István IV dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
István IV
István IV digambarkan di Kronik Piktum
István IV digambarkan di Kronik Piktum
Raja Hongaria dan Kroasia
ditentang oleh István III
Memerintah 1163–1165
hungary 27 Januari 1163
Pendahulu László II
Pengganti István III
Lahir skt. 1133
Mangkat 11 April (usia 31-32)
Zemun, Serbia
Pasangan Maria Komnena
Wangsa Wangsa Árpád
Ayah Béla II dari Hongaria
Ibu Ilona
Agama Katolik Roma

István IV (bahasa Hongaria: IV. István, bahasa Kroasia: Stjepan IV, bahasa Slowakia: Štefan IV; skt. 1133 – 11 April 1165) merupakan Raja Hongaria dan Kroasia, yang bertakhta di antara tahun 1163 dan 1165, ketika ia merebut mahkota milik keponakannya, István III. Ia adalah putra ketiga Béla II dari Hongaria, dan ketika persekongkolannya melawan saudaranya gagal, Géza II, ia diasingkan dari Hongaria pada musim panas tahun 1157. Ia pertama-tama mencari perlindungan di Kekaisaran Romawi Suci, namun tidak mendapatkan dukungan dari Kaisar Friedrich I. Tak lama kemudian ia pindah ke Kekaisaran Bizantium, di mana ia menikahi keponakan Kaisar Manouel I Komnenos, Maria Komnena, dan pindah ke agama Ortodoks.

Setelah Géza II meninggal pada tanggal 31 Mei 1162, Kaisar Manouel berusaha membantu István melawan keponakannya dan yang bernama sama sepertinya, István III, dalam merebut mahkota. Meskipun penguasa Hongaria rela meninggalkan raja muda mereka, mereka menentang keras István dan memilih saudaranya, László II, sebagai raja. László II memberikan kadipaten, yang mencakup sepertiga kerajaan kepada István. László II meninggal pada tanggal 14 Januari 1163, dan István menggantikannya. Lukács dari Esztergom, yang adalah pendukung setia István III muda yang diasingkan, menolak untuk menobatkannya dan mengekskomunikasikannya. István IV tetap tidak populer di antara para lord Hongaria, memungkinkan keponakannya mengumpulkan pasukan. Di dalam sebuah pertarungan yang menentukan, yang berlangsung di Székesfehérvár pada tanggal 19 Juni 1163, István muda megalahkan pamandanya, memaksanya sekali lagi melarikan diri ke Hongaria.

István berusaha mendapatkan kembali mahkotanya dengan bantuan Manouel I dan Friedrich I, namun kedua kaisar itu mengabaikannya. Kaisar Manouel menempatkannya di Sirmium, sebuah provinsi yang diperoleh dari Hongaria. Ia meninggal karena keracunan oleh para pendukung keponakannya selama pengepungan Zemun, Serbia.

Masa kecil dan muda (skt. 1133-1157)[sunting | sunting sumber]

Béla's seal
Segel ayahanda István, Raja Béla II dari Hongaria

István merupakan putra ketiga Raja Béla II dari Hongaria dan istrinya, Ilona, lahir pada sekitar tahun 1133.[1][2] Peristiwa terawal yang tercatat dari kehidupan István terjadi pada masa pemerintahan kakanda sulungnya, Géza II, yang menggantikan ayahanda mereka pada tanggal 13 Februari 1141.[2][3] Raja Géza "memberikan pendapatan kadipaten kepada saudara-saudaranya",[4] László dan István, menurut Kronik Piktum.[2] Sementara kronik tidak menentukan tanggal kejadian tersebut, sejarahwan Bálint Hóman menulis bahwa hal itu terjadi pada tahun 1146. Namun ilmuwan-ilmuwan Ferenc Makk dan Gyula Kristó mengungkapkannya kemudian, sekitar tahun 1152, pada saat yang bersamaan, Géza II dengan resmi menunjuk putranya, István, sebagai ahli warisnya.[5]

