Lapangan Merah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kremlin dan Lapangan Merah, Moskwa
View from St. Basil's Cathedral
Panorama Lapangan Merah ke arah barat laut dari Katedral Santo Basil
Situs Warisan Dunia UNESCO
TipeBudaya
Kriteriai, ii, iv, vi
Nomor identifikasi545
Kawasan UNESCORusia
Tahun pengukuhan1991 (sesi ke-14)

Lapangan Merah (bahasa Rusia: Красная площадь, Krasnaya ploshchad) adalah lapangan yang terletak di samping Kremlin, Moskwa, Rusia. Di sekitar lapangan ini, terdapat Museum Sejarah Uni Soviet, Katedral Santo Basil yang dibangun pada abad ke-14 bersamaan dengan jatuhnya Kazan, dan Mausoleum Lenin sebagai tempat persemayaman jasad Vladimir Lenin yang diawetkan.

Lapangan Merah dahulu digunakan untuk acara penobatan Raja dan Tsar Rusia yang sekarang merupakan pusat kegiatan masyarakat seperti upacara, pidato kenegaraan, pelantikan presiden, perayaan hari besar nasional, konser musik, dan parade militer yang diawali oleh Uni Soviet dan diteruskan oleh Federasi Rusia.

Selain itu, Lapangan Merah telah menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1990.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum abad ke-18[sunting | sunting sumber]

Lapangan Merah pada tahun 1613

Sisi timur segitiga Kremlin, terletak berdekatan dengan Lapangan Merah dan terletak di antara sungai Moskva dan Sungai Neglinnaya, dianggap sebagai sisi Kremlin yang paling rentan untuk diserang, karena tidak dilindungi oleh sungai maupun alam lainnya. Oleh karena itu, tembok Kremlin dibangun dengan ketinggian tertinggi di sisi ini, dan arsitek Italia yang terlibat dalam pembangunan benteng ini meyakinkan Ivan III untuk membersihkan area di luar tembok untuk menciptakan lapangan menembak.

Lapangan Merah saat itu merupakan tempat pendaratan dan pusat perdagangan terkemuka untuk Moskow. Meskipun Ivan Agung memutuskan bahwa perdagangan hanya boleh dilakukan dari orang ke orang, seiring waktu, aturan ini dilonggarkan, dan bangunan pasar permanen mulai muncul di alun-alun. Setelah kebakaran pada tahun 1547, Ivan IV menata kembali toko-toko kayu yang berjajar di sisi timurnya menjadi barisan pasar.

Katedral Santo Basil, dibangun pada abad ke-16

Setelah beberapa tahun, Katedral Syafaat Perawan, umumnya dikenal sebagai Katedral Santo Basil dibangun di atas parit di bawah pemerintahan Ivan IV. Ini adalah bangunan pertama yang memberikan siluet karakteristik alun-alun saat ini (atap piramida belum dibangun di menara Kremlin). Pada tahun 1595, jalur pasar kayu diganti dengan batu. Pada saat itu, sebuah panggung bata untuk proklamasi dekrit tsar, yang dikenal sebagai Lobnoye Mesto, juga dibangun.

Perayaan Minggu Palma di Lapangan Merah pada abad ke-17

Lapangan Merah dianggap sebagai tempat suci. Berbagai prosesi meriah diadakan di sana, dan selama Minggu Palma, "prosesi keledai" yang terkenal diselenggarakan, di mana sang patriark, duduk di atas keledai, ditemani oleh tsar dan orang-orang keluar dari Katedral Santo Basil di Kremlin.

Selama pengusiran tentara Polandia dari Moskow pada 1612, Pangeran Dmitry Pozharsky memasuki Kremlin melalui alun-alun. Untuk mengenang peristiwa ini, ia membangun Katedral Kazan untuk menghormati "Ikon Kazan Bunda Allah", yang telah mengikuti pasukannya dalam sebuah kampanye.

Pada saat yang sama (1624–1625), menara Spasskaya menerima atap kontemporer. Hal ini dilakukan atas usulan dari arsitek Christopher Galloway dari Skotlandia, yang dipanggil untuk merancang jam menara baru dan menyarankan pengaturan atap di atas jam. Pada pertengahan abad, patung elang berkepala dua lapis emas dipasang di atas menara. Setelah ini, alun-alun ini dikenal sebagai Krasivaya ("indah").

Abad ke-18[sunting | sunting sumber]

Selama masa pemerintahannya, Yekaterina yang Agung memutuskan untuk membuat perbaikan pada alun-alun. Pada tahun 1786, lantai atas jalur pasar terbuat dari batu. Jalur ini dibangun di seberang alun-alun, dekat parit antara menara Spasskaya dan Nikolskaya. Kemudian arsitek Matvey Kazakov membangun (dalam bentuk lama) mesto Lobnoye baru dari batu pahat, sedikit ke barat dari tempat sebelumnya.

Abad ke-19 dan awak abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Lapangan Merah pada tahun 1820'an

Pada tahun 1804, Lapangan Merah dilapisi dengan batu. Pada tahun 1806, Menara Nikolskaya dibangun kembali dalam gaya Gotik. Fase baru perbaikan alun-alun dimulai setelah invasi Napoleon dan kebakaran pada tahun 1812. Parit itu diisi pada tahun 1813 dan sebagai gantinya, barisan pohon ditanam. Jalur pasar di sepanjang parit dihancurkan, dan di sisi Timur, Joseph Bové membangun gedung jalur baru dengan gaya Kekaisaran. Pada tahun 1818, Monumen Minin dan Pozharsky didirikan; konstruksinya melambangkan kebangkitan kesadaran patriotik selama perang.

