Katedral Wina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Wina
Gereja Katedral Santo Stefanus di Wina
Jerman: Stephansdom
Katedral Wina
LokasiWina
Negara Austria
DenominasiGereja Katolik Roma
Sejarah
Tanggal konsekrasi1147
Arsitektur
StatusKatedral
Status fungsionalAktif
GayaRomanesque-Gotik
Peletakan batu pertama1137
Selesai1160
Spesifikasi
Panjang107 meter (351 ft)
Lebar70 meter (230 ft)
Administrasi
Keuskupan AgungKeuskupan Agung Wina
Klerus
Uskup AgungYang Mulia Mgr. Christoph Kardinal Schönborn, OP

Katedral Wina atau yang bernama resmi Katedral Santo Stefanus (Jerman: Stephansdom) adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di pusat kota Wina, ibu kota Austria. Katedral ini dibangun tahun 1137 dan selesai tahun 1160. Bangunan ini merupakan ikon keagamaan yang paling penting di Wina, di mana Katedral Santo Stefanus telah menjadi saksi banyak peristiwa penting dalam Habsburg dan sejarah Austria dan memiliki, dengan atap genteng berwarna-warni yang, menjadi salah satu simbol yang paling dikenal di kota itu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan abad ke-12, Wina telah menjadi pusat penting peradaban Jerman, dan empat gereja yang ada, termasuk hanya satu gereja paroki, tidak lagi memenuhi kebutuhan keagamaan Katolik bagi kota tersebut. Pada tahun 1137, Uskup Passau Reginmar dan Margrave Leopold IV menandatangani Perjanjian Mautern, yang menyebut Wina sebagai civitas untuk pertama kalinya dan ditransfer Gereja Santo Petrus ke Keuskupan Passau. Berdasarkan perjanjian tersebut, Margrave Leopold IV juga menerima dari uskup perluasan tanah di luar tembok kota, dengan pengecualian wilayah yang dialokasikan untuk gereja paroki baru, yang pada akhirnya akan menjadi Katedral Stanto Stefanus. Meskipun sebelumnya diyakini dibangun di lapangan terbuka di luar tembok kota, gereja paroki baru tersebut pada kenyataannya kemungkinan besar dibangun di atas kuburan kuno yang berasal dari zaman Romawi Kuno; penggalian untuk sistem pemanas pada tahun 2000 mengungkap kuburan 25 meter (82 ft) di bawah permukaan, yang penanggalan karbonnya menunjukkan berasal dari abad ke-4. Penemuan ini menunjukkan bahwa bangunan keagamaan yang lebih tua di situs ini sudah ada sebelum Gereja Santo Rupert, yang dianggap sebagai gereja tertua di Wina.

Pembangunan katedral, menunjukkan Menara Romawi dan Pintu Raksasa dari gereja pertama yang terbakar (1137), Gereja kedua bergaya Romawi (1263), Paduan Suara Gotik Albertine (1340), dan Penambahan Duke Rudolf IV (1359), yang menghapus gereja kedua, meninggalkan Stephansdom seperti yang terlihat saat ini.

Didirikan pada tahun 1137 setelah Perjanjian Mautern, gereja Romanesque yang dibangun sebagian ini didedikasikan secara khidmat pada tahun 1147 kepada Santo Stefanus di hadapan Conrad III dari Jerman, Uskup Otto dari Freising, dan bangsawan Jerman lainnya yang akan memulai Perang Salib Kedua.[1] Meskipun struktur pertama adalah selesai pada tahun 1160,[2] rekonstruksi dan perluasan besar-besaran berlangsung hingga tahun 1511, dan proyek perbaikan dan restorasi berlanjut hingga saat ini. Dari tahun 1230 hingga 1245, struktur awal Romawi diperluas ke arah barat; tembok barat dan menara bergaya Romawi saat ini berasal dari periode ini. Akan tetapi, pada tahun 1258, kebakaran hebat menghancurkan sebagian besar bangunan aslinya, dan struktur pengganti yang lebih besar, juga bergaya Romawi dan menggunakan kembali kedua menara tersebut, dibangun di atas reruntuhan gereja tua dan ditahbiskan pada tanggal 23 April 1263. Hari jadi ini konsekrasi kedua diperingati setiap tahun dengan membunyikan lonceng Pummerin yang langka selama tiga menit di malam hari.

Pada tahun 1304, Raja Albert I memerintahkan tiga bagian tengah paduan suara Gotik untuk dibangun di sebelah timur gereja, cukup lebar untuk memenuhi ujung transep gereja yang lama. Di bawah putranya Duke Albert II, pekerjaan dilanjutkan pada paduan suara Albertine, yang ditahbiskan pada tahun 1340 pada peringatan 77 tahun konsekrasi sebelumnya. Bagian tengah tengah sebagian besar didedikasikan untuk Santo Stefanus dan Semua Orang Kudus, sedangkan bagian tengah utara dan selatan, didedikasikan untuk Santa Maria dan Rasul masing-masing. Duke Rudolf IV, Sang Pendiri, putra Albert II, memperluas paduan suara lagi untuk meningkatkan pengaruh keagamaan di Wina. Pada tanggal 7 April 1359, Rudolf IV meletakkan batu pertama untuk perluasan paduan suara Gotik Albertine ke arah barat di sekitar menara selatan yang sekarang. Perluasan ini pada akhirnya akan mencakup keseluruhan gereja lama, dan pada tahun 1430, bangunan gereja lama dipindahkan dari dalam seiring dengan kemajuan pekerjaan di katedral baru. Menara selatan selesai dibangun pada tahun 1433, dan kubah bagian tengah dilakukan dari tahun 1446 hingga 1474. Fondasi untuk menara utara diletakkan pada tahun 1450, dan konstruksi dimulai di bawah bimbingan master Lorenz Spenning, tetapi konstruksinya ditinggalkan ketika besar-besaran. pekerjaan di katedral dihentikan pada tahun 1511.

