Labu laboratorium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Labu laboratorium

Labu laboratorium adalah suatu bejana (wadah) yang termasuk dalam kategori peralatan laboratorium yang dikenal sebagai peralatan gelas.[1] Di laboratorium dan pada lokasi ilmiah lainnya, peralatan ini biasanya disebut hanya sebagai labu. Labu laboratorium terdiri dari berbagai bentuk dan ukuran, namun aspek pembeda yang umum dalam bentuknya adalah "badan" bejana yang lebih lebar dan satu (atau kadang lebih) bagian seperti tabung yang lebih sempit di bagian atas yang disebut sebagai leher yang memiliki pembuka pada bagian atas. Ukuran labu ini ditentukan oleh volume yang dapat dimasukkan, biasanya dalam satuan metrik seperti mililiter (mL atau ml) atau liter (L atau l). Labu secara tradisional terbuat dari kaca, tapi bisa juga terbuat dari plastik.[2]

Pada pembuka labu di bagian atas leher dari sejumlah labu gelas seperti labu alas bulat, retort, atau terkadang labu volumetrik, terdapat sambungan gelas dasar luar yang berbentuk meruncing (kerucut). Beberapa labu, terutama labu volumetrik, dilengkapi dengan sumbat karet, bung, atau penutup (cap) untuk menutup pembuka labu di bagian atas leher. Sumbat tersebut bisa terbuat dari kaca atau plastik. Sumbat karet biasanya memiliki sambungan gelas dasar pada permukaan sisi dalam yang berbentuk meruncing, namun seringkali hanya dengan kualitas seperti sumbat. Labu yang tidak memiliki sumbat atau penutup seperti itu dapat ditutup dengan sumbat karet biasa atau sumbat gabus.

Labu laboratorium dapat digunakan untuk membuat larutan atau untuk menyimpan, mengisi, mengumpulkan, atau terkadang mengukur secara volumetrik zat kimia, sampel, larutan, dan lain sebagainya untuk reaksi kimia atau proses lainnya seperti pencampuran, pemanasan, pendinginan, pelarutan, pengendapan, pendidihan (seperti dalam distilasi), atau analisis kimia.

Jenis labu[sunting | sunting sumber]

Labu volumetrik, umum digunakan di laboratorium

Terdapat berbagai jenis labu laboratorium, seluruhnya memiliki fungsi yang berbeda dalam laboratorium. Labu-labu tersebut, karena kegunaannya, dapat dibagi menjadi:

