Kedaung (moluska)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Berangas (moluska))
Kedaung

A bed of blue mussels, Mytilus edulis, in the intertidal zone in Cornwall, England
Subclasses
Pteriomorphia (marine mussels)

Palaeoheterodonta (freshwater mussels)

Heterodonta (zebra mussels)

Kedaung ( /ˈmʌsəl/) adalah nama umum yang digunakan untuk anggota beberapa famili moluska kerang, dari habitat air asin dan air tawar . Kelompok-kelompok ini memiliki kesamaan cangkang yang bentuknya memanjang dan asimetris dibandingkan dengan kerang lain yang dapat dimakan, yang seringkali berbentuk lebih atau kurang bulat atau lonjong.

Kata "kedaung" sering kali digunakan untuk mengartikan bivalvia dari famili laut Mytilidae, yang sebagian besar hidup di pantai terbuka di zona intertidal, menempel melalui benang byssal ("janggut") yang kuat ke substrat yang kokoh. [1] Beberapa spesies (dalam genus Bathymodiolus ) telah mengkolonisasi ventilasi hidrotermal yang berhubungan dengan pegunungan laut dalam.

Anatomi umum[sunting | sunting sumber]

Cangkang luar kedaung terdiri dari dua bagian berengsel atau "katup". Katup-katup tersebut disambungkan di bagian luar oleh suatu ligamen, dan bila diperlukan ditutup oleh otot-otot internal yang kuat (otot adduktor anterior dan posterior). Cangkang berangas mempunyai berbagai fungsi, termasuk menyokong jaringan lunak, melindungi dari predator, dan melindungi dari kekeringan.

Cangkangnya memiliki tiga lapisan. Pada Kedaung mutiara terdapat lapisan dalam berwarna putih gading (induk mutiara) yang terdiri dari kalsium karbonat, yang terus menerus disekresikan oleh mantel; lapisan prismatik, lapisan tengah kristal kalsium karbonat putih berkapur dalam matriks protein; dan periostracum, lapisan berpigmen luar yang menyerupai kulit. Periostracum terdiri dari protein yang disebut conchin, dan fungsinya untuk melindungi lapisan prismatik dari abrasi dan pelarutan oleh asam (terutama penting dalam bentuk air tawar di mana pembusukan bahan daun menghasilkan asam).

Seperti kebanyakan bivalvia, kedaung memiliki organ besar yang disebut kaki. Pada kerang air tawar, kakinya berukuran besar, berotot, dan umumnya berbentuk kapak. Ini digunakan untuk menarik hewan melalui substrat (biasanya pasir, kerikil, atau lumpur) di mana sebagian terkubur. Ia melakukan hal ini dengan berulang kali mendorong kakinya melewati substrat, melebarkan ujungnya sehingga berfungsi sebagai jangkar, dan kemudian menarik sisa hewan beserta cangkangnya ke depan. Ini juga berfungsi sebagai jangkar berdaging ketika hewan tidak bergerak.

Pada kedaung laut, kakinya lebih kecil, berbentuk seperti lidah, dengan lekukan pada permukaan ventral yang bersambung dengan lubang byssus. Di dalam lubang ini keluar cairan kental yang masuk ke dalam alur dan mengeras secara bertahap jika terkena air laut. Ini membentuk benang byssal yang sangat kuat, kuat, elastis yang mengamankan kerang ke substratnya sehingga memungkinkannya tetap sesil di area dengan aliran tinggi.[2] Benang byssal juga terkadang digunakan oleh kerang sebagai tindakan pertahanan, untuk menambatkan moluska predator, seperti barai anjing, yang menyerang teritorial berangas melumpuhkan mereka dan membuat mereka kelaparan sampai mati.

Dalam masakan, byssus kerang dikenal sebagai "janggut" dan dibuang selama persiapan, sering kali setelah dimasak ketika berangas telah dibuka.

