Kamus Besar Bahasa Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari KBBI)
pencetakan kamus bahasa indonesia
KBBI Edisi Ketiga, diterbit pada tahun 2005.

Kamus Besar Bahasa Indonesia (atau disingkat KBBI) adalah kamus ekabahasa resmi bahasa Indonesia yang disusun oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa dan diterbitkan oleh Balai Pustaka. Kamus ini menjadi acuan tertinggi bahasa Indonesia yang baku, karena merupakan kamus bahasa Indonesia terlengkap dan paling akurat yang pernah diterbitkan oleh penerbit yang memiliki hak paten dari pemerintah Republik Indonesia yang dinaungi oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia.

Kamus dengan sejarah yang panjang ini, berasal dari empat sumber. Dimulai dari Kamus Indonesia yang disusun oleh E. St. Harahap pada tahun 1942, Kamus Moderen Bahasa Indonesia yang disusun oleh Sutan Mohammad Zain pada tahun 1954, Kamus Umum Bahasa Indonesia yang disusun oleh W.J.S. Poerwadarminta pada tahun 1953, dan Kamus Besar Indonesia oleh Pusat Bahasa pada tahun 1969.[1][2]

KBBI memiliki banyak fungsi dalam kehidupan masyarakat saat ini, salah satunya adalah untuk memperkaya kosakata baru. KBBI dapat dilihat melalui KBBI Luring dan KBBI Daring, dimana KBBI Luring merupakan kamus versi cetak, sedangkan KBBI Daring merupakan kamus versi situs.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah KBBI bermula dari Kamus Indonesia pada tahun 1942 yang disusun oleh E. St. Harahap, karena pada masa itu terdapat larangan Jepang untuk menggunakan Kitab Arti Logat Melayu.[3] Lalu pada tahun 1954, Kamus Moderen Bahasa Indonesia yang disusun oleh Sutan Mohammad Zain, seorang guru besar dari Universitas Nasional Jakarta. Kamus dengan tebal 896 halaman ini, diterbitkan oleh Penerbit Grafika Jakarta.[2]

Lalu Kamus Umum Bahasa Indonesia (KUBI), karya W.J.S. Poerwadarmin­ta, diterbit pada tahun 1953.[4] Kamus ini diterbit oleh Lembaga Penyelidikan Bahasa dan Kebudayaan Universitas Indonesia, lembaga resmi yang mengurus masalah kebahasaan.[2] Lembaga Bahasa Nasional menyusun kamus bahasa Indonesia “generasi baru”, yaitu Kamus Bahasa Indonesia (KBI), disusun oleh tim perkamusan di bawah pimpinan Sri Sukesi Adiwimarta. Penyusunan kamus tersebut dimulai pada akhir tahun 1974 dan diterbitkan pada 1983.[2]

Kamus Bahasa Indonesia awalnya ingin dijadikan sebagai kamus besar atau kamus baku oleh para ahli bahasa Indonesia, namun belum dianggap memenuhi kriteria.[2] Oleh karena itu, Pusat Bahasa membentuk sebuah tim yang dipimpin oleh Anton M. Moeliono sebagai penyunting penyelia, bertugas untuk menyusun sebuah kamus besar. Penerbitan KBBI dilakukan saat Kongres Bahasa Indonesia V pada 28 Oktober 1988.[5]

Terbitan[sunting | sunting sumber]

Ada lima edisi KBBI. KBBI Edisi pertama merupakan edisi paling awal, tepat ketika KBBI diterbitkan untuk pertama kalinya saat Kongres Bahasa Indonesia V pada tahun 28 Oktober 1998,[5] memuat kurang lebih 62.000 lema. Kamus ini dicetak sekaligus direvisi sebanyak empat kali, yakni pada tahun 1988, 1989, 1990, dan 1990.[5] Hingga pada tahun 1991, KBBI revisi untuk pertama kali, yaitu KBBI Edisi kedua yang memuat 72.000 lema.[6]

KBBI Edisi ketiga diterbit pada tahun 2005. Kamus ini memuat 78.000 lema.[6] Menurut Dr. Dendy Sugono, Kepala Pusat Bahasa, kamus ini masih terasa banyak sekali kosakata yang belum masuk. Tetapi karena KBBI merupakan kamus umum yang berisikan kosakata umum, KBBI tidak memuat kosakata dengan berbagai istilah. Untuk penggunaan kamus bidang ilmu tertentu Pusat Bahasa juga memiliki kamus istilah.[7]

KBBI Edisi keempat diterbit pada tahun 2008, dan kamus ini memuat lebih dari 90.000 lema.[6] Pada edisi ini, KBBI diperkaya kosakata yang berasal dari kamus istilah, pada edisi ini kamus disusun berdasarkan paradigma.

KBBI Edisi kelima resmi diluncurkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy pada 28 Oktober 2016. Pada edisi ini, KBBI memuat lebih kurang 108.000 lema [6](110.538 per April 2019)[8]. Kamus ini dengan versi cetaknya setebal 2.040 halaman, hampir dua kali lipat versi sebelumnya, 1.400an halaman.

KBBI Daring dan KBBI Luring[sunting | sunting sumber]

KBBI Luring (offline) merupakan KBBI versi cetak, sedangkan KBBI Daring (online) merupakan kamus-kamus versi elektronik yang merupakan turunan dari KBBI versi cetak. KBBI versi elektronik pertama, yaitu KBBI versi daring yang pertama kali diluncurkan berdasarkan KBBI edisi III yang terbit pada tahun 2008 sebagai basis datanya. Sejak saat itu, banyak situs web dan aplikasi seluler berdasarkan KBBI edisi III dan IV. Situs-situs web resmi pemerintah Indonesia untuk KBBI versi daring beberapa kali diluncurkan, dan seluruh data pada situs-situs tersebut berdasarkan seluruh lema pada KBBI edisi III atau IV.