Cat Air oleh Jakob Alt, 1847

Pada tahun 1365, hanya enam tahun setelah memulai perluasan paduan suara Albertine dengan gaya Gotik, Rudolf IV mengabaikan status Katedral Santo Stefanus hanya sebagai gereja paroki dan dengan lancang mendirikan Kapitel dari kanon sesuai dengan katedral besar. Langkah ini hanyalah langkah pertama dalam memenuhi keinginan lama Wina untuk memperoleh keuskupan sendiri; pada tahun 1469, Kaisar Frederick III membujuk Paus Paulus II untuk memberikan Wina uskupnya sendiri, untuk diangkat oleh kaisar. Meskipun ada perlawanan lama dari para Uskup Passau, yang tidak ingin kehilangan kendali atas wilayah tersebut, Keuskupan Wina secara kanonik didirikan pada tanggal 18 Januari 1469, dengan Katedral St. Stephen sebagai gereja induknya. Pada tahun 1722 pada masa pemerintahan Karl VI, Paus Innosensius XIII mengangkat Keuskupan Wina menjadi Keuskupan agung.[2]

Selama Perang Dunia II, Katedral Wina diselamatkan dari kehancuran yang disengaja oleh pasukan mundur Pasukan Jerman ketika Wehrmacht Kapten Gerhard Klinkicht mengabaikan perintah dari komandan kota, "Sepp" Dietrich, untuk "menembakkan seratus peluru dan menjadikannya puing-puing".[3] Pada tanggal 12 April 1945, penjarah sipil menyalakan api di toko-toko terdekat saat pasukan Tentara Soviet memasuki kota. Angin membawa api ke katedral, menyebabkan kerusakan parah pada atapnya, menyebabkannya runtuh. Untungnya, cangkang bata pelindung yang dibangun di sekitar mimbar, makam Frederick III, dan harta karun lainnya, meminimalkan kerusakan pada karya seni paling berharga. Namun, kios paduan suara Rollinger, yang diukir pada tahun 1487, tidak dapat diselamatkan. Rekonstruksi dimulai segera setelah perang, dengan pembukaan kembali terbatas pada 12 Desember 1948 dan pembukaan kembali penuh pada 23 April 1952.

Eksterior[sunting | sunting sumber]

Gereja ini didedikasikan untuk Santo Stefanus, juga pelindung katedral di Passau, dan berorientasi pada matahari terbit pada hari raya tanggal 26 Desember, sesuai posisinya pada tahun dimulainya pembangunan. Dibangun dari batu kapur, katedral ini memiliki panjang 107 meter (351 ft), lebar 40 meter (130 ft), dan tinggi 136 meter (446 ft) pada titik tertingginya. Selama berabad-abad, jelaga dan bentuk polusi udara lainnya yang terakumulasi di gereja telah memberi warna hitam pada gereja tersebut, namun proyek restorasi baru-baru ini telah mengembalikan beberapa bagian bangunan ke warna putih aslinya.

Menara[sunting | sunting sumber]

Menara bergaya Romanesque di depan barat, dengan Pintu Raksasa

Berdiri setinggi 136 meter (446 ft) dan oleh penduduk kota disebut sebagai "Steffl" (bentuk kecil dari "Stephen"), bagian selatan Katedral Santo Stefanus yang luas menara adalah titik tertinggi dan fitur dominan cakrawala Wina. Pembangunannya berlangsung selama 65 tahun, dari tahun 1368 hingga 1433. Selama Pengepungan Wina pada tahun 1529 dan sekali lagi selama Pertempuran Wina pada tahun 1683, bangunan ini berfungsi sebagai observasi utama dan pos komando pertahanan kota bertembok, dan bahkan berisi apartemen untuk para penjaga yang, hingga tahun 1955, menjaga menara di malam hari dan membunyikan lonceng jika terjadi kebakaran di kota. Di ujung menara berdiri lambang kekaisaran elang ganda dengan Habsburg-Lorraine lambang di dadanya, di atasnya ada salib apostolik berlengan ganda, yang mengacu pada Yang Mulia Apostolik, gaya sapaan kekaisaran raja-raja Hongaria. Lambang ini menggantikan bulan sabit dan bulan sebelumnya lambang bintang berujung enam. Lambang aslinya, serta beberapa lambang selanjutnya, kini dapat dilihat di Museum Kota Wina.[4]

Menara utara awalnya dimaksudkan untuk mencerminkan menara selatan, namun desainnya terbukti terlalu ambisius, mengingat era katedral Gotik hampir berakhir, dan pembangunannya dihentikan pada tahun 1511. Pada tahun 1578, tunggul menara ditambah dengan topi Renaisans, dijuluki "puncak menara air" oleh orang Wina. Menara ini sekarang berdiri setinggi 68 meter (223 ft), kira-kira setengah tinggi menara selatan.

Pintu masuk utama ke gereja diberi nama Pintu Raksasa, atau Riesentor, mungkin mengacu pada tulang paha dari mammoth yang tergantung di atasnya selama beberapa dekade setelah digali pada tahun 1443 saat menggali fondasi menara utara, atau pintu berbentuk corong, dari kata Jerman Menengah Atas bangkit, yang berarti 'tenggelam atau' runtuh'.[5] Timpanum di atas Pintu Raksasa menggambarkan Kristus Pantokrator diapit oleh dua malaikat bersayap, sedangkan di kiri dan kanan terdapat dua Menara Romawi, atau Heidentürme, yang masing-masing tingginya kira-kira 65 meter (213 ft). Nama menara ini diambil dari fakta bahwa menara tersebut dibangun dari puing-puing bangunan tua yang dibangun oleh orang Romawi (Jerman Heiden yang berarti kafir atau pagan) selama pendudukan mereka di wilayah tersebut. Berbentuk persegi di dasar dan berbentuk segi delapan di atas garis atap, Heidentürme aslinya merupakan tempat lonceng; menara di menara selatan hilang selama Perang Dunia II, tetapi menara utara tetap menjadi menara lonceng yang beroperasi. Menara Romawi, bersama dengan Pintu Raksasa, adalah bagian tertua dari gereja.