Menurut Rahewin yang kontemporer, István "dituduh dihadapan raja dengan kekuatan kerajaan",[6][7] bersama dengan sahabat István, dan terutama pamanda mereka, Beloš.[7] Karena takut ditangkap dan dieksekusi oleh saudaranya, István mencari suaka di Kekaisaran Romawi Suci pada musim panas tahun 1157.[8]

[Kaisar Friedrich I] mengadakan sebuah majelis di Regensburg, dengan kehadiran para pangeran, di octave Epifani. Di antara sekian banyak yang hadir terdapat duta-duta besar [Raja Géza II dari Hongaria]. Bagi saudaranya, [István] namanya, oleh beberapa orang telah dituduh di hadapan raja yang bercita-cita menjadi raja. Dalam hal ini ia dianggap telah dihasut oleh Adipati [Beloš], seorang pamanda dari mereka berdua, seorang pria yang sangat cerdik dan licik, yang tampaknya memberi makan kebanggaan seorang pemuda yang sudah terbiasa dengan terlalu banyak kehormatan. Namun raja, curiga dengan perhatian besar yang diberikan kepada saudaranya, dan karena takut akan hal-hal yang buruk darinya daripada yang dibutuhkan, sekarang dengan terang-terangan menuduh pria itu sama sekali seperti sahabat dan keluarganya, dan mengubah semua yang mereka katakan atau lakukan. Setelah banyak tuduhan ditayangkan dan banyak orang yang dipaksa melahirkan saksi palsu, sang raja dikatakan berencana membunuh saudaranya. Yang terakhir, setelah mengetahui bahwa kerajaan Romawi adalah rumah suaka bagi seluruh dunia, melarikan diri ke kaisar dan dengan sigap meramalkan nasibnya dan kekejaman saudaranya terhadapnya.

— Akta-akta Friedrich Barbarossa[9]

Di pengasingan (1157-1162)[sunting | sunting sumber]

A bearded man wearing a crown
Friedrich I, Kaisar Romawi Suci, yang tidak memberikan dukungan kepada István
A bearded man wearing a crown
Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos yang bersedia mendukung István dalam merebut mahkota

Friedrich I, Kaisar Romawi Suci, bersedia untuk mengarbitrase di antara Géza II dan István, dan mengirim utusannya ke Hongaria.[8][10] Sebagai tanggapan, Géza mengirim utusan ke Kaisar.[8] Friedrich I awalnya merenungkan bahwa "perselisihan harus diakhiri baik oleh pembagian wilayah atau oleh penghukuman satu atau yang lain", namun akhirnya "memutuskan untuk menunda waktu yang lebih sesuai dengan penyelesaian pertengkaran ini",[11] karena ia berencana untuk menyerang Italia.[8] Akibatnya, dengan persetujuan Friedrich I, István pergi ke Konstantinopel,[2][12] seperti yang didokumentasikan oleh Niketas Choniates, seorang sejarahwan, yang menulis bahwa István melarikan diri "dari cengkeraman pembunuh saudaranya".[13][14]

Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos menyambutnya dan mengatur pernikahan István dengan keponakannya Maria Komnena.[2][15] Menurut Gerhoch dari Reichersberg, István pindah agama ke Ortodoks pada kesempatan ini.[16] Saudara István, László, juga tiba di Konstantinopel pada sekitar tahun 1160, namun ia menolak untuk menikahi seorang kerabat Kaisar.[17]

Manouel I, yang perhatian utamanya adalah ketidakamanan perbatasan timur kekaisarannya saat itu, tidak akan membantu István,[12] oleh karena itu István berangkat dan kembali mengunjungi Kaisar Friedrich I di Parma, pada suatu titik di dekat akhir tahun 1160 atau dari awal tahun 1161.[18] Ia berjanji kepada Friedrich I "membayarnya 3,000 marek setiap tahun" jika Kaisar membantunya untuk mendapatkan Hongaria.[18] Ketika Friedrich yang sedang melakukan persiapan untuk mengepung Milan, tidak menjanjikan bantuan kepada István, ia segera kembali ke Konstantinopel.[2] (Menurut sejarahwan Paul Stephenson episode ini terjadi pada bulan Maret 1164.)[19]

