclopedia of Insects (2 (illustrated) ed.). Academic Press. pp. 557–587. ISBN 978-0-12-374144-8. 
  5. ^ Harper, Douglas. "lepidoptera". The Online Etymology Dictionary. Diakses tanggal 8 February 2011. 
  6. ^ Kristensen, Niels P.; Scoble, M. J.; Karsholt, Ole (2007). "Lepidoptera phylogeny and systematics: the state of inventorying moth and butterfly diversity". Di Z.-Q. Zhang; W. A. Shear. Linnaeus Tercentenary: Progress in Invertebrate Taxonomy (Zootaxa:1668) (PDF). Magnolia Press. pp. 699–747. ISBN 978-0-12-690647-9. Diakses tanggal March 2, 2010. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Lepidoptera