Chialoup

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sebuah chialoup di Cirebon, 1775.

Chialoup (atau chaloup) adalah sejenis selup yang digunakan di Hindia Timur. Ia adalah hasil dari teknologi dan teknik pembuatan kapal barat (Belanda) dan Nusantara (Indonesia). Banyak dari "kapal-perahu" ini diproduksi di galangan kapal VOC di Rembang dan Juwana, di mana sebagian besar pekerja adalah orang Jawa lokal. Chialoup digunakan oleh VOC dan pedagang-pelaut swasta yang berasal dari barat dan Nusantara.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Perahu Jawa dengan 2 kemudi.

Layar chialoup meniru layar yang digunakan pada selup, yang merupakan kombinasi dari layar persegi dengan jenis layar fore-and-aft yang dipasang secara umum. Perahu-perahu itu biasanya memiliki satu tiang, kadang-kadang ditambahkan dengan tiang buritan.[1]:34 Meskipun sebagian besar chialoup ini menggunakan setir tengah bergaya Eropa, beberapa dari mereka dilengkapi dengan dua kemudi samping (quarter rudder), sebuah ciri khas kapal Nusantara. Panjangnya antara 15 hingga 25 m, dengan ruang kargo mencapai hampir 6 m panjangnya. Tergantung pada ukurannya, krunya berjumlah diantara 20 dan 40 orang. Kapasitas muatan adalah 40-80 last (72,4-144,8 metrik ton).[2] Dalam catatan syahbandar Malaka bahkan ada chialoup yang mengangkut hingga 200 ton kargo dan 75 awak.[3] Chialoup rata-rata dipersenjatai 4 meriam, 1 meriam putar, and 7 senapan.[4]

Pada era setelah 1820 chialoup secara bertahap menghilang dari "Daftar Kapal dan Kendaraan Laut dari Hindia Belanda" yang secara berkala diterbitkan oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda, dan istilah chialoup di surat kabar menjadi lebih jarang muncul, sebaliknya mereka digantikan dengan kotter, perkataan Belanda untuk suatu jenis selup.[5][6]:42

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Knaap, Gerrit (1996). Shallow Waters, Rising Tide. ISBN 978-90-67-18102-0. 
  2. ^ Groenewegen, G. (1789). Verzameling van vier en tachtig stuks Hollandsche schepen : geteekend en in koper gebragt. Rotterdam: J. van den Brink. 
  3. ^ Lee, Kam Hing (1986): 'The Shipping Lists of Dutch Melaka: A Source for the Study of Coastal Trade and Shipping in the Malay Peninsula During the 17th and 18th Centuries', in Mohd. Y. Hashim (ed.), Ships and Sunken Treasure (Kuala Lumpur: Persatuan Muzium Malaysia), hal. 53-76.
  4. ^ Knaap, Gerrit (1999). "Shipping and Trade in Java, c. 1775: A Quantitative Analysis". Modern Asian Studies. 33: 405–420. 
  5. ^ Bruyn Kops, G.F. De 1921. 'Vaartuigen'. In: Stibbe, D.G. & Spat, C. (eds.) Encyclopaedie van Nederlandsch-Indië. ‘s-Gravenhage: Nijhoff.
  6. ^ Liebner, Horst H. (2016). Beberapa Catatan Akan Sejarah Pembuatan Perahu Dan Pelayaran Nusantara. Jakarta: Indonesian Ministry of Education and Culture.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]