Kebiasaan hidup[sunting | sunting sumber]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Kedaung laut dan air tawar adalah pengumpan penyaring ; mereka memakan plankton dan makhluk laut mikroskopis lainnya yang mengambang bebas di air laut. Seekor Kedaung menarik air melalui siphon yang mengalir ke dalamnya. Air kemudian dibawa ke ruang insang melalui aksi silia yang terletak di insang untuk memberi makan lendir siliaris. Air limbah keluar melalui siphon excurrent. Palp labial akhirnya menyalurkan makanan ke dalam mulut, tempat pencernaan dimulai.

Kedaung laut biasanya ditemukan berkumpul di bebatuan yang tersapu gelombang, masing-masing menempel pada batu dengan byssusnya. Kebiasaan menggumpal membantu kerang tetap kokoh melawan kekuatan ombak. Pada saat air surut, berangas yang berada di tengah rumpun akan mengalami lebih sedikit kehilangan air karena air ditangkap oleh kerang lainnya.

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Kedaung laut dan air tawar bersifat gonokoristik, dengan individu jantan dan betina terpisah. Pada kerang laut, pembuahan terjadi di luar tubuh, dengan tahap larva yang berlangsung selama tiga minggu hingga enam bulan, sebelum menetap di permukaan keras sebagai kerang muda. Di sana ia mampu bergerak perlahan dengan cara memasang dan melepaskan benang byssal untuk mencapai posisi hidup yang lebih baik.

Kedaung air tawar bereproduksi secara seksual. Sperma dikeluarkan oleh pejantan langsung ke dalam air dan masuk ke betina melalui siphon yang masuk. Setelah pembuahan, telur berkembang menjadi tahap larva yang disebut glochidium (jamak glochidia), yang untuk sementara menjadi parasit pada ikan, menempel pada sirip atau insang ikan. Sebelum dilepaskan, glochidia tumbuh di insang kerang betina dan terus-menerus disiram dengan air yang kaya oksigen. Pada beberapa spesies, pelepasan terjadi ketika ikan mencoba menyerang penutup mantel kerang, yang berbentuk seperti ikan kecil atau mangsa lainnya, sebuah contoh mimikri agresif .

Glochidia umumnya spesifik spesies, dan hanya akan hidup jika menemukan inang ikan yang tepat. Setelah larva Kedaung menempel pada ikan, tubuh ikan bereaksi menutupinya dengan sel-sel yang membentuk kista, tempat glochidia bertahan selama dua hingga lima minggu (tergantung suhu). Mereka tumbuh, melepaskan diri dari inangnya, dan turun ke dasar air untuk memulai hidup mandiri.

Predator[sunting | sunting sumber]

Kedaung laut dimakan oleh manusia, bintang laut, burung laut, dan berbagai spesies gastropoda laut predator dalam keluarga Muricidae, seperti anak anjing, Nucella lapillus . Berangas ir tawar dimakan oleh muskrat, berang-berang, rakun, bebek, babon, manusia, dan angsa.

Sebagai makanan[sunting | sunting sumber]

Kedaung hijau Asia, Perna viridis, dikumpulkan di Provinsi Chonburi, Thailand

Manusia telah menggunakan Kedaung sebagai makanan selama ribuan tahun. Sekitar 17 spesies dapat dimakan, yang paling umum dimakan adalah Mytilus edulis, M. galloprovincialis, M. trossulus dan Perna canaliculus . [3] Kedaung air tawar saat ini umumnya dianggap tidak enak dan hampir seluruhnya tidak dikonsumsi, meskipun penduduk asli Amerika Utara memakannya secara ekstensif dan masih memakannya hingga saat ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Encyclopædia Britannica. 
  2. ^ Vaccaro, Eleonora; Waite, J. Herbert (2001-09-01). "Yield and Post-Yield Behavior of Mussel Byssal Thread: A Self-Healing Biomolecular Material". Biomacromolecules. 2 (3): 906–911. doi:10.1021/bm0100514. ISSN 1525-7797. PMID 11710048. 
  3. ^ Zeldes, Leah A. (2010-10-13). "Eat this! Mussels, mighty fine mollusks". Dining Chicago. Chicago's Restaurant & Entertainment Guide, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 December 2010. Diakses tanggal 2010-11-17.