Atap[sunting | sunting sumber]

Menara selatan dan menara utara yang lebih pendek, beserta mosaik genteng.
Atap Katedral St. Stephen
Jendela di atap Stephansdom

Kemuliaan Katedral Santo Stefanus terletak pada atapnya yang bermotif indah dan berwarna-warni, panjangnya 111 meter (364 ft), dan ditutupi oleh 230.000 ubin kaca. Di atas panti paduan suara di sisi selatan bangunan, ubinnya membentuk mosaik elang berkepala dua yang melambangkan kekaisaran yang diperintah dari Wina oleh dinasti Habsburg. Di sisi utara, terdapat lambang dari Kota Wina dan Republik Austria. Pada tahun 1945, kebakaran yang disebabkan oleh kerusakan pada bangunan di dekatnya akibat Perang Dunia II melonjak ke menara utara katedral dan menghancurkan kerangka kayu atapnya. Mereplikasi bresing asli untuk atap yang begitu besar (tingginya 38 meter di atas lantai) akan memakan biaya yang mahal, jadi lebih dari 600 metrik ton bresing baja digunakan sebagai gantinya. Atapnya sangat curam sehingga cukup dibersihkan oleh air hujan saja dan jarang tertutup salju.

Lonceng[sunting | sunting sumber]

Komposer Ludwig van Beethoven menemukan ketulian totalnya ketika dia melihat burung terbang keluar dari menara lonceng akibat bunyi lonceng tetapi tidak dapat mendengar loncengnya. Katedral Santo Stefanus mempunyai total 22 lonceng. Yang terbesar secara resmi dinamai Santa Maria, tetapi biasanya disebut Pummerin ("Boomer") dan digantung di menara utara. Pada 20.130 kilogram (44.380 pon), ini adalah lonceng ayun terbesar di Austria dan terbesar kedua di Eropa setelah 23.500 kilogram (51.800 pon) Peter di Katedral Köln). Awalnya dibuat pada tahun 1711 dari meriam yang diambil dari penjajah Muslim oleh pendiri lonceng Johann Achammer, lonceng ini disusun kembali (sebagian dari logam aslinya) pada tahun 1951 setelah jatuh ke lantai ketika dudukan kayunya terbakar saat kebakaran tahun 1945. Lonceng baru ini memiliki diameter 314 meter (1.030 ft) dan merupakan hadiah dari provinsi Austria Hulu. Kedengarannya hanya pada beberapa acara khusus setiap tahunnya, termasuk datangnya tahun baru. Di menara ini juga terdapat dua (sebelumnya tiga) lonceng tua yang tidak lagi digunakan: Kleine Glocke ("lonceng kecil") (62 kilogram (137 pon)) dibuat sekitar tahun 1280; Speisglocke ("bel makan malam") (240 kilogram (530 pon)) dibuat pada tahun 1746; dan Zügenglocke ("prosesi lonceng") (65 kilogram (143 pon)) dibuat pada tahun 1830. Namun, Kleine Glocke dipulihkan di pabrik pengecoran Grassmayr di Innsbruck pada tahun 2017 dan digantung kembali di Romawi Utara Menara.

"Kristus dengan sakit gigi"

Sebelas lonceng yang dioperasikan secara elektrik, dibuat pada tahun 1960, digantung di menara selatan yang menjulang tinggi. Pengganti lonceng kuno lainnya yang juga hilang dalam kebakaran tahun 1945, digunakan selama Misa di katedral: empat digunakan untuk Misa biasa; jumlahnya meningkat menjadi sepuluh untuk Misa hari raya besar; dan yang kesebelas dan terbesar ditambahkan ketika Kardinal Uskup Agung Wina sendiri hadir. Dari yang terbesar hingga terkecil, mereka diberi nama St. Stephen (5.700 kilogram (12.600 pon)); St. Leopold (2.300 kilogram (5.100 pon)); St. Christopher (1.350 kilogram (2.980 pon)); St. Leonhard (950 kilogram (2.090 pon)); St. Josef (700 kilogram (1.500 pon)); St. Peter Canisius (400 kilogram (880 pon)); St. Pius X (280kg); Semua Orang Suci (200 kilogram (440 pon)); Santa Clement Maria Hofbauer (120 kilogram (260 pon)); St. Michael (60 kilogram (130 pon)); dan St. Tarsicius (35 kilogram (77 pon)). Juga di menara tertinggi ini terdapat Primglocke (dibuat ulang pada tahun 1772), yang berdering pada seperempat jam, dan Uhrschälle (dibuat pada tahun 1449), yang berdering pada jam tersebut.

Menara Romawi utara berisi enam lonceng, empat di antaranya dibuat pada tahun 1772, yang berbunyi untuk doa angelus dan tol untuk pemakaman. Mereka sedang mengerjakan lonceng katedral dan nama mereka biasanya mengingatkan pada kegunaan aslinya: Feuerin ("alarm kebakaran" tetapi sekarang digunakan sebagai panggilan untuk angelus sore) yang dibuat pada tahun 1879; Kantnerin (memanggil para penyanyi (musisi) ke Misa); Feringerin (digunakan untuk Misa Besar pada hari Minggu); Bieringerin ("pendering bir" untuk panggilan terakhir di bar); Jiwa Miskin (lonceng pemakaman); Churpötsch (disumbangkan oleh kuria setempat untuk menghormati ikon Maria Pötsch di katedral), dan Kleine Glocke (dibuat pada tahun 1280 dan merupakan lonceng tertua di katedral).

