Lompat ke isi

Kedidir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kedidir
Periode Middle Miocene – Recent
Haematopus Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiManiraptoriformes
KelasAves
OrdoCharadriiformes
FamiliHaematopodidae
GenusHaematopus Edit nilai pada Wikidata
Linnaeus, 1758

Kedidir adalah sekelompok Burung perandai yang membentuk famili Haematopodaidae yang memiliki satu genus, Haematopus . Mereka ditemukan di pantai-pantai di seluruh dunia selain wilayah kutub dan beberapa wilayah tropis di Afrika dan Asia Tenggara. Pengecualiannya adalah kedidir Eurasia, kedidir pulau selatan, dan kedidir Magellan, yang juga berkembang biak di pedalaman, jauh di pedalaman dalam beberapa kasus. Di masa lalu terdapat banyak kebingungan mengenai batasan spesies, dengan populasi yang terpisah dari semua kedidir hitam diberikan status tertentu namun kedidir belang dianggap sebagai satu spesies tunggal. [1]

Kedidi (Calidris) dan kedidir (Haematopus) merupakan dua hal yang berbeda. Kedidi merupakan sebutan bagi burung dari keluarga Calidris yang memiliki ciri badan kecil, memiliki kaki pendek dan kebanyakan dari mereka memiliki bulu warna coklat atau kelabu. Sedangkan kedidir adalah sebutan bagi burung dari keluarga Haematopus yang memiliki ciri badan lebih tegap, kaki lebih panjang dan kebanyakan dari mereka berwarna hitam dan putih. Kesalahpahaman serupa juga kerap terjadi pada kukang dan kungkang.

Keterangan

[sunting | sunting sumber]

Spesies kedidir yang berbeda menunjukkan sedikit variasi dalam bentuk atau penampilan. Mulai dari39–50 sentimeter (15+1219+12 inci)Panjangnya dan72–91 cm (28+12–36 in) dalam lebar sayap. Kedidir Eurasia rata-rata adalah yang paling ringan526 gram (1 pon 2+12 ons) , sedangkan Kedidir kelam adalah yang terberat, yaitu 819 g (1 pon 13 oz) . [2] Bulu semua spesies berwarna hitam seluruhnya, atau hitam (atau coklat tua) di bagian atas dan putih di bagian bawah. Kedidir hitam Selandia baru adalah spesies Kedidir yang sedikit luar biasa karena serba hitam atau pucat. Mereka adalah burung mirip cerek yang besar, jelas, dan berisik, dengan paruh besar berwarna oranye atau merah yang digunakan untuk menghancurkan atau mencongkel moluska . Bentuk paruh bervariasi antar spesies, tergantung pola makannya. Burung yang ujung paruhnya seperti pisau membuka atau menghancurkan cangkang moluska, dan burung yang ujung paruhnya runcing cenderung mencari cacing Annelida . Mereka menunjukkan dimorfisme seksual, dengan betina memiliki paruh yang lebih panjang dan lebih berat dibandingkan jantan. [3]

Makanan kedidir bervariasi menurut lokasi. Spesies yang hidup di daratan memakan cacing tanah dan larva serangga. [4] Makanan penangkap tiram pesisir lebih bervariasi, meskipun bergantung pada tipe pantai; di muara, bivalvia, gastropoda, dan cacing polychaete adalah bagian terpenting dari makanannya, sedangkan penangkap tiram di pantai berbatu memangsa Moluska pipih, kerang-kerangan, keong, remis, gastropoda, dan chiton . Mangsa lainnya termasuk echinodermata, ikan, dan kepiting.

Pembiakan

[sunting | sunting sumber]

Hampir semua spesies kedidir bersifat monogami, meskipun terdapat laporan adanya poligami pada kedidir Eurasia. Mereka bersifat teritorial selama musim kawin (dengan beberapa spesies yang mempertahankan wilayah sepanjang tahun). Ada kesetiaan pasangan dan lokasi yang kuat pada spesies yang telah dipelajari, dengan satu catatan tentang pasangan yang mempertahankan situs yang sama selama 20 tahun. Satu upaya bersarang dilakukan per musim kawin, yang berlangsung selama bulan-bulan musim panas. Sarang kedidir bentuknya sederhana, berupa goresan pada tanah yang dapat dilapisi, dan ditempatkan di tempat yang jarak pandangnya baik. Telur kedidir berbintik dan samar. Antara satu dan empat telur diletakkan, dengan tiga telur khas di belahan bumi utara dan dua di selatan. Inkubasi dilakukan secara bersama namun tidak proporsional, betina cenderung melakukan lebih banyak inkubasi dan jantan lebih banyak melakukan pertahanan wilayah. Inkubasi bervariasi menurut spesies, berlangsung antara 24–39 hari. Kedidir juga dikenal melakukan praktik "membuang telur". Seperti burung kukuk, terkadang mereka bertelur di sarang spesies lain seperti burung camar, meninggalkan telurnya untuk dipelihara oleh burung tersebut.[5]

Konservasi

[sunting | sunting sumber]

Kedidir Kepulauan Canary punah pada abad ke-20. Kedidir Chatham adalah hewan endemik Kepulauan Chatham di Selandia Baru dan terdaftar sebagai hewan terancam punah oleh IUCN, sedangkan kedidir Afrika dan Eurasia dianggap hampir terancam. Terdapat konflik dengan petani kerang komersial, namun penelitian menunjukkan bahwa dampak yang ditimbulkan oleh kedidir jauh lebih kecil dibandingkan dengan dampak yang ditimbulkan oleh kepiting pantai.

Spesies dalam urutan taksonomi
Nama yang umum Binomium Gambar Distribusi
Kedidir Magdalena H.leucopodus



</br> Garnot, 1826
Amerika Selatan Bagian Selatan
Kedidir hitam amerika selatan H.ater



</br> Vieillot & Oudart, 1825
Amerika Selatan
Kedidir hitam amerika utara H.bachmani



</br> Audubon, 1838
Pantai barat Amerika Utara
Kedidir Amerika H.palliatus



</br> Teminck, 1820
Amerika Utara dan Selatan
Kedidir Kepulauan Canary H. meadewaldoi



</br> Panji, 1913
Pulau Canary
Kedidir Afrika H.moquini



</br> ( Bonaparte, 1856)
Afrika Selatan
Kedidir Eurasia



</br>
H.ostralegus



</br> Linnaeus, 1758
Eropa, Asia dan Afrika bagian utara
Kedidir belang H.longirostris



</br> Vieillot, 1817
Australia
Kedidir Pulau Selatan H.finschi



</br> Martens, 1897
Selandia Baru
Kedidir Chatham H.chathamensis



</br> Hartert, 1927
Kepulauan Chatham
Kedidir hitam selandia baru H.unicolor



</br> Forster, 1844
Selandia Baru
Kedidir kelam H.fuliginosus



</br> Gould, 1845
Australia

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Hockey, P (1996). "Family Haematopodidae (Oystercatchers)". In del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2.
  2. ^ John B. Dunning Jr. (1992). CRC Handbook of Avian Body Masses. CRC Press. hlm. 98. ISBN 978-0-8493-4258-5. 
  3. ^ Hockey, P (1996). "Family Haematopodidae (Oystercatchers)". In del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2.
  4. ^ Hockey, P (1996). "Family Haematopodidae (Oystercatchers)". In del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2.
  5. ^ "Birds Dumping Eggs on the Neighbors". Sciencedaily.com. 2011-06-03. Diakses tanggal 2012-12-20.