Kritik terhadap agama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Kritik agama adalah kritik terhadap konsep, doktrin, validitas, dan/atau praktik agama, termasuk implikasi politik dan sosial yang terkait.[1]

Kritik agama memiliki sejarah yang panjang. Sejarah kritik agama tercatat setidaknya dari abad ke-5 SM di Yunani kuno yang diawali oleh Diagoras, sang ateis dari Melos, dan pada abad ke-1 SM di Roma kuno dengan De Rerum Natura oleh Titus Lucretius Carus. Kritik agama terus berlanjut hingga sekarang ini dengan munculnya Ateisme Baru, yang diwakili oleh penulis dan wartawan seperti Richard Dawkins, Daniel Dennett, Sam Harris, dan Christopher Hitchens. Kritik agama juga telah digunakan oleh kritikus sastra, Harold Bloom, untuk menggambarkan tata-cara diskusi agama yang sekuler tetapi tidak bersifat anti-agama. Kritik agama merupakan suatu hal yang rumit karena terdapat beragam definisi dan konsep agama dalam budaya dan bahasa yang berbeda. Dengan adanya beragam kategori agama seperti monoteisme, politeisme, panteisme, nonteisme, dan agama tertentu yang beragam seperti Kristen, Yahudi, Islam, Taoisme, Buddhisme, dan banyak lainnya; tidak selalu jelas kepada siapa kritik ditujukan atau sampai sejauh mana kritik berlaku untuk agama-agama lain.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penyair Romawi abad 1 SM, Titus Lucretius Carus, dalam karyanya De Rerum Natura, menulis “But 'tis that same religion oftener far / Hath bred the foul impieties of men”.[2] Sebagai seorang filsuf aliran Epicurean, Lucretius percaya bahwa dunia terdiri semata-mata dari materi dan kekosongan, dan bahwa semua fenomena dapat dipahami sebagai akibat dari sebab-sebab yang alami. Lucretius, seperti Epicurus, merasa bahwa agama lahir dari ketakutan dan ketidaktahuan, dan bahwa memahami dunia akan membebaskan orang dari belenggu tersebut;[3] tetapi, ia percaya pada dewa-dewa. Dia tidak melawan agama tetapi melawan agama tradisional yang dilihatnya sebagai takhayul karena mengajarkan bahwa dewa-dewa ikut campur dalam pergerakan dunia.[4]

Niccolò Machiavelli, pada awal abad ke-16 mengatakan, “Kami, orang Italia adalah orang yang tidak beragama dan korup daripada orang lain... karena gereja dan perwakilannya telah mengajarkan kita contoh yang terburuk. Bagi Machiavelli, agama hanyalah alat yang berguna bagi seorang penguasa yang ingin memanipulasi opini publik.[5]

Pada abad ke-18, Voltaire adalah deis dan ia sangat kritis terhadap ketidaktoleransian dalam beragama. Voltaire mengeluh tentang orang-orang Yahudi yang dibunuh oleh orang Yahudi lainnya karena menyembah anak lembu emas atau melakukan tindakan serupa. Ia juga mengutuk orang Kristen yang membunuh orang Kristen lainnya karena perbedaan dalam agama dan orang-orang Kristen yang membunuh penduduk asli Amerika karena tidak mau dibaptis. Voltaire mengklaim bahwa alasan sebenarnya pembunuhan ini adalah karena orang-orang Kristen ingin menjarah kekayaan mereka yang tewas. Voltaire juga kritis terhadap ketidaktoleransian umat Muslim.[6]

Pada abad ke-18, David Hume mengkritik argumen teleologis untuk agama. Hume menyatakan bahwa penjelasan alami untuk tatanan di alam semesta adalah wajar, lihatlah pendapatnya tentang Rancangan. Tujuan penting dari tulisan-tulisan Hume adalah untuk menunjukkan ketidakjelasan dasar filosofis agama.[7]

Pada awal abad ke-21, para Ateis yang baru yaitu Sam Harris, Daniel Dennett, Richard Dawkins dan Christopher Hitchens merupakan kritikus agama yang menonjol.[8][9]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beckford, James A. (2003). Social Theory and Religion. Cambridge, UK: Cambridge University Press. hal. 2. ISBN 0-521-77431-4
  2. ^ Titus Lucretius Carus. De Rerum Natura
  3. ^ "Lucretius (c.99 – c.55 BCE)". Internet Encyclopedia of Philosophy.
  4. ^ Lucretius (1992). On the Nature of Things Translated by W.H.D. Rouse. Harvard University Press. hal. 8. ISBN 0-674-99200-8This (superstition) or "false religion", not "religion," is the meaning of "religio". The Epicureans were opposed, not to religion (cf. 6.68–79), but to traditional religion which taught that the gods govern the world. That Lucretius regarded "religio" as synonymous with "superstitio" is implied by "super....instans" in [line] 65.
  5. ^ Machiavelli, Nicolo (1532). "The Prince".
  6. ^ "Voltaire's Philosophical Dictionary".
  7. ^ "Hume on Religion".
  8. ^ Bailey, David. "What are the merits of recent claims by atheistic scholars that modern science proves religion to be false and vain?"
  9. ^ "The New Atheists". Internet Encyclopedia of Philosophy.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]