Rudolf IV dari Austria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Rudolf IV
Rudolf IV dari Austria. Potret ini adalah potret frontal setengah pertama dari Dunia Barat. Potret ini dipamerkan di atas makamnya di Stephansdom, Wina selama beberapa dekade setelah kematiannya, namun sekarang dapat dilihat di Museum Keuskupan Agung Katolik Roma di Wina. Selain mahkota adipati yang ditemukan, potretnya benar-benar realistis. Bahkan facioplegia adipati ditunjukkan.
Rudolf IV dari Austria. Potret ini adalah potret frontal setengah pertama dari Dunia Barat. Potret ini dipamerkan di atas makamnya di Stephansdom, Wina selama beberapa dekade setelah kematiannya, namun sekarang dapat dilihat di Museum Keuskupan Agung Katolik Roma di Wina. Selain mahkota adipati yang ditemukan, potretnya benar-benar realistis. Bahkan facioplegia adipati ditunjukkan.
Adipati Austria
Memerintah 1358–1365
Pendahulu Albrecht II dari Austria
Pengganti Albrecht III & Leopold III
Lahir 1 November 1339
Wina
Mangkat 27 Juli 1365 (umur 25)
Milan
Pasangan Katharina dari Bohemia
Wangsa Wangsa Habsburg
Ayah Albrecht II dari Austria
Ibu Johanna dari Pfirt
Agama Katolik Roma

Rudolf IV der Stifter ("sang Pendiri") (1 November 1339 – 27 Juli 1365) merupakan seorang Adipati (memproklamirkan dirinya sendiri sebagai Adipati Agung) Austria dan Adipati Steiermark dan Kärnten dari tahun 1358, juga sebagai Comte Tirol dari tahun 1363 dan Adipati pertama Krain dari tahun 1364 sampai kematiannya. Ia berasal dari Wangsa Habsburg. Setelah Habsburg tidak mendapat apa-apa dari keputusan Piagam Emas pada tahun 1356, ia memerintahkan untuk menyusun "Privilegium Maius", sebuah dokumen palsu untuk memberdayakan para penguasa Austria.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Lahir di Wina, Rudolf adalah putra sulung Adipati Albrecht II dari Austria dan istrinya Johanna dari Pfirt. Salah satu generasi ketiga adipati Habsburg di Austria, ia adalah bayi pertama yang lahir di kadipaten. Oleh karena itu, ia menganggap Austria sebagai rumahnya, sebuah sentimen yang tidak diragukan lagi mengkomunikasikan dirinya pada rakyatnya dan berkontribusi pada popularitasnya. Menghadapi hilangnya Habsburg dari mahkota kerajaan atas pembunuhan kakeknya Raja Albrecht I dari Jerman pada tahun 1308, Rudolf adalah salah seorang penguasa Austria yang paling energik dan aktif di akhir Abad Pertengahan, dan konon bahwa sebagai seorang pemuda ia telah memiliki karisma sebagai seorang raja.

Pada tahun 1357 ia menikahi Katharina dari Bohemia, putri Kaisar Karl IV. Ingin bersaing dengan mertuanya yang perkasa, yang telah membuat Kerajaan Bohemia dan ibukotanya di Praha sebagai pusat budaya Kekaisaran, Rudolf berkeinginan untuk meningkatkan pentingnya tempat tinggalnya di Wina setaraf atau lebih tinggi.

Penguraian epitaf yang menyertai cenotaph, atau makam simbolis Adipati Rudolf IV di Stephansdom, Wina. Terjemahan dari tulisan rahasia ke dalam bahasa Inggris adalah "Ini adalah makam Rudolf, oleh Karunia Tuhan, Adipati dan Pendiri" dan "Yang Maha Kuasa dan lord yang hebat Yesus Kristus, sang pengembala." Rudolf sebenarnya tidak pernah dimakamkan di sana, melainkan di Herzogsgruft di Stephansdom, Wina. Teksnya ditulis menggunakan Alphabetum Kaldeorum, kode yang mungkin ia temukan.

Selama lebih dari satu abad, para adipati Habsburg telah kehilangan kegagalan Paus untuk menjadikan Wina sebagai tempat Keuskupannya sendiri, sebuah status yang mereka anggap pantas untuk ibukota seorang adipati. Sebagai gantinya, paroki kota berada di bawah para Uskup Passau, yang memiliki hubungan baik dengan Paus, yang tampaknya menimpa prospek Wina dalam hal ini. Namun Rudolf memilih sesuatu yang dapat dianggap penipuan: Ia memprakarsai pembentukan "Kapitel katedral metropolitan" di gereja St. Stephan (yang menurut namanya harus ditugaskan ke uskup), yang anggotanya mengenakan pakaian merah seperti Kardinal. Provost dari bab ini menerima gelar "Kanselir utama Austria".