Kebakaran tahun 1945 menghancurkan lonceng yang tergantung di selatan Menara Romawi.[6]

Perlengkapan di dinding luar[sunting | sunting sumber]

Kanselir Kapistran

Selama Abad Pertengahan, kota-kota besar mempunyai peraturannya sendiri dan ketersediaan standar ini bagi masyarakat memungkinkan para pedagang yang berkunjung untuk mematuhi peraturan setempat. Standar panjang resmi ell Wina untuk memverifikasi ukuran berbagai jenis kain yang dijual tertanam di dinding katedral, di sebelah kiri pintu masuk utama. Linen ell, juga disebut Wina yard, (896 sentimeter (353 in)) dan gorden ell (776 sentimeter (306 in)) standar panjang terdiri dari dua batang besi. Menurut Franz Twaroch, perbandingan antara kain linen dan kain gorden adalah tepat .[7][8] Ells Wina disebutkan untuk pertama kalinya pada tahun 1685 oleh Kanon Testarello della Massa dalam bukunya Beschreibung der ansehnlichen und berühmten St. Stephans-Domkirchen.[9]

Linen resmi Wina ell dan standar panjang gorden ell yang tertanam di dinding katedral

Sebuah tablet peringatan (dekat lokasi SJC pada Rencana di bawah) memberikan penjelasan rinci tentang hubungan Wolfgang Amadeus Mozart dengan katedral, termasuk fakta bahwa ia telah ditunjuk sebagai asisten direktur musik di sini sesaat sebelum kematiannya. Katedral Wina menjadi gereja paroki Mozart ketika dia tinggal di "Rumah Figaro" dan dia menikah di sini, dua anaknya dibaptis di sini, dan pemakamannya diadakan di Kapel Salib (di lokasi PES) di dalam.[10]

Berdekatan dengan pintu masuk katakombe adalah Capistran Chancel, mimbar (sekarang berada di luar ruangan di lokasi SJC) dari mana Santo Yohanes Capistrano dan jenderal Hongaria John Hunyadi mengkhotbahkan perang salib pada tahun 1456 untuk mengusir invasi Muslim ke Eropa yang mayoritas Katolik. (Lihat: Pengepungan Beograd).[11] Patung Baroque abad ke-18 menunjukkan bruder Fransiskan di bawah sinar matahari yang luar biasa, menginjak-injak orang Turki yang dipukuli. Ini adalah mimbar utama katedral asli di dalam hingga digantikan oleh mimbar Niclaes Gerhaert van Leyden pada tahun 1515.

Sosok Kristus (di lokasi CT) dikenal oleh orang Wina sebagai "Kristus yang sakit gigi" (de:Zahnwehherrgott). Di sudut barat daya (lokasi S) terdapat berbagai tugu peringatan sejak area di luar katedral masih menjadi kuburan, serta jam matahari abad ke-15 yang baru saja dipugar di penopang terbang.

Interior[sunting | sunting sumber]

Denah Katedral Santo Stefanus, Wina CT "Kristus dengan Sakit Gigi"; Fr3 Makam Kaisar Frederick III; G Pintu Raksasa HA Altar Tinggi; MP Ikon Maria Pötsch; NT Menara Utara; P Mimbar; PES Kapel pemakaman Pangeran Eugene dari Savoy; RT Menara Romawi; S Jam bayangan matahari; SJC Mimbar Santo Yohanes dari Capistrano; ST Menara Selatan; WNA Altar Wiener Neustadter

Altar[sunting | sunting sumber]

Bagian utama gereja berisi 18 altar, dan lebih banyak lagi di berbagai kapel.Altar Tinggi (HA) dan Altar Wiener Neustadt (Jerman: \Wiener Neustädter Altar) (WNA) yang paling terkenal.

Titik fokus pertama dari setiap pengunjung adalah Altar Tinggi yang jauh, dibangun selama tujuh tahun dari tahun 1641 hingga 1647 sebagai bagian dari renovasi pertama katedral dalam gaya barok. Altar ini dibangun oleh Tobias Pock atas arahan Uskup Wina Philipp Friedrich Graf Breuner dengan marmer dari Polandia, Styria dan Tyrol. Altar Tinggi melambangkan pelemparan batu kepada pelindung gereja St. Stephen, dibingkai oleh sosok santo pelindung dari daerah sekitarnya – Para Santo Leopold, Florian, Sebastian dan Rochus – dan di atasnya terdapat patung Santa Maria yang menarik pandangan sekilas ke surga tempat Kristus menunggu Stefanus (martir pertama) naik dari bawah.

Altar Wiener Neustädter

Altar Wiener Neustädter di ujung tengah utara dipesan pada tahun 1447 oleh Kaisar Frederick III, yang makamnya terletak di arah yang berlawanan. Perangkat A.E.I.O.U. Frederick memesannya untuk Biara Viktring Sistersien (dekat Klagenfurt) di mana perangkat itu tetap ada sampai biara ditutup pada tahun 1786 sebagai bagian dari Kaisar Joseph II anti-klerikal, kemudian dikirim ke biara Cistercian St. Bernard dari Clairvaux (didirikan oleh Kaisar Frederick III) di kota Wiener Neustadt, dan akhirnya dijual pada tahun 1885 ke Katedral Wina ketika biara Wiener Neustadt ditutup setelah bergabung dengan Biara Heiligenkreuz.