  • Labu reaksi - biasanya berbentuk bulat (seperti labu dasar-bulat) dan disertai leher mereka, di ujungnya adalah sambungan gelas dasar agar terhubung dengan cepat dan rapat ke bagian peralatan lainnya (seperti kondensor refluks atau corong). Labu reaksi biasanya terbuat dari kaca tebal dan mereka dapat mentolerir perbedaan tekanan yang besar, sehingga dapat menahan keduanya dalam reaksi di bawah vakum, dan tekanan, terkadang bersamaan. Beberapa jenis labu ini diantaranya:
    • Labu banyak-leher, yang dapat memiliki dua sampai lima, atau kurang umum, enam leher, masing-masing ditutupi oleh sambungan gelas dasar yang digunakan dalam reaksi yang lebih kompleks yang memerlukan pencampuran beberapa pereaksi yang terkontrol.
    • Labu Schlenk, merupakan labu bulat dengan pembuka sambungan gelas dan selang keluar dengan sumbat vakum untuk menghubungkan labu dengan sumber vakum-nitrogen sehingga reaksi dapat berlangsung baik dalam vakum atau dalam atmosfer nitrogen.[3][4]
  • Labu distilasi - yang dimaksudkan untuk mengandung campuran, yang akan didistilasi, dan juga untuk menerima produk distilasi, labu distilasi tersedia dalam berbagai bentuk. Labu ini memiliki satu leher sempit dan sambungan gelas dasar serta lapisan yang lebih tipis sehingga mudah dipanaskan. Mereka terkadang berbentuk bulat, seperti tabung uji, atau berbentuk pir, disebut pula Labu Kjeldahl, karena penggunaannya bersama dalam reaksi Kjeldahl.
  • Labu pereaksi - biasanya berdasar rata, yang dapat dengan mudah diletakkan di atas meja atau di lemari. Labu ini tidak dapat menahan terlalu banyak tekanan atau perbedaan suhu, karena tekanan yang timbul di dasar rata tersebut, labu ini biasanya terbuat dari kaca yang lebih lemah daripada labu reaksi. Beberapa jenis labu disertakan dengan sambungan gelas dasar di dalamnya. Labu ini tersedia dalam dua bentuk standar, yaitu:
  • Labu alas bulat - merupakan labu dengan dasar berbentuk bulat dan leher panjang, dapat digunakan dalam distilasi, atau dalam memanaskan produk. Jenis labu ini terkadang disebut pula sebagai Labu Florence.[5]
  • Labu dasar-rata.
  • Labu Cassia - untuk analisis minyak atsiri dan penentuan aldehida, kira-kira 100 ml.
  • Labu Erlenmeyer [diperkenalkan tahun 1861 oleh kimiawan Jerman Emil Erlenmeyer (1825–1909)] - memiliki badan berbentuk kerucut, leher silinder dan dilengkapi dengan dasar yang rata.[6]
  • Labu volumetrik - untuk menyiapkan cairan dengan presisi volume yang tinggi.
  • Labu Dewar - merupakan suatu labu berdinding-ganda yang memiliki ruang hampir-vakum di antara dua dinding.
  • Labu evaporator - digunakan untuk evaporator putar.
  • Labu bubuk - untuk mengeringkan zat berbentuk bubuk, berbentuk pir, dengan rongga.
  • Retort - untuk peralatan distilasi, saat ini sudah digantikan oleh kondensor.
  • Labu Büchner atau labu lengan sisi atau labu hisap - merupakan labu berdasar rata, namun dibuat dari gelas yang sangat tebal dan tahan lama. Labu ini dapat dipakai bersama dengan aspirator vakum atau pompa vakum dalam filtrasi vakum, atau sebagai pengaman tambahan dalam distilasi.[7]
  • Labu kultur - untuk menumbuhkan sel yang dirancang untuk meningkatkan aerasi dengan memasukkan baffle yang membantu pencampuran saat diletakkan di atas meja pengocok.

Banyak dari labu ini dapat dibungkus dengan pelindung kaca lapisan luar, sehingga meninggalkan celah antara dinding dalam dan luar. Hal ini disebut labu terselubung; mereka sering digunakan dalam reaksi dengan menggunakan cairan pendingin.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Masalah hukum[sunting | sunting sumber]

Seperti layaknya banyak peralatan gelas biasa lainnya, labu Erlenmeyer berpotensi digunakan dalam produksi obat-obatan terlarang. Dalam upaya untuk membatasi produksi tersebut, beberapa negara bagian Amerika Serikat (termasuk Texas) telah membuat kepemilikan labu umum ilegal di sekolah tanpa izin, termasuk labu Erlenmeyer, dan juga zat kimia yang diidentifikasi sebagai bahan awal yang umum dalam pembuatan obat terlarang.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jensen, William B. (2006). "The Origin of Pyrex". Journal of Chemical Education. 83 (5): 692. doi:10.1021/ed083p692. 
  2. ^ Kraissl, F. (1933). "A History of the Chemical Apparatus Industry". Journal of Chemical Education. 10 (9): 519. doi:10.1021/ed010p519. 
  3. ^ Shriver, Duward F.; Drezdzon, M. A. (1986). The Manipulation of Air-Sensitive Compounds. New York: John Wiley & Sons. ISBN 0-471-86773-X. 
  4. ^ Sella, Andrea (Januari 2008). "Schlenk Apparatus". Chemistry World: 69. Diakses tanggal 1 Juli 2011. 
  5. ^ Thompson, Robert (2008). Illustrated guide to home chemistry experiments: all lab, no lecture. Sebastopol, Calif.: O'Reilly Media, Inc. hlm. 17. ISBN 0-596-51492-1. 
  6. ^ Erlenmeyer, Emil (Januari 1860). "Zur chemischen und pharmazeutischen Technik". Zeitschrift fuer Chemie und Pharmacie. 3: 21–22. 
  7. ^ Jensen, William B. (September 2006). "The Origins of the Hirsch and Büchner Vacuum Filtration Funnels" (PDF). Journal of Chemical Education. 83 (9): 1283. Bibcode:2006JChEd..83.1283J. doi:10.1021/ed083p1283. 
  8. ^ "Memorandum of Understanding between the Texas Department of Public Safety and the Texas Higher Education Coordinating Board" (PDF).  080107 thecb.state.tx.us

Pranala luar[sunting | sunting sumber]