Opperhoofd

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Opperhoofd adalah kata dalam bahasa Belanda (bentuk jamak Opperhoofden) yang secara harfiah diterjemahkan menjadi "Kepala teratas", yang berarti 'Pemimpin tertinggi'. Gelar ini setara dengan Overhoved dari Denmark, yang berasal dari pengucapan Denmark dari kata Belanda, dengan perlakuan yang sama.

Di Belanda modern, Opperhoofd tetap digunakan untuk kepala suku pribumi, seperti Sachem yang merupakan penduduk asli Amerika. Meskipun istilah ini memiliki makna yang banyak, gelar ini juga dapat diterapkan untuk beberapa pemimpin dalam masyarakat pribumi tunggal.

Sebagai gelar kegubernuran, gelar ini sebanding dengan kepala faktor dalam bahasa Inggris, yang digunakan untuk pemimpin tertinggi eksekutif dari pabrik Belanda dalam arti pos perdagangan, yang dipimpin oleh seorang faktor, yaitu agen.

Judul etimologis serumpun dari bahasa Denmark, Opperhoved (tunggal) memiliki penggunaan yang serupa dengan gelar kegubernuran (kadang-kadang diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai Station Chief), terutama di Pantai Emas Denmark (sekarang Ghana), lihat Kepala Kolonial Pantai Emas Denmark. Gelar yang setara dalam bahasa Jerman adalah Oberhaupt.

Kolonial Belanda Opperhoofden[sunting | sunting sumber]

Di Asia[sunting | sunting sumber]

Pabrik tersebut didirikan pada tanggal 20 September 1609 di Hirado oleh Serikat Hindia Timur Belanda (Vereenigde Oostindische Compagnie, VOC). Pada tahun 1641, atas perintah dari Keshogunan di sana, pabrik Belanda dipindahkan ke Kepulauan Dejima (Desjima dalam bahasa Belanda asli, atau di latinisasi sebagai Decima), di Teluk Nagasaki.[1] Pos perdagangan tetap dipertahankan oleh Belanda setelah tahun 1795, akhir dari pemerintahan VOC hingga 28 Februari 1860, saat Dejima diabaikan. Untuk daftar lengkap dari Opperhoofden yang memimpinnya, lihat Opperhoofden VOC di Jepang.

Di Afrika[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Screech, Timon. (2006). Secret Memoirs of the Shoguns: Isaac Titsingh and Japan, 1779-1822, pp. 5-6.
  2. ^ [1]

Referensi[sunting | sunting sumber]