Katedral Santo Basil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Santo Basilius yang Diberkati
Храм Василия Блаженного
Saint Basil's Cathedral in Moscow.jpg
Katedral Santo Basil dilihat dari Lapangan Merah
Informasi umum
LetakMoskwa
Koordinat geografi55°45′9″N 37°37′23″E / 55.75250°N 37.62306°E / 55.75250; 37.62306Koordinat: 55°45′9″N 37°37′23″E / 55.75250°N 37.62306°E / 55.75250; 37.62306
Afiliasi agamaOrtodoks Rusia
Tahun pemberkatan12 Juli 1561[1]
StatusAktif
Status warisan1990
Situs webState Historical Museum
Deskripsi arsitektur
ArsitekIvan Barma dan Postnik Yakovlev
Jenis arsitekturGereja
Gaya arsitekturKebangkitan Rusia
Peletakan batu pertama1555
Spesifikasi
Tinggi (maks)47,5 m[2]
Kubah10
Tinggi kubah (dalam)ff
Puncak2
Nama resmi: Kremlin dan Lapangan Merah, Moskwa
JenisBudaya
Kriteriai, ii, iv, vi
Ditetapkan1990[3]
No. referensi545
NegaraRusia
WilayahEropa

Katedral Vasily yang Diberkati (bahasa Rusia: Собо́р Васи́лия Блаже́нного, Sobór Vasíliya Blazhénnogo), secara resmi adalah Katedral Syafaat Theotokos Mahakudus di Parit atau lebih dikenal sebagai Katedral Santo Basilius atau Katedral Pokrovsky adalah gereja yang mempunyai banyak kubah berbentuk bawang di kompleks Lapangan Merah, Moskwa, yang secara tradisional dipandang sebagai simbol posisi unik Rusia di antara Eropa dan Asia.[4]

Pembangunan katedral ini diprakarsai oleh Ivan IV Vasilyevich dan dibangun antara 1555 dan 1561 di Moskwa untuk memperingati direbutnya Kekhanan Kazan. Pada 1588 Tsar Fedor Ivanovich menambahkan sebuah kapel di sisi timur di atas kuburan Basil yang Diberkati (yurodivy Vassily Blazhenny), seorang santo Ortodoks Rusia yang dijadikan sebagai nama katedral ini.

Sebagai bagian dari program ateisme negara, gereja ini disita dari komunitas Ortodoks Rusia sebagai bagian dari kampanye anti-agama di Uni Soviet dan telah beroperasi sebagai divisi Museum Sejarah Negara sejak 1928.[5] Negara menjadi benar-benar sekuler pada tahun 1929, dan tetap menjadi milik pemerintah federal Federasi Rusia. Gereja ini telah menjadi bagian dari Kremlin Moskwa dan Lapangan Merah yang kemudian masuk sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 1990.[6] Dengan pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, layanan ibadah mingguan Kristen Ortodoks dengan doa-doa ke Santo Basil telah dipulihkan sejak 1997.[7]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Kubah Katedral Santo Basil dilihat dari jarak dekat.

Katedral Santo Basil terletak di ujung sebelah tenggara Lapangan Merah, (55°45′08.88″LU,37°37′23.00″BT), persis di seberang Menara Spasskaya dari Kremlin. Bangunan ini tidak begitu besar, dan terdiri dari sembilan kapel dibangun dengan fondasi tunggal. Rancangan katedral ini mengikuti gereja-gereja beratap kerucut pada masa yang sama, khususnya Gereja Kenaikan di Kolomenskoye (1530) [1] dan Gereja Pemenggalan Kepala Santo Yohanes Pembaptis di Dyakovo (1547) [2].

Di sebuah taman di depan katedral berdiri sebuah patung tembaga untuk memperingati Dmitry Pozharsky dan Kuzma Minin, yang mengumpulkan pasukan relawan Rusia dalam menghadapi serbuan Polandia pada Masa Kesusahan pada akhir abad ke-17 dan awal abad ke-18. Patung ini mulanya ditempatkan di tengah Lapangan Merah, tetapi pemerintah Soviet merasa patung itu menghalangi parade, dan oleh karena itu patung kemudian dipindah di depan katedral tahun 1936.[8]

Konsep awal katedral ini adalah sebuah kumpulan kapel, masing-masing dipersembahkan kepada setiap santo yang hari pestanya jatuh pada saat Tsar menang dalam suatu pertempuran. Namun pembangunan sebuah menara tunggal mempersatukan ruang-ruang ini menjadi satu katedral. Menurut legenda, Ivan memerintahkan agar sang arsitek, Postnik Yakovlev, dijadikan buta agar ia tidak membangun bangunan yang lebih indah untuk orang lain.[9][10]

Belakangan muncul spekulasi bahwa unsur-unsur tertentu dari monumen-monumen Timur Lenk di Samarkand atau unsur dari Masjid Qolsharif di Kazan digambarkan di katedral ini karena masjid tersebut adalah lambang dari Kekhanan Kazan. Namun rupa asli masjid itu sendiri tidak diketahui.

