Enmerkar dan Penguasa Aratta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Enmerkar dan penguasa Aratta adalah sebuah hikayat Sumeria, terlestarikan dalam naskah-naskah salinan pasca-Sumeria awal, disusun pada periode Sumeria Baru (ca. abad ke-21 SM). Hikayat ini merupakan salah satu dari serangkai kisah pertikaian antara Enmerkar, Raja Unug-Kulaba (Uruk) dan Raja Aratta (mungkin terletak dalam wilayah negara Iran atau Armenia sekarang ini) yang tidak disebutkan namanya.

Oleh karena hikayat ini berisi keterangan-keterangan bangsa Sumeria tentang peristiwa "kekacauan bahasa", dan juga melibatkan pendirian kuil-kuil oleh Enmerkar di Eridu dan Uruk, sehingga semenjak masa Samuel Kramer,[1] hikayat ini dibanding-bandingkan dengan riwayat Menara Babel dalam Kitab Kejadian.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Hikayat ini dibuka dengan penjelasan sebagai berikut: "Dahulu kala, ketika nasib-nasib ditakdirkan, pemimpin-pemimpin besar mengizinkan puncak E-ana di Unug Kulaba menjulang tinggi. Kelimpahan, dan ikan membanjir dan hujan yang menumbuhkan jelai yang berbelang-belang ketika itu bertambah-tambah di Unug Kulaba. Sebelum ada negeri Dilmun, E-ana di Unug Kulaba sudah lama berdiri."[2]

E-ana adalah kuil di Uruk yang dibangun bagi dewi Inanna, "junjungan segala negeri"–(E-ana artinya 'rumah An', atau 'kuil An'). Demikian pula, penguasa Aratta telah menobatkan dirinya menjadi raja atas nama Inanna, akan tetapi Inanna mendapati perbuatan itu tidak menyukakan hati sebagaimana kuil batu-batanya di Uruk.

Maka Enmerkar yang "dipilih oleh Inanna dalam hatinya yang suci dari pegunungan cemerlang" kemudian memohon kepada Inanna agar mengizinkannya memperhamba Aratta dan memerintahkan rakyat Aratta untuk mempersembahkan berbagai logam mulia dan ratna mutu manikam sebagai upeti untuk pembangunan kuil Abzu yang megah bagi Enki di Eridu, serta untuk menghiasi E-ana, tempat sucinya sendiri di Uruk. Oleh karena itu Inanna menasehati Enmerkar untuk mengutus seorang pewarta melintasi pegunungan Susin dan pegunungan Anshan sampai ke hadapan penguasa Aratta dan memerintahkannya untuk takluk dan mempersembahkan upeti.

Enmerkar menyetujuinya dan mengutus seorang pewarta untuk menyampaikan ancaman bahwa ia akan membinasakan Aratta dan mencerai-beraikan penduduknya, jikalau mereka tidak mempersembahkan upeti kepadanya - "supaya jangan seperti kebinasaan yang menimpakan kerusakan, yang didalamnya Inanna bangkit, menjerit dan menyaringkan suaranya, Aku pun menimpakan kebinasaan di tempat itu." Kemudian ia mendaraskan "Mantera Nudimmud", suatu kidung permohonan kepada Enki agar memulihkan (atau dalam beberapa terjemahan, agar mengacau-balaukan) kesatuan bahasa di wilayah-wilayah yang didiami manusia, yakni Syubur, Hamazi, Sumer, Uri-ki (wilayah sekeliling Akkad), dan negeri Martu:

"Pada hari itu tatkala tiada ular, tatkala tiada kalajengking, tatkala tiada dubuk, tatkala tiada singa, tatkala tiada baik anjing maupun serigala, tatkala karena itu tiada ketakutan dan kegentaran, manusia tak tertandingi! Ketika itulah, semoga Syubur dan Hamazi, negeri-negeri berbahasa banyak itu, dan Sumer, pegunungan agung segala me yang indah, dan Akkad, negeri yang mempunyai segala sesuatu yang layak, dan negeri Martu, beristirahat dalam ketenteraman — segenap alam, orang-orang yang terkawal dengan baik — semoga mereka semua berkata-kata kepada Enlil bersama-sama dalam suatu bahasa tunggal! Oleh karena ketika itulah, bagi penguasa-penguasa yang berkemauan keras, bagi pemimpin-pemimpin yang berkemauan keras, bagi raja-raja yang berkemauan keras, Enki, bagi penguasa-penguasa yang berkemauan keras, bagi pemimpin-pemimpin yang berkemauan keras, bagi raja-raja yang berkemauan keras, bagi penguasa-penguasa yang berkemauan keras, bagi pemimpin-pemimpin yang berkemauan keras, bagi raja-raja yang berkemauan keras — Enki, penguasa atas kelimpahan dan atas keputusan-keputusan yang teguh, penguasa negeri yang bijak bestari, yang cendekia di antara dewata, terpilih sebab berhikmat, penguasa atas Eridug, akan mengubah perkataan di mulut mereka, sebanyak yang telah ia tempatkan di sana, dan demikianlah perkataan manusia sungguh-sungguh satu."[3]

Pewarta itu tiba di Aratta, dan mendaraskan pesan ini kepada rajanya, dan memohon jawaban untuk dipersembahkan kepada tuannya Enmerkar, yang ia sebut sebagai "keturunan dari dia yang janggutnya berkilau-kilau, yang oleh lembunya yang kokoh dilahirkan di pegunungan segala me yang bersinar-sinar, yang dibesarkan di atas bumi Aratta, yang menyusu pada ambing lembu yang baik, yang layak atas jabatan di Kulaba."

