Putut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kendeka)
Lompat ke: navigasi, cari
Putut
Bruguiera gymnorrhiza00.jpg
Pelat botani menurut Nodder (lk. 1770-1800)
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tidak termasuk): Angiospermae
(tidak termasuk): Eudikotil
(tidak termasuk): Rosidae
Ordo: Malpighiales
Famili: Rhizophoraceae
Genus: Bruguiera
Spesies: B. gymnorrhiza
Nama binomial
Bruguiera gymnorrhiza
(L.) Lam.
Sinonim

Bruguiera capensis Bl.,
Bruguiera conjugata Merr.,
Bruguiera cylindrica (non Bl.) Hance ,
Bruguiera (Rhizophora) gymnorhiza (L.),
Bruguiera rheedii Bl.,
Bruguiera rumphii Bl.,
Bruguiera wightii Bl.,
Bruguiera zippelii Bl.

"Tumu" beralih ke halaman ini. Untuk kegunaan lain, lihat Tumu (disambiguasi).

Putut, tumu atau kendeka (Bruguiera gymnorrhiza) adalah sejenis perdu atau pohon kecil penghuni hutan bakau, anggota suku Rhizophoraceae. Pohon yang sering ditemukan di bagian dalam zona intertidal ini menyebar luas di pantai-pantai Samudra Hindia semenjak Afrika timur, Madagaskar, India, Asia Tenggara, dan Nusantara, serta menyeberang hingga Australia tropis dan Pasifik barat.[1]

Tumbuhan ini juga dikenal dengan nama-nama lokal seperti pertut (Aceh); taheup, tenggel (Sim.); putut, tumu (Riau); kandeka (Btw.); tanjang (Jw.); lindur (Md.); sala-sala (Bug.); tongke (Amb.)[2]. Juga bako, bangko, wako, mangi-mangi, mutut besar, sarau, tanjang merah, tomo, totongkek[3]. Namanya di negara lain di antaranya: bakau besar, betut, tumu, tumus, tumbus (Mal.); bakau, bakauan, busiin, busaing, pututan, patutan, patotan, pototan (Fil.); arara, mapeke (PNG), Vet dù bông dó (Viet.), prasak, pangka hua sum dok khao (Thai.), basac kroahom (Kamb.)[1]. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai large-leafed mangrove, oriental mangrove atau orange mangrove[4].

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Tangkai daun, daun penumpu, dan bunga berwarna kemerahan

Pohon yang selalu hijau, tinggi hingga 15 m (jarang sampai 30 m), dengan pepagan berwarna abu-abu gelap hingga coklat, berlentisel. Pangkal batang sering dengan banir dan dengan banyak akar lutut[1].

Daun-daun berhadapan dalam kelompok di ujung ranting, agak tebal seperti jangat, bentuk jorong, 4,5-7 × 8,5-22 cm, hijau tua di atas dan kekuningan di sisi bawah, bertangkai 2–4 cm, dengan daun penumpu (stipule) panjang runcing di pucuknya. Tangkai daun dan daun penumpu sering tersaput warna merah atau kemerahan.[1][4]

Taju kelopaknya tebal dan taju mahkotanya berambut di sisi belakangnya

Bunga soliter di ketiak daun, menggantung pada tangkai sepanjang 9-25 mm. Kelopak serupa mangkuk dengan sisi luar mulus atau paling-paling berlekuk, jarang berusuk, bertaju panjang runcing 10-14 (16) buah, hijau kuning kemerahan hingga merah terang. Helai mahkota berjumlah 10-16, putih krem lama-kelamaan jingga kecoklatan, masing-masing 13–16 mm panjangnya, berambut halus di sisi belakangnya, berbagi dua, dengan 2-3 lembar rambut halus sepanjang lk. 3 mm di ujung taju mahkota dan selembar rambut di tengah lekukannya.[1][3][4]

Buah melingkar spiral, 2-2.5 cm panjangnya, penampangnya bundar. Yang biasanya dikira buah sesungguhnya adalah hipokotil, yakni buah yang telah berkecambah, berbentuk seperti cerutu ramping, 12–25 cm panjang × 1½-2 cm gemang, hijau tua, dengan penampang bundar atau sedikit menyegi.[1][3][4]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Putut merupakan jenis mangrove yang memiliki kemampuan adaptasi yang tinggi. Pohon ini kerap mendominasi hutan bakau tua, menandai tahap akhir perkembangan zona litoral dan transisi ke zona daratan yang lebih kering[1]. Meski lebih umum ditemukan di bagian pedalaman dibandingkan dengan di zona intertidal bawah atau di sisi yang berhadapan langsung dengan laut, pohon ini mampu hidup di pelbagai kondisi salinitas dari yang hampir tawar hingga air laut, dengan berbagai tingkat penggenangan hutan bakau dan aneka jenis substrat[4]. Putut tumbuh baik di wilayah berlumpur, berpasir, dan sesekali juga di lumpur bergambut[1].