Géza II meninggal pada tanggal 31 Mei 1162.[20] Dalam beberapa hari, putranya yang berusia lima belas tahun, István III, dinobatkan sebagai raja oleh Lukács dari Esztergom.[20] Kaisar Manouel I mengirim utusan-utusan ke Hongaria untuk mempromosikan hak waris István yang lebih tua ke mahkota melawan raja muda tersebut,[21] namun para lord Hongaria menentangnya karena "mereka menganggap tidak menguntungkan untuk bergabung dengan seorang pria yang terkait dengan kaisar oleh pernikahan dan takut bahwa sebagai bangsa Hongaria mereka akan diperintah olehnya sebagai raja sementara ia diperintah" oleh Kaisar Manouel.[22][23][24] István kembali ke Hongaria disertai oleh pasukan Bizantium di bawah komando Alexios Kontostephanos.[25] Pasukan Bizantium bergerak sejauh Haram (sekarang Рам, Serbia), di mana perundingan baru dibuka di antara utusan-utusan Bizantium dan para lord Hongaria.[25] Mereka menyelesaikan sebuah kesepakatan kompromi: para lord Hongaria mengakui hak waris kakanda István, László, ke atas takhta tersebut, memaksa István III melarikan diri ke Austria enam bulan setelah penobatannya.[25]

Adipati dan Raja (1162-1163)[sunting | sunting sumber]

A man with moustache and wearing a ducal cap sits on the throne and a horseman carries a royal crown
Kakanda István, László II, meramâs mahkota dari keponakan mereka, István III (dari Kronik Piktum)

László dinobatkan sebagai raja pada bulan Juli 1162 oleh Mikó dari Kalocsa, karena Uskup agung Lukács tetap setia kepada raja yang diusir dan menganggap László seorang perebut takhta.[25] István menerima "gelar urum" ("tuanku") dari saudaranya, karena "di antara bangsa Hongaria, nama ini berarti ia akan menjadi penerus penguasa kerajaan".[26][27][28] Kronik Heinrich dari Mügeln mendokumentasikan bahwa Raja yang baru dinobatkan memberikan sepertiga Kerajaan Hongaria kepada István dengan gelar adipati,[27][28] sementara sejarahwan Florin Curta menetapkan bahwa kadipaten István termasuk wilayah selatan kerajaan.[29]

László II meninggal pada tanggal 14 Januari 1163.[30][31] István dinobatkan sebagai raja tiga belas hari kemudian.[32][28] Mikó dari Kalocsa sekali lagi melakukan upacara tersebut, karena Lukács dari Esztergom menolak untuk menobatkannya.[31][28] Lukács bahkan mengekskomunikasikan István, menyatakan bahwa pemerintahannya melanggar hukum.[31] Menurut Gerhoch dari Reichersberg, István melarang para uskup Hongaria untuk mengirim utusan ke Paus Aleksander III atau untuk menemui Legatus kepausan.[33][34]

István, yang menamakan dirinya István III dalam piagam tunggalnya yang dilestarikan, "tampak berduka dan terlalu menindas tokoh utama" di Hongaria, menurut Kinnamos.[35][31][36] Sekelompok lord Hongaria mulai berkomplot melawan István untuk mendukung keponakannya yang diusir.[36] Atas permintaan István, Kaisar Manouel mengirim pasukan ke Hongaria pada bulan Maret,[34] namun berita tentang pasukan kekaisaran yang semakin dekat memperkuat posisi István, jadi ia mengirim pasukan Bizantium kembali.[34] Tapi sudah terlambat, dan sebuah pemberontakan pecah begitu pasukan Bizantium meninggalkan Hongaria.[34]

Dengan persetujuan Kaisar Friedrich I, István muda yang diusir mengerahkan pasukan Jerman bayaran dan para lord Hongaria yang tidak puas, dan melancarkan kampanye melawan pamandanya.[37] Pertempuran yang menentukan diperjuangkan di Székesfehérvár pada tanggal 19 Juni 1163, dengan István tua dikalahkan oleh keponakannya.[37][16] István IV ditangkap selama pertempuran, namun keponakannya segera membebaskannya atas nasihat Uskup agung Lukács.[38]

