Emil Erlenmeyer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Untuk anaknya yang terkadang dikenal sebagai Emil Jr., lihat Friedrich Gustav Carl Emil Erlenmeyer
Emil Erlenmeyer
Emil Erlenmeyer.jpg
Lahir(1825-06-28)28 Juni 1825
Wehen, Kadipaten Nassau, Taunusstein, Jerman sekarang
Meninggal22 Januari 1909(1909-01-22) (umur 83)
Aschaffenburg
KebangsaanJerman
AlmamaterUniversitas Gießen
Dikenal atasLabu Erlenmeyer, aturan Erlenmeyer
Karier ilmiah
BidangKimia organik
InstitusiSekolah Politeknik München

Richard August Carl Emil Erlenmeyer, atau yang lebih dikenal sebagai Emil Erlenmeyer (28 Juni 1825 – 22 Januari 1909) adalah seorang kimiawan berkebangsaan Jerman. Ia adalah penemu labu erlenmeyer, seorang ahli dalam bidang kimia organik, dan orang yang pertama kali menyintesis beberapa senyawa yaitu tirosina, guanidin, kreatina, dan kreatinin.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Erlenmeyer lahir di Wehen, Kadipaten Nassau (sekarang Taunusstein, Hesse, dekat Wiesbaden), pada tahun 1825, putra seorang pendeta Protestan.[2] Dia mendaftar di Universitas Giessen untuk belajar kedokteran, tetapi setelah mengikuti kuliah Justus von Liebig minatnya berubah menjadi kimia. Pada musim panas tahun 1846 ia pergi ke Heidelberg selama satu tahun, dan belajar fisika, botani dan mineralogi, kembali ke Giessen pada tahun 1847. Setelah menjadi asisten untuk H. Will dan kemudian Carl Remigius Fresenius, Erlenmeyer memutuskan untuk mengabdikan dirinya untuk kimia farmasi. Untuk tujuan ini dia belajar di Nassau, di mana dia lulus ujian farmasi negara, dan tak lama kemudian memperoleh bisnis apoteker, pertama di Katzenelnbogen dan kemudian di Wiesbaden. Dia menjadi tidak puas dengan farmasi dan kembali ke kimia, menyelesaikan doktornya di Giessen pada tahun 1850.[3]

Pada 1855 ia pindah ke Heidelberg untuk mengerjakan pupuk di laboratorium Robert Bunsen. Dia ingin mengajar, tetapi rekan-rekan Bunsen tidak diizinkan membawa siswa pribadi. Karena itu, dengan bantuan istrinya, ia mengubah sebuah gudang menjadi laboratorium swasta. Pada tahun 1857 ia menjadi privatdositas dan tesis habilitasi "mengenai pembuatan pupuk buatan yang dikenal sebagai superfosfat" berisi deskripsi beberapa zat kristal yang sangat diminati Robert Bunsen. Pada waktu di Heidelberg inilah Erlenmeyer bekerja, di bawah pengawasan August Kekulé, yang pandangan teoretisnya adalah salah satu yang pertama kali diadopsi. Ia adalah orang pertama yang menyarankan, pada tahun 1862, bahwa ikatan rangkap dua dan rangkap tiga dapat terbentuk di antara atom-atom karbon, dan dia membuat kontribusi penting lainnya untuk pengembangan teori struktur molekul.

Pada 1863 ia menjadi wakil profesor di Universitas Heidelberg. Pada 1868 ia dipekerjakan sebagai profesor penuh di München untuk mengambil alih laboratorium Sekolah Politeknik München yang baru berdiri, sebuah jabatan yang ia pegang hingga pensiun dari mengajar pada tahun 1883.

Karyanya sebagian besar berfokus pada kimia teoretis, di mana ia menyarankan formula untuk naftalena dan merumuskan aturan Erlenmeyer: alkohol di mana gugus hidroksil dilekatkan langsung ke karbon rangkap-dua menjadi aldehida atau keton.[3]

Investigasi praktis Erlenmeyer sebagian besar berkaitan dengan senyawa alifatik. Pada tahun 1859 ia mensintesis asam aminoheksoat dan melanjutkan untuk mempelajari perilaku umum albuminoid pada hidrolisis. Dia menyusun metode untuk menentukan jumlah relatif leusin dan tirosin, yang diproduksi selama degradasi beberapa zat dari kelas ini, dan merupakan yang pertama (1860) yang memahami sifat glisida dan untuk menyatakan bahwa zat ini terkait dengan gliserol dengan cara yang sama seperti asam metafosfat dengan asam ortofosfat. Pada tahun berikutnya ia mempelajari aksi asam hidroiodat pada gliserol, dan menunjukkan bahwa produknya adalah isopropil - dan bukan propil iodida. Penyelidikannya tentang alkohol yang lebih tinggi yang dihasilkan selama fermentasi menghasilkan bukti penting bahwa alkohol ini tidak termasuk dalam seri normal.

Labu Erlenmeyer

Karyanya yang lain termasuk isolasi asam glikolat dari anggur mentah (1864), sintesis natrium oksalat dengan memanaskan natrium format (1868), hidrolisis eter menjadi alkohol (1858), sintesis dari asam fenil-laktat (1880), persiapan asam piruvat dengan distilasi asam tartarat (1881) dan pembentukan karbostiril dari kuinolin (1885).

Investasinya dalam seri aromatik termasuk isomerisme dari asam sinamat dan sintesis tirosin dari fenilalanin (1882). Pada tahun 1875, dengan menitrasi asam benzoat, Erlenmeyer membantah pendapat umum bahwa ada lebih dari tiga asam nitrobenzoat.

Pada 1860 ia menerbitkan deskripsi labu kerucut yang menyandang namanya.[1][4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Otto N. Witt (1911). "Obituary notices: Friedrich Konrad Beilstein, 1838–1906; Emil Erlenmeyer, 1825–1909; Rudolph Fittig, 1835–1910; Hans Heinrich Landolt, 1831–1910; Nikolai Alexandrovitsch Menschutkin, 1842–1907; Sir Walter Palmer, Bart., 1858–1910". J. Chem. Soc., Trans. 99: 1646–1668. doi:10.1039/CT9119901646. 
  2. ^ Lihat biografi oleh Conrad, dalam Bacaan Lebih Lanjut.
  3. ^ a b Andrea Sella is a lecturer in inorganic chemistry at University College London diambil dari http://www.rsc.org/chemistryworld/Issues/2008/July/ErlenmeyerFlask.asp
  4. ^ Emil Erlenmeyer, "Zur chemischen und pharmazeutischen Technik," Zeitschrift für Chemie und Pharmacie, vol. 3 (January 1860), 21-22. He wrote that he first displayed the new flask at a pharmaceutical conference in Heidelberg in 1857, and that he had arranged for its commercial production and sale by local glassware manufacturers.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]