Pada tahun 1874 bangunan bersejarah Zemsky prikaz dihancurkan. Sebagai gantinya, Museum Sejarah Kekaisaran dibangun dengan arsitektur pseudo-Rusia. Setelah garis Bové dihancurkan, bangunan besar baru didirikan antara tahun 1888 dan 1893, juga dengan gaya pseudo-Rusia: garis atas (toserba GUM) dan garis tengah. Garis atas dimaksudkan untuk tempat para pedagang berjualan, dan merupakan toserba pertama di Moskow. Garis tengah dimaksudkan untuk perdagangan grosir. Pada saat yang sama (tahun 1892) alun-alun diterangi oleh lentera listrik. Pada tahun 1909 sebuah trem muncul di alun-alun untuk pertama kalinya.

Era Soviet[sunting | sunting sumber]

Pasukan Soviet berbaris di Lapangan Merah pada tahun 1930'an

Selama era Soviet, Lapangan Merah berubah menjadi titik fokus bagi negara itu. Selain menjadi tempat pidato resmi pemerintah Soviet, tempat ini terkenal sebagai lokasi parade militer dari tahun 1919 dan seterusnya. Mausoleum Lenin dibangun pada tahun 1924, yang juga berfungsi sebagai tribun untuk pejabat penting dalam suatu acara besar. Pada 1930-an, Katedral Kazan dan Kapel Iverskaya dengan Gerbang Kebangkitan dihancurkan untuk memberi ruang kendaraan militer berat yang melewati alun-alun (keduanya kemudian dibangun kembali setelah jatuhnya Uni Soviet). Pernah ada rencana untuk menghancurkan bangunan paling terkenal di Moskow, Katedral Santo Basil untuk memperlebar Lapangan Merah, serta Museum Sejarah Negara. Legendanya, Lazar Kaganovich, rekan Stalin dan direktur perencanaan rekonstruksi Moskow, menyiapkan model khusus Lapangan Merah, di mana katedral dapat dipindahkan, dan membawanya ke Stalin untuk menunjukkan bagaimana katedral itu adalah penghalang bagi parade dan lalu lintas.[1]

Parade Revolusi Oktober pada tahun 1983

Dua dari parade militer paling terkenal di Lapangan Merah adalah Parade Revolusi Oktober 1941, ketika kota itu dikepung oleh tentara Jerman, dan Parade Kemenangan pada tahun 1945, ketika spanduk tentara Nazi yang kalah dikibarkan, lalu dijatuhkan ke depan Mausoleum Lenin. Uni Soviet mengadakan banyak parade di Lapangan Merah untuk Hari Buruh (sampai 1969), Hari Kemenangan, dan Hari Revolusi Oktober, yang terdiri dari propaganda, bendera, demonstrasi buruh, pasukan berbaris, dan pamer tank dan rudal. Diadakan pula pemakaman kenegaraan Josef Stalin pada 9 Maret 1953. Pada Hari Kemenangan tahun 1945, 1965, 1985, dan 1990, diadakan parade militer Soviet. Dan sejak 1995, Parade Hari Kemenangan Moskow tahunan telah diadakan di alun-alun, menandai peringatan kekalahan Nazi Jerman pada Perang Dunia II.

Pada tahun 1990, Kremlin dan Lapangan Merah menjadi salah satu situs pertama di Uni Soviet yang masuk ke Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Era Rusia modern[sunting | sunting sumber]

Panorama 360° Lapangan Merah. Dari kiri ke kanan: Katedral Santo Basil, Kremlin Moskwa, Mausoleum Lenin, Museum Sejarah Negara, mall GUM
Perayaan Piala Dunia FIFA 2018 di Lapangan Merah

Lapangan Merah juga berfungsi sebagai lokasi konser terkenal. Linkin Park, The Prodigy, t.A.T.u., Shakira, Scorpions, Paul McCartney, Roger Waters, Red Hot Chili Peppers, dan berbagai selebriti lainnya. Untuk perayaan ahun Baru 2006, 2007, dan 2008, sebuah arena skating didirikan di Lapangan Merah. Penampilan Paul McCartney di sana merupakan momen bersejarah bagi orang Rusia, karena The Beatles dilarang selama era Uni Soviet. Uni Soviet juga melarang penjualan rekaman Beatles. Meski penampilan McCartney bersejarah, dia bukanlah penyanyi Beatles pertama yang tampil di Rusia. Mantan anggota Beatles Ringo Starr dan His All Starr Band tampil di Moscow's Russia Hall pada Agustus 1998. Pada 4 Desember 2008, KHL mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan pertandingan all-star pertama mereka pada 10 Januari di Lapangan Merah.[2]

Pada Januari 2008, Rusia mengumumkan akan melanjutkan parade kendaraan militer di Lapangan Merah.[3] Pada Mei 2008, Rusia mengadakan parade Hari Kemenangan tahunan, di mana untuk pertama kalinya sejak runtuhnya Uni Soviet pada 1991, kendaraan militer Rusia berparade melewati alun-alun. Pada tanggal 9 Mei 2010, untuk memperingati 65 tahun penyerahan Jerman pada tahun 1945, angkatan bersenjata Prancis, Britania Raya, dan Amerika Serikat ikut berbaris dalam parade Hari Kemenangan Moskow untuk pertama kalinya dalam sejarah.[4]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shevchenko, Nikolay (2017-12-04). "How did an architect convince Stalin to spare St. Basil's Cathedral from destruction?". www.rbth.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-04. 
  2. ^ http://sports.espn.com/nhl/news/story?id=3745399.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)[pranala nonaktif permanen]
  3. ^ "Tanks to return to Red Square" (dalam bahasa Inggris). 2008-01-21. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  4. ^ "Western troops join Russia's Victory Day parade - CNN.com". www.cnn.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-04.