Altar Wiener Neustädter terdiri dari dua triptych, yang atas empat kali lebih tinggi dari yang bawah. Ketika panel bawah dibuka, jeruji Gotik dari bekas depot relikui di atas altar akan terlihat . Pada hari kerja, keempat panel ditutup dan menampilkan lukisan pemandangan menjemukan yang melibatkan 72 orang kudus. Pada hari Minggu, panel dibuka menampilkan figur kayu berlapis emas yang menggambarkan peristiwa dalam kehidupan Perawan Maria. Restorasi dimulai pada hari jadinya yang ke-100, pada tahun 1985 dan membutuhkan waktu 20 tahun, 10 pemulih karya seni, 40.000 jam kerja, dan €1,3 juta untuk menyelesaikannya, terutama karena luas permukaannya yang besar yaitu 100 meter persegi (1.100 sq ft).

Ikon Máriapócs[sunting | sunting sumber]

Pötscher Madonna

Ikon Maria Pötsch (MP) adalah ikon Gaya Bizantium dari Santa Maria dengan Kanak-kanak Yesus. Ikon ini mengambil namanya dari gereja Katolik Bizantium Hongaria Máriapócs (diucapkan Poach), yang kemudian dipindahkan ke Wina. Gambar menunjukkan Perawan Maria menunjuk ke arah anak itu (menandakan "Dialah jalan") dan anak tersebut memegang mawar bertangkai tiga (melambangkan Tritunggal Maha Kudus) dan mengenakan salib di lehernya. Ikon berukuran 50 x 70 cm ini dibuat pada tahun 1676 dari pelukis István Papp oleh László Csigri setelah dibebaskan sebagai tawanan perang dari Turki yang sedang menyerang Hungaria pada saat itu. Karena Csigri tidak mampu untuk membayar biaya 6-forint ikon tersebut dibeli oleh Lőrinc Hurta yang menyumbangkannya ke gereja Pócs.

Setelah klaim atas dua insiden ajaib pada tahun 1696 dengan ibu dalam gambar tersebut terlihat benar-benar menitikkan air mata, Kaisar Leopold I memerintahkan agar ibu tersebut dibawa ke Katedral Wina akan aman dari tentara bengis Muslim yang masih menguasai sebagian besar Hongaria. Setibanya tentara tersebut setelah perjalanan kemenangan selama lima bulan pada tahun 1697, Permaisuri Eleonora Magdalena menugaskan Rosa Mystica yang luar biasa oklad dan kerangka (sekarang salah satu dari beberapa) untuknya, dan Kaisar secara pribadi memerintahkan agar ikon tersebut ditempatkan di dekat Altar Tinggi di depan gereja, di mana ikon tersebut berdiri secara mencolok dari tahun 1697 hingga 1945. Sejak itu, telah dalam kerangka yang berbeda, di atas altar di bawah batu abad pertengahan baldachin dekat sudut barat daya nave – di mana banyak lilin yang menyala menunjukkan tingkat penghormatan, terutama oleh orang Hongaria. kedatangannya, gambar tersebut tidak terlihat menangis lagi tetapi mukjizat lain dan doa yang terkabul telah dikaitkan dengannya, termasuk kemenangan Pangeran Eugene dari Savoy atas Turki di Zenta beberapa minggu setelah ikon tersebut instalasi di Stephansdom.

Penduduk Pócs ingin lukisan suci mereka yang menghasilkan keajaiban dikembalikan, namun desa kaisar malah mengirimi mereka salinannya. Sejak itu, salinan tersebut dilaporkan sangat meneteskan air mata dan menghasilkan keajaiban, sehingga mengubah namanya dari sekadar Pócs ke Máriapócs dan telah menjadi situs ziarah yang penting.

Mimbar[sunting | sunting sumber]

Mimbar

Mimbar batu menjadi mahakarya patung Gotik yang sudah lama dikaitkan dengan Anton Pilgram, kini Niclaes Gerhaert van Leyden dianggap lebih mungkin agar khotbah bahasa setempat dapat didengar dengan lebih baik oleh para jamaah pada masa sebelum adanya mikrofon dan pengeras suara, mimbar berdiri di depan pilar yang berada di bagian tengah, sebagai gantinya di kansel di depan gereja.

Sisi mimbar muncul seperti kelopak bergaya dari batang yang menopangnya.Pada kelopak Gotik tersebut terdapat potret relief dari empat Pujangga Gereja asli (St. Agustinus dari Hippo, St. Ambrosius, St. Gregorius Agung dan St. Hieronimus. Tangga yang melengkung mengelilingi pilar dari permukaan tanah ke mimbar memiliki dekorasi fantastis berupa katak dan kadal yang saling menggigit, melambangkan pertarungan kebaikan melawan kejahatan. Di puncak tangga, sebuah batu [ [anjing |anak anjing]] melindungi pengkhotbah dari penyusup.

Di bawah tangga terdapat salah satu simbol katedral yang paling dicintai: potret diri dari batu pematung tak dikenal yang sedang melongo (Jerman: gucken) ke luar jendela (Jerman: fenster) dan dengan demikian terkenal sebagai Fenstergucker. Pahatan di tangan subjek, dan tanda tangan tukang batu tanda pada perisai di atas jendela menimbulkan spekulasi bahwa itu bisa menjadi potret diri sang pematung.