Pada tanggal 28 Oktober 2016, bersamaan dengan peluncuran KBBI edisi V (versi cetak), Muhadjir Effendy selaku Menteri Pendidikan dan Kebudayaan juga meluncurkan KBBI Daring resmi yang dikelola oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia dalam bentuk situs web (alamat URL dapat dilihat di Kamus Besar Bahasa Indonesia#Pranala luar).[9] Bagi pengguna umum, fitur tersedia hanya sebatas fitur pencarian biasa untuk lema atau entri kata. Sedangkan bagi pengguna terdaftar, fitur tersedia jauh lebih lengkap, dimulai dari fitur pencarian kategorial (berdasarkan abjad pertama, popularitas entri, pencarian terakhir, kelas kata, ragam, bidang, dan bahasa), tautan lema rujukan (berupa kata turunan, kata gabungan, peribahasa, dan idiom) yang berhubungan dengan entri pencarian, serta usulan penambahan dan perbaikan terhadap entri, makna, dan contoh dari entri tersebut.

KBBI versi cetak akan dimutakhirkan setiap 5 tahun sekali, sedangkan versi daring akan dimutakhirkan setiap 6 bulan sekali.[10] Tidak seperti KBBI versi daring sebelumnya, lema pada kamus daring ini akan diperbarui setiap enam bulan sekali, yaitu pada bulan April dan Oktober,[11] dan tidak mengikuti KBBI versi cetak. Setelah pemutakhiran, KBBI Daring juga menampilkan etimologi dari sejumlah kata serapan dan tautan yang menuju pada tesaurus yang berhubungan dengan entri pencarian.

Tidak lama kemudian pada tanggal 17 November 2016, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan juga meluncurkan KBBI Luring yang merupakan aplikasi seluler versi luring yang juga dikelola oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.[12] KBBI Luring tersedia pada perangkat seluler dengan sistem operasi Android dan iOS. Fitur yang tersedia adalah fitur pencarian biasa dan kategorial (berdasarkan bahasa, bidang, kelas kata, ragam, dan jenis), tautan lema rujukan (berupa kata turunan, kata gabungan, peribahasa, dan idiom) yang berhubungan dengan entri yang sedang ditampilkan, serta (khusus aplikasi iOS) markah buku. Aplikasi KBBI Luring diperbarui kurang lebih setahun sekali.

Statistik versi KBBI daring[sunting | sunting sumber]

Versi pemutakhiran Enti baru Makna baru Contoh baru Perubahan entri Perubahan makna Perubahan contoh Entri nonaktif Makna Nonaktif Contoh nonaktif Informasi etimologis
April 2017
Oktober 2017
April 2018
Oktober 2018
April 2019
Oktober 2019 1.035 34 105 63 9 3 1 4.184
April 2020 1.011 1.200 154 208 278 13 4 6
Oktober 2020 1.097 1.113 229 45 44 1 6 931
April 2021 1.030 1.060 241 71 96 2 12
Oktober 2021 1.005 1.144 117 202 393 7 14

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mengenal Lebih Jauh KBBI, Dari Sejarah Sampai Proses Masuknya Sebuah Kata". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  2. ^ a b c d e "Sejarah Kamus Besar Bahasa Indonesia". Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.  "Kamus Umum Bahasa Indonesia susunan W.J.S. Poerwadarminta terbit pertama kali tahun 1953."
  3. ^ Lindayani, Lilik Rita, "Pemanfaatan KBBI Online dan Upaya Menghindari Kontroversi Pemaknaan Bahasa Tulis pada Media Sosial". hlm. 5
  4. ^ Poerwadarminta;, W. J. S. (2005). Kamus Umum Bahasa Indonesia, Edisi Ketiga (2005) (dalam bahasa Indonesia). Balai Pustaka. ISBN 978-979-666-291-3. 
  5. ^ a b c Liputan6.com (2017-04-08). "KOLOM BAHASA: Sejarah Perkembangan KBBI". liputan6.com. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  6. ^ a b c d "Perkembangan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)". 
  7. ^ (Indonesia) Majalah Media Watch Habibie Center, no 49/15. Penggunaan Bahasa dalam Media, Edisi 15 September–15 Oktober 2006. hlm. 29.
  8. ^ Sejarah Perkembangan KBBI
  9. ^ Oemar, Priyantono (28 Oktober 2016 (2016-10-28)). "KBBI V Diluncurkan Mendikbud". Republika.co.id. Jakarta. Diakses tanggal 5 April 2021 (2021-04-05). 
  10. ^ Badan Bahasa: KBBI V Akan Terus Diperbaiki dan Dimutakhirkan
  11. ^ (Indonesia) Situs web KBBI Daring bagian Pemutakhiran
  12. ^ "Badan Bahasa Luncurkan KBBI V Luring". Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa. Bandung. 11 Mei 2016 (2016-17-11). Diakses tanggal 5 April 2021 (2021-04-05). 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Untuk KUBI dapat dipratinjau di Poewadarminta, W.J.S. (2006). Kamus Umum Bahasa Indonesia. Balai Pustaka.  , dan untuk Kamus Moderen Bahasa Indonesia dapat dipratinjau di Zain, Sutan Mohammad. Kamus Moderen Bahasa Indonesia. Grafica Djakarta. 
  • Untuk Kamus Besar Bahasa Indonesia versi luring, dapat dilihat melalui Android oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, dan iOS oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  • Untuk Kamus Besar Bahasa Indonesia versi daring, dapat dilihat situs alamat URL, kbbi.kemdikbud.go.id.