Pajala (perahu)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perahu gaya pajala Bugis-Makassar berujung ganda dengan tiang tripod dan layar miring persegi (beberapa di antaranya diturunkan dan disimpan di geladak), serta kemudi quarter yang digantung. Gambar ini dibuat tahun 1803 oleh seniman William Westall tentang perahu Bugis di pesisir pantai Arnhem, Australia. Kesempatan itu datang ketika Flinders bertemu dengan armada perahu Makassar ketika mereka mengumpulkan teripang. Perahu ini memiliki bobot 25 ton dan dipersenjatai dengan meriam kecil.

Pajala adalah jenis perahu tradisional dari bagian barat Sulawesi Selatan, Indonesia. Ia digunakan terutama untuk memancing, tetapi pada saat ini ia adalah nama bahasa Bugis/Makassar untuk lambung perahu berukuran kecil hingga sedang.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Namanya berasal dari kata bahasa Indonesia/Melayu "jala", yang ditambahi awalan pa- (sama artinya dengan pe-). Sehingga dapat diartikan pajala adalah perahu yang digunakan untuk menebar jala.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Pajala sebuah perahu pantai yang biasanya memiliki sebuah tiang tripod yang membawa satu layar tanja besar. Dibangun dengan cara carvel, dan seperti perahu melayu lainnya, ia merupakan double-ender (haluan dan buritan perahu tajam, yaitu memiliki linggi depan dan linggi belakang).[2]:22-23 Haluan dan buritan memiliki bentuk yang serupa, biasanya berbelok dalam sudut tajam karena papannya dipotong, bukan dibengkokkan, menjadi berbentuk. Pola papan menunjukkan bahwa ia tidak berbeda dengan perahu tradisional sejak 1000 tahun yang lalu. Papan pertama lebih panjang dari lunasnya. Papan itu disusun dari sudut ke sudut dengan pasak internal. Meskipun sebagian besar lambungnya tak bergeladak, ada geladak rendah di belakang linggi depan, di belakangnya ada tempat untuk mencuci.[3] Mereka dibangun menggunakan papan dengan rangka lengkung yang halus, dengan kemudi samping ganda, digunakan sebagai rangka dengan tulang rusuk dimasukkan setelahnya.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Horridge. (1981). p. 190-191.
  2. ^ Vuuren 1917 op.cit., e.g., Nooteboom, C. 1940: ‘Vaartuigen van Mandar’. Tijdschrift voor Indische Taal-, Land- en Volkenkunde, 80.
  3. ^ Horridge. (1981). p. 14-15.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Liebner, Horst H. (2002). Perahu-Perahu Tradisional Nusantara. Jakarta.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]