Kapel-kapel[sunting | sunting sumber]

Kapel Santa Katharina

Ada beberapa kapel formal di Katedral St. Stephen:

  • Kapel St. Katharina, di dasar menara selatan, adalah kapel baptisterium. Kolam pembaptisan 14 sisi selesai dibangun pada tahun 1481, dan sampulnya dulunya adalah papan suara di atas mimbar terkenal pada tahun 1481. Gereja utama, dasar marmernya menunjukkan empat Penginjil, sedangkan relung cekungan menampilkan dua belas rasul, Kristus dan St Stephan.
  • Kapel St. Barbara, di dasar menara utara, digunakan untuk meditasi dan doa.
  • Kapel St. Eligius, di sudut tenggara, terbuka untuk berdoa. Altar didedikasikan untuk St. Valentine yang jenazahnya (satu dari tiga, dipegang oleh berbagai gereja) berada di tempat lain kapel, di lantai atas.
  • Kapel St. Bartolomeus, di atas Kapel St. Eligius, baru-baru ini dipugar.
  • Kapel Salib (PES), di sudut timur laut, menyimpan tempat pemakaman Pangeran Eugene dari Savoy di lemari besi berisi 3 peti mati dan guci hati, di bawah lempengan batu besar dengan cincin besi. Pemakaman Mozart diadakan di sini pada tanggal 6 Desember 1791. Jenggot Kristus yang disalib di atas altar terbuat dari rambut asli. Kapel tidak dibuka untuk umum.
  • Kapel St. Valentinus, di atas Kapel Salib, saat ini merupakan tempat penyimpanan ratusan peninggalan milik Stephansdom, termasuk sepotong taplak meja dari Perjamuan Terakhir Sebuah peti besar menyimpan tulang-tulang St. Valentinus yang dipindahkan ke sini sekitar satu abad yang lalu, dari tempat yang sekarang menjadi Rumah Kapitel di sebelah selatan Altar Tinggi.

Makam, katakombe, dan ruang bawah tanah[sunting | sunting sumber]

Denah ruang bawah tanah Katedral Wina

Sejak awal pendiriannya, katedral ini telah dikelilingi oleh pekuburan yang berasal dari zaman Romawi, dan telah menjadi tempat bernaung bagi jenazah orang-orang terkemuka dan rakyat jelata. Merupakan suatu kehormatan untuk dimakamkan di dalam gereja, dekat dengan makam. kehadiran fisik para santo yang peninggalannya disimpan di sana. Mereka yang kurang dihormati dimakamkan di dekat, tetapi di luar, gereja.

Di dalam katedral terdapat makam Pangeran Eugene dari Savoy (PES), komandan pasukan Kekaisaran selama Perang Suksesi Spanyol di Kapel Salib (sudut barat laut katedral) dan Frederick III, Kaisar Romawi Suci (Fr3), yang di bawah pemerintahannya Keuskupan Wina didirikan secara kanonik pada tanggal 18 Januari 1469, dalam Paduan Suara Para Rasul (sudut tenggara katedral).

Makam Kaisar Frederick III

Pembangunan makam Kaisar Frederick memakan waktu lebih dari 45 tahun, dimulai 25 tahun sebelum kematiannya. Sarkofagus yang mengesankan terbuat dari batu mirip marmer merah padat yang ditemukan di tambang Adnet. Diukir oleh Niclaes Gerhaert van Leyden, tutup makam menunjukkan Kaisar Frederick dalam penobatan regalia yang dikelilingi oleh lambang dari semua wilayah kekuasaannya. makam ini memiliki 240 patung dan merupakan keagungan seni patung abad pertengahan.

Ketika rumah pekuburan dan delapan kuburan yang berbatasan dengan dinding samping dan belakang katedral ditutup karena wabah wabah pes pada tahun 1735, tulang-tulang di dalamnya dipindahkan ke katakombe di bawah gereja Penguburan langsung di katakombe terjadi hingga tahun 1783 ketika undang-undang baru melarang sebagian besar penguburan di dalam kota.Jenazah lebih dari 11.000 orang berada di katakombe (yang dapat dikunjungi).

Ruang bawah tanah katedral juga menjadi tempat ruang bawah tanah para Uskup, Provost, dan ruang bawah tanah Ducal.Penguburan terakhir di ruang bawah tanah Uskup yang diselesaikan pada tahun 1952 di bawah paduan suara selatan adalah makam Kardinal Franz König pada tahun 2004. Provost katedral dimakamkan di ruangan lain.Anggota bab katedral lainnya kini dimakamkan di bagian khusus di Zentralfriedhof.

Ruang Bawah Tanah Ducal

Ruang Bawah Tanah Ducal yang terletak di bawah kansel menyimpan 78 wadah perunggu dengan tubuh, hati, atau viscera dari 72 anggota dinasti Habsburg. kematiannya pada tahun 1365, Adipati Rudolf IV memerintahkan agar ruang bawah tanah dibangun untuk jenazahnya di katedral baru yang ditugaskannya. Pada tahun 1754, ruangan persegi kecil itu dipenuhi dengan 12 sarkofagus dan 39 guci, sehingga area tersebut diperluas dengan sebuah ruangan berbentuk oval yang ditambahkan di ujung timur dari ruangan yang berbentuk persegi panjang. Pada tahun 1956, kedua ruangan tersebut direnovasi dan isinya ditata ulang. Sarkofagus Adipati Rudolf IV dan istrinya ditempatkan di atas tumpuan dan 62 guci berisi organ dipindahkan dari dua baris rak di sekitar ruangan baru ke lemari di ruangan aslinya.

