Malabar Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Malabar Belanda


Koloni (Imperium belanda|Belanda)
1661–1795
Bendera Lambang
Ibu kota St. Thomas Fort
(Tangasseri Fort)
(1661–1663)
Kochi (1663–1795)
Bahasa Belanda, Malayalam
Struktur politik Koloni
Komandan
 -  1663–1665 Ludolph van Coulster
 -  1669–1676 Hendrik van Rheede
 -  1793–1795 Jan Lambertus van Spall
Era sejarah Imperialisme
 -  Perebutan Quilon oleh Belanda
Desember 1661
 -  Pencaplokan Malabar oleh Britania
1795
Pendahulu
Pengganti
India Portugis
India Britania

Malabar Belanda adalah mandat dari Perusahaan Hindia Timur Belanda di Pantai Malabar antara 1661 dan 1795 dan kini merupakan bagian dari India. Kehadiran Belanda di wilayah tersebut dimulai dengan perebutan Quilon Portugis dan berakhir dengan pendudukan Malabar oleh Inggris pada tahun 1795. Mereka memiliki pos-pos militer di 11 lokasi: Allapuzha, Ayacotta, Chendamangalam, Pappinivattom, Ponnani, Palipuram, Kranganore (sejak 15 Januari 1662), Chetwai, Kannur (sejak 15 Februari 1663), Cochin (7 Januari 1663 – 1795), dan Quilon (29 September 1658 – 14 April 1659 dan sejak 24 Desember 1661).

Sebenarnya Belanda menjajah Malabar dalam jangka waktu lebih dari 130 tahun dan memaksa penguasa Malabar setuju monopoli kontrak dengan mereka untuk lada dan kayu manis. The Kerajaan Cochin berada di bawah lengkapi pengaruh belanda dan raja itu semata wayang dari Perusahaan HIndia Timur Belanda. Mereka membesarkan istana kerajaan yang dibangun oleh Portugis di Mattancheri untuk Raja Cochin yang kemudian dikenal sebagai Istana Belanda. Pada tahun 1744, dibangun rumah dinas yang mengesankan yang kemudian disebut Istana Bolgatty. Istana ini didirikan di Pulau Bolatty untuk Gubernur Belanda.

Belanda memberikan kontribusi karya monumental yang disebut Hortus Indicus Malabaricus. Di Cochin, Belanda mendirikan sebuah panti asuhan miskin, anak-anak Eropa, dan penderita kusta suaka di Vypin.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pertempuran antara Belanda dan Portugis pada bulan Desember 1661

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Penguasa Quilon tunduk kepada Belanda di Quilon

Meskipun juga termotivasi oleh perdagangan merica di Malabar yang menguntungkan, tujuan utama Belanda dalam merebut pantai dari Portugis adalah untuk mengamankan Ceylon Belanda dari serangan Portugis. Setelah usaha yang gagal untuk menangkap utama benteng Portugis Goa pada tahun 1604 dan 1639, belanda memutuskan untuk bertujuan ke pos perdagangan sekunder Portugis di Pantai Malabar.

Belanda Merebut Quilon[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1650 Belanda mengambil Quilon (sekarang dikenal sebagai Kollam) pada 29 September 1658, tapi Quilon direbut kembali oleh Portugis pada 14 April 1659. Pada 10 Februari 1661 komandan Ceylon Belanda, Adriaan van der Meyden, datang ke Malabar dengan tujuan untuk menggusur Portugis dan di Ayyacotta dia memiliki sebuah wawancara dengan Pangeran Calicut. Disepakati bahwa Calicut, penguasa yang paling kuat di Malabar dan musuh Portugis akan melakukan serangan terhadap benteng Portugis di Cranganore dengan dukungan Angkatan Laut belanda. Menurut perjanjian antara dua pihak, Benteng Cranganore itu harus diserahkan ke Calicut setelah sukses merebut. Portugis tidak berusaha untuk melawan dan melarikan diri.

Pada 21 Maret, Rijckloff Van Goens menandatangani perjanjian dengan kepala daerah Paliyam pada sebuah kapal yang berlabuh di lepas pantai. Pasukan Belanda segera mendarat dan menyerang istana Ratu di Mattanceri. Selanjutnya, Ratu diambil sebagai tawanan. Kemudian pada bulan Desember tahun 1661, Quilon Portugis direbut oleh ekspeditor Belanda di bawah pimpinan Rijckloff Van Goens. Hal ini sering dianggap sebagai awal kehadiran Belanda di Malabar.

Perebutan Cochin pada 1663.

Pada 3 Januari 1662 Van Goens bergabung dengan Calicut dalam pengepungan Benteng Cranganore di daerah tropis yang panas. Setelah dua minggu, benteng menyerah (pada 15 Januari), dan Belanda menghancurkan seluruh bangunan dengan pengecualian benteng. Perjanjian baru pun ditandatangani antara Calicut dan Van der Meyden. Calicut setuju untuk menyerahkan Benteng Cranganore dan Vypin ke Belanda setelah merebut benteng portugis di Cochin.

Perebutan Cochin[sunting | sunting sumber]

Perebutan Quilon pada tahun 1661.

Sekutu bergerak menuju istana Raja di Cochin pada 5 Februari 1662. Raja tewas dalam pertempuran berikutnya bersama dengan dua anaknya. Belanda menakhtakan pangeran lain dan mulai mengepung benteng Portugis. Cochin dan kepala perlengkapan Paliyam yang disediakan untuk Belanda menghadapi Portugis secara heroik. Penguasa asli Porka dan Cembakasseri terus mengepung dengan ketentuan. Meskipun terganggu oleh hujan dan kematian penguasa Calicut dan opsir penting Belanda, garnisun akhirnya menyerah pada 8 Januari 1663. Syarat-syarat kapitulasinya, yaitu semua rakyat Portugis yang belum menikah harus kembali ke Eropa dan semua orang Portugis dan Mestiços yang sudah menikah harus dipindahkan ke Goa. Gubernur Portugis terakhir di Cochin adalah Inácio Sarmento. Dikatakan bahwa sekitar empat ribu orang diusir. Sejak itu, Benteng Cochin menjadi pos perdagangan utama Belanda.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  • Iyer, K. V. Krishna "Zamorins of Calicut: From the earliest times to A D 1806". Kozhikode: Norman Printing Bureau, 1938
  • Baldaeus, Philip "A Description of East India Coasts of Malabar and Coromandel and also of the Isle of Ceylon" 360 pp. maps, Reprint of the 1703 edition, Asian Educational Services, 1996, New Delhi-Madras, India. Translated from High Dutch in 1672.
  • Koshy, M.O. "The Dutch power in Kerala 1729-1758" 334 pp. 2 maps Mittal Publ. 1989, New Delhi, India.
  • Menachery,George (Ed.) The St. Thomas Christian Encyclopaedia of India, Vols. I(1982), II(1973), III(2009), Trichur & Ollur.
  • Meyer, Raphael "The Jews of Cochin" Internet article American Asian Kashrus Services, 1995
  • Poonen, T.I. "Dutch hegemony in Malabar and its collapse 1663–1795" 238 pp. Department of Publications, University of Kerala, 1978, Trivandrum, India.
  • Ramachandran, Vaidyanadhan "Communication History of the Dutch in India" 46 pp. Artline Printers, 1997, Madras, India.