Kapal Borobudur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ukiran kapal pada relief Borobudur

Kapal Borobudur adalah kapal layar bercadik ganda terbuat dari kayu yang berasal dari abad ke-8 di Nusantara yang digambarkan dalam beberapa relief Borobudur, Jawa Tengah, Indonesia.[1] Kapal ini adalah kapal suku Jawa, kapal turunan yang seukurannya masih bertahan dalam perdagangan pesisir Jawa Timur setidaknya sampai tahun 1940-an.[2]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karakteristik kapal-kapal yang terdapat dalam candi Borobudur antara lain: Memiliki cadik yang tidak sepanjang lambungnya, memiliki tiang bipod (kaki dua) atau tripod (kaki tiga) dengan layar persegi miring (layar tanja), memiliki tiang cucur dengan layar cucur, memiliki galeri pendayung (tempat orang duduk atau berdiri mendayung), memiliki rumah atas, memiliki oculi (ukiran mata), dan kemudi samping. Beberapa kapal digambarkan dengan dayung, berjumlah setidaknya 6, 8, atau 9, dan beberapa yang lain tidak memilikinya.[3]

Kesalahpahaman umum[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa kesalahpahaman umum tentang kapal Borobudur:

  1. Kapal yang digambarkan pada candi Borobudur adalah kapal India. Pendapat ini didukung oleh sarjana India dan Belanda yang menghubung-hubungkan pengaruh India pada kerajaan Nusantara ("Indianisasi"), sehingga kapal yang digambarkan di candi itu pastilah berasal dari India. Ini juga berasal dari anggapan bahwa kapal Jawa lebih inferior dari kapal India.[4][5] Karakteristiknya justru mengindikasikan asal Indonesia, antara lain: Adanya cadik, penggunaan layar miring dengan pekaki, penggunaan tiang bipod dan tripod, dan galeri pendayung.[6]
  2. Kapal itu adalah kapal Sriwijaya atau kapal suku Melayu. Sebenarnya, tidak ada sama sekali bukti yang mendukung pernyataan ini. Di era Sriwijaya, jenis kendaraan air jarang sekali dicatat, jenis perahu Melayu yang tercatat adalah samvau (bahasa Melayu modern: Sampan) pada prasasti Kedukan Bukit (683 M). Kendaraan air lainnya yang tercatat adalah lancang, dari 2 prasasti di pesisir Bali berbahasa Bali kuno utara berangka tahun 896 dan 923 M.[7]:149-150 Sedangkan kapal Borobudur hanya terdapat di candi Borobudur, yang merupakan peninggalan Jawa, bukan Melayu.[8]:109-110[9]
  3. Kapal Borobudur adalah kapal Majapahit. Faktanya, catatan kontemporer mengenai kapal utama Majapahit menyebut jong, malangbang, dan kelulus, yang semuanya tidak memiliki cadik.[10]

Penggambaran[sunting | sunting sumber]

Penggambaran dari 5 kapal bercadik di relief candi Borobudur (dari total 7 kapal) pada buku Conradus Leemans Boro-Boedoer (1873). Perhatikan bahwa bentuk kapalnya berbeda-beda.[11]

Replika[sunting | sunting sumber]

  • Replika paling awal dari kapal ini dibuat di Filipina pada tahun 1985, dibuat berdasarkan struktur perahu Pontian. Ia dinamakan Sarimanok (burung kecil yang beruntung), digunakan untuk berlayar ke Jawa dan Madagaskar.[12]
  • Replika yang paling terkenal ada di museum Samudra Raksa, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia, dibuat tahun 2003. Ia dilayarkan ke Seychelles, Madagaskar, Afrika Selatan, dan Ghana antara Agustus 2003 sampai Februari 2004.[13]
  • Satu replika ada pada Marine March di Resorts World Sentosa, Singapura.[14]
  • Relief Borobudur juga menjadi dasar pembangunan kapal "Spirit of Majapahit", sebuah replika kapal Majapahit. Replika ini mendapat kecaman dari sejarawan, karena kapal yang digunakan Majapahit adalah jong sedangkan kapal relief Borobudur merupakan kapal dari era yang lebih awal.[10]
  • Sebuah replika dari kapal Borobudur ditampilkan pada upacara pembukaan Asian Games 2018 pada 18 Agustus 2018 di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta.[15]

Di media[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Naʻalehu Anthony (September 25, 2015). "The Borobudur Temple Ship: Bringing a Memory Back to Life". National Geographic. Diakses tanggal 3 November 2015. 
  2. ^ Hornell 1946, hlm. 216.
  3. ^ Inglis 2014, hlm. 108-116.
  4. ^ Inglis 2014, hlm. 96-97.
  5. ^ Van Erp 1923, hlm. 10.
  6. ^ Inglis 2014, hlm. 116.
  7. ^ Manguin, Pierre-Yves (2012). Lancaran, Ghurab and Ghali. Dalam G. Wade & L. Tana (Eds.), Anthony Reid and the Study of the Southeast Asian Past (hlm. 146–182). Singapore: ISEAS Publishing.
  8. ^ Kumar, Ann (2012). 'Dominion Over Palm and Pine: Early Indonesia’s Maritime Reach', dalam Geoff Wade (ed.), Anthony Reid and the Study of the Southeast Asian Past (Singapore: Institute of Southeast Asian Studies), 101–122.
  9. ^ Inglis 2014, hlm. 98-101.
  10. ^ a b Nugroho, Irawan Djoko. "Replika Kapal Majapahit, Replika Untuk Menghancurkan Sejarah Bangsa – Nusantara Review". Nusantara Review. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  11. ^ Haddon, A.C. (1920). The Outriggers of Indonesian Canoes. London, Royal Anthropological Institute of Great Britain and Ireland. 
  12. ^ Dennison, Richard (produser) (1985). Flight of the Sarimanok (Motion picture). Philippines: Orana Films. 
  13. ^ Beale 2006, hlm. 22.
  14. ^ "I ship it! Historic Ship Harbour at RWS". S.E.A. Aquarium at Resorts World Sentosa (dalam bahasa Inggris). 2014-06-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-06-02. Diakses tanggal 2018-07-29. 
  15. ^ Pak Dosen (2018-08-18), Opening Ceremony Asian Games 2018 - Jakarta Palembang, 9:14, diakses tanggal 2018-08-26 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Beale, Philip (2006), "From Indonesia to Africa: Borobudur Ship Expedition", ZIFF Journal, 3: 17–24 
  • Hornell, James (1946), Water transport: Origins and early Evolution, Cambridge: Cambridge University Press 
  • Inglis, Douglas Andrew (2014), The Borobudur Vessels in Context, Texas A&M University 
  • Pareanom, Yusi Avianto (2005), Cinnamon Route, The Samudraraksa Borobudur Expedition, Yogyakarta: PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan & Ratu Boko, Ministry of Culture and Tourism of Republic of Indonesia, Lontar Foundation, ISBN 979-8083-58-X 
  • Van Erp, Theodoor (1923), Voorstellingen van vaartuigen op de reliefs van den Boroboedoer, ’S-Gravenhage: Ādi-Poestaka 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]