Organ[sunting | sunting sumber]

Katedral Wina memiliki tradisi organ yang lama. Organ pertama disebutkan pada tahun 1334.[12][13] Setelah kebakaran tahun 1945, Michael Kauffmann menyelesaikan organ pipa aksi listrik besar pada tahun 1960 dengan 125 stop dan 4 manual, dibiayai dengan sumbangan publik.[14] Pada tahun 1991, firma Austria Rieger membangun kembali organ paduan suara. Organ ini adalah organ mekanis, dengan 56 suara dan 4 manual.[15]

Organ Kauffmann di ujung barat hanya digunakan selama sekitar 35 tahun sebelum tidak digunakan lagi.Pada tahun 2017-2020 perusahaan Austria Rieger membangun kembali organ ujung barat (Risenorgel) menggunakan fasad tahun 1960 dan beberapa bangunan tua pekerjaan pipa dan ini menghasilkan sebuah organ yang terdiri dari 5 manual dengan 130 stop.[16] Organ paduan suara memiliki konsolnya sendiri tetapi ada konsol terpisah, dibuat 2017-2020 dan terdiri dari 5 manual dengan 185 stop, dari mana Riesenorgel dan organ paduan suara dapat dimainkan secara bersamaan.[17] Selain Riesenorgel dan organ paduan suara, Katedral juga memiliki 3 instrumen yang lebih kecil.[18]

Pelestarian dan Perbaikan[sunting | sunting sumber]

Katedral Wina sedang direnovasi, 2007
Interior setelah renovasi 2017

Pelestarian dan perbaikan struktur katedral abad pertengahan telah menjadi proses berkelanjutan di Katedral Wina sejak pembangunan aslinya pada tahun 1147.

Batu kapur yang berpori dapat mengalami pelapukan, namun melapisinya dengan bahan penyegel seperti silikon hanya akan memerangkap kelembapan di dalam batu dan menyebabkannya retak lebih cepat saat air membeku. Dombauhütte (Departemen Konstruksi) permanen menggunakan teknik ilmiah terkini (termasuk pembersihan laser pada bagian-bagian halus pada bangunan batu), dan sedang menyelidiki proses yang akan mengasuki rongga di dalam batu dengan sesuatu yang dapat menahan air. dari memiliki tempat untuk menyusup.

Proyek perbaikan yang paling terlihat saat ini adalah renovasi multi-tahun menara selatan yang tinggi, dimana perancah telah dipasang.Biaya dari iklan pada jaring di sekitar perancah membiayai sebagian biaya pekerjaan, namun konsep periklanan semacam itu kontroversial dan telah dihentikan.Pada Desember 2008, sebagian besar restorasi menara selatan telah selesai, dan sebagian besar perancah telah dilepas.

Kristus di Getsmani setelah restorasi

Pembersihan bagian dalam secara sistematis dilakukan secara bertahap di sekeliling tembok, dan relief luar ruangan yang menampilkan Kristus di Getsmani sedang dipulihkan.

Sebuah proyek besar baru-baru ini telah selesai yang telah ditunggu-tunggu oleh para pengunjung dan jamaah di Katedral St. Stephen sejak tahun 1147: pemanasan gereja yang lebih baik selama musim dingin.Sistem sebelumnya, termasuk perapian, hanya menyimpan jelaga dan minyak pada karya seni, namun sistem baru sistem ini menggunakan peralatan di banyak lokasi pergerakan yang berbeda sehingga hanya ada sedikit aliran udara untuk membawa partikel perusak. Gereja sekarang dipanaskan hingga sekitar 10 °C (50 °F).

Beberapa gambar arsitektur berasal dari Abad Pertengahan dan berada di atas kertas sepanjang 15 kaki dan terlalu rapuh untuk ditangani. Pengukuran laser pada katedral kuno kini telah dilakukan sehingga model virtual 3 dimensi digital dari katedral kini ada di dalamnya. komputer, dan rencana modern yang terperinci dapat dihasilkan sesuka hati. Ketika bangunan batu yang lapuk perlu diperbaiki atau diganti, sistem terkomputerisasi dapat membuat model seukuran aslinya untuk memandu sembilan tukang batu penuh waktu sebagai staf di bengkel di lokasi di utara. dinding katedral.

Pada tanggal 29 Maret 2014, seorang pria berusia 37 tahun merusak bagian dalam katedral dengan mendorong patung St. Yudas Thaddeus dari dasar marmernya.[19]

Pada bulan Januari 2020, sejarawan seni menemukan mural di bawah lapisan tanah di dinding tempat yang sekarang menjadi toko suvenir katedral. Mural ini diyakini sebagai karya seniman Renaisans Albrecht Dürer.[20]

Orang-orang terkenal, peristiwa dan penguburan[sunting | sunting sumber]

Musisi terkenal yang pernah menjadi Kapellmeister di Katedral Wina meliputi:

Katedral ini telah menjadi tuan rumah pernikahan dan pemakaman banyak tokoh penting dalam sejarah Austria dan Eropa.

Tokoh-tokoh penting yang dimakamkan di ruang bawah tanah: (Untuk daftar bangsawan yang dimakamkan di ruang bawah tanah, lihat Ducal Crypt, Wina)

Stephansdom dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Sebagai landmark Wina, Katedral Santo Stefanus ditampilkan dalam media termasuk film, video game, dan acara televisi, termasuk The Third Man dan Burnout 3. juga digambarkan pada koin 10 sen euro Austria dan pada kemasan wafer Manner-Schnitten. Keuskupan Agung Wina mengizinkan perusahaan Manner menggunakan katedral sebagai logonya sebagai imbalan untuk mendanai gaji seorang tukang batu yang melakukan pekerjaan perbaikan di katedral.[31] Pada tahun 2008, Sarah Brightman mengadakan konser untuk mempromosikan album terbarunya, Symphony, yang direkam untuk a Siaran TV dan rilis DVD selanjutnya pada akhir September.