Tahun-tahun terakhir (1163-1165)[sunting | sunting sumber]

Seletah diusir, István mengunjungi Kaisar Friedrich sebelum berangkat ke Kekaisaran Bizantium, atau bergegas ke Sardica (sekarang Sofia di Bulgaria) untuk bertemu Kaisar Manouel.[16][34] Di Sardica, ia mengusulkan untuk menerima suzerenitas Manouel I jika Kaisar membantunya mengembalikan mahkotanya.[37][38] Kaisar Manouel "memberinya uang," dan memobilisasi pasukannya untuk menyerang Hongaria.[39][16][37] Namun Kaisar segera "menyadari bahwa tidak mungkin bagi István untuk memerintah tanah bangsa Hongaria", dan menegosiasikan sebuah perjanjian damai dengan keponakan István di Beograd.[40][37] Menurut perjanjian tersebut, sang Raja muda tersebut setuju untuk mengizinkan orang-orang Bizantium mengambil alih Sirmium dan bagian-bagian lain dari kerajaannya sebagai ganti Manouel yang menolak dukungan lebih lanjut untuk pamandanya.[24][16] Ditinggalkan oleh pelindungnya, István IV mengirim utusan-utusannya ke Kaisar Friedrich I pada pergantian tahun 1163 dan 1164, di mana bantuan juga ditolak.[41]

Keponakan István segera membatalkan perjanjiannya dengan Manouel I.[42] István, yang tinggal di Anchialus di Laut Hitam (sekarang Pomorie di Bulgaria), menyerbu ke Syrmium pada musim panas tahun 1164, memenangkan banyak penduduk saat berbaris melintasi wilayah tersebut.[42][43] Kaisar Manouel bergabung dengan István dalam serangannya ke Hongaria.[42] István III muda menerima bantuan militer dari luar negeri, memaksa Kaisar Manouel untuk mengakhiri sebauh perjanjian damai dengannya, dan berjanji untuk tidak mendukung István IV di masa mendatang.[44][45] Lagi-lagi melanggar perjanjian damai, István III dari Hongaria menyerang Sirmium pada musim semi tahun 1165, menyebabkan István menarik mundur ke benteng Zemun.[46][46] István III mengepung benteng tersebut,[44] dan menurut beberapa sumber, para penyerang menyogok "beberapa orang Hongaria yang melayani István" untuk meracuninya dengan racun lambat, yang mengakibatkan kematian Raja yang diturunkan takhtanya pada tanggal 11 April.[47][45][46] Benteng itu segera jatuh, dan jenazah István "dibuang di depan gerbang kota" tanpa upacara pemakaman.[47][48] Jenazah itu tergeletak di atas tanah sebelum dimakamkan di gereja yang didedikasikan untuk Santo Stefanus Protomartir di Zemun.[48] Pada tanggal yang tidak ditentukan, jasad István dipindahkan ke Basilika Székesfehérvár.[48]

"Bangsa Hongaria memutuskan untuk menyingkirkan orang-orang yang dicoret [István] dengan menggunakan pengkhianatan. Setuju bahwa racun adalah cara terbaik untuk membunuhnya, mereka mencari orang yang tepat untuk menempatkan maut itu - membawa cangkir ke tangannya. Petugas tertentu dari [István] bernama Thomas setuju untuk membantu mereka jika mereka membayar harganya. Orang yang mengulurkan tangannya untuk mendapatkan keuntungan jahat, sangat tajam dan cepat dalam menjalani hidup seorang pria dan memutuskan mayat dari jiwa menemukan metode lain untuk mengirim [István] lebih cepat dalam perjalanan ke Hades. Dalam perdarahan pembuluh darah [István], ia dioleskan dengan racun perban yang menutupi luka itu; dari situ menyebar ke seluruh tubuh dan menembus bagian-bagian yang paling vital dan menyingkirkan manusia dari kehidupan, sehingga dengan jelas memastikan perangkat laki-laki yang tidak pasti dan pengecut."