Rudolf memperpanjang Katedral St. Stephan, dengan pembangunan nave gothik yang dimulai di bawah pemerintahan Rudolf. Upaya pembangunan tersebut dapat dilihat sebagai upaya untuk bersaing dengan Katedral Santo Vitus di Praha. Rudolf sendiri dan istrinya digambarkan pada sebuah Cenotaph pintu masuk katedral itu.

Demikian pula, dengan mendirikan Universitas Wina pada tahun 1365,[1] Rudolf berupaya untuk menyaingi Karl IV yang mendirikan Universitas Charles Praha pada tahun 1348. Masih dikenal sebagai Alma Mater Rudolphina hari ini, Universitas Wina adalah universitas tertua yang masih terus beroperasi di dunia berbahasa Jerman. Namun sebuah fakultas teologi, yang dianggap penting untuk sebuah universitas pada saat itu, tidak didirikan sampai tahun 1385, dua puluh tahun setelah kematian Rudolf.

Untuk meningkatkan ekonomi Wina, Rudolf memperkenalkan banyak tindakan lain, termasuk pengawasan walikota penjualan properti riil, yang dilakukan untuk mencegah penjualan ke tangan mati, yaitu, untuk mencegah kepemilikan yang tidak produktif secara ekonomi oleh Gereja. Rudolf juga berhasil menciptakan mata uang yang relatif stabil, yang disebut Wiener Pfennig (Sen Dolar Wina).

Pada tahun 1363, Rudolf menandatangani kontrak warisan dengan Margarete dari Tirol-Görz setelah kematian putra tunggalnya Meinhard III, yang sebenarnya membawa Grafschaft Tirol di bawah kekuasaan Austria hanya setelah kematiannya pada tahun 1369 sejak saudara ipar Margarete, Adipati Stephan II dari Bayern menyerang negara tersebut. Pada tahun 1364 Rudolf mengumumkan Kärnten Markgrafschaft Krain sebuah kadipaten dan tahun berikutnya mendirikan kota Krain Hilir di Novo Mesto (yang sekarang Slovenia), nama Jermannya adalah Rudolfswert diberikan untuk menghormatinya. Pada saat yang sama, ia menyimpulkan kontrak warisan lagi dengan mertuanya Kaisar Karl IV, yang memberikan warisan bersama di antara wangsa-wangsa Habsburg dan Luksemburg.

Terlepas dari karakter rencana terbang yang tinggi (dan mungkin kadang megalomaniak), ia berhasil memodernisasi wilayah-wilayah dan kotanya, keunggulan yang sangat meningkat. Kematiannya yang terlalu cepat tanpa keturunan menghentikan kemajuan lebih lanjut. Saudara-saudaranya yang lebih muda, Albert III dan Leopold III, yang memerintah bersama di bawah Rudolfinische Hausordnung (Pemerintahan Wangsa Rudolf), mulai bertengkar tanpa henti dan akhirnya sepakat untuk membagi wilayah Habsburg di antara mereka sesuai dengan Perjanjian Neuberg pada tahun 1379. Keturunan Leopold Friedrich V dari Austria, terpilih sebagai Raja Romawi pada tahun 1440 dan pemimpin tunggal atas seluruh wilayah Austria dari tahun 1457, yang menuai hasil usaha Rudolf dan meletakkan dasar-dasar Monarki Habsburg.

Rudolf meninggal tiba-tiba di Milan pada tahun 1365 pada usia 26 tahun. Ia dan istrinya dimakamkan di Herzogsgruft Stephansdom, Wina.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kann, Robert A., A History of the Habsburg Empire 1526-1918, (University of California Press, 1977), 15.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Kann, Robert A., A History of the Habsburg Empire 1526-1918, University of California Press, 1977.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Baum, Wilhelm (1996). Rudolf IV. der Stifter. Seine Welt und seine Zeit. Graz-Wien-Köln. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Albrecht II
Adipati Austria,
Steiermark dan Kärnten

1358–1365
Diteruskan oleh:
Albrecht III
dan
Leopold III
Didahului oleh:
Meinhard III
Comte Tyrol
1363–1365
Jabatan baru Adipati Krain
1364–1365