Atheist Manifesto: The Case Against Christianity, Judaism, and Islam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Atheist Manifesto
Atheistmanifesto.jpg
PengarangMichel Onfray
NegaraPrancis
BahasaPrancis
SubjekAteisme, kritik agama
PenerbitÉditions Grasset
Tanggal rilis2005
Halaman281 halaman
ISBN2-246-64801-7

Atheist Manifesto: The Case Against Christianity, Judaism, and Islam (Prancis: Traité d'athéologie) adalah buku yang ditulis oleh penulis Prancis Michel Onfray, yang diterbitkan pada tahun 2005 oleh Éditions Grasset. Menurut Onfray, istilah athéologie diambil dari sebuah proyek dari serangkaian buku yang ditulis dan disusun oleh Georges Bataille dalam lafal La Somme athéologique, yang akhirnya tidak pernah selesai. Sampulnya terinspirasi oleh perjuangan antara Jacob dan malaikat, sebagaimana diceritakan dalam Kitab Kejadian.

Buku ini terjual lebih dari 200.000 eksemplar. Dua buku lainnya yang ditulis tak lama setelah publikasi sebagai balasan untuk argumen: L'Anti-Traité d'athéologie, Le système Onfray mis à nu oleh Matthieu Baumier, dan Dieu avec esprit: respon à Michel Onfray oleh Irène Fernandez.

Buku itu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 2007 dengan judul Atheist Manifesto: The Case Against Christianity, Judaism, and Islam dan In Defence of Atheism: The Case Against Christianity, Judaism and Islam.’’[1]

Isi[sunting | sunting sumber]

Pada bagian pertama "Athéologie", penulis mengembangkan doktrin Nietzsche, tapi mengkritik pandangannya pada kematian Tuhan. Kemudian ia menunjukkan bagaimana konsep ateis awalnya konotasi yang merendahkan dan menyimpulkan bahwa kelangsungan hidup Kristen dalam bentuk ateisme Kristen pada moralitas Yahudi-Kristen. Bagian kedua "Monoteisme" adalah analisis struktural dari tiga agama Ibrahim di mana penulis menyoroti fitur-fitur umum, termasuk penghinaan bagi tubuh dan materi, penolakan kemajuan dan ilmu pengetahuan, misantropi dan kebencian intelek. Bagian ketiga "Kristianisme" menantang keberadaan Yesus yang didasarkan pada kesaksian usang, menegaskan bahwa Rasul Paulus, digambarkan sebagai neurotik dan histeris, mengeksploitasi karakter Yesus untuk memimpin dunia dalam kebencian terhadap daging, kemudian menjelaskan bagaimana, oportunis, Kaisar Konstantin membuat kekristenan agama negara. Pada bagian terakhir "Théocratie", penulis menjelaskan hubungan dari tiga agama monoteistik dengan kekuasaan politik, dan menjelaskan pelanggaran terburuk mereka. Kemudian ia menunjukkan beberapa kontradiksi dalam kitab-kitab suci dan menganggap bahwa ayat-ayat ini sering digunakan untuk membenarkan kejahatan. Dia menggambarkan Islam terutama melalui revolusi Iran dan rezim Ayatollah Khomeini. Buku ini diakhiri dengan mengusulkan ateisme baru atau sekularisme yang ia sebut "pasca-Kristen" atau "pasca-modern" di mana Allah dan moralitas yang berkaitan hilang.[2]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Institut d'études de l'Islam et des sciences du monde musulman (Lembaga Studi Islam dan Ilmu Dunia Muslim) menyatakan: "Pada akhirnya, inspirasi nyata dari Kitab M[ichel] O[nfray] tampaknya terletak di semacam mode, "Buku Hitam" dan konsekuensinya, tuduhan totalitarianisme. (...) informasi ini sebagian besar palsu atau khayalan, dan fungsinya adalah untuk memperkuat kerangka pemikiran yang muncul: Benturan Peradaban dan perjuangan yang diperlukan melawan Islam."[2]

Majalah Katolik Esprit & Vie menggambarkan Traité d'athéologie sebagai "buku atipikal, dipelihara oleh kebencian mendalam terhadap agama secara umum (...) Ini tidak membawa sesuatu apa pun yang secara fundamental baru dibandingkan karya Nietzsche, jika tidak pertarungan gila penulis untuk berdiri hampir sebagai ateis yang pertama benar.”[3]

Di antara "jumlah tak terhitung kontradiksi dan kekeliruan dalam tubuh teks injil Sinoptik", dua klaim yang dibuat: korban penyaliban tidak dimakamkan di kuburan, dan dalam hal apapun, orang-orang Yahudi tidak disalibkan pada periode ini. John Dickson, dari Centre for Public Christianity, mengatakan bahwa Philo, menulis tentang zaman Yesus, mengatakan bahwa kadang-kadang orang-orang Romawi menyerahkan jasad korban penyaliban ke anggota keluarga untuk pemakaman yang layak. Josephus menyatakan: "orang-orang Yahudi sangat berhati-hati tentang upacara pemakaman yang bahkan penjahat yang telah dijatuhi hukuman penyaliban yang diturunkan dan dikuburkan sebelum matahari terbenam".[4] Mengenai klaim kedua, Dickson menyebutnya sebuah "blunder sejarah yang nyata".[5]

Sebaliknya, jurnal ilmiah populer Automates Intelligents memuji buku, mengatakan "dibaca seperti sebuah novel. (...) Dalam gaya yang sangat menyenangkan, meliputi setiap aspek dari kebutaan dan kejahatan manusia yang dihasilkan oleh agama (...) Namun, jurnal tersebut juga mengatakan: "Akan salah jika ini terbatas pada kritik terhadap agama (...), tetapi tidak menawarkan sesuatu yang konkret bagi jiwa-jiwa yang sedang mencari alternatif untuk diadaptasikan ke zaman kita.” “Analisis ilmiah pada keyakinan" tidak ada." Kami pasti akan menghargai jika Michel Onfray menyebutkan banyak ilmuwan modern yang menghormati materialisme ilmiah dan ateisme.”[6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Onfray, Michel, Atheist Manifesto: The Case Against Christianity, Judaism, and Islam, translated by Jeremy Leggatt, Arcade, 2007
  2. ^ a b Héricord, Alex (31 May 2010). "Michel Onfray, Traité d'athéologie. Physique de la métaphysique". Institut d'études de l'Islam et des sciences du monde musulman (dalam bahasa French). Diakses tanggal 28 August 2014. 
  3. ^ Ledure, Yves (May 2005). "Traité d'athéologie". Esprit & Vie (dalam bahasa French). 128: 26–27. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  4. ^ Josephus, The Jewish War, 4.317
  5. ^ "Society for the Study of the Early Christianity - The Nouveau Atheists on the Historical Jesus" (pdf). Ancient History Documentary Research Centre. June 2008. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  6. ^ Baquiast, Jean-Paul (February 2005). "Traité d'athéologie". Automates intelligents (dalam bahasa French). Diakses tanggal 28 August 2014.