Koloni Tanjung Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Koloni Tanjung

Kaapkolonie
1652–1806
Bendera Koloni Tanjung
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
Evolusi wilayah Koloni Tanjung Belanda
Evolusi wilayah Koloni Tanjung Belanda
StatusFlag of the Dutch East India Company.svg Koloni Tanjung Belanda 1652–1795
Republik Belanda
Flag of the Cape Colony (1876–1910).svg Koloni Tanjung Britania Pertama 1795–1803
Kerajaan Bersatu Britania Raya dan Irlandia
Flag of the navy of the Batavian Republic.svg Koloni Tanjung Batavia 1803–1806
Republik Batavia
Flag of the Cape Colony (1876–1910).svg
Ibu kotaAwalnya Kastil Harapan, kemudian Kaapstad
Bahasa yang umum digunakanBelanda (resmi)
Afrikaans
Xiri
Korana
Khoekhoe
isiXhosa
Inggris
Agama
Gereja Reformasi Belanda, termasuk Nederduitse Gereformeerde Kerk, Nederduitsch Hervormde Kerk dan Gereformeerde Kerke in Suid-Afrika,
Anglikanisme,
Agama tradisional Afrika
Gubernur 
• 1652–1662
Jan van Riebeeck
• 1679–1699
Simon van der Stel
• 1771–1785
Joachim van Plettenberg
• 1803–1806
Jan Willem Janssens
Era SejarahImperialisme
• Pendirian Kaapstad
6 April 1652
• Menjadi governorat
1691
7 Agustus 1795
1 Maret 1803
8 Januari 1806
Population
• 1797[1]
61947
Mata uangRijksdaalder Belanda
Digantikan oleh
Koloni Tanjung
Sekarang bagian dari Afrika Selatan

Koloni Tanjung (bahasa Belanda: Kaapkolonie) adalah koloni Belanda yang berdiri dari tahun 1652 hingga 1795. Koloni ini pada awalnya didirikan oleh Jan van Riebeeck sebagai pelabuhan transit untuk kapal-kapal VOC yang akan berdagang di Asia.[2] Para penguasa VOC lebih ingin memperoleh keuntungan di Asia dan mereka merasa terkejut ketika koloni ini berubah menjadi koloni permukiman beberapa tahun setelah pendiriannya.

Sebagai satu-satunya permukiman permanen VOC yang tidak hanya berfungsi sebagai pos dagang, koloni ini menjadi tempat pensiun yang ideal untuk para pegawai perusahaan. Setelah beberapa tahun bekerja untuk VOC, para pegawainya dapat menyewa sebidang tanah sebagai Vryburgher ("warga bebas") di mana mereka harus menanam tanaman yang akan dijual kepada VOC dengan harga tertentu. Karena pertanian memerlukan banyak pekerjaan, Vryburgher mengimpor budak dari Madagaskar, Mozambik dan Asia, sehingga jumlah penduduk koloni meningkat drastis.[2] Setelah Louis XIV dari Prancis mencabut Maklumat Nantes yang sebelumnya melindungi kebebasan beragama kaum Huguenot di Prancis, koloni ini menarik banyak pendatang Huguenot yang pada akhirnya bercampur dengan populasi Vryburgher.

Kekuasaan VOC di koloni ini bersifat otoriter. Mereka menentukan jenis tanaman yang harus ditanam beserta harganya, mengendalikan imigrasi, dan memonopoli perdagangan. Akibatnya, beberapa petani mencoba melarikan diri dari kekuasaan VOC dengan pindah ke pedalaman. Untuk mengendalikan para migran ini, VOC mendirikan kantor kehakiman di Swellendam pada tahun 1745 dan di Graaff Reinet pada tahun 1786. VOC juga menyatakan Sungai Gamtoos sebagai batas timur koloni. Namun, para Trekboer justru malah menyeberangi sungai itu. Untuk menghindari konflik dengan orang-orang Bantu yang bermigrasi dari utara dan timur, orang-orang Belanda sepakat untuk menetapkan Sungai Groot-Visrivier sebagai batas koloni pada tahun 1780.

Pada tahun 1795, koloni ini diduduki oleh Britania setelah mereka memenangkan Pertempuran Muizenberg. Berdasarkan Perdamaian Amiens pada tahun 1802, koloni ini dikembalikan kepada Belanda pada 1 Maret 1803, tetapi karena VOC sudah dinasionalisaasi koloni ini diperintah langsung oleh Republik Batavia. Pengembalian ini tidak berlangsung lama akibat pecahnya peperangan era Napoleon yang membatalkan Perdamaian Amiens. Pada Januari 1806, koloni ini diduduki lagi oleh Britania setelah mereka memenangkan Pertempuran Blaauwberg. Koloni ini secara resmi diserahkan kepada Britania berdasarkan Traktat Inggris-Belanda 1814.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Robert Montgomery Martin (1836). The British Colonial Library: In 12 volumes. Mortimer. hlm. 112. 
  2. ^ a b "Kaap de Goede Hoop". De VOC site. Diakses tanggal 8 February 2013. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • The Migrant Farmer in the History of the Cape Colony. P.J. Van Der Merwe, Roger B. Beck. Ohio University Press. 1 January 1995. 333 pages. ISBN 0-8214-1090-3.
  • History of the Boers in South Africa; Or, the Wanderings and Wars of the Emigrant Farmers from Their Leaving the Cape Colony to the Acknowledgment of Their Independence by Great Britain. George McCall Theal. Greenwood Press. 28 February 1970. 392 pages. ISBN 0-8371-1661-9.
  • Status and Respectability in the Cape Colony, 1750–1870: A Tragedy of Manners. Robert Ross, David Anderson. Cambridge University Press. 1 July 1999. 220 pages. ISBN 0-521-62122-4.