Raja Aratta menjawab bahwa mustahil ia takluk kepada Uruk, sebab Inanna sendiri telah memilihnya untuk menduduki jabatannya dan memegang kekuasaannya. Akan tetapi pewarta itu kemudian memberitahukan kepadanya bahwa Inanna telah dinobatkan sebagai ratu di E-ana dan bahkan telah berjanji kepada Enmerkar untuk menjadikan Aratta tunduk kepada Uruk.

Hancur mendengar warta ini, penguasa Aratta pun memberikan jawabannya: ia sudah lebih dari siap untuk beradu kekuatan dengan Uruk, yang dipandangnya tidak sebanding dengan kekuatannya; akan tetapi ia bersedia takluk, asalkan Enmerkar mengirimkan kepadanya sejumlah besar butiran jelai, dan agar Inanna meyakinkannya bahwa ia telah menelantarkan Aratta dan menegaskan kesetiaannya kepada Uruk.

Pewarta itu kembali ke hadapan Enmerkar dengan membawa jawaban ini, dan pada hari berikutnya Enmerkar pun mengirimkan jelai ke Aratta, bersama dengan pewarta itu dan tuntutan lain untuk mengirimkan bahkan lebih banyak lagi ratna mutu manikam.

Penguasa Aratta, demi menjaga martabatnya, menolak dan sebaliknya meminta agar Enmerkar sendiri mengantarkan kepadanya ratna mutu manikam itu. Tatkala mendengar berita ini, Enmerkar pun menyiapkan sebuah tongkat kerajaan penuh hiasan selama sepuluh tahun, kemudian mengirimkannya ke Aratta bersama pembawa pesannya. Hal ini membuat penguasa Aratta menjadi takut, karena ia sekarang menyaksikan sendiri bahwa Inanna benar-benar telah meninggalkannya, akan tetapi ia justru mengusulkan pertarungan satu lawan satu antara dua petarung unggulan dari dua kota itu untuk memutuskan hasil dari pertikaian yang masih diplomatis itu. Raja Uruk menanggapinya dengan menerima tantangan itu, sambil menambah tuntutannya kepada rakyat Aratta untuk memberikan persembahan yang berharga bagi E-ana dan abzu, atau harus berhadapan dengan penghancuran dan tercerai-berai. Untuk meringankan beban si pewarta, yang karena terlampau bersusah-payah, tidak mampu lagi mengingat keseluruhan pesan yang harus disampaikannya, Enmerkar kemudian memanfaatkan sebuah penemuan baru: tulisan pada loh-loh yang terbuat dari tanah liat. Si pewarta sekali lagi melintasi "tujuh pegunungan" menuju Aratta, dengan membawa serta loh-loh itu, dan tatkala raja Aratta mencoba membaca pesan itu, Isykur, dewa badai, mencurahkan hujan deras yang menghasilkan gandum liar dan kacang-kacangan yang kemudian dipersembahkan kepada raja. Melihat itu semua, raja mengumumkan bahwa Inanna sebenarnya tidaklah menelantarkan Aratta sebagai kota yang utama, lalu memanggil petarung unggulannya.

Pada sisa naskah terdapat banyak lacunae-(hilangnya baris-baris naskah) sehingga kelanjutan kisah menjadi tidak jelas, akan tetapi tampaknya diakhiri dengan kemenangan Enmerkar, mungkin sekali ditabalkan oleh Inanna untuk menduduki tahta Aratta, dan diakhiri pula dengan kisah penduduk Aratta mempersembahkan upeti bagi E-ana, dan menyediakan bahan-bahan untuk pembangunan Apsû.

Sebuah naskah berisi hikayat lain, Enmerkar dan En-suhgir-ana, tampaknya merupakan kelanjutan dari wiracarita ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kramer, Samuel Noah (1968). "The "Babel of Tongues": A Sumerian Version". Journal of the American Oriental Society. 88 (1). hlm. 108–111. 
  2. ^ "The Electronic Text Corpus of Sumerian Literature". Etcsl.orinst.ox.ac.uk. 2006-12-19. Diakses tanggal 2009-02-17. 
  3. ^ The Electronic Text Corpus of Sumerian Literature

Pranala luar[sunting | sunting sumber]