Kuvet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Berbagai jenis kuvet spektrofotometer, kuarsa (UV) dan plastik (cahaya tampak)

Kuvet (dari Bahasa Perancis cuvette berarti "bejana kecil") adalah sebuah tabung kecil dengan penampang melintang berbentuk lingkaran atau persegi, yang ditutup pada salah satu ujung, terbuat dari plastik, kaca, atau kuarsa leburan (untuk cahaya UV) dan dirancang untuk menaruh sampel untuk percobaan spektroskopi. Kuvet plastik sekali pakai sering digunakan dalam pengujian spektroskopi cepat, di mana kecepatan lebih penting daripada akurasi tinggi. Kuvet kaca biasanya digunakan pada berbagai rentang panjang gelombang cahaya tampak dan kuarsa leburan cenderung digunakan dalam rentang UV hingga inframerah dekat.[1]

Jenis lain dari kuvet jauh lebih mahal daripada kuvet plastik. Kuvet plastik sekali pakai dan dapat dibuang setelah menyelesaikan percobaan spektrometri untuk mencegah risiko dari menggunakan kembali kuvet dan merusak kuvet kuarsa yang mahal. Warna dan rentang UV dapat dianalisis dengan jenis kuvet ini. Kuvet berukuran terkecil mampu berisi 70µL, ukuran sedang mampu berisi 1.5mL dan 3.0mL, dan yang terbesar adalah untuk pengujian sampel dengan 2,5 mL atau lebih besar.[2]

Tipe[sunting | sunting sumber]

Penggunaan kuvet pada pengujian spektrofotometri
Penggunaan kuvet yang benar pada alat spektrofotometer

Ada beberapa jenis kuvet yang umum digunakan; setiap tipe memiliki panjang gelombang berbeda yang dapat digunakan di mana transparansi melebihi 80%:

  • Kaca optis, memiliki jangkauan panjang gelombang optik 340-2,500nm yang mentransmisikan lebih dari 80% cahaya bersama dengan toleransi pencocokan 1% pada 350nm.
  • Plastik, dengan panjang gelombang yang dapat digunakan pada 380 hingga 780 nm (spektrum tampak).
  • Kuarsa leburan, dengan panjang gelombang di bawah 380 nm (spektrum ultraviolet).
  • Kuarsa UV, dengan panjang gelombang yang dapat digunakan pada 190-2,500 nm, dan toleransi pencocokan 1% pada 220 nm.[3]
  • Kuarsa ES, dengan panjang gelombang yang dapat digunakan pada 190 hingga 2,000 nm, dan toleransi pencocokan 1% pada 220 nm.
  • Kuarsa IR, dengan panjang gelombang yang dapat digunakan pada 220 hingga 3,500 nm, dan toleransi pencocokan 1% pada 2,730 nm.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cuvette". chemed.chem.purdue.edu. Diakses tanggal 17 Maret 2016. 
  2. ^ "Plastic Cuvettes / Disposable Cuvettes | Biocompare.com". www.biocompare.com. Diakses tanggal 17 Maret 2016. 
  3. ^ Glossary of Common Spectroscopy Terms fireflysci.com. Diakses tanggal 10 Juni 2015