Kota Kefamenanu, Timor Tengah Utara: Perbedaan revisi

Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
k
Bot: Perubahan kosmetika
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Pengganti Letnan Steinmetz, yaitu Letnan Sketel Olifielt, mencoba mencari wilayah yang dianggap pas untuk dijadikan sebagai kota dan pusat Pemerintahan Militer Belanda. Ia membawa pasukannya mengembara menuju [[Nilulat, Bikomi Nilulat, Timor Tengah Utara|Nilulat]], Oefui, Ukimnatu, Fatuknapa, Ekat, Oeapot, Faotsuba, Oeekam, Nunpene, hingga Kampung Matmanas (wilayah ini terletak di belakang Pasar Baru Kefamenanu sekarang). Di sini Letnan Sketel sempat mendirikan markas militer di tepi Sungai Benpasi. Bekas reruntuhan bangunan markas itu masih ada sampai sekarang. Karena takut banjir dari [[Sungai Benpasi]], Letnan Sketel memindahkan lagi markasnya ke Tele (sekarang kota lama di belakang Tangsi Polisi Lama).
 
Dalam suatu kesempatan, seorang komandan regu Belanda berkuda mengelilingi wilayah sekitar Tele yang masih terdiri dari hutan lebat. Ia hendak mencari sumber air. Kemudian ia berjumpa dengan seorang warga ( rakyat dari Usif Bana yang sedang menggembalakan sapi dan tinggal di sekitar celukan anak sungai tersebut yang disebut Nuntaen ) dan bertanya dalam bahasa Melayu, "Di mana ada sumber air? Dan warga yang ditanya tersebut dengan setengah mengerti menunjuk ke sebuah arah sambil menyebut: "Kefa'mnanu!". Sang komandan regu Belanda itu berjalan menuju arah yang ditunjuk, yaitu sebuah tebing jurang yang terjal (sekarang di halaman belakang rumah almarhum Laurens Ogom, di [[Gua Aplasi]]).
 
Ia sangat terkejut ketika menjumpai sebuah pemandangan yang sangat indah. Yaitu sebuah kolam air dari sebuah pusaran air dari tebing yang curam. Air terjun ini menghempas dalam kolam dan membentuk liukan pusaran seperti perut ayam. Pengalaman ini diceritakan komandan itu kepada semua orang. Dan akhirnya tempat itu diberi nama Kefamenanu (setelah disesuaikan dengan idiolek Bahasa Belanda).

Menu navigasi