Tata letak[sunting | sunting sumber]

Denah Katedral Santo Basil

Alih-alih mengikuti tata letak ad hoc yang asli, arsitek Ivan IV lebih memilih denah lantai yang lebih simetris dengan gereja delapan sisi di sekitar inti, menghasilkan "rencana yang benar-benar koheren dan logis"[11] meskipun "gagasan struktur tanpa pengekangan atau alasan" yang terakhir keliru karena dipengaruhi oleh ingatan akan kekejaman irasional Ivan IV. Bagian inti dan empat gereja besar yang terletak di sekitarnya berbentuk segi delapan; empat gereja kecil yang ditempatkan secara diagonal berbentuk kubus, meskipun bentuknya hampir tidak terlihat melalui penambahan selanjutnya. Gereja-gereja yang lebih besar berdiri di atas fondasi yang sangat besar, sedangkan yang lebih kecil masing-masing ditempatkan di atas panggung yang ditinggikan seolah-olah melayang di atas tanah.[12]

Meskipun gereja-gereja samping diatur secara simetris, namun tidak untuk katedral secara keseluruhan.[13] Gereja pusat yang lebih besar sengaja digeser ke barat dari pusat geometris gereja-gereja samping, untuk mengakomodasi apse yang lebih besar di sisi timur. Sebagai hasil dari perhitungan asimetri yang halus ini, pemandangan dari utara dan selatan menghadirkan bentuk multi-aksial yang kompleks, sedangkan fasad barat menghadap Kremlin, tampak simetris dan monolitik dengan rapi.[14] Persepsi yang terakhir diperkuat oleh dan konsol bergaya benteng dari Gereja Barat Masuk ke Yerusalem, mencerminkan benteng nyata Kremlin.

Katedral Santo Basil dilihat dari Lapangan Merah

Di dalam gereja terdapat koridor labirin berkubah sempit dan silinder vertikal gereja. Kini katedral ini terdiri dari sembilan kapel individu.[15] Yang terbesar di tengah, Gereja Syafaat, dengan tinggi 46 meter secara internal tetapi memiliki luas lantai hanya 64 meter persegi.[16] Namun demikian, gereja ini lebih lebar dan lebih lapang daripada gereja di Kolomenskoye dengan dindingnya yang sangat tebal. Koridor berfungsi sebagai parvis internal; koridor barat, dihiasi dengan langit-langit berpanel datar yang unik, digandakan sebagai narthex (ruang depan).

Menara lonceng terpisah dari Gereja Trinitas yang asli berdiri di barat daya atau selatan dari struktur utama. Rencana akhir abad ke-16 dan awal abad ke-17 menggambarkan struktur sederhana dengan desain atap tiga tenda, kemungkinan besar ditutupi dengan lembaran logam.[17] Tidak ada bangunan jenis ini yang bertahan hingga saat ini. Panorama August von Meyenberg (1661) menghadirkan bangunan yang berbeda, dengan gugusan kubah bawang kecil.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-12. Diakses tanggal 2021-12-06. 
  2. ^ "Cathedral of the Protecting Veil of the Mother of God". 
  3. ^ "Kremlin and Red Square, Moscow". Whc.unesco.org. Diakses tanggal 12 July 2011. 
  4. ^ "Cathedral of the Protection of Most Holy Theotokos on the Moat". Moscow Patriarchy. 12 July 2011. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  5. ^ "Покровский собор". web.archive.org. 2007-07-20. Diakses tanggal 2021-12-06. 
  6. ^ Centre, UNESCO World Heritage. "Kremlin and Red Square, Moscow". UNESCO World Heritage Centre (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-06. 
  7. ^ "Московский Кремль: собор Покрова Пресвятой Богородицы на Рву (храм Василия Блаженного) / Организации / Патриархия.ru". Патриархия.ru (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2021-12-06. 
  8. ^ A concise English history of evolution of the church's names is provided in Shvidkovsky 2007 p. 126
  9. ^ Perrier, pp. 96-97
  10. ^ Watkin, p. 103
  11. ^ Shvidkovsky 2007, p. 128: "regular, not to say "rationalist" plan."
  12. ^ Brunov, p. 109
  13. ^ Brumfield, p. 100
  14. ^ Brunon, pp. 53, 55
  15. ^ Underwood, Alice E. M. "Five Wild Facts about St. Basil's Cathedral". Russian Life (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-06. 
  16. ^ Komech, Pluzhnikov p. 400
  17. ^ Komech, Pluzhnikov p. 389

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]