Misa Balassi[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 2008, dua pedang dari Balint Balassi Memorial Sword Award, yang didirikan oleh Pal Molnar, telah diberkati dalam Misa Balassi yang diadakan beberapa hari sebelum upacara penghargaan. Pada tanggal 25 Januari 2013, di di hadapan sekitar tiga ratus warga Hongaria, Uskup Laszlo Kiss-Rigo memberkati kedua pedang tersebut dalam Misa yang dirayakan di katedral.[32]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource:Catholic Encyclopedia (1913)/Wina
  2. ^ a b Language.action?LANGUAGE=en "Stephansdom" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Österreich-Lexikon. Diarsipkan dari Language.action?LANGUAGE=en versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 21 Januari 2009. (...) Sejarah Konstruksi: Konstruksi (?) pertama tahun 1137, ditahbiskan tahun 1147, diselesaikan sebagai gereja paroki (dimiliki oleh keuskupan Passau ) pada tahun 1160 (lantai bawah "Heidentürme" timur dan bagian bawah tembok masih ada). Berbagai pangeran kemudian mencoba mendirikan keuskupan independen di St. Stephen's. Wina akhirnya diberikan status keuskupan pada tahun 1469 dan St. Stephen menjadi katedral; gereja metropolitan keuskupan agung sejak tahun 1723. (...) 
  3. ^ "Der Stephansdom dan seine politische Simbolik" [St. Katedral Stephen dan simbolisme politiknya]. Diakses tanggal 12 September 2014. 
  4. ^ Berdasarkan info dari tur berpemandu di Museum Kota Wina. Tahun penggantian telah dicantumkan pada lambang yang dihapus.
  5. ^ "Stephansdom | Arsitektur | Riesentor". www.stephansdom.at. Diakses tanggal 2020-05-19. 
  6. ^ "Die Geschichte des Stephansdoms" [Sejarah Katedral St. Stephan]. 
  7. ^ "Wiennese Ells". Juli 2007. Diakses tanggal 14 November 2007. 
  8. ^ Twaroch, Franz. "Die Maßstäbe am Wiener Stephansdom". Wiener Geschichtsbiatter. Wina. 57. 
  9. ^ Haiden, Susanne. "Normen dan Regelungen – bung "St. Stephan im Mittelalter" (MS PowerPoint).  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  10. ^ Seringkali disalahartikan bahwa Mozart meninggal dalam keadaan miskin dan kemudian dikuburkan di kuburan orang miskin yang tak bertanda. Kenyataannya adalah berdasarkan undang-undang penguburan yang ditetapkan pada tahun 1784, semua orang – kaya atau miskin – diharuskan dikuburkan tanpa dibalsem dan tanpa peti mati di kuburan umum. Undang-undang ini masih berlaku ketika Mozart meninggal pada tahun 1791.
  11. ^ Kaum Muslim menyerbu pada tahun 1529 dan sekali lagi pada tahun 1683, namun kedua kali mereka diusir dari Eropa karena perlawanan Wina terhadap pengepungan begitulah yang bertahan.
  12. ^ "Die Orgel im Stephansdom". "Rettet den Stephansdom" – Lihat Erhaltung des Stephansdoms. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2010. Diakses tanggal 1 January 2013. 
  13. ^ Lade, Günter. Orgeln di WienPerlu langganan berbayar. Wien: Selbstverl. ISBN 3-9500017-0-0. 
  14. ^ "Gereja St Stephan: Organ utama". Entri katalog. Organ Internasional Foundation. 
  15. ^ "Gereja St Stephan: Organ Paduan Suara". Entri katalog. International Organ Foundation. 
  16. ^ "Riesenorgel (Giant Organ) - Katedral Wina Musik". Domkirche St. Stephan. 21 Februari 2023. 
  17. ^ "Riesenorgel (Giant Organ) - Vienna Cathedral Music". Domkirche St. Stephan. 
  18. ^ -dommusik.at/organ_general.php "Organs - Musik Katedral Wina" Periksa nilai |url= (bantuan). Musik Katedral Wina. 
  19. ^ -ghanian-asylum-seeker-as.html "Ibrahim A. -- Seorang Ghanian Pencari Suaka sebagai Penghujat Gereja" Periksa nilai |url= (bantuan). 1 April 2014. Diakses tanggal 12 September 2014. 
  20. ^ "Lukisan berusia berabad-abad yang ditemukan di toko suvenir katedral mungkin merupakan karya master Renaisans". Fox Berita. 
  21. ^ Koleksi Karya Erasmus: Spiritualia, Volume 66. hlm. 178. ISBN 9780802026569. 
  22. ^ Musik dan Kedokteran, Volume 1. Medi-Ed Press. hlm. 37. 
  23. ^ Mozart: A Life (edisi ke-ke-1). New York City. ISBN 978-0-06-019046-0. OCLC 31435799.  Parameter |url-access=registrasi tidak valid (bantuan)
  24. ^ "Antonio Vivaldi Biografi". 
  25. ^ "Pemandangan kemegahan St. Stephen di pemakaman Franz Joseph". The New York Times. 1 Desember 1916. 
  26. ^ Bogle, James; Bogle, Joanna. Hati untuk Eropa: Kehidupan Kaisar Charles dan Permaisuri Zita dari Austria-Hongaria. Gracewing Publishing. hlm. 65. ISBN 9780852441732. 
  27. ^ Mauriello, Matthew R. (2011). Mercies Remembered. Xulon Press. hlm. 213–4. ISBN 9781612150048. 
  28. ^ co.uk/2/hi/europe/3882743.stm "Pemakaman diadakan untuk pemimpin Austria" Periksa nilai |url= (bantuan). BBC News. 10 Juli 2004. 
  29. ^ -waldheim-funeral-idUSL2351006420070624 "Waldheim, mantan pemimpin PBB dan Nazi, dimakamkan di Austria" Periksa nilai |url= (bantuan). Reuters. 
  30. ^ "Bintang F1 menghadiri pemakaman Niki Lauda". Diakses tanggal 30 Mei 2019. 
  31. ^ "Geburtagsmesse für "Manner-Schnitten"-Chef im Stephansdom" [Perayaan ulang tahun untuk " Tata cara wafer" bos di katedral] (Siaran pers). Diakses tanggal 12 September 2014. 
  32. ^ "Wien: Ungarn feierten "Balassi-Messe" im Stephansdom". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]