Raja Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Raja Apostolik Hongaria
Royal coat of arms of the Kingdom of Hungary (1915-1918; angels).svg
Charles I of Austria.jpg
Raja Károly IV
Perincian
Gelar takzim Sri Paduka Apostolik
Monarka pertama István I
Monarka terakhir Károly IV
Pembentukan 25 Desember 1000
Penghapusan 16 November 1918
Kediaman Puri Buda
Penunjuk Turun-temurun
Penuntut Karl von Habsburg

Raja Hongaria (bahasa Hongaria: magyar király) adalah kepala negara Kerajaan Hongaria sejak 1000 (atau 1001) sampai 1918. Gelar "Raja Apostolik" dikukuhkan oleh Paus Klemens XIII pada 1758, untuk seterusnya digunakan sebagai gelar kebesaran raja-raja Hongaria.[1] Oleh karena itu, sesudah 1758 raja-raja Hongaria bergelar "Raja Apostolik Hongaria" (bahasa Hongaria: apostoli magyar király).

Penetapan gelar[sunting | sunting sumber]

Sebelum 1000 M, Hongaria belum diakui sebagai sebuah kerajaan, dan penguasa Hongaria masih bergelar Pangeran Agung (bahasa Hongaria: nagyfejedelem). Raja Hongaria pertama, István I, dimahkotai pada 25 Desember 1000 (atau 1 Januari 1001) dengan mahkota yang dikirimkan kepadanya oleh Paus Silvester II atas persetujuan Kaisar Romawi Suci, Otto III.

Semenjak penobatan Raja István I, para monarka Hongaria menggunakan gelar "Raja". Meskipun demikian, tidak semua penguasa Hongaria adalah raja. Sebagai contoh, István Bocskai dan Ferenc Rákóczi dipermaklumkan sebagai penguasa Hongaria dengan gelar "Pangeran" (bahasa Hongaria: fejedelem), dan ada pula tiga penguasa berpangkat Wali Negeri Hongaria yang kadang-kadang digelari "Wali Raja" (bahasa Hongaria: kormányzó), yakni János Hunyadi, Lajos Kossuth,[2] dan Miklós Horthy.

Syarat-syarat legal kesahihan penobatan[sunting | sunting sumber]

Sejak abad ke-13, langkah-langkah tertentu ditetapkan guna memastikan kesahihan jabatan seorang Raja Hongaria. Tidak seorang pun dibenarkan menjadi Raja Hongaria yang sah tanpa memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

Syarat-syarat ini ditetapkan untuk melindungi integritas Kerajaan Hongaria sedemikian rupa sehingga tindakan seperti mencuri Mahkota Suci Hongaria tidak akan cukup untuk membuat pelakunya menjadi Raja Hongaria yang sah. Syarat pertama (dimahkotai oleh Uskup Agung Esztergom) ditetapkan oleh Raja Béla III. Béla dimahkotai oleh Uskup Agung Kalocsa atas izin khusus dari Paus Aleksander III. Sesudah dinobatkan, ia memaklumkan bahwa tindakan pemahkotaan itu tidak melanggar kewenangan Uskup Agung Esztergom menurut adat-istiadat Hongaria untuk memahkotai raja-raja. Pada 1211, Paus Inosensius III menolak mengesahkan kesepakatan antara Uskup Agung János dari Esztergom dan Uskup Agung Berthold dari Kalocsa untuk memindahkan kewenangan itu, dan memaklumkan bahwa hanya Uskup Agung Esztergom yang berwenang memahkotai Raja Hongaria.

Raja Hongaria, Károly I, dimahkotai pada bulan Mei 1301 dengan sebuah mahkota lain yang digunakan untuk sementara waktu demi kelancaran upacara penobatan di Esztergom oleh Uskup Agung Esztergom. Karena penobatan itu dianggap kurang sah, Károly pun dinobatkan kembali pada bulan Juni 1309. Penobatan kali kedua ini dilaksanakan di kota Buda, oleh Uskup Agung Esztergom, namun tidak menggunakan Mahkota Suci Hongaria sehingga sekali lagi dinilai kurang sah. Károly akhirnya dimahkotai untuk ketiga kalinya pada 1310, di kota Székesfehérvár, dengan Mahkota Suci Hongaria, oleh Uskup Agung Esztergom, dan diakui kesahihannya.

Di lain pihak, pada 1439, permaisuri mendiang Raja Albert II, Erzsébet dari Luksemburg, menyuruh seorang biti-biti mencuri Mahkota Suci Hongaria dari Istana Visegrád, untuk kemudian digunakan dalam upacara penobatan putranya yang baru lahir, László Si Yatim, yang dilaksanakan secara sah di Székesfehérvár oleh Uskup Agung Esztergom.