Putut berbunga dan berbuah di sepanjang tahun. Bunganya diserbuki burung[1]. Propagulnya (buah yang berkecambah) terapung-apung dibawa arus dan pasang-surut air laut, hingga tersangkut dan tumbuh besar menjadi pohon baru[4].

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Akar lutut putut (latar depan)

Putut terutama dinilai penting sebagai jenis pohon mangrove yang mampu beradaptasi dengan baik pada pelbagai kondisi tanah, salinitas, penggenangan pasang-surut air laut, dan juga naungan. Dianjurkan ditanam bersama dengan jenis mangrove lainnya, pohon ini dianggap mampu membantu menstabilkan tanah, melindungi pantai, dan memperkaya mangrove sebagai habitat aneka fauna[4].

Kayunya dinilai sebagai jenis kayu bakar terbaik. Kayu ini mudah terbakar, sekalipun baru ditebang, dan menghasilkan panas yang tinggi; sehingga disukai sebagai pasokan dapur pembakaran batu bata dan kapur. Kayu putut juga berat, keras, dan kuat; awet digunakan sebagai tiang rumah dan pondasi dalam tanah berawa. Kayu ini lebih awet lagi bila digunakan di bawah atap.[2]

Pepagan (kulit batang) putut merupakan bahan penyamak yang baik. Pepagan ini mengandung tanin rata-rata antara 28,5–32,2%. Secara tradisional, pepagan putut digunakan untuk mewarnai (hitam) kain dan mengawetkan (ubar) jala. Dalam jumlah kecil, pepagan ini juga dipakai untuk membumbui ikan.[2]

Di samping itu, pepagan putut memiliki khasiat pengobatan yang cukup banyak. Penduduk Solomon memanfaatkan pepagan ini untuk aborsi dan untuk menyembuhkan luka bakar. Di Indonesia, bahan ini digunakan untuk mengobati diare dan demam. Sementara di Kamboja, pepagan putut dipakai sebagai anti malaria. Pepagan tumu putih (B. sexangula), kerabat dekat putut, diketahui mempunyai khasiat anti kanker.[4]

Di pulau-pulau terpencil, daun-daun mudanya digunakan sebagai lalap atau sayuran. Bagian dalam hipokotil (‘buah’) putut, setelah diolah terlebih dulu, dimanfaatkan sebagai pengganti makanan pokok pada masa paceklik.[2] Pada masa lalu, ‘buah’ putut ini juga dijadikan semacam nyamikan yang dikenal sebagai “manisan kandeka”[3].

Jenis serupa[sunting | sunting sumber]

Tumu putih (Bruguiera sexangula) dapat tertukar dengan putut. Tumu putih kadang-kadang juga memiliki kelopak bunga yang kemerahan, meskipun pada umumnya berwarna kuning; demikian pula sebaliknya. Namun, tumu putih hanya memiliki 1-2 lembar rambut halus sepanjang kurang dari 1,2 mm (putut: 2-3 lembar sepanjang 2–3 mm) di ujung taju mahkota bunga. Di pangkal bagian dalam daun penumpu, tumu putih memiliki 3-5 seri (putut: 12-14 seri) colleter –yakni semacam kelenjar serupa jari kecil-kecil.[5].

Ciri lain, ukuran daun tumu putih maksimal sekitar 6 × 15 cm (putut: 7 × 22 cm) dan panjang hipokotil yang masak maksimal sekitar 6–8 cm (putut: 15–25 cm)[6].

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i Giesen, W., S. Wulffraat, M. Zierenand & L. Scholten. 2007. Mangrove Guidebook for Southeast Asia, p. 692-693. FAO and Wetlands International, Bangkok. ISBN 974-7946-85-8
  2. ^ a b c d Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia, jil. 3: 1496-1497. Yay. Sarana Wana Jaya, Jakarta. (sebagai Bruguiera gymnorhiza Lamk.)
  3. ^ a b c d Noor, Y.R., M. Khazali, & I.N.N. Suryadiputra. 1999. Panduan Pengenalan Mangrove di Indonesia, hal. 82-83. PKA/WI-IP. Bogor
  4. ^ a b c d e f g h Allen, J.A. & N.C. Duke. 2006. Bruguiera gymnorrhiza (large-leafed mangrove). ver. 2.1. In: Elevitch, C.R. (ed.). Species Profiles for Pacific Island Agroforestry. Permanent Agriculture Resources (PAR), Hōlualoa, Hawai‘i
  5. ^ Sheue, C.R., J.W.H. Yong & Y.P. Yang. 2005. The Bruguiera (Rhizophoraceae) Species in the Mangroves of Singapore, Especially on the New Record and the Rediscovery. Taiwania 50(4): 251-260, 2005
  6. ^ Giesen et al. op.cit. p. 210

Pranala luar[sunting | sunting sumber]