— Niketas Choniates: O City of Byzantium[49]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Istri István, Maria, merupakan putri sebastokrator Isaakios Komnenos, yang merupakan adik bungsu Kaisar Manouel I.[2][50] Ibundanya adalah istri pertama Isaakios Komnenos, Theodora, yang keluarganya tidak diketahui.[50] Pernikahan mereka tidak menghasilkan keturunan yang kelahirannya tercatat.[51]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Makk 1994, hlm. 293.
  2. ^ a b c d e f g Kristó & Makk 1996, hlm. 200.
  3. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 28.
  4. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 167.121), p. 139
  5. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 197.
  6. ^ The Deeds of Frederick Barbarossa (3.13.), p. 187.
  7. ^ a b Makk 1989, hlm. 68.
  8. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 69.
  9. ^ The Deeds of Frederick Barbarossa (3.13.), pp. 187–188.
  10. ^ Engel 2001, hlm. 51.
  11. ^ The Deeds of Frederick Barbarossa (3.13.), p. 188.
  12. ^ a b Makk 1989, hlm. 70.
  13. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.126) , p. 72.
  14. ^ Makk 1989, hlm. 66.
  15. ^ Stephenson 2000, hlm. 247.
  16. ^ a b c d e Stephenson 2000, hlm. 250.
  17. ^ Makk 1989, hlm. 76.
  18. ^ a b Makk 1989, hlm. 74.
  19. ^ Stephenson 2000, hlm. 252.
  20. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 191.
  21. ^ Makk 1989, hlm. 81.
  22. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.127) , p. 72.
  23. ^ Makk 1989, hlmn. 81–82.
  24. ^ a b Magdalino 1993, hlm. 79.
  25. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 82.
  26. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.1), p. 155.
  27. ^ a b Makk 1989, hlm. 87.
  28. ^ a b c d Stephenson 2000, hlm. 249.
  29. ^ Curta 2006, hlm. 332.
  30. ^ Engel 2001, hlm. 52.
  31. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 201.
  32. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 29.
  33. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 201–202.
  34. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 84.
  35. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 160.
  36. ^ a b Makk 1989, hlm. 83.
  37. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 85.
  38. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 202.
  39. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 161.
  40. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 163.
  41. ^ Makk 1989, hlm. 89.
  42. ^ a b c Makk 1989, hlm. 90.
  43. ^ Curta 2006, hlm. 333.
  44. ^ a b Makk 1989, hlm. 91.
  45. ^ a b Magdalino 1993, hlm. 80.
  46. ^ a b c Stephenson 2000, hlm. 255.
  47. ^ a b Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.13), p. 180.
  48. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 203.
  49. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.127) , p. 73.
  50. ^ a b Magdalino 1993, hlm. xxv.
  51. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 200, Appendix 3.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (Translated by Charles M. Brand) (1976). Columbia University Press. ISBN 0-231-04080-6.
  • O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniatēs (Translated by Harry J. Magoulias) (1984). Wayne State University Press. ISBN 978-0-8143-1764-8.
  • The Deeds of Frederick Barbarossa by Otto of Freising and his Continuator, Rahewin (Translated and annotated with an introduction by Charles Christopher Mierow with the collaboration of Richard Emery) (2004). Columbia University Press. ISBN 0-231-13419-3.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Curta, Florin (2006). Southeastern Europe in the Middle Ages, 500–1250. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-89452-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Magdalino, Paul (1993). The Empire of Manuel Komnenos, 1143–1180. Cambridge University Press. ISBN 0-521-52653-1. 
  • Makk, Ferenc (1989). The Árpáds and the Comneni: Political Relations between Hungary and Byzantium in the 12th century (Translated by György Novák). Akadémiai Kiadó. ISBN 963-05-5268-X. 
  • Makk, Ferenc (1994). "IV. István". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. pp. 293–294. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Stephenson, Paul (2000). Byzantium's Balkan Frontier: A Political Study of the Northern Balkans, 900–1204. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02756-4. 
István IV dari Hongaria
Lahir: skt. 1133 Wafat: 11 April 1165
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
László II
Raja Hongaria
1163–1165
Diteruskan oleh:
István III