Kesulitan yang sama dialami pula oleh Mátyás Corvin. Ia terpaksa melakukan perundingan untuk mendapatkan kembali Mahkota Suci Hongaria yang kala itu berada di tangan Kaisar Romawi Suci, Friedrich III. Ia baru dapat dinobatkan menjadi Raja Hongaria yang sah setelah menerima kembali mahkota itu.

Pewarisan takhta[sunting | sunting sumber]

Sebagaimana yang lazim terjadi dalam monarki-monarki tradisional, tampuk pemerintahan Kerajaan Hongaria diturunkan kepada ahli waris laki-laki dari raja sebelumnya. Menurut adat-istiadat Hongaria, takhta diwariskan terlebih dahulu kepada adik-adik lelaki sebelum akhirnya diturunkan kepada putra raja yang bersangkutan. Adat ini seringkali menimbulkan pertikaian antarkerabat istana. Pendiri wangsa penguasa pertama di Hongaria adalah Árpád, yang memimpin rakyatnya berpindah ke Ngarai Karpatia pada 895. Anak cucunya, yang memerintah lebih dari 400 tahun lamanya, mencakup pula tokoh-tokoh besar seperti István I, László I, András II, dan Béla IV. Pada 1301, ahli waris terakhir dari wangsa Árpád wafat, dan Károly I naik takhta atas nama ibu dari ayahnya, Mária, putri Raja István V. Kemangkatan Mária, cucu Raja Károly I, pada 1395, membuat garis lurus ahli waris takhta sekali lagi terputus. Suami mendiang, Zsigmond, melanjutkan pemerintahan setelah dipilih oleh kaum bangsawan atas nama Mahkota Suci Hongaria.

Di kemudian hari, Mátyás Corvin dipilih oleh kaum bangsawan menjadi monarka Hongaria pertama dari keluarga bangsawan yang tidak memiliki hak waris atas takhta. Hal serupa dialami pula oleh János Zápolya, yang terpilih pada 1526, setelah Raja Lajos II gugur dalam pertempuran di Mohács.

Sepeninggal János Zápolya, tampuk pemerintahan beralih ke wangsa Habsburg yang memerintah Hongaria dari Austria selama hampir 400 tahun sampai pada 1918.

Gelar-gelar lain dari Raja Hongaria[sunting | sunting sumber]

Dari abad ke abad, raja-raja Hongaria mendapatkan atau mengklaim kekuasaan atas beberapa negeri di sekitarnya, sehingga mereka pun mulai menggunakan gelar-gelar kerajaan dari negeri-negeri itu. Gelar lengkap yang digunakan oleh raja-raja Hongaria terakhir adalah: "Atas Berkat Rahmat Allah, Raja Apostolik Hongaria, Dalmasia, Kroasia, Slavonia, Rama, Serbia, Galisia, Lodomeria, Kumania, dan Bulgaria, Pangeran Agung Transilvania, Tumenggung Orang Székely".

Gelar "Raja Apostolik" dikukuhkan oleh Paus Klemens XIII pada 1758, dan untuk seterusnya disandang sebagai gelar kebesaran raja-raja Hongaria.

Gelar "Raja Slavonia" mengacu pada wilayah antara Sungai Drava dan Sungai Sava. Gelar ini pertama kali disandang oleh Raja László I.

Gelar "Raja Kroasia" pertama kali disandang oleh Raja László I pada 1091.

Gelar "Raja Dalmasia" pertama kali disandang oleh Raja Kálmán pada 1105.

Gelar "Raja Rama" mengacu pada klaim Hongaria atas Bosnia, dan pertama kali disandang oleh Raja Béla II pada 1136.

Gelar "Raja Serbia" pertama kali disandang oleh Raja Imre.

Gelar "Raja Galisia" mengacu pada negeri Halyč, jajahan Hongaria, dan pertama kali disandang oleh Raja András II pada 1205.

Gelar "Raja Lodomeria" mengacu pada negeri Volinia, jajahan Hongaria, dan pertama kali disandang oleh Raja András II pada 1205.

Gelar "Raja Kumania" mengacu pada Walakia dan Moldavia, negeri-negeri jajahan Hongaria yang kala itu didiami oleh orang Kuman. Gelar ini pertama kali disandang oleh Raja Béla IV pada 1233.

Gelar "Raja Bulgaria" pertama kali disandang oleh Raja István V.

