Sampan panjang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sampan panjang bertiang tiga dari sekitar tahun 1880, gambar dari sebuah model di koleksi museum Raffles.

Sampan panjang adalah salah satu jenis perahu cepat Melayu dari abad ke-19. Ia digunakan terutama oleh "orang sampan", atau Orang Laut. Secara historis, mereka bisa ditemukan di Malaysia, Singapura, dan Indonesia. Perahu jenis ini digunakan oleh orang Melayu sebagai perahu balap dan sebagai perahu pengangkut. Sampan panjang muncul pada kuartal pertama abad ke-19, dan menghilang pada pergantian abad itu. Perahu-perahu ini terbukti lebih unggul daripada perahu Eropa dalam tujuan balap; mereka adalah pemenang yang mudah ketika berlomba melawan yacht Eropa saat itu.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama "sampan panjang" berasal dari kata Melayu sampan, yang berarti perahu, yang pada gilirannya berasal dari dialek Cina sam-pan atau san-pan,[2] dan panjang. Ia juga dipanggil perahu panjang, karena kata sampan dan perahu pada bahasa Melayu memiliki persamaan makna.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Catatan pertama mengenai sampan panjang berasal dari Singapore Chronicle untuk Kamis, 15 Mei 1834. Catatan ini mendeskripsikan pertandingan dayung antara 4 sampan Melayu dan perahu dari tiga kapal yang berada di jalan, yang seperti biasa dimenangkan dengan mudah oleh orang Melayu.[3]

Sebuah buku karya G. W. Earl dari tahun 1837 memberikan deskripsi awal tentang sampan panjang. Pada saat itu, perahu itu memiliki panjang 30 kaki (9 m) dan lebar 4 kaki (1,2 m). Ia memiliki dua tiang dengan layar lateen besar, layar lug yang berkaki longgar. Ia dikemudikan menggunakan dayung panjang berbentuk berlian, yang juga bisa digunakan untuk meningkatkan kecepatan. Ia membawa lima awak.[4]

Beberapa tahun kemudian, Sultan Lingga memperoleh sampan panjang berlayar yang bagus, dipesan dari Trengganu, yang memiliki karier balap yang panjang dan paling sukses. Pada tahun 1839 ia menantang yacht Eropa tercepat ke perlombaan berhadiah $ 500 per sisi. Tantangan itu diterima oleh pemilik Maggie Lauder, perahu terkenal di zamannya. Mereka mengikuti lintasan lomba layar hari tahun baru, yang kemudian menempuh sekitar 14 mil, dan perahu Melayu selesai dengan Maggie masih tujuh mil dari garis akhir.

Sebuah sampan panjang penumpang dari sekitar 1860: Digambar dari sebuah perahu yang terlihat di ukiran tepi laut Singapura oleh Gray, dari tahun 1861.

Dr. Berncastle pada tahun 1850 menggambarkan sampan panjang sebagai perahu yang sangat ringan dan bentuknya elegan. Dia mencatat bahwa sampan-sampan itu didorong oleh dayung pendek atau layar lateen yang terbuat dari tikar. Yang terakhir ini juga muncul dalam ukiran Gray di perairan Singapura, dan tampaknya telah digunakan secara umum sejak periode ini dan seterusnya, jika tidak sebelumnya.[5]

Pengembangan sampan panjang terus berlanjut selama kuartal ketiga abad ini. Garis-garisnya menjadi lebih halus, lambung menjadi lebih panjang, dan tiang cucur ditambahkan untuk mengatur layar haluan: sebuah kemudi ringan juga diperkenalkan pada periode ini, dan kadang-kadang perahu penumpang dibangun dengan jenis buritan "counter" atau transom sempit.

Sampan panjang mulai menurun populasinya setelah dermaga pertama Tanjong Pagar mulai beroperasi di 1866. Pembukaan terusan Suez membuat banyak kapal uap membanjiri daerah sampan panjang, yang mengakibatkan berkurangnya jumlah mereka.

Mitman (1923: hal. 258) menulis agak merendahkan pembuat sampan panjang:[6]

Perahu-perahu ini mungkin merupakan salah satu contoh paling menakjubkan dari bentuk garis gelombang di dunia; bagian tengah mereka sangat mirip dengan yacht modern. Agak kurang mengagumkan bahwa pembangun kurang beradab dari perahu ini seharusnya telah mencapai kesempurnaan dalam mendesain dengan metode "rule-of-thumb". - Mitman, katalog koleksi perahu di Museum Nasional A.S.

Pada seperempat terakhir abad ini dibuat dengan panjang lambung 40 kaki (12,2 m) dan lebih, dan beberapa contoh memiliki 3 tiang layar. Perahu seperti itu mahal untuk dibangun dan dirawat. Mereka membutuhkan kru, dengan beberapa pengalaman, 20-25 orang untuk tujuan balap, tetapi lambung dan andang-andangnya berada di luar kemampuan kampung Melayu yang hanya bisa menghasilkan para lelaki secara amatir. Kenyataannya, mereka hanya cocok untuk tokoh terkemuka setempat, dan yang dapat dilakukan adalah berpacu dengan sampan panjang lainnya. Ukuran kru yang dibutuhkan untuk mengangkut mereka, kemudahan pengiriman air, dan kurangnya finishing di dalam lambung perahu, membuat mereka tidak berguna untuk tujuan pesiar.[7]

Pada pertengahan 1880-an, mungkin ada kurang dari sepuluh lambung balap yang dapat diperbaiki yang mengapung. Pada tahun 1885 hanya dua yang dimasukkan untuk kelas mereka di lomba layar hari tahun baru tahunan dibandingkan dengan 37 buah dari dua puluh tahun sebelumnya. Menurut Buckley, pada tahun 1902, hanya empat yang masih bertugas di dermaga Johnston, dan bahkan mereka tidak bertahan sampai awal perang dunia pertama. Pada saat ini sampan balap itu sendiri juga sudah ketinggalan zaman, dan tempatnya diambil oleh kolek Johore yang lebih ringan, yang dalam balapan Johore, kolek tetap menjadi fitur yang paling menonjol dari semua lomba layar lokal.[8]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Gibson-Hill, C.A. (July 1969). "The Orang Laut of Singapore River and the Sampan Panjang". Journal of the Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society. 42: 118–132. 
  2. ^ Worcester, G. R. G. (1948). The Junks and Sampans of the Yangtze: The craft of the Lower and Middle Yangtze and tributaries Vol. 2. Shanghai: Statistical department of the Inspectorate General of Customs. 
  3. ^ Singapore Chronicle for Thursday, 15 May, 1834
  4. ^ Earl, G. W. 1837. The Eastern Seas, xii + 461 pp., Wm. H. Allen, London.
  5. ^ Berncastle, Dr. 1850.
  6. ^ Mitman, Carl W. (1923). "Catalogue of the Watercraft Collection in the United States National Museum". Bulletin. 127: 1–298. 
  7. ^ Mitman, C. W. 1923. Catalogue of the watercraft collection in the U.S. National Museum. Bull. U.S. Nat. Mus., 127, 298 pp.
  8. ^ Buckley, C. B. (1902). An anecdotal history of old time in Singapore. Singapore: Fraser & Neave.