Gelar "Pangeran Agung Transilvania" berasal dari gelar "Pangeran Transilvania" yang pertama kali disandang oleh Raja Lipót I. Mula-mula Transilvania adalah sebuah provinsi yang dipimpin oleh seorang Voivoda dalam lingkup wilayah Kerajaan Hongaria, tetapi sesudah 1526 menjadi sebuah kepangeranan semimerdeka yang tunduk kepada Imperium Osmanli dan kemudian kepada Imperium Habsburg. Pada 1696, setelah menggulingkan Pangeran Mihály Apafi, Raja Lipót I mulai menyandang gelar "Pangeran Transilvania". Pada 1765, Gelar ini disesuaikan dengan status praja Transilvania yang ditingkatkan menjadi Kepangeranan Agung oleh Mária Terézia, Ratu Hongaria dan Bohemia, permaisuri Kaisar Romawi Suci.

Gelar "Tumenggung Orang Székely" mula-mula adalah sebuah gelar kehormatan di Kerajaan Hongaria, namun kemudian disandang oleh para Pangeran Transilvania. Gelar ini dihidupkan kembali dan disandang oleh Ratu Mária Terézia atas permintaan masyarakat Székely.

Lama masa pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Terlama[sunting | sunting sumber]

No. Nama[3] Masa Pemerintahan Lama
Sejak Sampai Hari Tahun/Hari
1 Ferenc József I 2 Desember 1848 21 November 1916 24.825 67 tahun, 355 hari
2 Zsigmond 31 Maret 1387 9 Desember 1437 18.515 50 tahun, 253 hari
3 Lipót I 2 April 1657 5 Mei 1705 17.564 48 tahun, 33 hari
4 Ferenc 1 Maret 1792 2 Maret 1835 15.705 43 tahun, 1 hari
5 Lajos I 21 Juli 1342 10 September 1382 14.661 40 tahun, 51 hari
6 Mária Terézia 20 Oktober 1740 29 November 1780 14.650 40 tahun, 40 hari
7 István I 25 Desember 1000 15 Agustus 1038 13.747 37 tahun, 233 hari
8 Ferdinánd I 17 Desember 1526 25 Juli 1564 13.735 37 tahun, 221 hari
9 Béla IV 14 Oktober 1235 3 Mei 1270 12.620 34 tahun, 201 hari
10 Károly I 17 November 1308 16 Juli 1342 12.294 33 tahun, 241 hari

Tersingkat[sunting | sunting sumber]

No. Nama Masa Pemerintahan Lama
Sejak Sampai Hari
1 Károly II 31 Desember 1385 24 Februari 1386 55
2 László III 30 November 1204 7 Mei 1205 158
3 Ottó 9 Oktober 1305 Mei 1307 ca. 599
4 Albert 18 Desember 1437 27 Oktober 1439 678
5 Károly IV 21 November 1916 16 November 1918 725
6 Lipót II 20 Februari 1790 1 Maret 1792 740
7 István V Mei 1270 6 Agustus 1272 ca. 814
8 Béla I 6 Desember 1060 11 September 1063 1.009
9 Sámuel Aba September 1041 5 Juli 1044 ca. 1.029
10 Géza I 14 Maret 1074 25 April 1077 1.138

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Frasa "Raja Hongaria" lazimnya hanya menggunakan huruf besar pada awal setiap kata jika digunakan sebagai gelar yang diikuti nama orang; akan tetapi dalam artikel ini, istilah-istilah seperti "Raja Hongaria" atau "Raja Junior" (dsb.) juga menggunakan huruf besar pada awal setiap kata, mengikuti tata cara penyusunan karya-karya tulis filsafat yang menggunakan huruf besar pada awal setiap kata yang mewakili suatu konsep, misalnya Kebenaran, Kedermawanan, dan Keindahan.
  2. ^ Status Lajos Kossuth sebenarnya rancu karena pada masa jabatannya, belum ada keputusan mengenai bentuk pemerintahan negara Hongaria (republik atau monarki)
  3. ^ Semua nama monarka dalam daftar ini adalah nama-nama mereka dalam bahasa Hongaria tanpa memandang kebangsaan. Sebagai contoh, Karl I dari Austria menjadi Raja Károly IV.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Korai Magyar Történeti Lexikon (9–14. század), főszerkesztő: Kristó, Gyula, szerkesztők: Engel, Pál és Makk, Ferenc (Akadémiai Kiadó, Budapest, 1994).
  • Magyarország Történeti Kronológiája I-III. – A kezdetektől 1526-ig; 1526–1848, 1848–1944, főszerkesztő: Benda, Kálmán (Akadémiai Kiadó, Budapest, 1981, 1982, 1993).
  • Magyar Történelmi Fogalomtár I-II. – A-K; L-ZS, főszerkesztő: Bán, Péter (Gondolat, Budapest, 1989).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]